PARA TETAMU SETIA

Monday, October 20, 2014

SEJARAH ITU MISTERI DAN MISTIK SIFATNYA



Piccredit: carigold.com

SEMANGAT
 ITU
SUMBER INSPIRASI

SEWAKTU kecil dahulu, nenek rajin mengajak saya menemaninya bertandang ke rumah saudara mara. Kadangkala, nenek akan membawa saya menziarahi ke rumah seorang saudara yang tidak pernah kami sampai. Dalam perjalanan pulang, saya selalu tanya pada nenek, ‘Siapa saudara kita tu, nek?’

Maka nenek pun mulalah menjawab dengan panjang lebar, ‘Dia tu bukannya orang lain. Kalau nak tau, Tok Mat tadi tu besan adik beradik tiri dengan tiga pupu kepada mak saudara Ngah Siti engkau. Itu kalau ikut susur galur saudara sebelah ayah kau. Kalau ikut sebelah mak engkau pulak, Tok Mat tu pangkat anak saudara pada mertua abang ipar jiran mak engkau, yang bernama Pak Not, tu.’ Sambil memerhati nenek yang memberi taklimat sambil termuncung-muncung bibirnya, saya hanya mengangguk walaupun saya tak faham apa pangkat Tok Mat dengan saya. Tapi saya yakin, Tok Mat adalah saudara kami!

Orang dahulu amat mengutamakan salasilah. Malah mereka menghafalnya hingga segala pangkat ipar-duai, mertua-menantu, besan-biras, sepupu-sepapat, long, ngah, usu dan segalanya dapat dilafazkan dengan selamba. Ini menandakan yang mereka amat menitikberatkan persaudaraan dan yang lebih penting ialah susur galur keturunan.

Di kalangan orang Melayu terdapat keturunan seperti Wan, Nik dan Megat yang tentunya datang dari seorang manusia yang berwibawa dan berwawasan hingga dapat menghidupkan identiti Wan, Nik dan Megat hingga ke hari ini. Dalam masyarakat Cina pula terdapat nama keluarga seperti Lee, Wong dan Ng. Dalam masyarakat India pula ada nama keluarga seperti Pillai, Dass, Khan dan Shah.

Orang-orang Arab juga mementingkan salasilah. Nasab Nabi Muhammad S.A.W mencatat bahawa baginda adalah anak Abdullah bin Abdul Mutthalib bin Hasyim bin Abdul Manaf bin Qushay bin Kilab bin Murrah bin Ka’ab hingga seterusnya. Malah Muhammad bin Ishak bin Yasar al-Madani dalam salah satu riwayatnya telah menyusurgalur salasilah baginda  sehinggalah ke Nabi Adam a.s.

Nama keluarga adalah identiti. Ia penting kerana boleh dijadikan bara semangat seseorang. Menjadi generasi ke sembilan Laksamana Bentan membuat saya yakin bahawa saya punyai darah dan semangat seorang perwira yang tegas berpegang kepada kebenaran. Sekali-sekala, apabila semangat juang di dalam kerja mula terhakis, semangat pahlawan itulah yang membingkas saya untuk terus tegas dan tegar menggenggam kebenaran.

Pernah ketika di kolej dahulu saya bertanya dengan kawan-kawan tatkala kami bersembang, apakah mereka punyai darah keturunan orang hebat dahulukala? Masing-masing mula membuka cerita. Ada yang mengaku daripada keturunan Tok Janggut, Mat Kilau, Datuk Maharaja Lela, Rosly Dhobi dan Leftenan Adnan. Mereka mengakui, semangat itulah yang menjadi azimat keberanian, kesungguhan dan keperwiraan mereka. Cuma, mereka juga seperti saya. Kami terjemahkan semangat datuk nenek kami dalam mengharungi cabaran masa kini.

Sejarah bukannya ilmu untuk kita bernostalgik mahupun berapologetik. Bukannya untuk seronok dengan kehebatan datuk nenek dan perasan hebat pada hari ini ataupun berasa takut dan malu di atas kesalahan yang dilakukan oleh generasi terdahulu. Sebaliknya, sejarah adalah ilmu yang mempunyai sifat spiritualnya kerana ia mengkisahkan peristiwa semalam. Sejarah punyai mistik dan misterinya. Kerana itu, sejarah bukannya untuk difahami tetapi lebih untuk dihayati.

Sayang, ramai sekali anak muda pada hari ini bukan sahaja tidak meminati sejarah. Malah, tidak berminat lagi untuk mengambil semangat keperwiraan datuk nenek mereka sebagai azimat agar menjadi manusia hebat dan luarbiasa pada hari ini. Ramai di antara mereka yang sudah meninggalkan nama keluarga Wan, Nik atau Megat itu di kad pengenalan masing-masing. Mereka menggunakan nama-nama timangan yang moden dan yang glamor bunyinya. Tetapi, walaupun ia sedap disebut, ia telah terpisah daripada roh kehebatan itu.

