PARA TETAMU SETIA

Tuesday, July 22, 2014

APA ITU PRIHATIN?


Piccredit: aljazeera

BERASA APA YANG
ORANG LAIN ALAMI


9 Julai 2014 ~ Jet-jet pejuang Israel mula mengebom lebih 150 penempatan di Gaza. 40 bedilan roket Israel gugur ke bumi Palestin. Konflik ini berlaku berikutan dengan penculikan dan pembunuhan remaja Palestin Muhammad Abu Khdeir, 16. Rakyat Israel dikatakan menculik remaja ini sebagai tindakbalas terhadap pembunuhan tiga pelajar Israel sebelum itu. Setakat ini konflik telah mengakibatkan lebih 500 warga Palestin terbunuh.

 14 Julai 2014 ~ Video seorang gadis Melayu yang bertindak agresif terhadap seorang apek berikutan dengan sebuah kemalangan kecil, merebak seperti api di alam siber. Di atas sebabnya yang tersendiri, si gadis mengherdik dan menggunakan pengunci stereng untuk memukul kereta si lelaki Cina itu.  Si gadis akhirnya dibawa ke muka pengadilan dan didenda RM5,000 serta diperintah melakukan khidmat masyarakat selama 240 jam.

17 Julai 2014 ~ Kemalangan tragik penerbangan MAS, MH17 yang ditembak jatuh di wilayah Ukraine mengakibatkan kesemua penumpang dan kru yang berjumlah 298 orang maut. Kemalangan yang berlaku di wilayah konflik di antara kerajaan Ukraine dan golongan pemisah pro-Russia itu menimbulkan kerumitan kelancaran proses penyiasatan. Hanya selepas seminggu ia berlaku, baharulah ketua pemberontak pro-Russia, Alexander Borodai  menyatakan persetujuan dan terus membantu pihak Malaysia melicinkan proses penyiasatan.

Konflik yang melibatkan saudara seIslam di bumi Palestin, menjadikan kita marah, bersedih dan berdoa memohon keampunan buat saudara-saudara kita yang maut. Insiden pengunci stereng itu telah mempopularkan Siti Fairrah Ashykin Kamaruddin, 30, meskipun ia bukannya bentuk popular yang diingini. Begitu juga, nahas kapalterbang MAS yang mengakibatkan 44 rakyat Malaysia terkorban itu menyentap perasaan kerana trauma insiden MH370 belum lagi larut dari ingatan kita.

Meskipun ketiga-tiga perkara itu tidak terjadi di depan mata, namun ia tetap menimbulkan rasa cemas, geram, marah dan simpati. Walaupun kita tidak terlibat secara langsung, peristiwa-peristiwa yang berlaku itu amat menarik perhatian kita. Ia menjadikan kita mahu mengikuti perkembangan terkini melalui apa jua saluran media. Dalam pada kita begitu mengambil perhatian mengenai ketiga-tiga peristiwa itu, kita masih boleh tidur nyenyak apabila kita menutup komputer, televisyen mahupun akhbar setelah menghabiskan berjam-jam untuk mengikuti perkembangan mutakhir mengenai isu-isu itu.

Esok pagi kita menghadap lagi komputer, televisyen dan akhbar untuk meneliti apa yang kita tertinggal. Kita akan bercakap, berbincang, mengkritik, malah mengutuk apa-apa perkara yang kita tidak setuju. Namun, apabila perhatian kita teralih daripada berita-berita itu, kita boleh menjalankan kehidupan seharian seperti biasa ~ menyiapkan tugasan, berkunjung ke bazar Ramadan, berbuka, bersolat, bertarawih, bertadarus, bersahur dan sempat lagi melangut ke langit untuk melihat bulan yang semakin mengecil sambil teringatkan lagu Selamat Hari Raya.

Perkara malang dan gembira yang berlaku di sekeliling kita, mahupun yang terjadi jauh di hujung dunia itu bisa mencetus pelbagai rasa. Namun, tidak boleh tidak kita akan mudah melupakan kerana ia berlaku kepada orang lain, bukannya pada diri sendiri. Selalunya, begitulah.

Yang putus jari kerana main mercun itu anak orang lain. Yang hilang ibu dan bapa akibat kemalangan itu ibu dan bapa orang lain. Yang kecoh mencari anak yang lari ikut kekasih itu adalah anak orang lain. Yang kena saman kerana memandu di lorong kecemasan itu orang lain. Yang masuk hospital akibat demam denggi itu kakak orang lain. Malah, hampir kesemua perkara malang yang terjadi itu mengenai orang lain, bukannya diri kita. Bersyukurlah.

Bersyukurlah kerana segala musibah itu terkena pada orang lain. Sebaliknya, apabila ia terjadi pada diri sendiri atau ke atas keluarga sendiri, kita kecoh dan ribut walaupun ia hanya kes anak lewat balik ke rumah kerana ditinggalkan bas! Begitulah kita. Walaupun boleh berbincang secara biasa-biasa sahaja mengenai apa yang terjadi pada orang lain, kita cepat lemah dan lelah apabila berdepan dengan musibah sendiri yang kecil-kecil.

