Tuesday, May 23, 2017

DI ANTARA TELUS DAN TELANJANG



Piccredit: ywca north central indiana

TELUS ITU 
BUKANNYA TELANJANG

KITA hidup di era ICT, yang membawa maksud era information and communication technology. Ringkasnya era teknologi maklumat, iaitu era IT. Pada asalnya, era IT ini adalah gabungan rangkaian telefon dan audio visual  yang membolehkan penggunanya memperoleh, menyimpan, memindah atau mengubah maklumat yang diterimanya.

Bagaimana pun, lama kelamaan, era ICT atau IT ini membawa maksud kehidupan harian kita yang bergantung kepada maklumat yang disampai atau yang kita kirim melalui komputer. Yang mutakhir, peri pentingnya telefon pintar kepada kehidupan seharian kita.

Kita mengkritik tentang kebergantungan kita kepada telefon pintar. Yang membuatkan kita bingkas bangun pagi bukannya kerana jam loceng sudah berbunyi. Tetapi, apabila keinginan untuk melihat apakah mesej Whatsapp yang masuk ke dalam telefon kita.

Jika sebelum ini, bunyi dering telefon akan menjadikan kita menggelabah mencapainya, kini bunyi dengutan mesej yang masuk ke kotak telefon yang menjadikan kita gelisah. Seolah-olah mesej itu akan hilang sekiranya ia tidak ditatap. 

Kita bercelam-celum di antara dunia nyata dengan dunia siber. Pemanduan kita di jalanraya sudah tidak menarik. Apa yang lebih seronok ialah mesej, audio dan video yang sampai ke dalam telefon. Tak dengar pun bunyi hon kereta di belakang kerana kita masih asyik dengan telefon meskipun lampu trafik sudah bertukar hijau. Tidak rasa lagi gelisah menunggu di barisan pejabat pos atau bank kerana apa yang terpapar di telefon sudah mengasyikkan.

Tiada lagi mesyuarat yang membosankan kerana ada sahaja lawak kawan-kawan yang menyelit di antara mesej yang sampai sebagai penghibur. Telefonlah pengubat kesunyian dan kedukaan walaupun ia bererti orang di sebelah makan hati kerana kita semakin tidak pedulikan dia!

Sememangnya IT yang dibekalkan oleh telefon pintar membantu kita untuk melihat dunia. Ia membawa kita belayar di lautan siber hingga ke hujung dunia. Daripada suatu segi, telefon pintar sudah menjadi alat terapi kesunyian, kebosanan, malah dapat menghilangkan rasa duka lara.

Kita bukan sahaja membaca apa yang orang lain paparkan. Sebaliknya, kita juga berpeluang untuk menzahirkan perasaan dan berkongsi apa jua yang kita ada dengan sesiapa sahaja yang berminat. Keterbukaan ini menjadikan kita telus. Telus dalam melahirkan fikiran, pandangan dan juga perasaan. Telus dalam berkongsi ilmu dan minat dengan orang lain.

Bagaimana pun, ketelusan yang tanpa batas ini akhirnya menjadikan kita manusia yang telanjang! Telanjang kerana orang lain dapat tahu apa sahaja yang kita ada, apa jua yang kita fikir, impikan dan igaukan. Yang positif, yang negatif kesemuanya sudah terpapar untuk ditatap oleh orang lain.

Jika sampai orang tahu yang kita kecil hati bila isteri tak tumbuk sambal belacan, kita meroyan kerana bos marahkan kita dalam mesyuarat, kita tak gemar hadiah kemenangan juara permainan karom, nampak kemaruk bila dapat makan kek keju… orang lain dah boleh agak siapa kita.

Apa yang kita papar di dalam media sosial itu mencerminkan peribadi. Tidak perlu seseorang itu berkelulusan psikologi untuk menelah peribadi kita. Apa yang kita tulis dan tampal di laman media sosial peribadi itu sudah cukup menelanjangkan kita.