Apabila konsep semangat sejarah keluarga tidak lagi menjadi perkiraan dalam membentuk jatidiri, maka kita hanya akan nampak apa yang fizikal dan material semata-mata. Kita menilai kejayaan diri dalam sifat kuantiti yang hanya boleh diukur dengan angka. Untuk lebih berjaya, kita Cuma nampak caranya ialah menambah kuantiti dan meningkatkan angka semata-mata.

Padahal, dalam mengejar kuantiti dan angka itu, kita menggunakan fizikal semata-mata. Fizikal akan penat kerana ia hanya mengejar matlamat. Tetapi melalui semangat, matlamat itu tidak perlu dikejar-kejar. Malah, ada kalanya ia boleh datang menghampiri andainya kita bijak menggunakan semangat untuk menggamitnya.

Ini adalah kerana, semangat itu lebih lestari daripada fizikal kerana ia adalah enjin dalaman yang bukan didatangkan dari alam fana ini.

Insya-ALLAH artikel ini akan terbit di akhbar Sinar Harian pada 22.10.2014.

Tuesday, October 14, 2014

ALAHAI ANAK



Piccredit: diariuntukmasadepan.blogspot

APAKAH KITA
IBUBAPA YANG
TEGAS?
PAGI Ahad lalu saya mengunjungi kedai runcit berhampiran dengan rumah. Sambil membelek-belek akhbar sebuah tangisan seorang anak kecil menarik perhatian saya. Apabila menoleh, saya nampak seorang kanak-kanak perempuan menangis. Tangannya cuba menggapai sebungkus cokelat yang telah dirampas ibunya.
Saya mengagak yang si kanak-kanak itu mahukan cokelat tetapi tidak dibenarkan oleh si ibu.  Ternyata kanak-kanak itu tidak berputus asa. Dia terus merebahkan dirinya ke simen lalu meraung. Dengan wajah penuh simpati, si ibu hulurkan cokelat itu kembali kepada anaknya. Suasana hingar seketika tadi terus menjadi tenang.
Baharu seketika ke bahagian dalam kedai untuk mencari sebungkus kopi, kedengaran suara seorang lelaki berkata dengan suara yang lantang, ‘Amin… no ice cream!’ Saya terpandang seorang lelaki berbadan tegap yang berwajah garang. Lalu tersenyum sendiri bila menekur dan nampak pula seorang kanak-kanak lelaki yang mengangguk perlahan dengan mata yang sayu kerana dilarang mendapatkan aiskrim. Pasti Amin seorang anak yang patuh dan si ayah seorang bapa yang garang.
Tatkala beratur untuk membayar, si bapa dan Amin berada di belakang saya. Tiba-tiba kedengaran si ayah berkata, ‘Amin nak aiskrim?’ Walaupun tanpa menoleh, saya dapat mengagak bahawa si ayah akan membelikan Amin aiskrim. Terfikir pula, mengapa si ayah melarang anaknya membeli aiskrim tetapi kemudian dia juga yang menawarkan kepada anaknya.
Insiden-insiden ibubapa berdepan dengan ulah anak-anak boleh dikatakan kerap kita lihat di sekeliling kita. Selalunya ia akan berakhir dengan si ibu atau si bapa mengikut kehendak si anak. Agaknya begitulah ibubapa sekarang. Ia berbeza tatkala saya kanak-kanak dahulu. Jika ayah saya kata, ‘jangan,’ dan ‘tak boleh’ ia bermakna jangan dan tidak boleh. Noktah.
Seolah-olah tiada kompromi. Seolah-olah tiada ruang untuk saya sebagai anak untuk dapat apa yang saya hendak. Merengeklah, menangislah, meraunglah sekuat hati. Jika putih kata ayah, maka putihlah yang kita sebagai anak terpaksa terima. Sebaliknya, jika hitam kata emak, maka hitamlah yang kita peroleh.
Ketegasan. Ia adalah kata-kata yang tidak ragu-ragu atau tidak samar-samar, jelas dapat didengar maksudnya, dapat dilihat dengan terang dan nyata serta disampaikan secara pendek dan padat. Malangnya kini ia tidak menjadi pilihan kita dalam melaksana, menguatkuasa atau memutuskan sesuatu ketetapan dan peraturan. Malah, ketegasan tidak menjadi pilihan utama kita sebagai ibubapa. Mengapa?
Jika kita renung kembali mengapa ibubapa dahulu lebih tegas, ia mungkin berkait rapat dengan suasana tidak menentu, mencabar dan darurat yang mereka alami. Mereka yang hidup di zaman sebelum merdeka, di zaman penjajah, di zaman darurat dan di zaman konfrantasi yang memaksa mereka berdepan dengan cabaran getir termasuk nyawa.
Oleh kerana itu, mereka perlu tegas dalam segala tindakan. Mental mereka lebih awas akan bahaya-bahaya yang mengancam nyawa dan masa depan yang tidak menentu. Mereka akan bertindak tegas dalam mempastikan apa yang mereka perkata dan atur itu dituruti. Disiplin pemikiran kemudiannya menjadi paradigma tindakan mereka. Anak-anak mereka didisiplin dengan tegas.
Kita tentu ingat akan pesanan standard si ayah kepada guru sewaktu mereka menghantar anak pada hari pertama persekolahan. ‘Cikgu ajarlah anak saya. Jika dia salah, pukul dia asalkan jangan patah, pekak atau buta.’ Bayangkan. Kata-kata si ayah itu disampaikan kepada guru di hadapan anaknya. Dan, anaknya faham bahawa jika disiplin dilanggar, tindakan tetap akan diambil tanpa kasihan.
Dahulu, rotan adalah alat bantu mendidik. Bontot berbelang dibelasah rotan atau muka berbelak terkena penampar adalah kebiasaan bagi si anak yang nakal. Malah, sekiranya anak itu kembali ke rumah dengan kesan pukulan, si ayah akan tambah lagi hukuman kerana tahu jika anaknya baik, tentu dia tidak dibelasah begitu.
Agaknya, oleh kerana kita serik dan sakit dihukum sebegitu ketika zaman anak-anak, kita tidak mahu apa yang kita alami itu dilalui oleh anak-anak kita pula. Maka, kita berlembut dan menurut apa yang anak mahu hinggakan anak-anak pula yang memerintah kita.  Jika beginilah keadaannya, barangkali pada esok hari kita yang akan menanggung segala kepayahan akibat anak-anak.
Seharusnya, biarlah anak-anak menangis kerana kita, bukan kita menangis kerana anak-anak.
 