Sesungguhnya untuk mengambil iktibar terhadap malang yang dialami oleh orang lain itu tidaklah semudah bercakap sahaja. Sebaliknya, untuk menghayati agar kita benar-benar berasa seperti apa yang orang lain rasa, kita perlu terlibat secara langsung. Tolong cari anak jiran yang hilang, ziarah kawan yang terlantar di hospital, usung jenazah jiran yang kematian, menderma untuk membantu atau kunjungi gelandangan dan hulurkan makanan kepada mereka. Nescaya cara itu akan menimbulkan rasa prihatin yang bukan sedikit.

Bukan setakat mencurah perasaan secara simulasi di papan kekunci. Meskipun ia dilakukan berjam-jam dan bermalam-malam, maaf cakap… cara itu palsu!

Artikel ini akan terbit di akhbar Sinar Harian pada 23.7.2014, insya-ALLAH...

Tuesday, July 15, 2014

ROH LAWAN NAFSU


Piccredit: islandaniman.blogspot
SANTAPAN MEWAH
UNTUK ROHANI


SATU-SATUNYA ketika bilamana orang kita begitu bersedia, berpandangan jauh dan fokus dengan matlamat walaupun sebelum tiba masanya ialah apabila kita hendak menyambut bulan Ramadan! Apabila bercakap sahaja mengenai bulan puasa, memang ramai yang hebat kerana sudah bersiap sejak awal-awal lagi. Namun, persediaannya bukan pula pada Ramadan, tetapi untuk menghadapi Syawal.

Belum puasa pun lagi kita sudah bersesak di stesen bas untuk mendapatkan tiket pulang ke kampung. Qada puasa tahun lalu belum selesai tetapi sudah siap menempah berpasang-pasang busana untuk hari raya. Puasa baharu sehari tetapi sudah sibuk menempah kuih raya. Seolah-olah, puasa itu hanyalah suatu fasa untuk dilangkaui tetapi bukan benar-benar suatu tempoh untuk diharungi. Ruginya jika kita begitu.

Hari Nuzul Quran sepatutnya dilihat sebagai pengingat bahawa kita sudah menempuhi lebih separuh tempoh berpuasa.  Seharusnya, semakin lama berpuasa, masa untuk beribadah itu makin ditambah. Tetapi sebaliknya yang berlaku. Ramai yang tergelincir, ketinggalan dan gugur daripada paksi ibadah Ramadan masing-masing menjelang pertengahan hingga ke akhir Ramadan.

Jika pada hari-hari awal bulan puasa, bacaan al-Quran dapat dibuat pada setiap waktu selepas solat, kini ia tidak lagi dapat dilakukan. Bila sempat, buat. Jika tak sempat, ia ditinggalkan. Bagi lelaki, kalaupun solat Terawih dapat ditunaikan saban malam di surau, kini memadai sahaja dilakukan di rumah. Jika sebelum ini, dapat juga bertahajjud sebelum menonton bolasepak Piala Dunia, (maaf cakap, bangun untuk qiamulail atau menonton bola?) kini dengan tamatnya Piala Dunia, ada yang tidur mati hingga selalu lewat untuk bangun sahur.

Puasa adalah tempoh untuk berubah ~ kembali kepada fitrah. Salah satu faktor untuk berubah ialah dengan mengubah suasana persekitaran. ALLAH SWT telah menyediakan Ramadan dengan set-up lengkap yang mampu mengubah fizikal, mental dan spiritual kita. Fizikal kita dikawal dengan larangan makan minum pada waktu siang, mental kita diperkuatkan dengan insentif bonus pahala dan subsidi pengampunan. Spiritual kita pula dibantu untuk hidup aktif dengan terbelenggunya syaitan.

Pola makan minum sebagai makanan fizikal kita berubah di bulan ini. Sahur menggantikan sarapan, berbuka mengganti makan tengahari dan moreh menggantikan makan malam. Waktu sahur itu dua jam sebelum waktu sarapan, berbuka pula lebihkurang lima jam lewat daripada waktu makan tengahari dan moreh itu pula dua jam lewat dari waktu makan malam. Larangan makan pada siang hari itu sendiri sudah mengubah pola tabiat harian.

Bila tidak mengingati untuk makan, maka kita tidak berasa lapar. Tiadanya sarapan dan makan tengahari, membolehkan kita mengguna masa itu untuk membaca al-Quran. Solat sunat terawih itu sendiri adalah latih tubi untuk meningkatkan kebiasaan untuk selesa di tikar sejadah. Tidur kita diawalkan agar dapat bangun bersahur dan kesempatan untuk berqiamulail.