Jika ditamsilkan seseorang yang berjubah dan berpurdah… memang dia seorang yang misteri hingga kita dapat bercakap dan mendengar suaranya. Jika dia berpakaian santai yang menampakkan wajahnya, kita lebih mudah mengenalinya.

Dan, maaf cakap sebagai contoh…  sekiranya dia berpakaian seksi, ada banyak bahagian tubuhnya yang sudah tiada misteri. Bagaimana pula jika dia telanjang? Kita akan menoleh ke lain arah!


Terbukalah, teluslah asal jangan dedahkan segala-galanya. Telus itu bukannya telanjang! Jika kita telanjangkan diri di laman sosial, apa lagi misteri yang kita hendak simpan dari mata orang lain mengenai diri kita?

Insya-ALLAH artikel ini akan terbit di akhbar Sinar Harian pada 24.5.17.

Tuesday, May 16, 2017

KEYBOARD WORRIOR



Piccredit:evil english

WIRA-WIRA
BUTANG TELEFON

KITA tentu tahu mengenai istilah keyboard warriors. Keyboard ialah papan kekunci. Warriors pula bermaksud, wira. Jadi, keyboard warriors bermaksud wira papan kekunci. Daripada segi istilah, ia dianggap sebagai suatu gelaran penghormatan.

Namun sebenarnya, gelaran keyboard warriors mengikut urban dictionary bermaksud, seseorang yang tidak mampu menzahirkan kemarahannya dengan perbuatan. Mungkin kerana dia bacul atau sebenarnya tiada sesuatu prinsip dalam hidup di dunia realiti.

Kerana itu, dia memanifestasikan emosi itu merlalui gaya tulisan yang cabul, kasar  dan celupar. Bagi dirinya, mengeluarkan pendapat dalam menyelesaikan masalah itu semestinya secara konfrontasi dan bukannya secara berhujah, apatah lagi melalui perundingan.

Bagi dirinya juga, kematian adalah penyelesaian cepat kepada semua musuh virtualnya yang ditemui dalam internet. Istilah please die adalah kesimpulan mudah dalam mana-mana pertengkaran. ‘Sila meninggal’ pula adalah versi tempatannya. (Kerana itu ramai yang berkecil hati dengan saranan ini).   

Betapa pun, pendekatan kasar yang tidak perlu di dalam dunia komunikasi ini dilihat sebagai tindakan mereka yang tewas atau losers. Saya cenderung untuk mengatakan bahawa istilah keyboard warriors itu tidak tepat. Mereka bukannya wira, sebaliknya mereka adalah keyboard worrior ~ orang yang bimbang.

Tatkala laman-laman sosial mula popular, kita dapati kemunculan ramai sekali golongan ini. Orang timur tidak ramai yang berani ke depan untuk menyuarakan pendapat, apatah lagi memperjuangkan kebenaran secara lantang. Oleh kerana golongan ini riuh bersuara di sebalik papan kekunci masing-masing, maka mereka yang lantang dan celupar ini menjadi golongan yang disegani, kalau tidak pun digeruni kerana keberanian mereka bersuara di sebalik papan kekunci masing-masing.

Masa beranjak dan mana-mana kumpulan mula berhimpun dengan mereka yang seinspirasi. Penjajaran persahabatan mula berlaku. Yang minat agama, politik, pembacaan, aktiviti luar, aktiviti ekstrim, ekonomi dan kemasyarakatan mula berhimpun dalam kumpulan masing-masing. Sudah tiada kelihatan keyboard warriors di merata tempat kecuali seorang dua ataupun sekali sekala di dalam kumpulan-kumpulan popular dan umum.

Lagi pula, jika dahulu begitu ramai di antara kita yang membuka diri seluas-luasnya di laman sosial kerana kemaruk mendapat ribuan kawan, pada hari ini keadaan sudah berubah. Ramai yang mengecilkan setting keterbukaan kerana sudah pandai menyaring permintaan seseorang untuk menjadi kawan. Biar tak ramai kawan, tapi biarlah mereka yang sekepala.