 
Insya-ALLAH artikel ini akan terbit di akhbar Sinar Harian esok, 15.10.2014...
 
 

Monday, October 6, 2014

MENELUSURI ERTI KORBAN


 
Piccredit: sogoodwill.org

HADIAH UNTUK
SEBUAH
KEHILANGAN

BERKORBAN itu lazimnya dikaitkan dengan pemberian sesuatu yang berharga kepunyaan sendiri kepada seseorang atau sesuatu tujuan tanpa memikirkan balasan. Sesuatu yang berharga itu mungkin wang, harta, tenaga dan juga masa. Tetapi, berkorban itu hilang erti apabila kita menuntut balik atau mengungkit jasa kita kepada orang yang dibantu.

Berkorban itu juga adalah tindakan seseorang untuk dirinya sendiri seperti meninggalkan sesuatu yang disukai sekarang untuk memperoleh sesuatu yang lebih bermakna kepada dirinya di masa hadapan. Meninggalkan keseronokan jangkapendek untuk sesuatu yang membahagiakan pada masa hadapan. Misalnya, seseorang pelajar mengenepikan kegemarannya bermain komputer untuk menelaah pelajaran agar dia memperoleh kelulusan yang cemerlang di dalam peperiksaan.

Oleh kerana itu, berkorban itu sendiri adalah kos melepas. Apabila kita mahukan sesuatu,  fokus kita terhadap apa yang diingini itu biasanya menyebabkan kita terpaksa mengenepikan hal-hal yang lain. Jika fokus kita ialah mahukan kejayaan cemerlang di dalam kerjaya, segala bentuk aktiviti yang mengalihkan fokus kita seperti hiburan, riadah malah persahabatan terpaksa diketepikan buat seketika.

Begitu juga seandainya kita mengejar perkara-perkara lain seperti kekayaan, kekasih, pangkat dan juga akhirat, kita terpaksa mengkesampingkan hal-hal yang bukan menjadi keutamaan. Namun, berkorban tanpa menoleh ke kiri dan kanan, tanpa memberi ruang langsung kepada perkara-perkara yang memanusiakan kita akhirnya menjadikan diri kita sendiri terkorban apabila berjaya merangkul apa yang kita mahu, tetapi hilang segala-galanya yang lain. Untuk apa kita berjaya tetapi akhirnya bersendirian; sukses tetapi kesunyian? Di sinilah pentingnya kita belajar menseimbangkan tindakan atau berwassatiyah dalam apa yang kita lakukan.

