Tuesday, October 27, 2015

DI ANTARA KERJA DAN KERJAYA



Piccredit: carolyncoke.com


INILAH KERJA YANG KAMU PILIH!

SEMALAM, rebut petir telah mengganggu konfigurasi pelayan sistem komputer kami. Akibatnya, operasi penerbitan Sinar Harian lumpuh sejak jam 5.00 petang hingga ke jam 1.00 pagi. Mulai saat itu, para petugas IT kami bertungkus lumus untuk memulihkan sistem. Warga editorial pula keletihan menanti. Hendak tidur atau keluar makan, takut-takut sistem pulih dan kerja perlu diterkam untuk disudahkan segera. Deadline harian ialah pada jam 10.00 malam. Tetapi apabila menunggu, tiada apa pula yang berlaku. Serba salah dibuatnya.

Suara-suara mengeluh kedengaran untuk melepas kebosanan. Namun, masing-masing tahu ia bukan salah sesiapa. Mana mungkin hendak menyalahkan cuaca kerana itu bererti menyalahkan Tuhan pula! Alhamdulilah, beberapa minit setelah jam 1.00 pagi, sistem mula dapat dipulihkan. Mula-mula tidak stabil ~ sekejap O.K, sekejap K.O. Tetapi akhirnya lancar sehingga penerbitan akhbar dapat disiapkan pada jam 2.30 pagi dan Sinar Harian mula naik lori ke seluruh pelosok tanahair menjelang jam 3.00 pagi.

Begitulah kerja di dunia persuratkhabaran. Versi cetaknya mesti cepat, tepat dan jitu kerana ia juga bersaing dengan versi internetnya. Akhbar dalam talian biasanya lebih pantas. Jika akhbar versi cetak tidak bijak menangani persembahan berita, hasil karyanya akan ketinggalan dan dianggap basi untuk tatapan. Dan, dalam mengejar masa itulah, sedikit gangguan peralatan bisa menyesak nafas para pengkaryanya.

Meskipun kerja di dunia surat khabar ini meletih mahupun menyakitkan hati dan perasaan, namun itulah gaya kerjanya, renyahnya atau halangan-halangannya. Ada masanya tidak tidur malam apabila terjadi peristiwa penting dan besar seperti pilihanraya ataupun malapetaka negara. Ada ketikanya tidur terganggu apabila berlakunya tragedi di malam hari. Ada musim kemaraunya berita apabila kebanyakan personaliti yang menjadi sumber berita hilang dari pandangan kerana bercuti hujung tahun ke luar negara.

‘Inilah kerja yang kita pilih!’ Begitulah saya pujukan kepada warga Sinar Harian setiap kali mereka berdepan dengan halangan dalam menjalankan tugas. Sebenarnya, ada pro dan kontra dalam apa jua bidang kerjaya yang kita ceburi. Dunia askar, polis dan ahli bomba itu kita lihat membosankan dalam suasana yang aman damai. Tetapi nyawa mereka senantiasa di hujung tanduk setiap kali berlakunya bala bencana.

Doktor adalah sebuah profesyen yang mulia dan penuh glamor. Walaupun mereka tidak menggadai nyawa seperti askar, polis dan bomba, mereka bertugas untuk menyelamatkan nyawa orang pula. Sakit cedera seorang askar yang tertembak itu tidak semestinya tidak sesakit perasaan seorang doktor yang gagal menyelamatkan nyawa seorang insan.

Jika kita lihat secara luaran betapa mudahnya kerja seorang guru itu yang kononnya bertugas hanya separuh hari, bayangkan mereka juga senak fikiran memikirkan kemajuan pelajar mereka. Jika memikirkan masa depan kita sendiri itu cukup memeningkan, betapa pula tanggungjawab seorang guru yang memikirkan masa depan berpuluh-puluh anak muridnya!

Walau apapun kerja, ia tentu ada senang dan sukarnya, seronok dan deritanya, situasi berasa bangga dan momen rasa terhinanya. Sesuatu kerjaya itu mempunyai pakej yang seimbang pro dan kontranya. Seseorang itu tidak bolehlah hanya hendak seronok sahaja apabila menyandang sesuatu jawatan itu.
Kita bukan berada zaman dahulu di mana kerjaya yang semua murid pilih adalah posmen, askar, cikgu, jururawat dan doktor semata-mata kerana golongan itulah yang selalu di depan mata. Bukan juga berfikiran seorang kanak-kanak yang bertukar cita-cita dari peguam menjadi seorang polis semata-mata kerana telah menonton filem Polis Evo!

Sebaliknya, sekarang ini zaman internet di mana seseorang itu boleh menelusuri apa jua bidang kerjaya yang bakal dipilih. Terdapat beratus ribu profesyen yang terdapat di dunia ini. Pilihlah sahaja profesyen yang kerjanya samada di darat, laut dan udara.

Selagi ia suatu profesyen yang halal, ia adalah profesyen yang mulia. Gah atau tidaknya profesyen itu hanya bergantung kepada persepsi manusia. Lihatlah bagaimana profesyen tukang masak telah menjadi hebat apabila ia digelar chef dalam dunia kulineri. Imejnya dibina hingga popular setelah muncul dalam rancangan TV.   Begitu juga profesyen yang tidak dilihat hebat pada waktu dahulu, kini menjadi kerjaya pilihan. Kerjaya pelukis, pelakon, novelis, tukang jahit malah ustaz adalah di antara kerjaya yang dahulunya dianggap tiada masa depan tetapi kini menjanjikan kehidupan yang bukannya setakat cari makan.


Sebab itulah, jika seseorang yang memilih sesuatu kerja hanya kerana imej glamor dan gajinya tanpa mengambil kira tanggungjawab yang dia harus pikul di dalam kerjaya itu, dia hanya makan gaji. Jika dia hanya mahu kemudahan tetapi senang-senang mahu angkat kaki apabila berdepan dengan kesusahan, dia hanya bekerja, bukannya bekerjaya!

Insya-ALLAH artikel ini akan terbit di akhbar Sinar Harian pada 28.10.15.

No comments:

Post a Comment