Bagaimana pun, laman-laman sosial di komputer pada hari ini mula berpindah pula ke telefon pintar masing-masing. Ia mengubah kembali penjajaran media sosial. Jika sebelum ini seseorang itu berkumpul di dalam grup yang sama minat, sama latar belakang, media sosial di telefon pintar telah melakar kembali penjajaran itu kepada kumpulan yang lebih intim.

Aplikasi seperti  Whatsapp, Telegram dan Line seumpamanya menghimpun grup yang lebih kecil. Kumpulan rakan setadika, sekelas, sekolej, seasrama, sekerja, sepejabat, seideologi, seperjuangan dan seketurunan menjadi ikatan siber yang lebih kukuh kerana ia kecil. Dalam kebanyakan kumpulan ini, hampir semua orang kenal dengan semua ahli kumpulan.

Oleh kerana itu, perhubungan yang terjadi dilatari rasa kekitaan, persaudaraan dan saling menghormati. Daripada segi idealnya ia amat baik. Namun mula menjadi masalah apabila di dalam jajaran ini muncul juga keyboard worrier yang cukup mengganggu.

Jika di laman sosial yang lebih besar seperti Facebook, seseorang itu boleh leave group secara diam-diam, di dalam aplikasi bermesej telefon pintar yang kecil, semua orang akan nampak apabila kita menarik diri. Kerana itu, mahu tak mahu ramai yang telan liur sahaja dengan apa jua mesej, imej dan video mengarut yang dikirim oleh salah seorang anggota kumpulan yang kini menjadi ‘phone button warrior.’

Apa nak buat. Mereka itu mungkin saudara tua, rakan berpangkat yang dihormati atau seorang saudara yang terpelajar. Di khalayak, mereka menjaga perangai. Tetapi di dalam grup kecil di aplikasi telefon pintar, mereka tak jaga kelakuan menyebarkan sesuatu yang tak molek ataupun tak benar.


Hendak tegur takut tercalar persaudaraan. Tak tegur, takut membiarkan perbuatan yang lagha. Kita tiada jawapan penyelesaian. Yang boleh hanya mengeluh dan menggeleng kepala tanda terkilan. 

Insya-ALLAH artikel ini akan terbit di akhbar Sinar Harian esok, 17.5.17.

Tuesday, May 9, 2017

PANDANGAN MENGENAI PESTABUKU 2017




Piccredit: PBAKL

PEMINAT BUKU SUDAH KEMBALI

PESTABUKU Antarabangsa Kuala Lumpur 2017 baharu sahaja melabuhkan tirai. Reaksi spontan di kalangan pempamer di pestabuku kali ini menunjukkan ia mendapat sambutan yang lebih baik daripada tahun lalu. Malah, sudah terlukis bayangan senyuman mereka yakin khalayak pembaca mula kembali ke pestabuku.

Pestabuku Antarabangsa Kuala Lumpur sebenarnya menjadi barometer kepada iklim industri buku dan tabiat membaca di Malaysia. Apabila pestabuku yang baharu lalu itu kian meriah dengan para pelanggan yang mula bersesak ke reruai-reruai, maka ia adalah bayangan suasana industri buku Malaysia bagi bulan-bulan yang mendatang.

Iya, khalayak peminat buku sudah kembali untuk mencapai dan menatap buku. Di mana mereka pada enam-tujuh tahun yang lalu? Sebenarnya, minat mereka mula teralih dengan teknologi telefon pintar. Kegemaran mereka sudah terpaling kepada laman-laman sosial seperti Facebook. Maka mereka tenggelam dalam dunia sosial kerana asyik berbual dengan rakan-rakan di laman-laman sosial. Perlahan-lahan buku dilupakan.

Dalam tempoh itu, muncul banyak sekali pemain dalam industri pembacaan buku. Teknologi print-on-demand yang membolehkan pencetak mengeluarkan sekitar 100 naskhah buku dengan harga yang cukup murah membuka selera mereka untuk menjadi penerbit.

