Monday, February 18, 2019

APABILA TIBA SAAT BERUNDUR

PETANG KELMARIN, saya terbaca sebuah mesej sedih di dalam grup Whatsapp Asal Sri Mersing.’ Seorang ahli kumpulan saya telah pergi menghadap Illahi. Allahyarham Jamil Sulaiman seorang teman sekolah yang sebaya usia. Pada tahun-tahun 70an, pelajar Sekolah Menengah Sri Mersing tidak sampai 1,000 pelajar. Jadi, kami boleh dikatakan rapat.
Setelah menamatkan tingkatan lima, kami terpisah. Saya cuma dengar dari kawan-kawan yang dia melanjutkan pelajaran ke United Kingdom dalam jurusan Kejuruteraan Mekanikal. Kemudian saya dapat tahu Jamil bertugas di SIRIM di Shah Alam. Kesibukan dan keterlupaan masing-masing tidak menemukan kami meskipun saya juga bertugas di Shah Alam.
Sehinggalah pada suatu hari beberapa tahu yang lalu, saya terdengar nama saya dipanggil seseorang tatkala keluar dari kereta di PKNS Shah Alam. Jamil! Dari jarak satu tiang lampu, saya dah kenal dia sebab wajahnya tidaklah berubah sangat. Cuma badannya melebar. (Saya pun apa kurangnya!) Lebih 35 tahun tak berjumpa, tiba-tiba kami dipertemukan. Kami bersalaman, berpelukan,  bertanya khabar dan bertukar nombor telefon. Cara cakapnya masih sama dan gelaknya juga masih serupa.
Dari dialah saya dapat tahu yang kawan-kawan sekolah kami kerap mengadakan pertemuan di Kelab Shah Alam. Mulai dari hari itu, beberapa kali saya ke kelab itu untuk makan-makan dan bersembang dengan kawan-kawan. Kesibukan kami semua membuatkan pertemuan itu makin jarang diadakan. Tambahan pula di aplikasi sembang Whatsapp kami sentiasa bertukar cerita dan bergurau senda siang dan malam.
Sekali sekala, Jamil akan mengirim mesej peribadi bertanyakan saya mengenai kesahihan sesebuah isu semasa. Kadangkala dia mengirim berita dan video yang punyai nilai berita yang kemudiannya saya unjurkan ke editorial akhbar Sinar Harian. Masya-ALLAH! Ketika saya menulis ini, baharu saya sedar yang dalam diam-diam, Jamil amat memahami dunia kerjaya yang saya pilih. Bila dia dapat berita baik, dia tak hebahkan di dalam kumpulan Whatsapp tetapi sebaliknya mengirimnya kepada saya untuk digunapakai.  
Pada awal tahun ini saya mendapat berita yang Jamil dimasukkan ke Hospital Sungai Buluh akibat serangan jantung. Tatkala menziarahinya, secara kebetulan saya berpeluang mendengar dan bertanya kepada doktor yang bertugas mengenai apa yang dialami oleh Jamil. Dan, saya tahu betapa seriusnya penyakit yang beliau hadapi. Petang semalam dia pergi dahulu meninggalkan kami.  Kini saya kehilangan salah seorang sahabat. Semoga ruh allahyarham Jamil dihimpunkan bersama mereka yang beriman.
Tatkala saya menulis ini, saya menerima sebuah lagi berita sedih mengenai seorang lagi sahabat saya yang baharu menghembuskan nafas yang terakhir di Hospital Alor Gajah, Melaka. Allahyarham Jaafar Bachik pernah sama-sama bertugas di Biro Tatanegara, Jabatan Perdana Menteri pada tahun-tahun 80an.
Beliau seorang yang ceria dan pandai berkelakar. Tetapi amat komited dengan tugas. Di zaman Biro Tatanegara giat menganjurkan pelbagai kursus, allahyarham memuatkan pelbagai fail, beg dan kertas-kertas kursus ke dalam keretanya. Dia tidak mahu menggunakan kenderaan jabatan. Pernah sekali axle kereta Toyota Corollanya patah kerana terlalu berat menampung barangan.  Innalilahwainailaihirajiun.
Begitulah perjalanan kehidupan. Apabila kita berusia, ALLAH swt beri izin untuk kita lalui atau nampak segala-galanya. Kita nampak bayi yang baharu lahir, pernah mendukungnya, melihat dia membesar, bersekolah, ke universiti, berkahwin dan kemudian pada suatu hari, kita dapat mendukung anaknya pula. Mereka membesar di depan mata kita.
Rakan-rakan sebaya juga begitu. Kita sama-sama bermain, belajar, memonteng kelas, berpisah mengikut haluan masing-masing dan kemudian bertemu kembali di media sosial. Kita mesra dan bergurau senda kembali seperti di zaman remaja. Walaupun ada di antara kita sudah menjadi ustaz, kita ber-lu-gua lagi. Meskipun ada di antara kita dah berpangkat Datuk, dia lebih selesa ber-aku-engkau dengan kita.
Samada kita sedar atau tidak, kita seronok bersama dengan kawan-kawan lama kerana usia psikologi kita tidak pernah bertambah. Cara bertutur, bergurau dan berhujah masih seperti di zaman remaja. Barangkali kita terlupa yang kita belum pun lagi berada di syurga di mana kita semua sebaya di usia 33 tahun seperti hadis yang diriwayatkan oleh Muadz bin Jabal.
Tetapi, begitulah. Persahabatan pada usia yang sebaya terutamanya di laman sosial menjadikan kita lalai kepada perjalanan dan perhentian yang hakiki. Bila tiba salah seorang daripada kita meninggal dunia, kita sedar seketika. Tetapi belum pun sehari berlalu, kita sudah melupakan mereka yang telah tiada. Sebaliknya, kita kembali ke dunia gurau senda. Kita tidak menyedari yang kita sudah tertipu dengan kehidupan di dunia yang sebenarnya hanya suatu permainan.

