Tuesday, August 15, 2017

SEORANG INSAN BERESMI PADI




INILAH RAMLEE AWANG MURSHID!
MULAI 12 Oktober hadapan, filem Tombiruo akan mula menemui peminat-peminat wayang. Tombiruo adalah sebuah filem adaptasi daripada sebuah novel karya Novelis Thriller Nombor Satu Malaysia, Ramlee Awang Murshid.  Filem ini terhasil dari gabungan empat buah syarikat iaitu Kumpulan Karangkraf, Astro Shaw, Ideate Media dan Layar Sunan.

Saya berpeluang menilai novel ini apabila manuskripnya diletak ke meja saya pada tahun 1997. Tatkala itu, saya menerajui syarikat Alaf 21, sebuah syarikat penerbitan buku yang bernaung di bawah Kumpulan Karangkraf. Judul yang pelik itu menarik perhatian saya.

Saya ingin tahu siapakah yang menulis novel itu dan mengapa penulisnya memilih sebuah judul yang pada pertimbangan saya ketika itu tidak komersial langsung. Istilah Tombiruo itu sendiri sukar disebut. Malah ramai di kalangan editor saya tatkala itu menyebut novel itu sebagai novel ‘Tombiru,’ Tomboro’ dan ‘Tombiro.’

Meskipun begitu,  manuskrip novel ini agak tebal. Ia ditaip kemas, langkau satu setengah baris dan terhasil dari cetakan komputer. Namun ada juga satu-dua kesan tulisan yang dipadam dengan ‘blanco’ dan dibetulkan dengan pen.  Saya tersenyum kerana faham bahawa si penulis barangkali belum selesa sepenuhnya menggunakan cara ‘delete’ lalu mencetaknya semula agar kelihatan bersih. Tetapi si penulis menggunakan juga cara lama memadam dengan ‘tip-ex.’

Halaman-halamannya saya tatap dan selak satu demi satu. Dan saya dapati jalan ceritanya amat menarik. Menarik kerana ayatnya tidak meleret. Meleret juga kerana ia ditulis ‘with the cinema in mind.’ Maknanya, tatkala membaca, saya imej-imej mula menjelma di layar minda saya. Hanya menatap separuh manuskrip, saya sudah memutuskan bahawa novel Tombiruo ini layak diterbitkan.

Namun, saya juga nampak beberapa elemen lain yang boleh saya cadangkan kepada si penulis supaya karya ini menjadi mantap. Lantas, saya mengarahkan editor saya memanggilnya. Muncul seorang lelaki berbaju-T berwarna putih, berjeans biru dan bercapal. Dia datang tertunduk-tunduk penuh hormat. Terlalu nampak menghormati saya hingga saya tidak mahu tampak bossy pula.

Sebaik sahaja dia duduk di hadapan saya, saya perasan ada sedikit benang yang tetas di lengan baju kirinya.  Ada koyakan kecil di bahagian dadanya. Bajunya putih bersih. Mungkin kerana rajin diclorox agar tampak baharu, lalu jadi rapuh. Dia tampak toya. Orang sekarang kata, poyo.

Ramlee memperkenalkan dirinya sebagai seorang wartawan di RTM di Bahagian Radio Angkasapuri. Pernah menulis skrip drama radio dan juga punyai dua buah novel yang telah diterbitkan oleh penerbitan lain. Tombiruo ini dibawa ke Alaf 21 kerana karyanya ini ditolak oleh beberapa penerbit lain. Tampak sangat dia berharap agar Alaf 21 menerbitkan novel ini.

Meskipun pada mulanya saya tidak suka dengan judul novel itu, akhirnya saya gunakan Tombiruo kerana jalan ceritanya yang menarik. Dalam masa dua bulan novel itu dipasarkan. Dan, ia tidak mendapat sambutan! Setelah tiga bulan dipasarkan, tidak ada permintaan tambahan stok daripada kedai-kedai buku. Tatkala itu, khalayak peminat novel tidak suka dengan genre seram-thriller.

Di Pestabuku Antarabangsa Kuala Lumpur pada tahun 1998, novelnya pun tidak bergerak. Malah, ada yang memandang novel itu dengan sinis kerana judulnya yang pelik. Terdapat juga gadis-gadis yang terang-terang tidak mahu memegang naskhah novel itu kerana takut melihat kulitnya.

Tatkala novel-novel penulis lain menjadi pilihan, novel Tombiruo masih kekal di rak buku. Dari jauh saya lihat Ramlee meneguk liur dengan wajah yang layu. Tetapi, penulis ini terus menulis dan menulis. Sebuah novel setiap tahun dan ada kalanya dua buah novel setahun. Beliau kini berdiri secara agam dengan 34 buah hasil karyanya. Dan, hampir kesemua novel-novelnya masih diulangcetak!