Banyak penerbit bererti mereka mahukan lebih ramai penulis. Maka itulah yang terjadi. Mereka yang mendapat ribuan likes di laman sosial mula menjadi penulis dengan menghimpun catatan-catatan ringkas mereka. Banyak juga karya di kalangan mereka yang tidak terpilih oleh penerbit besar dan berpengalaman diambil oleh penerbit-penerbit yang baharu ini.

Bahasa bercakap yang lebih terbuka dan berani menjadi sesuatu yang lumrah dan diterima Gen-Y dan Gen-Z ini. Penerbit-penerbit dan penulis-penulis muda mengambil kesempatan ini untuk memberi pakej yang diingini oleh khalayak ini.  Akhirnya pasaran menjadi tepu dan sesak.

Khalayak pembaca yang konvensional, yang gemarkan suasana yang tenang berasa pasaran sudah bingit dan bising. Mereka berundur kerana tidak selesa dengan keadaan itu. Buku-buku pilihan mereka sudah tidak terpamer di rak-rak hadapan. Ia dipenuhi oleh buku-buku oleh penerbit-penerbit indies yang punyai imej dan jalur cerita yang berbeza dengan selera mereka. Bagaimana ini bisa terjadi? Bukankah banyak juga penerbit konvensional yang bertahap gergasi?

Bagaimana pun, penerbit-penerbit indies menang dari sudut persepsi. Sebuah penerbit besar boleh menerbitkan 3,000 naskhah buku untuk satu judul. Tetapi 10 penerbit-penerbit indies hanya perlu mencetak 300 naskhah buku untuk sebuah judul. Oleh itu, yang  kelihatan di rak-rak buku ialah 10 judul baharu penerbit indies dan hanya satu penerbit konvensional. 1:10! Buku konvensional tenggelam di kelilingi buku-buku indies.

Ia memberi persepsi bahawa masyarakat pada hari ini lebih sukakan bahan bacaan yang santai, ringkas, terkini dengan gaya bahasa in-verbatim. Dan ia juga memberi tanggapan bahawa pengkaryaan yang menggunakan bahasa standard sudah out-of-date.

Dalam tempoh tiga-empat tahun yang lalu juga muncul laman sosial baharu yang lebih intim kepada khalayak penggunannya. Aplikasi Whatsapp, Line dan Telegram mengasyikkan khalayak pembaca. Mereka lebih gemar bersembang dan bertukar-tukar foto daripada membelek buku.

Tetapi, manusia akan kembali kepada fitrah. Jika makanan itu adalah santapan untuk perut, membaca itu santapan minda. Akhirnya penggemar buku mula laparkan bahan bacaan. Mereka kembali mencari buku. Mereka yang membeli berbakul buku sudah muncul semula di pestabuku yang lalu. Mereka yang ke pestabuku tiga-empat kali hadir semula di gelanggang pembacaan.

Semua ini perlahan-lahan akan menghapus persepsi bahawa rakyat Malaysia tidak membeli buku kerana sudah tidak minat membaca; tidak membeli buku kerana harganya yang mahal. Sebenarnya, sesiapa yang meminati sesuatu akan berbelanja untuk mendapatkannya walau betapa tinggi harganya.

Lihatlah, betapa novel trilogi Tombiruo terbitan Alaf 21 yang berharga RM399 pun sudah mula menjadi sebutan dan rebutan meskipun ia masih di peringkat editing. Ia petanda baik tentang minat khalayak yang sudah kembali menggilai buku.

Insya-ALLAH artikel ini akan terbit di akhbar Sinar Harian pada 10.5.17.