Kita hanya tersedar akan permainan ini tatkala kita diberitahu untuk meninggalkan padangnya untuk bersedia ke padang mahsyar pula. Di kala itu, kita tidak tahu apakah teman-teman yang lain sedar bahawa permainan masing-masing akan ditamatkan, pada bila-bila masa?

Artikel ini terbit di akhbar Sinar Harian pada 20.2.19.

Tuesday, February 12, 2019

TAK ADA PENYAKIT CARI PENYAKIT

TAK ADA PENYAKIT
CARI PENYAKIT
SAYA terbaca sebuah artikel menarik tulisan Prof. Mark Leary dari Fakulti Psikologi dan Sains Neuro, Universiti Duke, Amerika Syarikat mengenai hal masalah. Menurutnya, sebahagian besar daripada masalah yang dihadapi oleh manusia adalah masalah manusia dengan manusia yang lain. Ertinya, masalah manusia dengan alam dan teknologi adalah masalah kecil meskipun skalanya besar.

Perhubungan seseorang dengan anggota keluarga, jiran, rakan sekerja, majikan dan pemimpin masyarakat akan menimbulkan masalah apabila dia tidak sebulu dengan mereka ini. Ketidaksesuaian ini akan menimbulkan perselisihan pendapat, pertengkaran, pergaduhan malah hingga ke peringkat pembunuhan.

Untuk mengatasinya, manusia akan mencari jalan penyelesaian melalui nasihat dan juga pengadilan. Biasanya, masalah yang berkait dengan orang lain akan dapat diatasi melalui perundingan dan persefahaman. Ataupun seseorang itu menjauhkan diri daripada manusia yang menimbulkan masalah baginya. Walaupun masalah tidak selesai, tetapi sekurang-kurangnya situasi tidaklah tegang bila kedua-dua pihak tidak bertemu. Cara pengadilan di mahkamah pula lazimnya membolehkan seseorang itu akur apabila hukuman dijatuhkan samada memihak kepadanya atau sebaliknya.

Dalam pada itu, masalah yang dihadapi oleh seseorang manusia itu juga adalah masalah dengan insan yang paling hampir dengannya iaitu dirinya sendiri.  Seseorang itu punyai masalah emosi dengan diri sendiri seperti stres, ragu-ragu, dan ketagihan. Dia juga mempunyai masalah fizikal seperti kesihatan, kewangan, harta dan juga berdepan masalah dengan mentalnya seperti kurang fokus, lambat memahami situasi atau tidak suka menambah pengetahuan.

