Tuesday, April 18, 2017

SIAPA TUAN PUNYA IDEA ASAL?



Piccredit: acrbulletin.org

APABILA IDEA KITA DITIRU ORANG

PAGI tadi saya menerima sebuah mesej Whatsapp daripada Shadidi, seorang teman penulis. Dia adalah di antara penulis yang bukan old school. Platform tulisan lazimnya kini ialah di laman sosial seperti Facebook dan juga blog. Dia juga rajin meletak foto di Instagram. Dan kapsyen tulisannya kerap dipaut ke laman Twitternya. Sekali-sekala saya terbaca juga karyanya apabila muncul di laman Facebook saya.

Mesej Whatsapp teman saya ini agak panjang. Nadanya penuh kekesalan. Berlainan sekali dengan gaya tulisan Shadidi yang lazimnya penuh motivasi dan pengajaran. Mungkin kerana saya salah seorang daripada tempatnya untuk mengadu yang dipercayai, maka dia tidak segan menggunakan bahasa dan istilah-istilah penuh emosi.

Mengapa dia tiba-tiba begitu? Menurut Shadidi, seseorang telah menceduk tulisan anekdot di laman Facebooknya lalu dijadikan seolah-olah tulisan itu dia yang punya. Oleh kerana orang yang menceduk bulat-bulat tulisannya itu seorang selebriti, maka paparan tulisan itu mendapat ribuan likes dan ratusan shares. Ini membuatkan Shadidi terkilan. Apatah lagi namanya tidak langsung diberi kredit.

Kata Shadidi, perbuatan itu amat memalukan.  Selebriti itu memplagiat tulisannya. Tak malu mencetak rompak! Oleh kerana Shadidi begitu kecewa dengan apa yang terjadi, dia menyuarakan hasratnya untuk membuat laporan polis. Biar selebriti itu dikenakan tindakan memplagiat! Namun, Shadidi meminta pandangan saya, apakah patut dia ambil tindakan sedemikian?

Kami sama-sama penulis. Jadi saya boleh rasa empati terhadap apa yang sedang bergolak di dada Shadidi. Saya ada jawapan. Malah, tatkala membaca separuh mesejnya pun saya sudah punyai pandangan apa yang akan saya lakukan sekiranya saya berada di kedudukan sebegitu. Namun, saya rasa sebilangan daripada anda yang membaca pendirian ini tidak semestinya bersetuju dengan saya.

Jawapan saya kepada Shadidi ialah: ‘Aku tahu engkau rasa sakit hati bila tulisan engkau diambil dan dipapar tanpa kredit. Dengan bangga selebriti itu menjawab setiap komen orang seolah-olah memberi ulasan terhadap tulisannya sendiri. Dan, pendirian aku dalam isu plagiat ini disandarkan kepada andaian kalaulah aku berada dalam situasi yang serupa macam kau. Pandangan aku mudah aje. Aku tak akan buat apa-apa!

Engkau tak perlu buat laporan polis! Jangan terkejut, bro! Halalkan sahaja ilmu yang disebar. Bukankah idea untuk menulis anekdot itu asalnya dari Yang Maha Pencipta? Bukannya idea engkau jugak! Bila engkau maafkan dia, si selebriti itu diampunkan dosa  sesama manusia, iaitu dengan kau! Tak perlu juga kau beritahu dia yang kau maafkan dia. ALLAH tahu!

Mudah-mudahan setiap pahala kebaikan anekdot kerana dijadikan iktibar oleh para pembaca itu kau jugak yang dapat. Dari segi dunia, memang nampak macam rugi sebab orang ingat, selebriti itulah yang mencipta anekdot itu. Tetapi bukankah ALLAH itu Al-Hasib, Yang Maha Mengira? Dia tahu ke akaun pahala siapakah kebaikan anekdot itu hendak disimpan-NYA. 

Mari kita renung jauh sedikit. Fikirkan bagaimana kalau orang dulu yang mencipta karipap itu meniatkan ciptaan karipap itu hak dia dan tak akan menghalalkan sesiapa yang meniru resipinya? Kalau dia bertindak begitu, tentu sekali ilmu resipi karipap tidak tersebar luas. Kita tak akan merasa kesedapan karipap kerana hanya orang yang ada hakcipta asal karipap sahaja yang dibolehkan buat karipap. Entah-entah kalau si pencipta karipap itu tidak menghalalkan resipinya dari ditiru orang,  kita pada hari ini berdosa makan karipap kerana turut makan resipi curi!