“Apabila masuk sahaja Ramadan, maka pintu-pintu syurga pun dibuka, pintu-pintu neraka ditutup, dan syaitan-syaitan pula dibelenggu.” (Hadis riwayat al-Bukhari) Bila syaitan dibelenggu pada bulan ini, nafsu kita lebih mudah dikawal. Nafsu itulah yang mengawal minda kita untuk melakukan yang sia-sia. Sesungguhnya nafsu itu selalu menyuruh kepada kejahatan, kecuali nafsu yang diberi rahmat oleh Tuhanku. Sesungguhnya Tuhanku Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.”(Yusuf, 53)
Jika pada bulan puasa pun, kita tidak mengurangkan perkara-perkara yang membuat kita lalai seperti mendengar muzik, menyanyi, menonton wayang, tidak mengawal waktu melayari internet atau berbual kosong; kita hanya berpuasa dari segi fizikal, tetapi bukan daripada segi mental.

"Bukanlah puasa yang sebenar orang yang hanya tidak makan dan tidak minum, puasa yang sebenar adalah orang yang tidak melakukan perbuatan dan perkataan yang lagha dan tidak bercakap perkataan yang keji." (Hr Hakim, Ibnu Hibban & Baihaqi)
Andainya kita dapat berpuasa fizikal iaitu mengawal makan dan minum, berpuasa mental dengan mengawal nafsu yang mengajak kita melakukan perkara-perkara yang membuang masa, puasa spiritual pula sebaliknya. Jika makanan fizikal dan mental kita dikawal, makanan untuk spiritual atau roh pula dijamu sebanyak-banyaknya. Membaca al-Quran, berzikir, bersolat terawih dan solat malam adalah makanan untuk menghidup dan mengaktifkan roh yang pada bulan-bulan lain kita ketepikan.
Apabila ajal kita sampai, yang keluar dari tubuh dan terbang kembali ke alamnya ialah roh. Yang tinggal hanyalah jasad yang diperbuat daripada tanah. Ia hilang bersama nafsu. Puasa menghidupkan roh. Jika selama ini hubungan roh dengan tali ALLAH SWT itu terhijab dengan kekuasaan nafsu yang sentiasa diberi makan apabila kita sentiasa melayaninya, puasa itu menghidupkan roh dan membebaskan ia untuk mudah kembali kepada Yang Maha Pencipta.

Insya-ALLAH artikel ini akan terbit di akhbar Sinar Harian pada 16.7.2014.

Tuesday, July 8, 2014

BERCAKAP DENGAN MESIN


Piccredit: scenicreflections.com

BILA KOMPUTER BERSUARA MANUSIA

LAZIMNYA saya akan menggunakan telefon bimbit untuk mendapat maklumat terkini bil telefon saya. Pada minggu lepas, bila saya mengirim SMS untuk mendapatkan maklumat itu, saya menerima mesej yang mengatakan bahawa perkhidmatan itu telah dihentikan.  Kerana itu, saya terpaksa menggunakan talian bebas tolnya untuk mendapatkan maklumat mengenai bil saya.

Seperti yang saya jangkakan, panggilan saya dijawab dengan suara berkomputer. Kerana tidak mahu menunggu, saya mematikan panggilan dan saya mendail lagi. Setelah lebih lima kali saya menelefon, akhirnya oleh sebab penat dan tidak mahu menangguhkan niat, saya layan jugalah arahan suara komputer yang menyuruh saya untuk ‘tekan satu,’ ‘tekan dua,’ dan ‘tekan tiga.’

Penyudahnya, panggilan tidak disambungkan tetapi muncul pula suara iklan produk syarikat itu pula! Oh, mengapalah saya terpaksa menunggu lama. Mengapa agaknya syarikat telco itu memasang iklan produk syarikatnya? Bukankah saya tidak ada masa dan perasaan untuk mendengar kempen produknya berulang-ulang kali pada saat saya hendak membayar bil telefon?

Tambahan lagi, bukankah saya sudah menjadi pelanggannya? Buat apa pancing saya ~ umpama pengail yang memberi umpan pada ikan yang sudah ditangkapnya? Daripada segi kos efektif pengiklanan, ia amat merugikan kerana hati saya meronta-ronta mahukan panggilan saya dijawab oleh suara manusia sebenar. Iklan itu tidak saya dengar dan justeru itu ia tidak berkesan.

Semakin canggih teknologi komunikasi, ia bukan merapat malah menjarakkan kita dengan orang lain. Sentuhan manusia semakin sukar kita terima. Pada hari ini, andainya kita menghubungi sebilangan syarikat-syarikat korporat dan jabatan-jabatan kerajaan, suara komputer juga yang akan kedengaran melayani panggilan kita.

Komunikasi yang baik adalah komunikasi dua hala. Bukannya sehala. Jika komputer sahaja yang menjawab, itu komunikasi sehala namanya. Dan, tentunya ia bukan komunikasi yang baik. Jika ia bukan cara berkomunikasi yang baik, akhirnya ia merugikan pihak yang mengaplikasikannya.

Kononnya, penggunaan komputer itu menjimatkan kos kakitangan. Memang betul, apabila komputer digunakan, pihak syarikat tidak perlu membayar gaji komputer. Tetapi itu hanya untung daripada segi material. Namun sebaliknya syarikat itu pula rugi daripada segi keinsanan. Ia sudah hilang perasaan terhadap pelanggannya kerana membiarkan mereka bercakap dengan mesin. Akhirnya para pelanggannya tiada hati lagi dengan jenamanya lagi. Brand loyalty akan terpadam, sedangkan perniagaan pada hari ini amat memerlukan kesetiaan para pelanggannya!