Dengan julukan Novelis Thriller Nombor Satu Malaysia, Ramlee berlumba dengan dirinya sendiri. Tatkala era novel cinta menjadi rebutan, kemudian novel indie menjadi pilihan dan kini novel seram menjadi sebutan, Ramlee masih dengan karyanya, genrenya dan konsistennya.

Dia masih lagi tertunduk-tunduk bila bertemu sesiapa, terutamanya kepada orang yang baharu dikenalinya. Contoh insan berasmi padi yang jarang kita temui lagi pada hari ini. Dia bukan siapa-siapa, meskipun dia punyai apa-apa.

Insya-ALLAH artikel ini akan terbit di akhbar Sinar Harian pada 16.8.17.

Tuesday, August 8, 2017

BERDENDAM JANGAN LAMA-LAMA

-->


Piccredit: heroism wiki
PENYAKIT HATI YANG MAKAN DALAM
AKHIR-AKHIR ini berlaku pertikaman lidah di antara personaliti-personaliti politik tanahair. Cuma kali ini tikam lidah itu bukan menghujah mahupun mengkritik isu-isu semasa dan falsafah perjuangan. Tetapi pertengkaran jarak jauh itu berkisar mengenai hal-hal peribadi.

Apa yang berlaku puluhan tahun dahulu di antara mereka sama-sama diperkata dan diperlekehkan. Hinggakan banyak perkara yang menjadi rahsia di antara mereka pun sudah terdedah menjadi santapan gosip orang ramai. Bagaimana ya, hal-hal yang jauh sangat daripada hujah politik yang disalut ilmiah itu kini telah menjadi hamburan kata nista yang kadangkala melucukan?

Adatlah jika musuh dengan musuh yang bergaduh, kita faham akan bahangnya. Tetapi apabila kawan sesama kawan sudah bertukar menjadi musuh, api kepanasannya boleh membara hingga rentungnya persahabatan dan silaturrahim. Iyalah, apabila hal-hal peribadi sudah diperkatakan, minda, hati, jiwa dan perasaan jadi merana.

Apabila difikirkan, mengapa sampai hal-hal peribadi menjadi pokok pertengkaran? Pada saya, wacana, hujah dan debat telah ditolak ketepi kerana ia berkisar mengenai konsep dan ideologi. Apabila hal-hal peribadi sudah menjadi pokok bicara, maknanya perbalahan sudah bertukar menjadi dendam.
 
Apakah itu dendam? Bagi saya, dendam adalah suatu tindakan untuk membalas apa yang dialami oleh seseorang yang berasakan teraniaya. Dendam adalah tindakbalas tertangguh kerana pada waktu kejadian, yang dimangsai tiada daya mahupun niat untuk memberi tindakbalas. Apabila yang menderita itu memperoleh kekuatan, maka tindakbalas yang tertangguh itu dilaksanakan.

Biasa juga terjadi di mana yang dimangsai itu meminta orang lain yang bersimpati untuk membalas dendam. Orang yang muncul untuk membantu itu biasanya sahabat mahupun saudara kepada si mangsa. Cuma apa yang biasa berlaku ialah, mereka yang membantu untuk membalas dendam itu akan melakukan sesuatu yang jauh lebih memudaratkan daripada tahap kesengsaraan si mangsa.

Misalnya, jika A berlengan dengan B, dan B cedera hingga luka-luka di tubuh badannya… rakan B yang muncul pada waktu lain untuk membalas dendam, hampir pasti membelasah A hingga tinggal nyawa-nyawa ikan. Ketidakadilan biasanya akan terjadi dalam proses membalas dendam.

Dendam juga sebenarnya hanya memberi kepuasan sementara. Orang yang berjaya membalas dendam itu kononnya akan berasa berjaya dan puas. Sebaliknya, apa yang akan terjadi ialah kesan kesakitan yang berpanjangan. Sepatutnya, jika kesalahan dimaaf dan dilupakan, luka lama akan hilang. Namun, selagi dendam masih bersarang di hati, seolah-olah orang yang mendendam itu tidak membenarkan lukanya pulih. Si pendendam itu sebenarnya telah melukakan kembali dirinya.

Sepatutnya perasaan dendam itu dialih dan dijelmakan menjadi azam untuk menjadi lebih bagus dan lebih handal daripada orang yang didendami. Hanya dengan cara itu, perasaan malang kerana dianiaya telah diatasi dengan rasa puas dengan kejayaan diri. Dendamnya terbalas juga apabila orang yang menganiaya termalu dengan keadaannya yang kini lebih lemah daripada orang yang dianiayainya.

Kita hidup di zaman yang serba moden. Yang menuntut kita bergerak ke hadapan tanpa menoleh-noleh lagi. Tidak perlulah menyimpan dendam kesumat hingga dibawa mati. Apatah lagi mewasiatkan dendam itu kepada kaum keluarga dan sanak saudara agar melampiaskan dendam itu.