Bagi saya, sekecil-kecil korban ialah sedekah. Sedekah yang baik ialah sedekah yang besar harga dan nilainya kerana ia bermakna kita yang memberi itu sanggup berpisah dengan sesuatu yang bernilai dan besar sebegitu sahaja. Namun, sedekah yang kecil dan sedikit itu juga punyai nilai keikhlasan yang lebih tinggi kerana sedekah yang kecil dan sedikit itu mudah sekali dilupakan. Apabila ia dilupakan, keikhlasannya akan kekal.

Sebaliknya, sedekah yang besar itu barangkali bisa menjadikan kita teringat-ingat. Mungkin ini boleh menjejaskan keikhlasan jika kita terubah niat. Justeru itu, berkorbanlah walaupun dengan memberi sepuluh sen kerana niat ikhlas itu akan kekal apabila kita telah melupakan pemberian yang sedikit itu.  

Berkorban juga tidak memerlukan kita berhasrat menjadi lilin itu menerangi orang lain tetapi membakar diri. Konsep menjadikan diri sebagai lilin itu bukannya konsep yang tepat kerana berkorban hingga diri terkorban itu bukannya pengorbanan. Sesungguhnya ia adalah suatu kebodohan. Sebaliknya, biarlah diri menjadi matahari yang menerangi sekalian alam tetapi tidak padam-padam cahayanya hingga ke akhir zaman.

Saya pernah mendengar ceramah seorang ahli politik yang saya sudah tidak ingat namanya mengenai pengorbanan. Katanya, korban itu terbahagi kepada tiga fasa. Pertama, berkorban. Kedua, mengkorban. Ketiga ialah terkorban. Sebagai politikus, beliau membuat tamsilan korban dalam konteks politik. Katanya, seseorang yang ingin berjaya di dalam arena politik perlulah berkorban masa, tenaga dan wang ringgit untuk mendapat kepercayaan.

Kepercayaan ini akan membuahkan keyakinan orang sekeliling untuk memilihnya menjadi pemimpin. Ertinya, tindakannya berkorban telah membuahkan hasil. Seterusnya, di dalam kedudukan sebagai pemimpin, seseorang itu perlu pula mengkorban. Di dalam politik, ertinya seseorang pemimpin itu perlu berani dan tegas bertindak untuk menghapuskan apa yang dianggapnya tidak baik. Bagi saya, pemimpin hebat mengorbankan nilai untuk menyelamatkan manusia. Pemimpin lemah mengorbankan manusia untuk menyelamatkan nilai.

Tentu sekali seseorang pemimpin yang telah mengkorban itu akan mempunyai mereka yang tidak menyukai apa yang telah dilakukannya. Musuh-musuhnya mungkin mereka yang tidak suka akan keberaniannya mengkorban yang mungkar. Ataupun, mereka yang memusuhinya kerana keburukannya mengkorban segala kebaikan. Kedudukan ini akan menjadikan pemimpin itu terkorban akhirnya samada kerana kebaikan, malah kerana keburukannya.

Biarlah berkorban, mengkorban dan terkorban itu adalah kerana kita berpegang kepada kebenaran. Di dalam apa jua jua situasi dan tindakan, akhirnya yang penting ialah apa yang ALLAH hitung di atas segala perbuatan itu. Selagi namanya berkorban, selagi itulah apa yang dikorbankan itu akan diganti dengan sesuatu yang lebih baik.

Insya-ALLAH artikel ini akan terbit di akhbar Sinar Harian pada 8.10.2014...

Monday, September 29, 2014

PEMIMPIN PERLU CEPAT BUAT KEPUTUSAN


Piccredit: sherryclaytonworks.wordpress

APABILA PEMIMPIN LEMBAB  & LEMBIK
 
SEBAIK sahaja kita tercelik kerana bunyi jam tepat pukul 5.00 pagi, kita terus bangun. Kita bangkit kerana telah membuat keputusan untuk bangun pada waktu itu ketika menghidupkan nada dering jam di fonsel pada malam tadi. Bagaimana pun,  kita boleh sahaja menarik semula selimut. Apabila kita berbuat begitu, itu tandanya kita telah menukar keputusan untuk bangun tidur kepada menyambung dengkur.