Kini, kehidupan dengan teknologi memaksa kita berkomunikasi dengan komputer. Suara komputer di dalam lif yang boleh menyeramkan jika kita bersendirian menaikinya di malam hari; suara alat GPS yang tidak henti-henti bebelannya seolah-olah kita tidak pandai memandu dan suara komputer di mesin bayar parkir yang menyebut ‘ringgit’ sebagai ‘ringit,’ terpaksa kita layani. Itu belum lagi suara komputer memanggil angka giliran kita tatkala berada di mana-mana bank dan jabatan kerajaan. Tiada suara lain ke selain daripada suara meleweh itu?

Perhubungan melalui e-mel juga menjarakkan perhubungan manusia. Memanglah penggunaannya ringkas dan cepat. Ia mengganti perhubungan melalui surat menyurat. Tetapi ia hanya baik seandainya dua pihak yang terlibat berada ribuan kilometer jaraknya.   Namun, amat tidak praktik apabila perhubungan secara e-mel itu digunakan apabila orang yang hendak dihubungi itu berada di sebelah meja sahaja di pejabat. Bukankah lebih molek bila dapat berhubung dengan cara bercakap?

Bayangkan... bagaimana perhubungan untuk memutuskan sesuatu perkara yang besar yang memerlukan perbincangan secara berdepan hanya dilakukan secara e-mel? Mana mungkin dia boleh membuat keputusan yang tepat kerana perhubungan melalui tulisan itu jauh sekali berbeza dengan perhubungan secara bersemuka.

Saya teringat kunjungan seorang pegawai tinggi kerajaan ke pejabat saya baru-baru ini. Setelah bersalam dan mengambil tempat, dengan wajah manis dan penuh senyuman, dia menyampaikan komennya terhadap sebuah kenyataan bosnya di dalam akhbar Sinar Harian. Dia hanya mahu membetulkan hanya sebaris ayat yang kami tersilap lapor.


Setelah memohon maaf, saya bertanya kepadanya, mengapa beliau datang ke pejabat saya semata-mata kerana hendak menyampaikan teguran yang begitu pendek? Bukankah memadai seandainya beliau menelefon sahaja saya? Jawabnya, ‘Kalau dengan cara telefon, nanti apa pula kata tuan, sebab tuan tak kenal saya dan tak nampak wajah saya. Bila kita berjumpa, kita boleh menjalinkan silaturrahim.’

Insya-ALLAH artikel ini akan terbit di akhbar Sinar Harian esok, 9.7.2014...

Tuesday, July 1, 2014

STOP IT! JUST STOP IT! FULL STOP!


Piccredit: socialchangeconsulting.com
BILA LAGI MAHU
BERHENTI?


APABILA ALLAH s.w.t mencipta masa, maka bermulalah detik waktu. Cakerawala yang terbentuk dari The Big Bang mula bergerak tanpa henti hingga ke saat ini. Bumi berputar di paksinya; menukar siang menjadi malam. Ia mengelilingi matahari dan terjadilah peralihan bulan, tahun dan kurun. Manusia pula memberi sukatan untuk masa dan terbentuklah jam yang membahagikan masa kepada 24 jam untuk sehari, 60 minit untuk sejam dan 60 saat pula untuk seminit.

Daripada saat terbentuknya alam semesta, waktu tidak pernah berhenti. Segala-galanya akan bergerak dan berputar hingga ke hari kiamat. Betapa kuatnya kuasa pergerakan yang dipacu oleh masa ini menjadikan kita sebagai manusia tidak boleh duduk diam. Ia begitu mempengaruhi hinggakan akan berasa mati apabila kita tidak bergerak. Daripada segi manusia dan tabiatnya, jika kita sudah memulakan sesuatu, amat sukar bagi kita untuk berhenti.

Bergerak dikonotasikan dengan kebaikan. Berhenti pula dikaitkan dengan keburukan. Berhenti berbohong, berhenti menipu, berhenti meminum arak, berhenti merokok, malah berhenti di lampu merah kesemuanya membawa erti, jika tidak berhenti dalam melakukan sesuatu itu, masalah atau musibah akan datang menimpa.

Jika bergerak itu mempunyai maksud sebagai sesuatu yang baik, berhenti pula adalah suatu tindakan pencegahan yang amat berkesan. Namun, oleh kerana kelemahan manusia yang sentiasa memaafkan diri, perbuatan berhenti itu tidak suka diamalkan melainkan kerana terpaksa. Sebaliknya, manusia lebih gemar bertindak untuk menghindar, mengelak atau menjauhi. Tindakan-tindakan itu sendiri tumpul kesannya kerana ia berupa keputusan yang boleh sahaja berbolak-balik.