Apabila manusia berdepan dengan sesuatu masalah, lazimnya jumlah yang mahu memahami masalahnya hanyalah dua-tiga orang yang rapat dengannya. Lazimnya hanya seorang kawan, kenalan atau saudara rapat yang memahami masalahnya sementara yang lain tidak mahu ambil tahu. Keadaan ini yang akan mempengaruhi seseorang untuk berasa dia bersendirian ketika berdepan dengan masalah.

Justeru, manusia akan mencari pelbagai jalan untuk menyelesaikannya. Bagi yang faham masalah yang dihadapinya itu perlu dihadapi dengan cara yang tersusun, dia akan mencari seseorang yang boleh dipercayainya untuk meluahkan masalahnya. Ada yang mendapat nasihat pakar. Ada juga yang mencari orang yang paling dipercayai seperti seorang sahabat sebagai tempat mengadu. Tidak kurang  juga yang hanya mahu melepaskan perasaan semata-mata dengan menghebahkan masalahnya di media sosial.

Hidup adalah sebuah perjalanan. Masalah yang datang akan pergi apabila tiba masanya. Kata orang, masa itu memulihkan. Dalam konteks ini, masalah yang pergi bersama masa itu tentulah masalah kita dengan orang lain. Sejahat mana pun manusia lain yang menjadi masalah buat kita, dia tidak menjadi masalah lagi apabila kita tidak berdepan dengannya lagi. Semakin lama kita tidak menemuinya, kita akan lupakan dia.

Akan tetapi, masalah yang ada dan sukar hendak selesai adalah masalah kita dengan diri sendiri. Masalah dengan diri sendiri adalah masalah yang berhubungkait dengan sikap kita. Ia menjadi sukar diatasi apabila kita tidak dengar nasihat diri sendiri. Kita degil. Ambil sahaja mana-mana masalah yang berkaitan dengan sikap.

Misalnya, masalah sukar bangun pagi. Kita tahu kita terlewat bangun kerana lambat tidur. Jalan penyelesaiannya ialah untuk tidur awal supaya tubuh dapat cukup rehat dan mudah bangun seperti yang diingini. Begitu juga dengan masalah terlebih berat badan. Kita tahu di antara cara yang mudah untuk menurunkan berat badan melalui pemakanan ialah mengambil makanan yang kurang gula dan lemak. Masalah berat badan akan lebih terkawal dan berpotensi untuk turun dengan mengamalkan diet ini.

Jika kita fikirkan apa sahaja masalah yang lain seperti cepat naik angin, mudah gelabah, suka sangat mengumpat, kuat berleter, bersikap pendendam, berfikir yang bukan-bukan dan prasangka, dan hampir kesemuanya sudah ada jawapan penyelesaiannya. Malah, dalam setiap masalah diri yang kita hadapi, kita tentu pernah berjaya mengatasinya sekurang-kurangnya sekali atau dalam tempoh yang singkat. Soalnya, mengapa pula setelah kita berjaya mengatasi sesuatu masalah itu, masalah itu datang kembali?

Jawapannya ialah kerana kita suka beri muka pada diri sendiri. Apabila kita mempunyai sesebuah masalah, kita mencari pelbagai jalan untuk mengatasinya. Apabila kita menemui jalan dan berjaya menyelesaikannya, kita berasa seronok seketika. Tidak lama kemudian, ingin cuba-cuba timbulkan tabiat lama dengan alasan kita tidak akan terjerumus kembali.

Contohnya, apabila kita berjaya mengekang diri daripada ketagihan sesebuah permainan komputer. Kita telah buang perisian permainan itu dari komputer kita. Kita berjaya tinggalkan tabiat yang membuang masa itu. Tetapi tak lama kemudian, kita biarkan diri untuk cuba-cuba bermain kembali. Kononnya kita tak akan balik ke peramngai lama kerana kita sudah berjaya menghentikannya. Dari cuba-cuba, kita langsung terlupa yang kita sudah taubat dari permainan itu. Akhirnya kita kembali hanyut. Tak ada penyakit, cari penyakit.


Inilah masalah saya, masalah anda, masalah kita! Cara penyelesaikannya… jangan beri muka pada diri. Jangan juga maafkan diri.

Artikel ini terbit di akhbar Sinar Harian pada 13.2.19.