Mengapa berfikiran cara orang purbakala yang berdendam hingga tujuh keturunan? Mengapa nak jadi seperti Sultan Mahmud yang menyumpah agar tujuh keturunan Laksmana Bentan diharamkan menjejak kaki ke bumi Kota Tinggi? Keturunan Laksamana Bentan bukan pelaku kesalahan kepada sultan.

Mengapa pula Mahsuri yang menghadapi maut sanggup bersumpah supaya Langkawi menjadi padang jarak padang terkukur selama tujuh keturunan? Mengapa kaitkan rakyat Langkawi sedangkan yang memfitnahnya hingga dihukum bunuh hanyalah kakaknya sendiri?  

Kalau pun marah, biarlah sekejap sahaja. Buat apa dibara kemarahan itu hingga memakan diri? Lagipun, dendam ini adalah emosi yang dibuai dan dihembus makhluk yang kita tak nampak. Jangan main-main dengan perasaan ini. Kesan perbuatan itu biasanya berskala besar.

InsyaAllah, artikel ini akan terbit di akhbar Sinar Harian pada 9.8.17.

Tuesday, August 1, 2017

JANGAN BESARKAN PERTELINGKAHAN



BERTEKAK JANGAN LAMA-LAMA

SAYA teringat semula zaman persekolahan. Ketika di sekolah rendah dan menengah rendah dahulu, saya dan kawan-kawan ada jugalah menakal dan menjahat. Di kala itu, pernah terjadi pertengkaran dan pergaduhan hingga bertumbuk. Cuma bertumbuk pada waktu itu, seorang dengan seorang. One-to-one. Tidak seperti sekarang di mana 10 orang membelasah seorang! Tak terer langsung!

Pergaduhan sampai bertumbuk pun kerana punca yang kecil-kecil. Misalnya, bertumbuk kerana si pengadu melaporkan kepada guru disiplin mengenai si polan yang hisap rokok. Ataupun ia terjadi kerana si A mencuri kotak pensil si B. Ataupun pergaduhan kerana A memancitkan tayar basikal B. Tidak ada yang besar-besar.

Cuma, yang menarik ialah sebelum berlengan, ada pula seorang pengadil yang juga tukang provok. Dia akan melukis garisan panjang di antara si A dan si B yang hendak bergaduh. Di depan si A, dia akan melukis bulatan kecil dan berkata… ‘Ini kepala bapak B.’ Di depan si B pula si pengadil akan berbuat yang serupa dan berkata… ‘Ini kepala bapak A!’

Sudah menjadi ritual yang difahami kami, A akan memijak lukisan ‘kepala Bapak B’ dan B pula memijak lukisan ‘kepala bapak A.’ Provokasi kecil itu boleh menaikkan amarah. Lalu masing-masing pun bergocoh. Setelah bibir berdarah, mata lebam diiringi dengan libasan rotan guru besar, baharulah masing-masing membatu. Pada keesokan harinya, A dan B berkawan seperti tiada apa-apa yang terjadi.

Saya bersekolah Inggeris. Ada pelbagai kaum yang belajar. Melayu, Cina, India dan Sikh. Sekali sekala apabila berlaku perselisihan faham, masing-masing ada juga gelar menggelar dan ejek mengejek. Kata-kata seperti, ‘Melayu balik kampung, tanam kangkung,’ ‘Cina balik Tongsan,’ ‘India mabuk’ dan menyentuh serban rakan Sikh sambil menyebut ‘doot,’ tidak akan menimbulkan pergeseran kaum.

Mungkin kerana masing-masing punyai ejekan, maka semuanya fair and square. Engkau kutuk aku, aku kutuk engkau. Engkau ejek aku, aku ejek engkau. Tak ada masalah. Tidak sensitif pun, Malah, tiada sesiapa yang akan mengadu hingga terdakwa di bawah Akta Hasutan.

Tetapi itu dahulu. Pada hari ini, ejek mengejek dan kata mengata menjadi big deal. Mungkin ia menjadi besar kerana peranan media sosial yang menularkannya. Justeru itu, cakap siang pandang, pandang… cakap malam dengar, dengar… sudah tidak boleh dipakai kerana pada hari ini, ada sahaja mata dan telinga yang memerhati. Orang kata, dinding pun boleh bercakap.

Kerana itu apa sahaja yang peribadi akan tersebar dan tertular hingga menjadi tidak terkawal. Tentu sekali apa yang tersebar itu ditokok tambah dengan pelbagai sudut pandang hingga yang kecil itu menjadi besar, yang lurus jadi bengkok dan yang putih menjadi hitam.

Dalam keadaan sebegitu, usaha untuk memperbetul sebenarnya seperti menjirus sebaldi air pada api yang besar. Atau, menyembur minyak pada kebakaran yang sedang marak. Apa sahaja usaha hendak memperbetul dibimbangi akan memburukkan lagi keadaan. Apa yang diperkatakan boleh diputar dan dibelit hingga makin mengusutkan lagi keadaan. Makin dilawan, ia akan makin membesar.