Membuat keputusan. Ia adalah apa yang kita sentiasa lakukan sedari kita bangun tidur sehinggalah kita berbaring kembali. Apa yang kita lakukan ketika sedar dianggap sebagai keputusan yang sah, walhal ketika bermimpi pun kita membuat pelbagai keputusan secara bawah sedar.
Setiap keputusan yang kita ambil itu adalah pilihan yang dianggap terbaik. Yang pasti, kita telah memikirkan  beberapa jawapan kepada persoalan yang kita hadapi sebelum memilih apa yang dianggap sebagai sebuah keputusan yang paling tepat, sesuai dengan hasrat yang kita ingini. Dalam suasana yang ideal di mana persoalan tiba satu persatu secara tersusun, keputusan juga boleh ditangani satu demi satu dengan penuh ketenangan.
Tetapi, dalam degup kehidupan yang semakin pantas dan kompleks, kita dituntut untuk membuat pelbagai keputusan dengan lekas. Lihat sahaja keadaan kita pada hari ini. Jika dahulu, kita boleh menunggu untuk sesuatu itu selesai sebelum membuat sesebuah keputusan, kini ia tidak lagi begitu. Pada banyak ketika dan suasana, setelah kita membuat sesebuah keputusan, tindakan kita pula adalah berlandaskan suatu keputusan baharu yang telah kita tentukan, barangkali sesaat sebelum kita bertindak.
Kita ambil contoh yang mudah. Apabila kita membuka televisyen dengan niat untuk menonton hiburan muzik, kita boleh sahaja mengubah keputusan apabila siaran perlawanan bolasepak tertayang di skrin. Hanya beberapa saat kita menonton dan perasaan bosan menjelma, kita menggunakan alat kawalan jauh untuk memilih dokumentari di rangkaian berikutnya, kemudian drama, kartun atau berita di saluran-saluran lain tanpa membuka pun siaran muzik seperti niat tujuan asal kita ingin berhibur dengan membuka televisyen.

Pendek kata, dalam situasi pada hari ini, kita boleh sahaja memikirkan masalah, kemudian mencari jalan penyelesaian yang terbaik sebagai keputusan. Tetapi apabila bertindak, kita boleh sahaja melakukan sesuatu yang berlainan sekali dengan apa yang telah kita putuskan. Inilah realiti yang perlu kita hadapi dan tangani. Kita tidak boleh lembab dalam membuat keputusan dan bertindak ke atasnya.

Bagaimana pun, jika ia adalah sebuah keputusan mudah seperti memilih rancangan televisyen ataupun apa yang hendak dimakan sebagai sarapan, ia tiada masalah. Tambahan pula ia bersifat peribadi dan hanya memberi kesan kepada kita sendiri sebagai pembuat keputusan itu. Tetapi, apa kata seandainya keputusan dan tindakan itu memberi kesan kepada orang lain, lebih-lebih lagi ia melibatkan kepentingan ramai kerana kita adalah seorang pemimpin?

Di sinilah cabarannya. Sebagai seorang pemimpin, tuntutan pada hari ini berkehendakkan pemimpin itu telus dalam memberitahu kepada para pengikut yang terlibat apakah yang telah diputuskan dan apakah tindakan yang sedang dilakukan. Dan, ia mestilah dilakukan secepat yang boleh. Jika  lewat  menghebahkan apakah tindakan yang bakal diambil, ia akan memberi persepsi bahawa pemimpin itu lembab dalam bertindak.

Kehidupan pada hari ini juga penuh dengan trial and error. Tidak boleh hanya bereksperimen di makmal fikir tetapi terus ke medan amal langsung belajar daripada kesilapan dalam tindakan. Kerana itu, ia memerlukan seseorang pemimpin itu bertindak serta berani melakukan kesilapan dan segera memperbetul kesalahan asalkan apa jua tindakan yang dilakukan itu mengikut jalur keputusan yang dimatlamatkan. Barangkali, sesebuah tindakan itu boleh sahaja berubah pendekatannya. Ia samasekali tidak menjadikan seseorang pemimpin itu bertindak secara berbolak-balik atau flip-flop asalkan hala tujunya sentiasa tepat kompasnya.

Justeru itu, keadaan pada hari ini tidak membolehkan pemimpin  berfikir terlalu lama untuk menimbangkan keputusan yang terbaik. Ada pemimpin yang mengumpul sebanyak mungkin maklumat kerana bimbang tersilap membuat keputusan. Seolah-olah dia bertapa dalam pengasingan, membiarkan jawapan kepada segala persoalan bersarang di mindanya sehinggakan pengikut yang tertunggu-tunggu dengan keputusannya itu bingung hingga menimbulkan persepsi bahawa pemimpin mereka itu tidak peduli dengan masalah yang mereka hadapi. Sikap terlalu berhati-hati pemimpin itu bagai orang yang menghidapi penyakit psikologi obsessive compulsive personality disorder(OCPD) kerana terlalu bermain dengan sistem, peraturan, perincian dan ketersusunan tindakan.

Kemudian apabila bertindak di atas keputusan itu, dia tidak mempedulikan pula maklumbalas pengikut yang terkesan dengan tindakan yang pemimpin itu ambil. Dia seolah-olah begitu yakin bahawa tindakannya itu paling berkesan jika dilaksanakan tanpa apa-apa pengubahsuaian.