Ulama dahulu belajar, dan kemudian menyebarkan ilmu secara percuma. Ambil dan amalkanlah ilmu sepenuh-penuhnya tanpa minta balasan material. Pada hari ini, terdapat sebilangan ustaz yang menggalakkan buku-buku dan kitab-kitab yang mereka tulis itu disebar dan dicetak tanpa meminta apa-apa royalti, asalkan ilmunya tersebar dan menjadi manfaat umat. Mereka percaya itu ilmu ALLAH yang harus dikongsikan.

Untuk kau, Shadidi… jika memafkan itu adalah harga sebuah raung di syurga, maafkanlah selebriti itu. Semoga, anekdot itu terus berkembang luas hingga menjadi amal ilmu yang dimanfaatkan bila kau dah tak ada lagi di dunia ini.’


Demikian pandangan saya. Tidak sampai seminit, Shadidi membalas jawapan saya dengan sebuah mesej: ‘Terima kasih, bro. Aku memang terfikir macam tu. Cuma tadi, hati aku berbolak-balik samada nak saman selebriti itu atau tidak. Aku yakin, anugerah sebuah syurga itu lebih baik!’

Insya-ALLAH artikel ini akan terbit di akhbar Sinar Harian esok, 19.4.17...

Tuesday, April 11, 2017

RENUNGAN BUAT PENJAJA ONLINE



Piccredit: mcdonald's.com.my

APA DI SEBALIK FENOMENA 
AYAM GORENG MCD

SEKARANG ini, promosi ayam goreng McDonald’s masih hangat sepanas ayamnya. Sebuah video iklan promosi ayam goreng syarikat itu di mana pelakon-pelakonnya meratah ayam goreng telah mempengaruhi khalayak ramai. Visual dan momen watak-watak itu menggigit ayam, siap dengan efek bunyi ‘krap-krup’ begitu mengecur air liur.

Ramai di kalangan mereka termasuk kita terus teruja, langsung mengunjungi premis makanan segera itu untuk mendapatkannya. Yang belum pernah merasa, mereka ingin tahu bagaimanakah sedapnya resipi itu seperti yang ditularkan di laman-laman sosial. Yang pernah merasa ayam goreng itu pula ingin mengalami kembali keenakannya. Kesannya, stok ayam gorengnya habis! Dan para pelanggan resah ternanti-nanti ketibaan stok yang baharu.

Ini adalah sebuah kempen yang berjaya. Tatkala para pelanggan menanti stok yang baharu, mereka akan teringat-ingatkan produk itu. Maknanya, jenama itu berjaya melekat di minda mereka. Dahsyat kesannya. Tahniah buat agensi iklan syarikat itu!

McDonald’s juga tidak mencipta pelbagai produk baharu untuk memikat pelanggan seperti pesaing-pesaingnya yang lain. Sebaliknya ia mengatur strategi untuk membina sebuah tabiat bagi para pelanggannya. Strategi memikat pelanggan sedia ada sudah terbukti berjaya bagi syarikat ini. Pada musim perayaan tahun baru Cina, ia mempromosikan prosperity burger, yang hanya terjual di musim perayaan itu. Hingga kini, di antara makanan yang terbayang di minda para pelanggan McD pastinya prosperity burgernya!

Di zaman di mana segala-galanya berubah dalam sekelip mata, membina pengaruh produk adalah sesuatu yang sukar. Perhatian, minat dan kehendak pelanggan akan berubah-ubah. Dengan begitu banyaknya pilihan, kita pada hari ini tiada masa untuk berfikir. Kerana itu, siapa yang rajin menjerit, cekap mempromosi dan yang kerap muncul di depan mata akan menjadi pilihan kita.

Namun, akhir-akhir ini, oleh kerana begitu banyaknya yang menjerit, yang mempromosi dan yang begitu kerap muncul di depan mata, terutamanya di laman-laman sosial, kita sebagai pelanggan akhirnya menutup telinga kerana bingit dengan segala kebisingan jajaan produk itu.