Jalan terbaik untuk memerangi maraknya api fitnah angkara media sosial ialah dengan mendiamkan diri. Tutup mata, tutup telinga, tutup fikiran. Dalam tempoh 24 jam, apa yang menjadi ribut taufan akan berlalu meninggalkan angin sepoi-sepoi bahasa.

Sebabnya, masyarakat pada hari ini adalah masyarakat yang mudah lupa. Mudah lupa kerana pada hari esok akan ada berpuluh lagi cerita dan berita yang lebih menguja untuk ditatap, diperkata dan dinista. Cerita kita yang semalam, meskipun bertapa besar akan dilupakan begitu sahaja.

Justeru itu, pergaduhan dahulu dan sekarang sama sahaja jika diukur dari segi tempoh panasnya. Yang penting forgive and forget. Jika tidak mahu forgive pun, forget sahajalah. Tidak elok berdendam hingga tujuh keturunan seperti orang dahulukala. Buat apa jadi orang moden tetapi fikiran purbakala? Cerita lama usah diungkit apabila terjadinya perbalahan. Hujahlah mengenai sesuatu yang belum terjadi. Cara itu sebenarnya membentuk sebelum sesuatu itu tercipta. Itu kritik membina, namanya.

Insya-ALLAH, artikel ini akan terbit di akhbar Sinar Harian pada 2.8.17...

Tuesday, July 25, 2017

ASPEK REMEH PENGUNDI AMBILKIRA

-->

PRU-14: APA PENGUNDI MAHU?



PETANG ini, sekali lagi Sinar Harian menganjurkan Wacana Sinar. Siri ke-48 ini membicarakan sebuah topik yang hangat ~ Pakatan Harapan VS Barisan Nasional; Mari Kita Nilai. Tiga orang tokoh yang berpengalaman telah sudi untuk membicarakan topik ini.Moderator wacana ini ialah Nazri Kahar dari Astro Awani.

Panel pertama, Dr. Maszlee Malik, memperoleh ijazah kedoktoran dalam bidang Good Governance, University of Durham, UK. Pensyarah kanan di Jabatan Fiqh & Usul al-Fiqh di Kuliyah Ilmu Wahyu dan Sains Kemanusiaan, UIAM ini juga adalah seorang pendakwah dan aktivis sosial yang juga telah menulis tidak kurang 10 buah buku yang antaranya berjudul Al-Aqsa Di Ambang Kehancuran.

Prof Dr. Mohd Azizuddin Mohd Sani pula adalah seorang pensyarah di School of International Studies, UUM. Lulusan pengajian Politics And International Relations, Keele University, United Kingdom ini juga tekah menulis beberapa buah buku, termasuk yang terkini, buku berjudul Dinamika Wacana Politik Malaysia dan Global yang terbit pada tahun ini. Beliau juga telah menulis berbelas buah jurnal dan berpuluh buah penyelidikan mengenai politik antarabangsa.