Tuesday, May 2, 2017

TREND MEMBACA 2017




 
Piccredit: uglydogbooks.com
 
BUKU MASIH ADA HARI ESOK

AHAD lalu, saya ke Pestabuku Antarabangsa Kuala Lumpur di PWTC. Ini adalah pestabuku yang terhebat dan terbesar di tanahair. Lazimnya, tapak pesta akan dikunjungi oleh pelbagai golongan khalayak pencinta buku. Puluhan ribu pengunjung akan bersantai di sini.
Hari itu 1 Mei. Mengikut pengalaman saya yang pernah aktif dalam industri buku, 1 Mei adalah hari yang ditunggu-tunggu oleh setiap pempamer buku. Ini adalah hari kemuncak pestabuku. Lazimnya tarikh 1 haribulan Mei adalah hari membuat untung besar. Khalayak bersesak-sesak di semua ruai, semua aras, malah melimpah ke luar kawasan pesta. Jangan sebut tentang penuhnya parkir. Kesesakan pengunjung yang datang dengan komuter menambah kepadatan.
Tetapi itu dulu. 1 Mei pada Ahad lalu begitu berbeza kerana keadaannya lengang. Hanya ada empat-lima orang pengunjung yang menapak dari stesyen komuter menuju ke PWTC. Waktu itu sudah jam 9.00 pagi. Andaian saya benar. Apabila saya memasuki ruang legar PWTC, keadaannya tidak sesesak tahun-tahun sebelumnya.
Yang riuh hanyalah suara dari alat siaraya dan juga suara panel perbincangan mengenai buku di pentas utama. Saya merayau untuk merasai suasana pesta yang lazim saya hirup tatkala ke mari pada tahun-tahun lalu. Kali ini rasa suasana sedikit tawar kerana meriahnya ada, tetapi pengunjung yang berkurang.
Apa sudah jadi? Siapa nak beli ratusan ribu buku yang terpamer? Di manakah penggila buku? Apakah mereka sudah tidak minat membaca? Apakah mereka lebih gemar membaca melalui e-book atau lebih gemar berwhatsapp atau berfacebook di telefon pintar masing-masing? Apakah membaca sudah mati?
Saya sempat melontarkan persoalan apakah orang sudah tidak minat membaca kepada beberapa orang aktivis buku, tuanpunya syarikat buku dan juga para pengunjung. Rata-rata jawapan mereka sama seperti andaian saya. Orang masih gemar membaca. Jika begitu, mengapa PBAKL kali ini tidak ramai yang mengunjungi?
 Menurut mereka, sebenarnya yang meramaikan pestabuku pada tahun-tahun yang lalu adalah mereka yang terkena dengan tempias kepopularan membaca. Lima tahun lalu, begitulah keadaannya. Penerbit-penerbit besar menjadi penerbit gergasi. Maka mereka yang melihat trend ini mula mewujudkan syarikat penerbitan dan menerbit buku untuk merebut peluang membuat duit.
Kemajuan internet membolehkan sesiapa sahaja mula menerbitkan buku. Kewujudan media sosial seperti Facebook membolehkan mereka menjual buku secara langsung kepada pembeli. Tidak perlu melalui ejen pengedar mahupun kedai buku lagi. Melalui kekuatan komunikasi sosial, banyak penerbit bebas yang membina kabilah masing-masing. Anggota kabilah atau tribe inilah yang menularkan apa jua buah tangan syarikat-syarikat kecil ini hingga ia mendapat sambutan yang menggerunkan penerbit-penerbit gergasi.
Lagi sekali, itu cerita dulu. Cerita hari ini punyai skrip yang bakal menunjukkan penyudah yang berbeza. Ya, tatkala buku pelbagai genre begitu digilai, membaca dan buku menjadi kegilaan sementara oleh mereka yang menganut herd mentality. Mereka suka apa yang khalayak suka. Kita lihat musim kegilaan tudung, gila ubat kuat, gila ubat kurus, gila kek red velvet dan juga yang gila buku.
Pada hari ini, kesemua kegilaan ini menjadi suam. Termasuk juga kegilaan kepada buku. Mudah sahaja jika kita perhatikan berapa banyak iklan pelbagai barangan yang kini hanya dapat mengumpul hanya ratusan like dan share. Bukan lagi ribuan like dan share. Ertinya ia adalah kegilaan sementara.
Namun khalayak pencinta buku adalah golongan yang tegar. Dalam apa jua keadaan pun, mereka tetap menyukai buku. Itulah santapan minda mereka yang terbaik. Mereka tetap ke pestabuku. Golongan pencinta buku ini adalah golongan yang amat cerdik. Maklumlah, mereka hidup di sekeliling buku.
Kerana itu, penerbit tak boleh lagi hasilkan buku yang sembrono lagi. Jika penerbit masih degil dan hendak mengejar wang dengan menerbitkan apa sahaja, mereka akan dilupakan. Pencinta buku tahu yang mana intan, yang mana kaca.