Seseorang itu boleh menghindari dadah, menjauhi zina atau mengelak daripada merokok. Namun, menghindar, menjauh atau mengelak itu adalah tindakan yang mempunyai pergerakan. Dan pergerakan itu sendiri boleh berpaling arah untuk seseorang itu kembali kepada apa yang telah ditinggalkan.

Sebenarnya saya terilham mengenai pendekatan ‘berhenti’ baru-baru ini apabila saya berpeluang mengikuti ceramah Nouman Ali Khan, seorang pendakwah antarabangsa. Ucapannya dalam bahasa Inggeris itu begitu bertenaga seperti penceramah antarabangsa yang lain. Jika dibandingkan dengan penceramah Mufti Ismail Menk dan Dr. Zakir Naik, kuliah Nouman Ali Khan pula agak berat sedikit, tetapi jelas dan berkesan. Oleh kerana mula meminati dengan kuliahnya, saya menelusuri You Tube untuk mengikuti ceramah-ceramahnya yang lain.

Apa yang menarik perhatian saya ialah, pendekatan Nouman apabila mengupas mengenai soal kemungkaran. Lazimnya dalam kuliah-kuliah yang saya ikuti, para penceramah lazimnya akan menggunakan istilah ‘abstain,’ ‘refrain’ atau ‘avoid’ iaitu ‘meninggalkan,’ ‘melarang’ atau ‘menjauhi’ kemungkaran. Sebaliknya, Nouman gemar menggunakan perkataan ‘stop’ atau ‘berhenti.’

Ya, berhentilah daripada melakukan kemungkaran, berhentilah daripada meneruskan kemaksiatan dan berhentilah daripada membuat kejahatan. Demikian ucapnya berulangkali. Istilah ‘berhenti’ yang beliau gunakan itu lebih bermakna daripada perkataan ‘meninggalkan,’ ‘menjauhi’ atau ‘melarang.’

Saya teringat suatu kisah benar, bagaimana seorang kenalan berhenti mengambil dadah dengan cara menghentikan tabiatnya serta-merta. Dia tidak mengurangkan pengambilannya secara sedikit demi sedikit, mengikuti program pemulihan atau melakukan aktiviti lain untuk menghentikan tabiat itu. Pendekata, beliau tidak berjumpa sesiapa atau membaca apa-apa bahan yang membantunya berhenti mengambil dadah. Beliau hanya berhenti dari melakukan kemungkaran itu. Itu sahaja.

Tampak macam mudah sahaja beliau berhenti daripada tabiat itu. Tetapi, beliau melakukannya tanpa proses yang lambat dan penuh bergaya. Sebaliknya, beliau hanya berhenti mengambil dadah dan tidak menoleh ke belakang lagi.

Betapa banyak tabiat buruk yang masih kita lakukan? Tabiat suka tidur lambat, suka bangun lewat. Apakah kita suka mengambil makanan secara berlebih-lebihan tetapi tidak pernah dapat dihabiskan? Atau suka sangat naik angin hingga diri sendiri sesak nafas? Jika kesemuanya tidak dapat diperbaiki, dikurangkan atau dielakkan, apa kata kita berhenti sahaja daripada melakukan kesemua itu?

Bulan Ramadan bukan sahaja bulan ibadah. Ia adalah bulan berkat, berganda pahala dan penuh pengampunan. Untuk apa minta ampun semata-mata? Bukankah lebih elok jika kita berhenti sahaja daripada melakukan apa sahaja yang buruk? Buka sahaja buku baharu.


Stop it! Just stop it! Full stop!

Insya-ALLAH artikel ini akan terbit di akhbar Sinar Harian pada 2.7.2014

Tuesday, June 24, 2014

HIDUP INI PANJANG



Piccredit:treknature.com

JANGKA PENDEK
JANGKA PANJANG

BILA hendak menanam pokok bunga, benihnya perlukan tanah, air dan matahari. Setelah ditanam, kita akan nampak akar-akar kecil yang tumbuh dari benih,  menghala ke tanah. Akan ada batang kecil berwarna hijau yang menaik ke atas. Pokok kecil itu akan mula bertunas dan berdaun. Berminggu kemudian, akan kembang pula kelopak bunga cantik yang mekar.

Bayi yang lahir ke dunia juga perlukan minuman dan kehangatan untuk perkembangannya. Bayi yang membesar itu akhirnya akan belajar meniarap, merangkak, bertatih, berjalan dan berlari.  Berhari, berminggu dan berbulan, akhirnya bayi itu menjadi anak kecil, kemudiannya kanak-kanak dan akhirnya orang dewasa.

Pertumbuhan pokok bunga mahupun perkembangan seorang bayi itu suatu evolusi transformasi. Namun, meskipun mengambil masa, pokok bunga dan bayi akan hidup membesar dengan perlahan. Bertahun bagi pokok, bertahun juga buat bayi hingga menjadi dewasa.

Arnab yang kecil dan pantas berlari itu punyai purata usia sepuluh tahun. Sebaliknya kura-kura yang lebih besar dan berjalan perlahan itu boleh mencapai usia di antara 100-150 tahun. Justeru itu, mengikut kebiasaannya, pantas dan kecil itu pendek usianya. Perlahan dan besar itu panjang umurnya. Sunatullah sememangnya begitu. Semakin perlahan sesuatu itu membesar, semakin panjang pula usianya.