Panel ketiga, Wan Saiful Wan Jan adalah Ketua Eksekutif IDEAS, atau Institute for Democracy and Economic Affairs, sebuah institusi penyelidikan yang memegang prinsip keadilan dan kesaksamaan yang mengusahakan solusi terhadap dasar-dasar rakyat. Beliau pernah menganggotai pelbagai badan penasihat yang di antaranya Commonwealth Policy Studies Unit, Parti Konservatif Britain. Buah pemikirannya pernah mendapat perhatian media antarabangsa termasuk BBC, Reuters, Asian Wall Street Journal, International Herald Tribune, Al-Jazeera dan The Economist. Kini, beliau adalah kolumnis di akhbar The Star.
Semakin sehari, semakin terbentuk senario yang bakal berlaku pada PRU-14. Pakatan Harapan sudahpun menghantar cadangan logonya ke Pendaftar Pertubuhan. Apabila diluluskan, buat kali pertama, parti pembangkang akan berkongsi bendera yang sama. DAP, PKR, Amanah dan Bersatu telah berkompromi untuk mempunyai identiti yang serupa bagi menentang Barisan Nasional. Imej dacing warna putih berlatarbelakangkan warna biru gelap akan digandingkan dengan tulisan berwarna putih HARAPAN, dengan latarbelakang warna merah.
Merah lawan biru. Bagi yang sudah terbiasa dengan bendera BN mereka mudah kenal kumpulan manakah yang empunya bendera itu. Buat mereka yang memandang bendera Pakatan Harapan, imej itu adalah sesuatu yang pelik kerana ia sebuah simbol baharu. Bendera Pakatan Harapan perlu menenggelamkan imej  bendera Barisan Nasional sebelum orang awam selesa dengan kehadiran bendera itu. Memenangi hati melalui bendera adalah tugas yang berat buat Pakatan Harapan. Berat kerana ia soal memenangi hati; soal psikologi.
Kedua-dua kumpulan mempunyai tokoh-tokoh yang terkenal lagi berkaliber. Isu-isu yang berat akan dibicarakan. Siapa yang tidak kenal dengan Datuk Seri Najib, Datuk Seri Ahmad Zahid Hamidi, Dr. Liow Tiong Lai, Tun M, Datuk Seri Anwar Ibrahim, Lim Kit Siang, Mohamed Sabu mahupun Dr. Wan Azizah. Tetapi yang akan menjadi tarikan audien ialah siapakah yang bercakap itu. Walaupun ia belum pasti diterjemah menjadi undi, tetapi pada kali ini, kedua-dua pihak punyai peluang yang sama rata untuk menarik perhatian.
Isu-isu yang dibentangkan belum tentu akan kekal di dalam fikiran para pengundi. Apa jua jenis habuan, insentif mahupun hadiah akan menggembirakan tetapi tidak semestinya dikenang. Begitu juga sebaliknya hal-hal skandal, penyelewengan, kecuaian dan seumpamanya hanya akan diperkata dan diperheboh, tetapi tidak akan lekat di fikiran.
Pengundi sendiri pun bukan seperti pengundi dahulu yang lurus, jujur dan baik-baik hingga sanggup memaafkan, angguk-angguk dan mengenang budi. Para pengundi sendiri pun ramai yang punyai pelbagai dosa-dosa peribadi hingga tidak berasa hairan jika ada pemimpin yang berdosa lebih besar daripadanya. Mereka tidak akan mengundi berdasarkan siapa yang lebih kecil dosanya.
Lagipun, manusia pada hari ini punyai ingatan yang singkat. Hari ini dia marah, esok dia boleh suka kembali. Perkembangan teknologi dan kehidupan manusia itu sendiri yang menjadikan manusia sentiasa memandang ke hadapan dan jarang-jarang sekali menoleh ke belakang. Cerita-cerita semalam tidak akan lekat jika diungkit-ungkit. Lebih baik ditutup sahaja sehingga para pengundi terlupa. Pengundi pada hari ini hendakkan hari esok yang gemilang, bukan marah-marah mengenai semalam yang penuh hitam.
Pengundi hendak tahu apa yang ada untuk mereka sebelum menurunkan undi. Mutiara kata, ‘jangan tanya apa yang negara boleh buat untuk kamu, tetapi tanyalah apa yang kamu boleh buat untuk negara’ sudah menjadi sekadar ‘apa yang negara boleh buat untuk aku.’
Inilah mantra di hati pengundi. Barisan Nasional dan Pakatan Harapan perlu penuhi kehendak ini. Mungkin aspek ini akan dikupas para panel nanti.

Insya-ALLAH artikel ini akan terbit di akhbar Sinar Harian pada 26.7.17.