Tuesday, January 29, 2019

MEMBAWA IMEJ PEMIMPIN DI RUMAH

MEMBAWA IMEJ PEMIMPIN DI RUMAH

DALAM setahun saya akan hadiri majlis sembang-sembang dan makan-makan dengan beberapa orang teman sekolej di sebuah kediaman salah seorang daripada kami di pinggir kota. Acara itu sudah menjadi rutin. Kadangkala, dua kali setahun. Pernah juga tiga kali dalam setahun. Ramai yang datang. Tetapi maklumlah, apabila kami semua bertemu, segala pangkat dan darjat masing-masing ‘ditinggalkan di luar rumah.’

Di majlis itu ada beberapa orang Tengku, Engku, Tan Sri, Datuk Seri, Datuk, Profesor, Dr dan juga Ir. Tetapi kami semuanya ber’aku-engkau’ dan ‘berlu-gua.’ Masing-masing lebih selesa memanggil nama tanpa pangkat dan darjat di pangkal nama. Malah, kami menggunakan nama ringkas dan juga nama timangan.

Maka ada nama Dudin sebagai gantinama Hafizuddin, Dol untuk Syafizul dan Mamat untuk Mehmad menjadi sebutan. Tidak ketinggalan juga ada gelaran seperti Balak, Gebu dan Bulus yang menjadi gelaran sesama kami. Ada rahsia di sebalik gelaran-gelaran itu. Namun, tidak seorang pun di antara kami yang berasa hati bila pangkat, gelaran dan nama penuh tidak digunakan dalam pertemuan itu.

Maka riuh-rendahlah suasana dengan gelak ketawa. Lawak-lawak lama lagi nostalgik bersilih ganti menjadi bualan hingga semua tidak kering gusi. Kalaulah ada di kalangan mereka yang hanya mengenali kami dari jauh ataupun secara rasmi, mereka sememangnya tidak akan percaya bahawa perangai kami pun sama seperti mereka. Ini adalah kerana, perangai kami yang tak semenggah itu hanya dizahirkan di kalangan kami, sesama keluarga dan juga kepada kakitangan yang rapat.
Hampir kesemua mereka yang punyai jawatan dan kedudukan amat menjaga tatasusila masing-masing. Imej sebagai ketua atau pemimpin yang tenang, bertimbang rasa dan berpandangan jauh adalah peranan yang mereka bawa. Orang lain yang melihat sisi rasmi seseorang itu akan punyai rasa hormat kepadanya.

Kerana itu, pandangannya akan mudah diterima, fikirannya dibawa ke dalam perbincangan, tingkah lakunya dicontohi dan kata-katanya dipatuhi oleh masyarakat. Bagaimana pun, bagi mereka yang rapat dengannya seperti anggota keluarga, teman-teman dan juga sesetengah kakitangannya, dia yang dilihat hebat itu punyai kelemahan-kelemahan sebagai manusia.

Apabila seseorang ketua yang dilihat berkot dan berkasut berkilat itu sebenarnya boleh sahaja memakai baju-T Pagoda dan berkain pelikat. Boleh sahaja duduk terkangkang sambil menonton televisyen di rumah, mencekuh tembikai dengan tangan dan bukannya dengan garfu ataupun, maaf cakap… terkentut di hadapan anggota keluarga, tindak-tanduknya itu akan membuat mereka yang hampir dengannya melihat dia sebagai manusia biasa.

Maka di sinilah terjadinya kesilapan dalam tanggapan mereka yang rapat dengannya. Apabila seseorang pemimpin itu meninggalkan pangkatnya di luar rumah dan menjadi manusia biasa, dia sebenarnya mahu berehat dari memainkan peranan dan mempamerkan imej yang sempurna. Namun, apabila dia menjadi manusia biasa, kata-katanya boleh dieleh-elehkan dan fikirannya boleh dibantah begitu sahaja.

Yang rugi adalah mereka di sekelilingnya. Mereka rugi kerana tidak menceduk pemikiran dan idea orang yang hampir dan hebat itu. Ramai sekali mereka yang berkelulusan dan berkelayakan malah begitu berpengalaman mengendalikan projek dan program yang melibatkan ratusan peserta di luar misalnya, tidak diambil kepakarannya oleh keluarga dan saudara-mara sendiri.