Insya-ALLAH artikel ini akan terbit di akhbar Sinar Harian pada 3.5.17.

Tuesday, April 25, 2017

TIADA LAGI KESETIAAN



PICCREDIT: electedstories.com


MENGAPA KITA BERALIH SELERA

BARU-BARU ini saya di sebuah restoran berhampiran dengan pejabat saya untuk bersarapan. Sekali-sekala, saya akan ke sana. Tidak ramai pengunjung di restoran pada waktu itu. Sebahagian besar daripada para pelanggan sedang menikmati hidangan. Ia menandakan saya akan dapat layanan segera. Jika saya lihat ramai pelanggan duduk melahu menanti pesanan, itu tandanya ramai pelanggan masih belum mendapat pesanan. Maknanya, saya juga akan lambat mendapat layanan.

Saya melambai seorang pelayan yang sedang bersembang dengan rakannya berhampiran dengan kaunter.  Dua tiga kali saya menggamit. Namun kedua-duanya asyik bersembang dan tidak menoleh pun ke arah saya. Seorang pelayan lain melewati meja saya. Saya memanggilnya. Seruan saya itu dijawab dengan isyarat supaya saya menunggu. Hmm…

Bila saya melontar pandangan ke arah kaunter di mana dua orang pelayan tadi berada, mereka sudah tiada di situ! Saya menyorot pandangan ke kawasan sekitar. Rupa-rupanya mereka berdua sedang mengelap meja di hujung restoran sambil bersembang dengan galaknya. Hmm…

Dengan keluhan itu, saya angkat punggung untuk pergi ke restoran lain! Biarlah. Biarlah saya terlewat sedikit untuk ke pejabat kerana masa saya terbuang di restoran itu. Namun, ‘the customer is always right,’ atau ‘the customer has his right!’ Kerana geram tidak mendapat layanan, saya sanggup berdepan dengan rutin ulangan ~ cari tempat duduk, panggil pelayan, tunggu pesanan, makan, bayar dan angkat punggung.

Soalnya di sini, mengapa saya boleh bangun dan tinggal restoran itu untuk ke restoran yang lain? Jawapannya mudah. Saya punyai pilihan samada ke restoran mamak, restoran Melayu atau makanan segera. Tidak kurang tujuh buah restoran yang berada di kawasan sekitar. Saya hanya perlu menapak beberapa langkah untuk masuk ke restoran yang lain.

Daripada satu segi, saya juga adalah seorang pelanggan yang merajuk. Bukannya merajuk sambil hentak-hentak kaki tetapi masih menagih layanan dari restoran itu. Tetapi merajuk lalu meninggalkan. Mungkin setelah sebulan dua kelak, jika teringin saya akan kunjungi restoran itu lagi. Namun, silap haribulan saya mungkin buka cerita mengenai layanan buruk restoran itu. Jika saya seperti sesetengah orang lain, saya mungkin meletak status di laman sosial atau ambil foto untuk ditularkan. Senang sahaja jika saya hendak melepas perasaan rajuk lalu merosakkan imej restoran itu.

Kita semua adalah pelanggan. Mungkin kita punyai pengalaman mendapat layanan yang tidak memuaskan hati kita. Mungkin juga kita ada memboikot restoran, klinik, stesen minyak, butik, kedai runcit, kedai dobi dan apa jua perkhidmatan lain.