Inilah yang membuatkan ramai pengikut rimas dan cemas. Mereka bimbang akan hanyut apabila pandangan mereka tidak diambilkira langsung. Padahal, sesiapa sahaja berhak untuk bersuara dan menyumbang idea agar tindakan yang dilakukan itu membahagiakan sesiapa sahaja yang terkesan dengan sesebuah keputusan pemimpin itu.

Maaf cakap... jika kita merenung sejenak dan memerhati ke sekeliling, rupa-rupanya kita punyai semakin ramai pemimpin yang lembab dan lembik sebegini.
Insya-ALLAH artikel ini akan terbit di akhbar Sinar Harian pada 1.10.2014.

Tuesday, September 23, 2014

CLOWNS OF THE INDUSTRY


 
Piccredit: dawn.com
BADUT-BADUT
DI SEKELILING KITA

BARU-BARU ini saya terserempak dengan Dol Remos. Terkejut juga saya apabila melihat perawakannya yang masih seperti dahulu. Susuk tubuhnya bagai tidak dimamah usia. Dol Remos kurus tinggi. Tidak melebar seperti mereka yang sudah memanjat ke usia 50an. Nampaknya dia masih makan apa sahaja tetapi dalam jumlah yang sedikit. Sebab itu perutnya masih meleper. Tidak seperti perut lelaki yang kelihatan seperti mengandung lima bulan.   Cuma remos beralunnya yang menjadi kemegahan kini hanya tinggal sejemput.

Bagi mereka yang buat pertama kali berkenalan dengannya, Dol Remos adalah seorang usahawan yang bermotivasi. Dia petah bercakap dan amat menyakinkan. Dia akan bersetuju dengan pendapat sesiapa  sahaja serta mengiyakan apa jua idea dan saranan. Ini menjadikan dia seorang usahawan yang dikagumi. Namun, itu hanya di peringkat awal. Jika seseorang itu mengenalinya lebih sehari, maka masing-masing akan tahu belang dan autanya.

Cakaplah apa jenis perniagaan, Dol Remos tahu sahaja selok beloknya. Dia kenal Tan Sri itu, Tan Sri ini, Datuk itu, Datuk ini serta Menteri itu dan Menteri ini. Itu belum lagi Ketua Pengarah itu dan Ketua Pengarah ini atau segala tauke dan taiko serta semua along dan ayahanda.  Di atas nama bisnes, serahkan pada Dol Remos dan segala-galanya ditanggung beres.

Tetapi Dol Remos yang dikenali sebagai ahli perniagaan yang bersemangat masih tidak senang-lenang hidupnya. Keretanya, walaupun jenis yang diimport, tetapi bukan second-hand, malah sudah fifth-hand. Perniagaannya belum ada lagi yang lekat. Ini adalah kerana, Dol Remos adalah pakar menjual temberang dan menjaja nama untuk mendapatkan projek.

Akhirnya, oleh kerana dia pandai enter frame dengan menghadiri majlis yang besar-besar dan bijak ambil kesempatan berselfie dengan orang ternama, mudah sahajalah dia memperkenalkan VIP-VIP ini kepada mereka yang ingin mencari lubang dan peluang perniagaan. Begitulah cara Dol Remos hidup. Dia dapat juga habuannya. Tetapi dia hirup kuah, orang lain kunyah isi. Mujurlah isterinya seorang pegawai kerajaan dan anak-anaknya dapat belajar tinggi. Mereka kesemuanya boleh hidup sendiri dan tidak menyusahkan Dol Remos.

Saya umpamakan Dol Remos ini sebagai clown of the industry. Badut-badut sebegini terdapat dalam pelbagai komuniti dan industri. Mereka bukannya manusia putar alam, penipu, pembolot dan pembelot yang rakus. Itu kategori manusia yang berbeza. Sebaliknya, badut-badut di dalam komuniti ini tidak semestinya berbahaya. Daripada suatu segi, mereka dicari kerana boleh membantu sesiapa sahaja menemukan mana-mana pihak dengan mudah. Pendek kata, mereka boleh membuka pintu ke koridor kuasa dan pengaruh.

Di dalam komuniti politik pun, golongan badut-badut ini wujud. Mereka berada di mana-mana. Dengan YB ini pun dia rapat, dengan YB itu pun dia rapik. Di dalam apa jua pertemuan, dia akan pastikan dirinya kelihatan dan suaranya didengari. Apabila dengan puak ini dia menyokong, apabila dengan puak itu pun dia membela. Jangan ada sesiapa pun yang mengkritik orang penting di dalam sesebuah majlis. Badut-badut ini akan melenting dan membahasakan orang yang tidak sependapat dengan orang penting di dalam majlis itu. Siap dengan penumbuk terjulang ke udara.