Tuesday, July 18, 2017

DI ANTARA PENGUIN DAN TIKUS

-->

piccredit: naturalworldsafaris


DI ANTARA SPECIALIST  
DAN
GENERALIST
ORANG di kampung lazimnya punyai pelbagai kebolehan dan kemahiran. Untuk kehidupan seharian, mereka boleh membela ayam-itik, atau lembu-kerbau. Apabila tiba waktunya binatang ternakan itu boleh dijual atau disembelih sendiri. Mereka boleh bercucuk tanam, mengambil hasil untuk kegunaan sendiri atau menjualnya.
Membela binatang ternak, menyembelih mahupun menjualnya hasil belaan mereka memerlukan kemahiran ~ kemahiran ilmu ternakan, ilmu niaga dan ilmu butchery. Bertani pun memerlukan seseorang itu mempunyai ilmu pertanian dan ilmu niaga.  Ramai juga di kalangan mereka yang mengetahui ilmu herba. Mereka punyai ilmu khasiat pelbagai tumbuhan di sekitar kawasan rumahnya.
Orang di bandar sebaliknya punyai ilmu yang terhad. Kemahiran ilmu yang ada lazimnya ilmu di bidang kerjayanya sendiri. Jika mereka bertugas di jabatan akaun, mereka punyai ilmu perakaunan. Jika punyai kelulusan pemasaran, mereka punyai ilmu pemasaran.
Mereka yang tinggal di bandar biasanya adalah mereka yang mencari rezeki dengan kelulusan yang ada. Sebilangan besar daripada mereka bekerja dengan syarikat. Dan syarikat pula hanya perlu mereka yang punyai kemahiran khusus di dalam sesuatu bidang.
Justeru jika dibandingkan di antara mereka yang tinggal di kampung dan yang tinggal di bandar, jumlah individu yang punyai pelbagai kemahiran biasanya terdapat di kampung-kampung. Sebaliknya di bandar pula, mereka yang punyai kelulusan yang khusus itu lebih ramai.
Dunia sudah berubah. Jika seseorang itu hanya lulus di dalam sesuatu bidang,  ia tidak dapat menjamin survival seseorang itu. Lebih-lebih lagi jika dia percaya bahawa kelulusannya itu adalah sesuatu yang begitu istimewa sehingga tidak mahu mengenepikannya langsung lalu menambah sesuatu kemahiran yang baharu. Orang yang begini akan ketinggalan, meskipun dia tahu yang dia tidak mungkin dapat survive dalam keadaan yang banyak berubah.
Mengapa, dalam keadaan dunia yang sudah berubah ini terdapat begitu ramai di kalangan mereka yang begitu mengagungkan kelulusan yang ada hingga mengabaikan keperluan memperoleh sesuap nasi? Puncanya mungkin kerana program pendidikan kita sendiri yang merancang untuk matlamat yang sudah lapuk.
Program pendidikan di pusat-pusat pengajian masih lagi berpegang kepada matlamat untuk melahirkan mereka bagi mengisi keperluan industri.  Kerana itu, pusat-pusat pengajian memainkan peranan sebagai kilang sumber manusia. Lazimnya, tempoh latihan bagi mana-mana pengajian mengambil masa sekurang-kurangnya tiga tahun.
Jika dahulu, model industri tidak banyak berubah meskipun dalam tempoh puluhan tahun. Tetapi keadaan pada hari ini sudah jauh berubah. Tiga tahun adalah masa yang terlalu lama kerana teknologi berubah begitu pantas. Oleh kerana itu, 1,000 pelajar yang dilatih bagi sesuatu kemahiran untuk pelan tiga tahun misalnya, akan mendapati bidang yang ditawarkan sudah tiada lagi apabila mereka tamat latihan.
Malangnya, tiada sesiapa yang memberitahu secara rasmi perubahan yang berlaku. Oleh kerana itu, mereka yang terpilih dan lulus di dalam sesuatu bidang itu masih menaruh harapan bahawa kemahirannya akan diperlukan. Lantas mereka menanti buah yang tak gugur.
Pada hari ini, adalah lebih baik menjadi generalist daripada menjadi seorang specialist. Lebih praktikal menjadi orang yang serba tahu daripada menjadi seseorang pakar dalam hanya sesuatu bidang. Seseorang generalist akan mampu membuat pelbagai tugas atau multi-tasking ~ seseorang yang dua dalam satu, tiga dalam satu ataupun lima dalam satu.

Seseorang generalist mampu melaksanakan pelbagai kerja itu menguntungkan syarikat. Dia menjadi aset kerana dia adalah seorang kakitangan yang misalnya, punyai kemahiran lima orang pekerja. 

Burung penguin itu cantik dan suka dipandang. Tetapi ia hanya boleh hidup di dalam cuaca yang sejuk. Makanannya hanyalah ikan. Maknanya, penguin tidak dapat hidup di kawasan yang panas, jauh daripada laut dan makan selain daripada ikan. Kebarangkaliannya untuk hidup di luar habitatnya amat mustahil.

Sebaliknya, makhluk tikus pula boleh tinggal di mana-mana sahaja. Ia hidup di bandar, di kampung, di hutan, malah di padang pasir. Ia boleh makan apa sahaja termasuk kayu dan plastik! Tikus yang generalist itu lebih mudah survive berbanding dengan burung penguin yang specialist.

Justeru, jika ingin hidup dalam dunia yang serba mungkin ini, kita perlu tahu dan boleh buat apa sahaja.

Insya-ALLAH artikel ini akan terbit di akhbar Sinar Harian pada 19.7.17...

Tuesday, July 11, 2017

MENTALITI TERNAK II

 


Piccredit: crisismagazine.com

INGIN JADI INSAN
ATAU ORANG?