Dia hanya dilihat sebagai salah seorang anggota keluarga, sama seperti orang lain. Benar, orang yang berpangkat dan berkelayakan itu sepatutnya menonjolkan diri dan mempamer kepimpinannya. Tetapi, adab tertib dalam keluarga adalah berbeza dengan formaliti berorganisasi. Akhirnya, dia terkenal hebat di luar rumah semata-mata kerana orang lain yang nampak ilmunya.

Dalam pada itu, terdapat pula mereka pakar dalam mempamerkan pakej hebat di kalangan keluarga mahupun di kalangan masyarakat. Manusia begini hebat memperkatakan entah apa-apa menjadi apa-apa. Dia punyai daya penarik sebagai manusia berpengaruh ataupun influencer.
Dia tidak perlu serius. Dalam bergelak ketawa, bermulut celupar dan berperangai yang tidak mencerminkan kepimpinan pun, dia menjadi perhatian sesiapa sahaja samada mereka di sekelilingnya ataupun mereka yang mengenalinya dari jauh.


Orang begini tidak ada pun pangkat dan darjat. Tetapi dia punyai bakat semulajadi dan menjadi ikutan. Memang dia hebat. Tetapi dia bukan pemimpin, tetapi penghibur. Cuma, pemimpin akan disanjung dan dikenang. Penghibur pula hanya akan disukai selagi dia tidak berhenti menghibur. 

Artikel ini tersiar di akhbar Sinar Harian pada 30.1.19

Tuesday, January 22, 2019

10 YEAR CHALLENGE


PICCREDIT: WIRED
APA KESAN
10 YEARS CHALLENGE?
SAYA menemui Dr. Chandra pagi semalam kerana demam. Walaupun demam biasa dan boleh pulih dengan 2-3 biji Panadol, saya masih ingin menemui beliau. Sanggup pula saya menunggu keliniknya dibuka kerana sehari sebelumnya dia menyambut Thaipusam. Saya percaya ramai lagi pesakit di kawasan perumahan saya yang sukakan perkhidmatan doktor muda ini hingga dia popular di laman sosial kejiranan kami.

Saya adalah pesakitnya yang pertama. Setelah mendapat pemeriksaan dan nasihat, saya ambil peluang untuk memberitahu beliau tentang betapa popularnya dia di kalangan kami semua. Sambil tersenyum, dia mengatakan yang dia tahu mengenai hal itu kerana salah seorang daripada pesakitnya menunjukkan gambar keliniknya dan komen-komen positif para pesakitnya.

Dr. Chandra sudah membuka keliniknya sejak 10 tahun yang lalu. Lantas saya mengatakan bahawa dia layak meletak foto The 10-year challenge atau Cabaran 10 Tahun anjuran Facebook yang kini mendapat sambutan warganetnya. Perbualan kami melarat hingga menyentuh mengenai latar belakangnya.

Katanya, dia dari keluarga yang susah. Bapanya hanya seorang tukang kebun sekolah. Tetapi orang tuanya berjaya menyekolahkan 11 orang adik beradiknya. Ada ketikanya dia membantu ayahnya menjadi tukang kebun di sekolahnya. ‘Malu apa bosku?’ katanya seraya tergelak. Apa sahaja kerja yang memerlunya membanting tulang empat kerat telah dilakukannya termasuk mengembala lembu, menghantar susu dari rumah ke rumah, membetul paip, pendawaian termasuk memasang jubin.

Hasil ketegasan ayahnya, adik beradik beliau kesemuanya menjadi orang. Antaranya menjadi pensyarah, pengurus, jurutera, peguam dan juga akauntan. Kini, Dr. Chandra sendiri adalah seorang doktor yang berjaya dengan caranya yang tersendiri.

Saya bertanya beliau, ‘Sekiranya tuan diberi peluang untuk kembali ke zaman lampau, apakah yang ingin diubahnya?’ Jawapannya membuat saya termalu kerana bertanya soalan yang klise itu. Katanya, ‘kalau saya ingin mengubah masa lalu, ini bermakna saya tidak akan menjadi seperti hari ini!’

Lantas beliau menyentuh mengenai The 10-year Challenge yang kini menjadi ikutan.  Katanya, ramai sekali yang membandingkan potret masing-masing pada tahun 2009 dan 2019. Ia lebih berkisar kepada menzahirkan perubahan fizikal. Apabila seseorang mahu memaparkan potret masing-masing untuk tatapan rakan-rakan, mereka sanggup mencari dari album masing-masing samada yang berbentuk fotogeraf dari album mahupun imej yang tersimpan dalam fail di komputer masing-masing.