Perkara seperti layanan, harga barangan, kebersihan, citarasa dan keselesaan adalah di antara sebab mengapa kita berhenti mendapat perkhidmatan daripada sesebuah premis perniagaan. Dengan tinggi standard perkhidmatan, canggihnya rekabentuk dalaman dan kepelbagaian tawaran, memang sukar sesebuah entiti perniagaan itu dapat mengekalkan pelanggan.

Dengan rancaknya kemunculan pelbagai jenis perniagaan, para pelanggan pun punyai banyak pilihan. Malah pada hari ini, para pelanggan boleh dikatakan lemas dengan pelbagai produk dan tawaran baharu apa jua jenis perniagaan. Sehinggakan para pelanggan pada hari ini akan berpindah citarasa dari bulan ke bulan, dari satu produk ke satu produk dan dari satu perkhidmatan ke satu perkhidmatan.

Saya kata, customer loyalty is dead! Brand loyalty is also dead! Oleh kerana kesetiaan pelanggan dan kesetiaan pada jenama sudah mati, tiada sesiapa pun yang boleh mendabik dada mengatakan akulah juara dalam sektor industri, sektor produk mahupun sektor perkhidmatan.

Mereka yang berasa dirinya sudah di puncak kejayaan, sudah memperoleh telaga emas, sudah punyai produk yang laku keras itulah yang akan turun setapak demi setapak dari puncak jaya. Ataupun perniagaannya runtuh menyembah bumi apabila pesaing sudah menggali dan merobek segala jaringan pelanggan yang dia ada.

Jika kita rajin memerhati ke sekeliling, kita akan sedar banyak produk dan perkhidmatan yang dikatakan hebat-hebat itu sudahpun hilang dari deria pandangan dan ingatan. Ataupun, cuba perhati di sekeliling kita. Berapa banyakkah produk dan perkhidmatan yang sedang kita guna sekarang adalah produk dan perkhidmatan yang sudah kita gunakan lebih daripada sepuluh tahun?


Lihat syampu, ubat gigi, ubat gatal, ubat batuk, makanan tambahan, minuman, telefon, pen, beg tangan, jenama pakaian dan jenama tudung, kebanyakannya adalah jenama yang kita gunakan tidak sampai sepuluh tahun. Kita ada pilihan. Pilihan untuk beralih selera.

Insya-ALLAH artikel ini akan tersiar di akhbar Sinar Harian pada 26.4.17.

Tuesday, April 18, 2017

SIAPA TUAN PUNYA IDEA ASAL?



Piccredit: acrbulletin.org

APABILA IDEA KITA DITIRU ORANG

PAGI tadi saya menerima sebuah mesej Whatsapp daripada Shadidi, seorang teman penulis. Dia adalah di antara penulis yang bukan old school. Platform tulisan lazimnya kini ialah di laman sosial seperti Facebook dan juga blog. Dia juga rajin meletak foto di Instagram. Dan kapsyen tulisannya kerap dipaut ke laman Twitternya. Sekali-sekala saya terbaca juga karyanya apabila muncul di laman Facebook saya.

Mesej Whatsapp teman saya ini agak panjang. Nadanya penuh kekesalan. Berlainan sekali dengan gaya tulisan Shadidi yang lazimnya penuh motivasi dan pengajaran. Mungkin kerana saya salah seorang daripada tempatnya untuk mengadu yang dipercayai, maka dia tidak segan menggunakan bahasa dan istilah-istilah penuh emosi.

Mengapa dia tiba-tiba begitu? Menurut Shadidi, seseorang telah menceduk tulisan anekdot di laman Facebooknya lalu dijadikan seolah-olah tulisan itu dia yang punya. Oleh kerana orang yang menceduk bulat-bulat tulisannya itu seorang selebriti, maka paparan tulisan itu mendapat ribuan likes dan ratusan shares. Ini membuatkan Shadidi terkilan. Apatah lagi namanya tidak langsung diberi kredit.

Kata Shadidi, perbuatan itu amat memalukan.  Selebriti itu memplagiat tulisannya. Tak malu mencetak rompak! Oleh kerana Shadidi begitu kecewa dengan apa yang terjadi, dia menyuarakan hasratnya untuk membuat laporan polis. Biar selebriti itu dikenakan tindakan memplagiat! Namun, Shadidi meminta pandangan saya, apakah patut dia ambil tindakan sedemikian?