Jika kita rajin meneliti ke laman-laman sosial, kita boleh nampak begitu banyaknya promosi tudung, krim muka, perfum, ubat-ubatan, perkhidmatan dan skim hingga kita tidak tahu mana satu yang terbaik.  Kita mula nampak jumlah ‘like’ dan ‘share’ sebilangan daripada jajaan produk-produk ini mula berkurangan.

Ini petanda pelanggan sudah letih melihat pelbagai produk bersimpang-siur di depan matanya. Sebaik sahaja membuka laman sosial, pelbagai produk menyerbu berderet-deret di laman sosialnya. Akhirnya, pelanggan tak nampak perbezaan di antara satu produk dengan satu produk yang lain. Seolah-olah sindrom biskut raya iaitu, ‘semua biskut raya rasanya sama je,’ sudah menyelinap dan menjelma sebagai suatu persepsi yang akan merugikan para penjualnya.  

Dalam ketepuan produk inilah, cara yang paling berkesan bagi para pengeluar produk ialah mengekalkan pelanggan yang ada. Tak perlu lagi membesarkan pengaruh dengan memperluas khalayak pelanggan. Jika produk kita muncul di mata pelanggan buat pertama kali, mereka akan menganggap produk kita itu sama dengan produk-produk yang lain. Tiada guna jika kita menerangkan product knowledge kepada minda yang sudah penat dihujani pelbagai produk. 

Dapatkan sahaja mereka yang pernah menggunakan sesebuah produk itu. Mereka lebih kenal dan percaya kepada produk yang ditawarkan. Malah akan berasa selesa untuk meneliti jika terdapat formula baharu atau paten baharu sesebuah produk itu. Inilah yang pendekatan relationship marketing. Mempamer kepada mereka yang sudah tahu atau preaching to the converted.

McDonald’s tidak sibuk-sibuk mencari produk baharu untuk menarik pelanggan baharu. Ia meriuhkan kembali produknya yang sedia ada dengan pakej yang baharu. Yang penting, para pelanggan lamalah yang menggila mendapatkan ayam gorengnya.

Tempoh masa adalah faktor yang paling sukar buat mana-mana produk yang dikatakan laku keras. Sebab, rata-rata produk yang laris itu kebanyakkannya tidak sampai sedekad usianya di pasaran, berbanding dengan produk tersohor yang sudah hadir berpuluh tahun.


Jika dibandingkan misalnya di antara serbuk coklat yang nampak hebat promosinya  dengan minuman Milo, banyak lagi yang perlu dilakukan oleh pengeluarnya untuk kekal sebagai sebuah jenama yang kukuh dan lestari.

Insya-ALLAH artikel ini akan terbit di akhbar Sinar Harian pada 12.4.17.

Tuesday, April 4, 2017

BERHENTI BERCAKAP MULA MEMBUAT


Piccredit: desiring god
UNTUK KITA YANG SUKA KOMPELIN!
KITA tahu, terdapat mereka yang berada di antara kita terdiri daripada mereka yang suka kompelin. Mereka bercakap mengenai harga rumah yang mahal, penjawat awam yang rasuah, harga barangan yang semakin mahal kerana GST, ruang parkir yang kian sesak, kesesakan jalanraya, cuaca yang tak menentu, ahli-ahli politik yang merosak negara dan juga kucing jiran yang berak di dalam pasu bunga.
Apabila kita membuka laman-laman sosial, kita juga akan melihat kompelin demi kompelin daripada mereka yang tidak berpuashati terhadap apa yang terjadi pada diri mereka. Pendek kata, kita biasa sangat mendengar pelbagai jenis kompelin. Silap haribulan, kita terpengaruh hingga kita turut jadi kaki kompelin.
Soalnya… apakah ia dapat mengubah apa-apa? Harga rumah semakin tinggi, bilangan penjawat awam yang tertangkap kerana rasuah semakin ramai, barang tidak akan turun, GSt tidak akan dimansuh,  ruang parkir tidak akan lengang, jalanraya tetap sesak, cuaca memang tak boleh dikawal, ahli-ahli politik tetap seperti tikus membaiki labu dan kucing akan mencari pasu bunga lain untuk diberak pada esoknya.
Oleh kerana begitu banyaknya kompelin, kita rasakan seolah-olah dunia akan jadi tonggang terbalik kerana semua yang terjadi semakin tak betul. Kita nampak keadaan semakin kusut kerana semua orang sedang menyuarakan kompelin.  Tetapi, apa yang kita tidak sedar ialah terdapat di kalangan mereka yang tidak kompelin pun. Sebaliknya mereka buat apa yang seharusnya mereka lakukan untuk survive.