Apa yang perlahan itu amat menguji kesabaran. Malah, dikatakan siksaan bila ia melibatkan suatu penantian. Namun, yang perlahan itulah yang biasanya bertahan lama. Evolusi, meskipun perlahan, ia lebih bertahan daripada revolusi.

Siang beralih menjadi malam dan siang kembali; air surut yang pasang dan surut semula serta anak bulan yang menjelma menjadi bulan penuh dan akhirnya mengecil menjadi bulan sabit adalah fenomena alam yang perlahan tetapi konsisten sejak zaman berzaman. Ia berbeza berbanding dengan ribut dan taufan, banjir serta kemarau yang datang dan pergi mengikut peralihan cuaca.

Hidup kita pada hari ini dipenuhi dengan segala kepantasan dan kecepatan. Oleh kerana segala-galanya deras, ia mudah menarik perhatian. Malah, kelajuan sudah diertikan dengan kebagusan. Kereta yang laju pecutannya dari 0-100kmj dalam tempoh sekian-sekian saat, komputer yang laju kerana perisiannya besar, telefon pintar yang berprestasi laju, waktu berkualiti (yang membawa maksud cepat tetapi berisi) dan juga makanan segera menjadikan kita gemar pada kepantasan.

Siapa cepat dia dapat. Siapa yang sampai dahulu, dia menang. Biar cepat asal selamat. Begitulah frasa-frasa yang mempunyai konotasi bahawa kecepatan itu adalah kejayaan. Sebaliknya, perlahan itu lambat dan justeru itu membawa erti kekalahan. Apabila melihat hampir kesemua perkara di sekeliling kita pada hari ini bergerak laju, kita percaya dengan tanggapan yang tidak tepat untuk kesemua perkara dan perlakuan.

Jika cepat itu berjaya dan perlahan itu gagal, sesungguhnya ia adalah sebuah realiti yang betul jika dipadankan dengan tempoh masa yang singkat. Sebagai contoh, dalam larian 100 meter, siapa yang cepat itu akan menang. Sebaliknya, dalam larian 10,000 meter, siapa yang cepat itu boleh kalah. Sebaliknya, siapa yang lari dengan konsisten itulah yang besar kemungkinan akan menang.  

Andai dilihat dari sudut jangka pendek dan jangka panjang, lazimnya apa yang berjaya dicapai dalam jangka masa yang pendek itu selalunya tidak dapat bertahan. Bagaimana pun, apa yang dirangkul dalam jangka masa yang panjang itulah yang lebih berkemungkinan untuk lestari.

Realiti kehidupan kita sendiri ialah mengenai tempoh masa yang bagaimana? Yang pendek atau yang panjang? Sudah tentu yang panjang. Kerana itu, kita harus memilih apa yang perlahan tetapi berjaya, bukannya yang cepat tetapi tidak dapat bertahan, kerana ia berpadanan dengan realiti perjalanan hidup yang kita lalui ini.


Justeru itu, mana satukah yang lebih bermakna? Apakah bermesej ringkas dengan ibu di laman sosial atau berjalan jauh untuk bertemunya di kampung?  Pergi makan di kedai bersama keluarga yang belum tentu sedap atau tidaknya atau memasak sendiri dan makan di rumah? Solat sendirian yang cepat selesainya atau solat berjemaah yang lambat tetapi berlipatganda darjatnya?

Insya-ALLAH artikel ini akan terbit di akhbar Sinar Harian esok, 25.6.2014

Tuesday, June 17, 2014

SANTAPAN MINDA UNTUK SIHAT OTAK


Piccredit: impactlab.net
BEZA FIKIRAN TUA
& MINDA MUDA


BILA Ramadan menjelang, pihak Jawatankuasa Masjid dan juga Jawatankuasa Surau sibuk membuat program sambutan di sepanjang bulan yang mulia ini. Di antara programnya termasuklah ibadah solat tarawih berjemaah. Sudah menjadi trend bilamana semakin banyak masjid dan surau menjemput para pelajar tahfiz untuk mengimamkan solat itu.

Mereka dipanggil kerana pak imam-pak imam ini berasakan para pelajar tahfiz sedap bacaannya, lebih tepat tajwid dan makhrajnya. Atas dasar ilmu, mereka yang tua memberi ruang dan peluang kepada golongan muda untuk memimpin mereka. Adabnya, siapa yang pandai dan arif, merekalah yang sepatutnya menjadi ketua.

Sebenarnya ini adalah fenomena yang menarik. Jika dahulu, orang tua yang mengendalikan rumah ALLAH mengkesampingkan golongan muda. Konsep ‘siapa yang lebih dahulu makan garam’ menjadi pegangan. Budaya selama ini bahawa pak imam atau ustaz yang memberi kuliah itu tidak boleh ditegur kerana kononnya akan menjejaskan iman dan akidah, sudah hilang ditelan masa.