Tetapi selepas memaparnya, rakan-rakan biasanya akan memuji-muji untuk suka-suka. Selepas itu, mereka akan melihat pula rakan-rakan lain yang menyertai 10-Year Challenge itu dengan potret-potret yang menarik. Namun selepas paparan itu… apa?

Kata-kata Dr. Chandra itu mempunyai makna yang mendalam. Pada saya, walaupun beliau terhibur dengan pelbagai gelagat mereka yang menyertai The 10-Year Challenge itu, beliau prihatin dengan makna yang dilalui oleh seseorang dalam tempoh sedekad itu.

Sebenarnya The 10-Year Challenge itu mempunyai lebih besar erti dan nilai pencapaian dan perkembangan diri dalam tempoh 10 tahun semata-mata. Ia bukan sahaja melibatkan perubahan fizikal, tetapi apa yang berlaku pada mental seseorang dalam tempoh 10 tahun. Dan, apa pula yang terjadi pada spiritual seseorang dalam tempoh yang sama.  Maknanya, ia bukan sahaja soal imej, tetapi sejarah hidup yang telah dilalui dalam tempoh 10 tahun itu.

Biarlah paparan potret di laman sosial masing-masing itu hanyalah untuk tatapan kawan-kawan. Tetapi perlu ada dua lagi 10-Year Challenge mengenai perubahan mental dan spiritual yang tersemat sama di sanubari. Pertama, apakah cara berfikir dan bertindak kita kini lebih baik daripada 10 tahun yang lalu? Kedua, apakah kita kini lebih alim atau lebih jahil daripada segi pencapaian amalan beragama?

Betapa pun, ia masih belum mencukupi kerana The 10-year Challenge hanya memaparkan sepuluh tahun lampau hingga ke hari ini. Selain daripada menoleh ke belakang untuk menyusur jalan kenangan yang nostalgik, apakah kita tidak mahu mencabar diri untuk melihat diri hingga ke 10 tahun ke hadapan yang futuristik?


Pendek kata, bersediakah kita untuk mencabar diri dengan meneroka masa depan untuk melihat diri kita 10 tahun akan datang iaitu pada tahun 2029? Kita kata, 2029 itu terlalu jauh ke hadapan. Tetapi bukankah kita juga berasa 2019 itu lama lagi tatkala kita berada di tahun 2009 dulu?

Artikel ini terbit di akhbar Sinar Harian pada 23.1.19.

Tuesday, January 15, 2019

BERSENGKEK DAHULU UNTUK SENANG

BERSENGKEK DAHULU UNTUK SENANG
SEMALAM saya ke kedai gunting rambut yang lazim saya kunjungi di Gombak. Saya hairan kerana kedai itu tiada pelanggan. Biasanya apabila saya tiba pada hari biasa, giliran saya sekurang-kurangnya nombor ketiga. Andainya pada hujung minggu dan akhir bulan, pastinya ada lima pelanggan lain sebelum saya. Apabila saya bertanya kepada Khalidass si tukang gunting rambut, mengapa tiada pelanggan? Katanya, sudah beberapa bulan. jumlah pelanggan amat berkurangan.

Saya kata, bukankah semua orang akan menggunting rambut? Mengapa boleh kurang pelanggan? Jawab Khalidass, orang sekarang tidak datang menggunting rambut sebulan sekali. Makin ramai yang jarakkan mengunjungi kedainya dua bulan atau tiga bulan sekali. Malah katanya, dia tidak tahu di mana kanak-kanak sekolah menggunting rambut pada sesi tahun baharu kerana jumlah mereka yang ke kedainya makin sedikit.

Menggunting rambut adalah suatu keperluan. Bila tiba masanya pasti kita akan menggunting rambut. Namun, maklumat dari Khalidass itu menggambarkan juga keadaan kedai-kedai gunting rambut yang lain. Tentulah salon rambut yang memberi perkhidmatan syampu, set rambut, urut kepada dan badan mengalami kekurangan pelanggan.