Bagaimana dengan dunia akademik? Di sini pun ramai badut-badutnya. Mereka mendakwa diri mereka pakar kepada segala pakar. Mereka bercakap kononnya di atas hujah dan teori yang telah sah penyelidikannya. Padahal, ia baru dipetik dari carian di Google. Lebih parah lagi seandainya badut-badut ini berkelulusan Doktor Falsafah, padahal hanya Doktor Falsampah kerana kelulusannya daripada universiti yang tidak tersenarai di dalam Agensi Kelayakan Malaysia atau Malaysian Qualifications Agency. Maknanya, kelulusan universiti cap ayam.

Di dalam bidang agama pun, ada juga golongan ini. Mudah sahaja dia mendapat pangkat ustaz hanya kerana dia mahir dalam copy and paste segala bentuk artikel yang kemudiannya dia jadikan bahan syarahan dan tulisan di dalam blognya. Mereka boleh juga berlawak seperti ustaz-ustaz yang sebenar, Cuma lawak mereka tidak disulami dengan inti syarahan yang menginsafkan.  Akhirnya para hadirin asyik tertawa dengan aksinya, bukan tertunduk mendengar peringatannya.

Akhir-akhir ini juga terdapat badut di dalam dunia NGO. Jika dahulu, seseorang pemimpin sesebuah NGO itu mempunyai ribuan ahli, pada hari ini seorang badut pun boleh mengaku mewakili sesebuah NGO. Padahal, dialah presiden, dia setiausaha, dia penyimpan kira-kira dan dia jugalah ahlinya. Kelakar sememangnya kelakar. Dengan kemudahan media sosial, suara seseorang yang mengaku mewakili sesebuah NGO dengan senang sekali mempesona orang ramai.  

Begitulah badut-badut di sekeliling kita. Kadangkala kita mentertawakan mereka. Tetapi selalunya, mereka yang mempersenda kita.

Insya-ALLAH, artikel ini akan terbit di akhbar Sinar Harian pada 24.9.2014.

Tuesday, September 16, 2014

DI ANTARA HARGA DAN NILAI


Piccredit: 973fm.com.au
HADIAH

TIDAK SEMESTINYA
BERNILAI

SEKITAR bulan Ogos pada tahun lalu, saya ke pawagam untuk menonton wayang. Sedang asyik menonton trailer filem, muncul montaj sebuah iklan patriotik. Saya sedikit kaget apabila lampu pawagam dinyalakan.  Terpapar imej bendera Malaysia di skrin dan kedengaran suara latar meminta para penonton berdiri kerana lagu Negaraku akan dimainkan. Hampir kesemua para penonton berdiri. Ada yang bangun kerana orang lain berdiri. Tidak kurang juga yang buat-buat tidak tahu. Bagaimana pun mereka berdiam tatkala lagu Negaraku dimainkan hingga selesai.

Pada tahun ini juga, pihak pengusaha pawagam bersetuju untuk menyemarakkan rasa cintakan negara dengan memainkan lagu Negaraku sebelum tayangan filem. Usaha Kementerian Komunikasi dan Multimedia menggalakkan pihak swasta sama-sama mengambil inisiatif meraikan kemerdekaan harus disambut dengan positif oleh semua. Para penonton di pawagam adalah captive audience. Tayangan lagu Negaraku di situ tentunya berkesan.

Saya teringat di zaman persekolahan, ketika itu saya menjadi pengawas. Perhimpunan pagi diadakan pada setiap Isnin. Ada ketikanya giliran saya ditugaskan untuk menaikkan Jalur Gemilang di tiang bendera seiring dengan nyanyian lagu Negaraku oleh para pelajar.

Pada peringkat awal saya bertugas, pernah juga bendera yang dinaikkan tidak seiring dengan nyanyian para pelajar di perhimpunan itu. Akibatnya, lagu sudah tamat tetapi bendera tidak sampai juga ke puncaknya. Maka cepat-cepat saya naikkan bendera sambil telinga saya menangkap gelak tawa para pelajar di atas ketidakcekapan saya. Pernah juga bendera sudah sampai di puncak tetapi lagu nyanyian pelajar belum selesai. Maka saya terpaksa menurunkan bendera kembali sedikit dan menunggu ungkapan ‘raja kita selamat bertakhta,’ sebelum menaikkan semula bendera ke tempatnya.

Bendera adalah di antara lambang identiti sesebuah negara. Ia adalah simbol kemegahan dan kebanggaan rakyatnya. Bagaimana pun, rasa bangga itu menjelma seandainya perasaan itu disemai dan dipupuk sedari kecil. Penghormatan kepada bendera sebagai tanda megah dan sayang rakyat kepada negaranya itu akan tertanam di dalam diri. Kerana itu, setelah dewasa pun, sebaik sahaja seseorang itu terpandang bendera negaranya terkibar, bulu romanya akan turut berdiri.