Mengapa sudah ada perubahan ini? Program-program kuliah yang diadakan saban minggu di mana-mana masjid dan surau itulah yang sebenarnya membuka hijab kejumudan AJK-AJK masjid dan surau. Beruntungnya mereka yang mengimarahkan masjid. Oleh kerana minda mereka saban hari disajikan dengan pelbagai kuliah daripada pelbagai ilmuan agama, lama kelamaan fikiran mereka lebih terbuka dan bersedia untuk menerima apa yang lebih baik, tidak kira samada ia disampaikan oleh golongan tua mahupun muda.

Minda seseorang itu akan lebih terbuka apabila ia dibawa bersenam dengan cara mendengar kuliah, mengikuti program-program ilmu, membaca dan juga berbincang sesuatu yang berfaedah. Aktiviti-aktiviti ini akan merangsang otak apabila sentiasa menerima, memindah dan menganalisa maklumat hingga menjadi ilmu. Seperti juga fizikal yang kekar kerana sentiasa bersenam, proses senam minda ini juga akan meremajakannya.

Pada hari ini, kepantasan teknologi tidak mengizinkan kita ketinggalan atau lembab menerima perubahan. Malah, apa jua teknologi baharu,  pendekatan baharu dan ilmu baharu yang muncul di sekeliling kita harus dirangkul, difahami dan dipergunakan sebaiknya. Kita tidak boleh lagi mengenepikan sahaja apa jua pembaharuan yang tiba.

Jika kita boleh ketawakan orang dahulu yang menyimpan pakaian di dalam peti sejuk kerana tidak tahu fungsinya, teragak-agak untuk memanjat eskalator atau takut menaiki lif, kita pada hari ini mesti sekurang-kurangnya tahu mengendalikan tetikus, mengirim e-mel, menghantar pesanan ringkas atau tahu mengambil foto dengan menggunakan telefon.

Kemahiran kita menggunakan sekurang-kurangnya dua alat penting pada hari ini iaitu komputer dan telefon bimbit merapatkan jarak kita dengan perkembangan teknologi agar tidak ketinggalan jauh di belakang. Keinginan kita untuk tahu dan mahir mengendalikannya itu pula adalah petanda bahawa minda kita dapat diremajakan agar pantas dan bersedia menggunakan alat komunikasi yang amat diperlukan pada hari ini.

Jika kita menolak perubahan ini, ia juga adalah petanda bahawa minda kita sudah tua kerana tidak diberikan zat berupa ilmu. Petanda minda kita sudah tua ialah bilamana kita sukakan perkara yang ringan, yang lagha dan yang tidak berfaedah dari segi jangka panjang. Kita memandang sepi  apa yang baharu kerana otak kita mudah penat untuk belajar memahaminya. Fikiran berasa ia sesuatu yang kompleks dan sukar difahami.

Tanda minda kita sudah tua ialah bilamana pendirian kita berdasarkan pandangan majoriti, bukannya berpandangan apa yang benar. Malah, kita menerima pandangan majoriti itupun tanpa usul periksa. Kerana itu, kita mudah percaya apa sahaja yang sampai ke pengetahuan kita tanpa menyelidiki kesahihannya. Maknanya, percaya apa sahaja yang sampai terlebih dahulu ke pengetahuan meskipun maklumat yang kemudian itu adalah yang tepat. Tidak memperbetul tanggapan yang salah kerana penat belajar.

Orang yang berfikiran tua itu akan bertindak dahulu sebelum berfikir. Kita tidak boleh berhujah berdasarkan fakta tetapi bersandarkan emosi. Kerana itu, mereka tidak mahu mengaku salah kerana tidak mahu kalah. Lebih sayangkan ego daripada kebenaran. Akhirnya, dia akan tenggelam di alam kebatilan.

Mana mungkin kebatilan itu tertegak dan menang? Oleh kerana itu, mereka yang berminda lebih tua daripada usia akan berasakan dunia ini tidak adil baginya kerana semua yang ada di sekelilingnya sudah memusuhinya. Padahal, dia cuma dalam kegelapan kerana tidak mahu menggilap lantera di fikiran dengan cara memberi santapan minda. 

Insya-ALLAH, artikel ini akan terbit di akhbar Sinar Harian pada 18.6.2014.

Tuesday, June 10, 2014

FOKUS PADA MATLAMAT


Piccredit: listofimages.com

APABILA TERLUPA
APA YANG KITA LAKUKAN

HIDUP ini adalah sebuah perjalanan yang panjang. Secara fizikalnya, walau ke mana pun kita bergerak, kita akan berada di muka bumi ini juga. Namun secara mental dan spiritualnya, kita boleh berjalan merentasi waktu ke zaman silam dan zaman akan datang, melepasi jarak dari bumi ke langit ketujuh mahupun menyelinap ke segenap dimensi nyata mahupun yang ghaib.

Kita boleh memilih samada untuk bergerak secara merangkak, berjalan mahupun berlari. Terbanglah andainya mampu. Lazimnya, kadar kelajuan menjamin samada cepat atau lewatnya kita sampai ke destinasi. Bagaimana pun dalam konteks perjalanan dalam kehidupan, kepantasan tidak menjamin kecepatan tibanya kita.