Mereka terbahagi kepada dua golongan. Golongan pertama ialah mereka yang sudah tak sempat kompelin kerana mereka cukup-cukup makan. Makan apa yang ada. Kais pagi makan pagi, kais petang makan petang. Benar-benar seperti ayam. Jika tidak berusaha, tiada apa yang boleh dibawa pulang untuk kunyahan anak bini. Kerana itu, mereka tiada hidangan yang enak yang boleh mereka kongsikan di Facebook, kerana mereka tiada Facebook pun.

Umpama derita ditanggung sendiri kerana orang tidak peduli. Kalau ada kenduri, baharulah dia dapat makan lebih sedap. Jika hendak membeli, tangan meraba ke dalam poket mengira berapa keping syiling yang ada sebelum berani mengambil sebiji karipap. Bila anak mengadu hendak beli buku sekolah, dia menelan liur sambil mengangguk perlahan sambil memikir di mana mahu dicari wang untuk membelinya. Si ibu boleh jatuh demam walaupun  si anak baharu mula selsema terkena hujan. Si ibu risau di mana wang untuk membayar ubat klinik.

Inilah golongan yang berada di luar glamor media sosial. Tidak berada di gedung-gediung membeli belah, tiada di mana-mana restoran hipster, malah tiada juga di pasar-pasar malam sekadar seronok-seronok mencari apa yang diingini untuk makan-makan. Malah, mereka tersisih di belakang pentas kehidupan. Hidup di dalam kegelapan yang tiada bayang-bayang.

Golongan kedua pula adalah mereka yang berfikir dan bekerja untuk mengatasi segala kompelin dengan melakukan sesuatu untuk dirinya. Baginya, tiada masalah yang sepatutnya menjadi masalah. Apa sahaja halangan adalah peluang yang mendatang.

Dia menganggap peluang hanya datang sekali. Kerana itu, peluang yang sedikit diperoleh akan diusahakan setengah mati seolah-olah tiada esok baginya. Bujur lalu melintang dia redah. Apabila mendapat tawaran, dia jadi pak sanggup.  Sanggup dahulu, kemudian baharu fikir bagaimana hendak memenuhi tawaran itu. Di matanya hanya nampak ringgit sebagai pengukur sukses. Tenaganya dipacu dengan bayangan habuan yang bermain di matanya.

Oleh kerana kesibukannya menggali harta untuk dirinya, kita juga tidak dapat melihat dia berpeleseran di kompleks membeli belah, di kafe-kafe, malah yang kurang bagusnya dia jarang-jarang terjengul di surau kawasan perumahannya. Malah, jiran-jiran pun tidak mengenalinya secara dekat kecuali sekadar bertukar senyuman bila berselisih.

Daripada mana-mana sudut pun, sememangnya kita tidak mahu menjadi orang yang susah kehidupan. Kita juga tidak mahu menjadi orang yang terlalu sibuk membolot harta untuk diri hingga tidak sedar yang kita hidup di dalam masyarakat. Daripada suatu sudut, bagus jugalah menjadi golongan yang sederhana seperti kebanyakan daripada kita. Cuma yang tak baiknya ialah menjadi orang kebanyakan itu bererti menjadi mereka yang suka kompelin.


Elok jika kita tutup mulut dan berusaha tidak mengenal lelah seperti golongan yang kedua. Dan, lebih baik jika hasil yang diperoleh itu dihulur kepada golongan pertama yang daif serta amat-amat memerlukan. Apabila kita berhenti kompelin, kita menjadi golongan yang terbaik di antara keduanya. 

Insya-ALLAH artikel ini akan terbit di akhbar Sinar Harian pada 5.4.17.