Apatah lagi jika kita lihat pada gerai dan restoran. Iya, semua orang perlu makan dan akan mengunjungi restoran. Tetapi, menu yang dipilih pelanggan pun tidak pelbagai dan bermewah khususnya untuk makan tengahari pada hari bekerja.  Jumlah mereka yang makan buah potong, makanan untuk alas perut seperti goreng pisang makin bertambah. Membawa bekal makanan dari rumah sudah menjadi trend kembali.

Pada pandangan kasar, kita nampak gerai-gerai, restoran serta kafe dipenuhi pelanggan. Sekali imbas, ia menandakan seolah-olah pelanggan masih berduit. Namun, jika kita rajin menyusur ke medan-medan selera. Kita akan dapati semakin banyak kedai-kedai makan khususnya yang hipster yang tutup perniagaan.

Kita baharu dua minggu melangkah ke tahun 2019. Cakap-cakap di kedai kopi dan media sosial mengatakan yang tahun ini bakal lebih perit daripada tahun yang lalu. Perit kerana wang kita semakin kecil dan harga barangan kian meningkat. Banyak syarikat membuang pekerja, apatah lagi hendak menambah kakitangan. Gaji para pekerja tak naik dan elaun yang ada pula dipotong. Bonus diganti dengan saguhati, bagi syarikat yang masih mampu.

Bersyukurlah kepada yang masih ada kerja meskipun gaji masih ditakuk lama. Resahnya mereka yang kehilangan kerja atau yang tidak mendapat jawatan meskipun sudah menghantar ratusan emel kepada pelbagai syarikat. Begitu juga kepada yang terpaksa mengambil skim pemberhentian sukarela. Wang pampasan itu, meskipun betapa banyak sekali pun, tidak sama dengan rasa kekitaan dan persaudaraan yang dialami tatkala bekerja beramai-ramai bagai sebuah keluarga besar.

Kini, semua pihak berada dalam kepayahan. Para pekerja, majikan, syarikat dan institusi perkhidmatan dan perusahaan, malah pihak pemerintah juga perlu mengharungi kesukaran ini. Itulah realiti. Dan realiti ini harus didepani dengan berani. Bukan sahaja berani berusaha untuk memperbaiki diri, malah berani untuk mengakui bahawa semua pihak berada dalam kesusahan. Kesusahan yang kita harungi ini adalah realiti. Ia bukannya khayalan. Malah, ia bukannya dibuat-buat untuk menakut-nakutkan sesiapa pun.

Apabila kita lihat apa yang boleh kita beli dengan wang RM50, lima tahun lalu dan apa yang kita dapat beli pada hari ini, ketahuilah bahawa kelegaan kita saban hari kian menjerut. Jika membawa bekal ke tempat kerja itu lebih baik, maka bawalah bekal. Jika, kita patut mengalas perut pada waktu kerja dan makan sampai kenyang di rumah, maka itulah yang praktikal.

Jika makan-makan di luar boleh dikurangkan, maka itulah yang harus dilakukan. Apa sahaja yang boleh dijimatkan harus dijimatkan. Jika ia dinamakan bersengkek, apa salahnya bersengkek kerana buat apa papa asalkan bergaya? Lagi pula bersengkek, berjimat cermat ataupun berbelanja dengan berhemah, walau apa pun namanya ia adalah suatu tindakan yang terpuji. Ia terpuji kerana kita tidak berpura-pura nampak senang lenang.

Orang tua-tua kata, berakit-rakit ke hulu, berenang-renang ke tepian. Bersakit-sakit dahulu, bersenang-senang kemudian. Kesusahan itu sebenarnya adalah suatu latihan kesabaran dan  kecekalan hati. Andainya kita depani ia dengan tuntas, kita boleh cekap mengawal diri apabila kesenangan menjelma kembali.

Hidup umpama roda. Senang akan berganti susah dan senang kembali. Semuanya bagai sebuah aliran sungai yang akan mendatang dan pergi. Kesukaran juga akan berlalu dan kesenangan akan kembali. Untuk itu kita perlu memperbetul sikap kita agar sentiasa cekal. Mudah-mudahan apabila kesenangan mendatang semula, kita akan lebih cekap mengurus kejayaan.


Susah dan senang kita inipun dalam keadaan negara yang aman damai. Faktor aman dan damai itu adalah faktor konsisten yang bakal menjamin munculnya sinar di hujung terowong.

Insya-ALLAH artikel ini akan terbit di akhbar Sinar Harian pada 16.1.19.