Mengapa? Ia adalah kerana perjalanan hidup ini hanya ditentukan kepada sekuat dan seserius manakah kita fokus untuk tiba ke matlamat. Ringkasnya, jika kita pernah dengar cerita arnab dan kura-kura, maka begitulah realiti bahawa laju itu tidak semestinya cepat, perlahan itu tidak semestinya lewat.

Fokus itu bukan menjamin kita tiba cepat sampai ke tujuan, tetapi menjamin kita tiba ke destinasi dengan kadar pergerakan yang konsisten. Fokus kepada arah tujuan itu mengelak kita bertangguh walaupun keputusan untuk menuju ke matlamat sudah termateri di dalam hati. Saya teringat sebuah cerita yang disampaikan oleh Shaykh Muhammad Alshareef, salah seorang pengasas Al-Maghrib Institute mengenai peri pentingnya kita tahu arah tujuan.

Cerita ringkasnya, begini... Pada suatu hari saya hendak memandu ke utara. Dalam perjalanan, saya bercadang untuk singgah ke rumah seorang kenalan. Dia hanya kenalan secara maya. Tidak pernah bertemu muka. Setibanya saya di kawasan perumahannya, hari sudah malam. Saya memandu perlahan, berputar-putar memasuki lorong-lorong sambil tercari-cari rumahnya dalam kegelapan malam.

Tiba-tiba saya ternampak seseorang sedang menggamit saya dengan lampu suluhnya. Saya mengagak itulah kenalan saya. Benar, ke rumahnya yang saya tuju. Dialah yang saya cari. Sebaik sahaja bersalaman, saya bertanya beliau bagaimana dia tahu orang yang sedang memandu kereta itu adalah saya?

Jawabnya, ‘Saya hanya mengagak awaklah rakan yang hendak ke rumah saya kerana cara awak memandu amat perlahan seperti orang yang sedang tercari-cari. Hanya orang yang belum pasti ke manakah tujuannya yang akan bergerak perlahan.’ Kata-kata kenalan saya itu memberi saya pengajaran bahawa jika tahu ke manakah arah yang kita tuju, baharulah kita boleh bergerak dengan pantas.

Benar. Kita boleh bergerak pantas setelah kita tahu ke manakah arah tujuan. Sebaliknya, jika kita bergerak laju juga tanpa tahu ke manakah kita hendak pergi, ia umpama seseorang punyai masalah peribadi berat yang memandu kereta ke mana sahaja mengikut perintah hati. Akhirnya kita tidak tiba ke mana-mana. Rugilah jika dengan sebab tindakan itu kita sesat jalan. Lebih malang jika ditimpa kecelakaan kerana cuma menggunakan hati tanpa menseiringkan dengan pertimbangan akal.

Perjalanan menuju matlamat dalam kehidupan ini boleh kita kaji melalui mereka di sekeliling kita, terutamanya rakan-rakan sekolah. Di kalangan mereka yang kelihatan cerdik dan cergas, kita ada rakan-rakan yang sederhana. Mereka tidak kelihatan menonjol. Malah, tidak menampakkan potensi untuk menjadi orang yang hebat dalam kehidupan.

Namun setelah berbelas tahun berlalu, ada di kalangan mereka ini yang jauh berjaya daripada kita sendiri. Jika direnung dan diteliti, kita akan dapati mereka ini tahu apa yang dimahukan dalam hidup. Kerana itu mereka konsisten bergerak ke arah yang diingini. Akhirnya mereka berjaya mengalahkan golongan yang cergas, cerdik dan pantas di zaman sekolah dahulu.

Bagaimana pun, tidak semestinya juga kita boleh lancar menuju ke destinasi walaupun tahu ke manakah arah tujuan jika tidak bertindak untuk sampai ke matlamat. Sebahagian besar daripada kita, walaupun tahu ke manakah arah tujuan tetapi tidak juga ke mana-mana kerana tidak bertindak di atas keputusan yang telah dibuat.

Bertangguh. Ia bukan semata-mata situasi di mana seseorang itu menangguhkan keputusannya untuk bertindak. Sebaliknya ia adalah situasi di mana seseorang yang telah mengambil keputusan untuk bertindak, tetapi tidak terus mempraktikkan keputusannya.

Tanpa disedari, inilah yang menjadi tabiat sebahagian besar daripada kita. Selain daripada gagal untuk bertindak ke atas apa yang telah diputuskan, lebih ramai di antara kita yang sudah terlupa dengan matlamat. Kita terlupa mengenai matlamat kita belajar, bekerja, berumahtangga, malah terlupa akan matlamat hidup. Jika kita terlupa akan segala matlamat dalam kehidupan,  barangkali kita turut terlupa akan matlamat kematian ~ destinasi akhir perjalanan itu sendiri.  

Insya-ALLAH artikel ini akan terbit di akhbar Sinar Harian pada 11.6.2014.