DARIPADA perpektif sosiologi, setiap kelompok masyarakat mempunyai norma masing-masing. Norma-norma ini merupakan persefahaman tidak rasmi yang menentukan sikap anggota di dalam masyarakatnya. Kumpulan-kumpulan kecil seperti dalam sebuah pasukan sukan atau jabatan akan mempunyai peraturan yang dipersetujui untuk dipatuhi oleh setiap anggotanya. Ia merupakan nilai, adat mahupun tradisi yang dipersetujui bersama.
Manusia adalah makhluk yang hidup bermasyarakat. Oleh kerana itu dia perlu akur dengan sesuatu norma kumpulan yang dipilihnya mahupun norma di mana dia berada. Ia menepati peribahasa masuk kandang lembu menguak, masuk kandang kambing mengembek. Atau, di mana bumi dipijak, di situlah langit dijunjung. Jika dia tidak mematuhi norma masyarakatnya, maka dia akan dicerca dan dihina. Malah, boleh sahaja dipulaukan.
Namun, pada hari ini kebergantungan manusia kepada teknologi kian meningkatkan sikap individualistik seseorang. Jika dahulu, seseorang itu amat mudah berasa sendirian apabila dia dipulaukan masyarakat kerana tidak mematuhi norma masyarakatnya. Kini, seseorang itu tidak berasa sendirian lagi kerana dia punyai ribuan manusia di luar kelompokyang akan bersimpati dengannya.
Jika dahulu, sepasang kekasih yang ditangkap basah akan malu berpanjangan apabila satu kampung mengetahui akan angkara mereka. Apabila dicemuh, dicaci dan diumpat, mereka akan berasa begitu terasing kerana kesalahan mereka. Akhirnya mereka akan malu, insaf dan serik untuk melakukan kesilapan itu.
Pada hari ini, mereka yang begitu boleh pula berbangga dengan angkara yang mereka lakukan kerana ada sahaja mereka di luar kelompok masyarakat yang bukan sahaja memujuk mereka agar bersabar, malah turut memuji tindakan mereka.
Akhirnya, pada hari ini sesiapa sahaja akan berani melakukan apa sahaja yang mencarik adat kerana mereka tahu, akan ada mereka yang akan mengalu-alukan tindakannya yang bertentangan dengan norma masyarakat setempat. Dunia benar-benar tiada sempadan. Seseorang yang tinggal di dalam masyarakat yang berpegang kepada norma timur boleh mendapat sokongan mereka yang berpegang kepada norma barat.

Teknologi komunikasi telah merentas dunia. Tiada sempadan yang mana betul dan yang mana salah kerana majoriti akan sentiasa dianggap betul. Justeru, suara siapa yang lebih lantang, siapa yang lebih garang, maka suara itulah yang dianggap sebagai benar.
Kerana itulah, ada di kalangan kita yang berani sekali melakukan sesuatu yang bertentangan dengan norma masyarakatnya. Misalnya, ada insan Islam yang sengaja mahu memegang anjing tidak berasa dirinya tersisih meskipun ditegur oleh para ilmuan agama.
Dia boleh dengan sengaja menolak pandangan yang tidak sesuai dengan pegangannya yang menggunakan hujah logik akal untuk mempertahankan tindakan yang tidak manis pada pandangan agama. Tidak perlu peduli samada tindakannya itu menimbulkan sensitiviti masyarakat setempat kerana ada ratusan manusia di luar kelompok masyarakat setempat yang bersimpati dan menyokong tindakannya.
Dengen perkembangan teknologi komunikasi, norma masyarakat setempat tidak dapat membentuk individu di dalam masyarakat itu sendiri. Malah, ia telah melahirkan manusia yang berfikiran sejagat. Seseorang itu bukan lagi dibentuk oleh masyarakat setempat. Sebaliknya, peribadi seseorang itu dibentuk oleh apa yang menjadi pilihan majoriti manusia di dunia.
Apa akan terjadi sekiranya kita mengenepikan norma masyarakat setempat dan mengambil norma masyarakat dunia yang dipelajari melalui teknologi komunikasi seperti internet? Meskipun kita akan berasa diri ini berfikiran terbuka, sebenarnya kita akan tenggelam di dalam arus mentaliti ternakan atau herd mentality.
Ini adalah kerana, pemikiran, citarasa, perangai dan anutan kita ini akan sama dengan manusia lain. Berbangga menjadi universal man atau global person, tetapi sebenarnya kita seperti mana-mana binatang ternak yang perangainya serupa. Ayam di timur dan ayam di barat itu sama sahaja perangai, malah rupanya!
Manusia itu insan yang berseni kerana jiwa raganya itu sendiri adalah seni.  Seni itu berbeda. Seni akan hilang andainya ada persamaan. Lihatlah cantiknya seni garisan-garisan di ibu jari. Memang sukar sekali untuk menemui seseorang yang mempunyai garisan di ibu jari yang serupa dengan kita. Inilah uniknya suatu kejadian makhluk yang bernama manusia.
Justeru itu, jika kita relakan diri menjadi seperti mana-mana manusia lain di mukabumi ini, kita mahu jadi orang dan bukannya insan. Maka kita samalah seperti buih ~ banyak tetapi ghaib dari pandangan secara tiba-tiba.

Insya-ALLAH artikel ini akan terbit di akhbar Sinar Harian pada 12.7.17.