Kami sama-sama penulis. Jadi saya boleh rasa empati terhadap apa yang sedang bergolak di dada Shadidi. Saya ada jawapan. Malah, tatkala membaca separuh mesejnya pun saya sudah punyai pandangan apa yang akan saya lakukan sekiranya saya berada di kedudukan sebegitu. Namun, saya rasa sebilangan daripada anda yang membaca pendirian ini tidak semestinya bersetuju dengan saya.

Jawapan saya kepada Shadidi ialah: ‘Aku tahu engkau rasa sakit hati bila tulisan engkau diambil dan dipapar tanpa kredit. Dengan bangga selebriti itu menjawab setiap komen orang seolah-olah memberi ulasan terhadap tulisannya sendiri. Dan, pendirian aku dalam isu plagiat ini disandarkan kepada andaian kalaulah aku berada dalam situasi yang serupa macam kau. Pandangan aku mudah aje. Aku tak akan buat apa-apa!

Engkau tak perlu buat laporan polis! Jangan terkejut, bro! Halalkan sahaja ilmu yang disebar. Bukankah idea untuk menulis anekdot itu asalnya dari Yang Maha Pencipta? Bukannya idea engkau jugak! Bila engkau maafkan dia, si selebriti itu diampunkan dosa  sesama manusia, iaitu dengan kau! Tak perlu juga kau beritahu dia yang kau maafkan dia. ALLAH tahu!

Mudah-mudahan setiap pahala kebaikan anekdot kerana dijadikan iktibar oleh para pembaca itu kau jugak yang dapat. Dari segi dunia, memang nampak macam rugi sebab orang ingat, selebriti itulah yang mencipta anekdot itu. Tetapi bukankah ALLAH itu Al-Hasib, Yang Maha Mengira? Dia tahu ke akaun pahala siapakah kebaikan anekdot itu hendak disimpan-NYA. 

Mari kita renung jauh sedikit. Fikirkan bagaimana kalau orang dulu yang mencipta karipap itu meniatkan ciptaan karipap itu hak dia dan tak akan menghalalkan sesiapa yang meniru resipinya? Kalau dia bertindak begitu, tentu sekali ilmu resipi karipap tidak tersebar luas. Kita tak akan merasa kesedapan karipap kerana hanya orang yang ada hakcipta asal karipap sahaja yang dibolehkan buat karipap. Entah-entah kalau si pencipta karipap itu tidak menghalalkan resipinya dari ditiru orang,  kita pada hari ini berdosa makan karipap kerana turut makan resipi curi!

Ulama dahulu belajar, dan kemudian menyebarkan ilmu secara percuma. Ambil dan amalkanlah ilmu sepenuh-penuhnya tanpa minta balasan material. Pada hari ini, terdapat sebilangan ustaz yang menggalakkan buku-buku dan kitab-kitab yang mereka tulis itu disebar dan dicetak tanpa meminta apa-apa royalti, asalkan ilmunya tersebar dan menjadi manfaat umat. Mereka percaya itu ilmu ALLAH yang harus dikongsikan.

Untuk kau, Shadidi… jika memafkan itu adalah harga sebuah raung di syurga, maafkanlah selebriti itu. Semoga, anekdot itu terus berkembang luas hingga menjadi amal ilmu yang dimanfaatkan bila kau dah tak ada lagi di dunia ini.’


Demikian pandangan saya. Tidak sampai seminit, Shadidi membalas jawapan saya dengan sebuah mesej: ‘Terima kasih, bro. Aku memang terfikir macam tu. Cuma tadi, hati aku berbolak-balik samada nak saman selebriti itu atau tidak. Aku yakin, anugerah sebuah syurga itu lebih baik!’

Insya-ALLAH artikel ini akan terbit di akhbar Sinar Harian esok, 19.4.17...