Tuesday, July 4, 2017

BAGAIMANA MENULIS MAAF CAKAP

 

DI SEBALIK CATATAN
MAAF CAKAP


SEKALI sekala saya akan bertemu dengan individu-individu yang tersenyum, lantas menerpa dan bersalaman dengan saya. Situasi ini akan mengkagetkan saya. Namun, setelah beberapa kali mengalami situasi begitu, saya dapat mengagak, tindakan mereka itu kerana mereka gembira bertemu  dengan saya secara ‘live.’ Gembira kerana dapat bertemu dengan penulis kolum Maaf Cakap.
Pasti juga saya berasa gembira kerana dapat menyampaikan buah fikiran. Dan pandangan saya itu memberi manfaat kepada para pembaca kolum itu. Tidak menjadi penting samada pembaca mengenali saya. Yang lebih mustahak ialah mereka mengikuti dan memperoleh manfaat daripada catatan saya.
 Mereka yang menyapa saya lalu menyatakan mereka adalah pembaca tetap kolum saya akan bertanya, bagaimana saya memperoleh idea untuk menulis daripada sudut pandangan yang sedikit berbeza daripada lain-lain penulis. Jawapan saya ialah, sudut pandangan yang berbeza akan memperlihatkan wajah yang berbeza bagi sesuatu perkara.
Saya boleh mengulas sesuatu itu daripada sudut pandang mata burung. Dan saya boleh juga memberi pandangan daripada mata ikan. Sudut pandangan daripada atas atau daripada bawah. Namun, lazimnya saya akan catat daripada dalam sesebuah itu sendiri. Pandangan daripada dalam ke luar, bukannya pandangan dariupada luar ke dalam sebagaimana lazimnya.
Biasanya, sesebuah idea penulisan itu datang secara spontan, terutamanya tatkala berbual dengan kawan-kawan. Sering kali juga, ketika saya menyampaikan pendapat, hati saya berkata, ‘Oh, bagus juga jika pandangan ini dijadikan bahan tulisan untuk kolum Maaf Cakap minggu ini.’
Lantas, saya akan catat beberapa frasa mengenai topik berkenaan di dalam sebuah buku nota yang sentiasa tersimpan di poket saya. Dalam hal menyimpan idea, saya ini jenis ‘old school.’ Tidak selesa mencatat idea ke dalam telefon pintar kerana membuka buku nota lebih cepat daripada terkais-kais skrin telefon untuk membuka buku nota yang ada di dalamnya. Seringkali saya akan melencong melihat mesej atau apa sahaja yang lain hingga terlupa niat asal yang membuka telefon saya itu!
Ada juga topik yang menjadi sesuatu idea tulisan tercetus apabila saya berasa tersentuh dengan sesuatu perkara. Apabila saya berasa emosional mengenai sesuatu isu yang menjadi bualan, hati saya terus menguja untuk menjadikan ia bahan tulisan. Namun, topik-topik yang biasanya menjadikan saya emosional itu memang sukar untuk saya catat dengan segera kerana bahasa kasar dan kesat bukan konsep kolum Maaf Cakap.
Saya perlu tenangkan diri terlebih dahulu sebelum menulis. Dan, saya akan edit kembali tulisan saya itu beberapa kali supaya pemilihan istilahnya lebih halus dan berlapik. Ia dilakukan agar sesiapa yang membacanya tidak jadi tak tentu arah kerana terpengaruh dengan bahasa yang saya gunakan. Mata pena itu lebih tajam daripada mata pedang.
Saya boleh menulis seperti orang mengamuk yang melibas sesiapa sahaja di sekeliling. Tulisan sebegitu boleh mempengaruhi para pembaca untuk turut sama diamuk perasaan marah dan benci yang membuak-buak. Ataupun saya boleh menulis seperti orang yang menghiris dengan pedang yang tajam. Bisanya hanya dirasai secara diam-diam. Kata orang, makan dalam.
Cara makan dalam ini lebih berkesan meskipun ia tidak menampakkan reaksi yang terzahir. Biasanya kesan tulisan yang dirasai secara perlahan-lahan itu lebih lama bertahan. Ia menjadikan seseorang yang membaca itu memperoleh santapan minda yang enak. Yang penting, pembaca akan teringat-ingat. Ingatan itu pula lebih ditujukan kepada diri sendiri. Mudah-mudahan seseorang pembaca itu akan dapat memperbetul dirinya sendiri.
Bagaimana pun, apakah catatan Maaf Cakap saya ini turut memberi kesan kepada diri sendiri? Sememangnya begitulah. Tiap kali saya mencatat, saya juga jadikan ia cermin buat diri ini. Kerap kali juga catatan saya ini kena pada batang hidung sendiri. Ya, ada juga saranan yang saya catat itu saya sendiri belum lakukan. Justeru, apakah saya hanya pandai menasihat tetapi cakap tak serupa bikin?
Inilah perkara yang paling saya bimbangi. Kerana itu, apabila saya dapati saranan saya itu adalah sesuatu yang belum pernah saya lakukan, saya akan paksa diri ini untuk lakukan apa yang saya sarankan. Cakap saya mesti serupa bikin. Jika saya rasa saya tak mampu untuk lakukan apa yang saya sarankan. Saya tidak akan catat hal itu sama sekali.
Saya kena jujur pada diri sendiri. Jujur pada diri sendiri ini hanya saya yang tahu!

Insya-ALLAH artikel ini akan terbit di akhbar Sinar Harian pada 5.7.17.