Sebaliknya, jika perasaan ini tidak ditanam dan dipupuk di jiwa sesiapa sahaja sejak kecil, mereka tidak akan punyai perasaan bangga ini. Ramai juga anak-anak muda pada hari ini yang tidak punyai apa-apa rasa apabila memandang terkibarnya Jalur Gemilang. Bukan salah mereka jika perasaan ini tidak disemai secara serius ke dalam diri mereka di peringkat kanak-kanak sehingga apabila dewasa, mereka tidak punyai perasaan dengan bendera negara mereka sendiri.

Betapa pun, ia tidak bererti mereka tidak sayangkan negara mereka. Mungkin mereka punyai cara lain untuk berasa sayang terhadap negara. Hanya nilai penghayatan mereka yang berbeza. Jika ramai di antara  kita boleh berasa lump in our throat apabila terpandang Jalur Gemilang, ia datang kerana semangat. Dan semangat itu adalah spiritual.

Ada juga mereka yang tunjukkan rasa sayang mereka kepada negara dengan menyumbang tulang empat kerat, masa dan wang secara sukarela. Itu semangat bersumberkan material. Dalam pada itu, ada juga yang berasa cintakan negara dengan cara mental. Mereka ini menyumbang idea, pemikiran dan gagasan kepada negara kerana kasihkannya. Tetapi, mereka ini mungkin tidak dapat menyanyikan lagu Negaraku dengan baik. Ia tidak bererti sama sekali bahawa mereka ini tidak cintakan negara ini.

Masing-masing punyai cara tersendiri untuk menunjukkan kasih. Seperti seorang ayah yang tidak punyai masa untuk berjalan-jalan dengan anaknya, dia mungkin menunjukkan kasihnya dengan wang ringgit dan mainan. Ataupun seorang isteri menunjukkan kasih terhadap suaminya melalui masakannya walaupun saban hari dia berleter.


Namun, yang penting, nilai kasih sayang yang hendak diberi itu perlu seiring dengan kehendak si penerima. Si anak yang mahukan kasih sayang tidak akan sayangkan bapanya meskipun si ayah membelikannya segala barangan. Seseorang suami tidak akan menyambut sayang isterinya walaupun masakannya bertaraf chef sedangkan apa yang dia mahukan ialah suara lemah lembut isterinya.

Dalam soal memberi dan menerima, apa yang dihargai oleh si penerima ialah apa yang dipintanya.  Si pemberi tidak boleh memaksa si penerima akur dengan pemberian itu, mentang-mentang kerana si pemberi itu di pihak yang berada. Pendek kata, apa yang berharga di mata pemberi mungkin tiada nilai di mata si penerima. 

Insya-ALLAH artikel ini akan tersiar di akhbar Sinar Harian pada 17.9.2014

Tuesday, September 9, 2014

MASA DAN PRODUKTIVITI



Piccredit: ngm.nationalgeographic.com

DI ANTARA
KUALITI & KUANTITI


PADA Jumaat lalu, saya menghadiri jemputan sebagai ahli panel di Program Persuratan Sempena Ulangtahun Kemerdekaan yang ke-57, anjuran Majlis Masyarakat Sivil dan Majlis Perbandaran Taiping, Perak. Separuh jalan majlis dialog itu berlangsung, saya berbisik untuk mengingatkan moderator majlis Saudara Sallehuddin Ibrahim. ‘Ingat tak, semalam saya beritahu yang saya hendak beri sedikit kuliah menggunakan slaid.’
Beliau mengangguk tanda maklum. Namun, biasalah dalam mana-mana majlis bual bicara, masa sentiasa mencemburui kita. Hampir jam 4.30 petang nampaknya persembahan saya itu pasti kesuntukan masa kerana majlis tamat jam 4.45 petang. Apa yang boleh saya sampaikan dalam masa 15 minit, sedangkan lazimnya saya sampaikan ceramah saya sekitar 60 minit? Para hadirin pasti berasa terkilan kerana tidak puas dengan persembahan yang begitu ringkas.
Alhamdulillah, tiba-tiba timbul pula idea jawapannya. Sebaik sahaja slaid terpapar di skrin, saya mulakan dengan kata-kata, “Kita boleh menangis menonton filem Hindustan selama 3 jam atau menangis menonton drama Melayu selama 30 minit. Tetapi kita boleh juga menangis bila menonton iklan Petronas yang berdurasi 30 saat.
Begitu juga, kita baru kenyang bila makan secara buffet di hotel selama 2 jam. Kita juga boleh kenyang setelah makan selama 20 minit di majlis perkahwinan. Tetapi ada ketikanya kita boleh juga kenyang walaupun hanya bersarapan selama 2 minit.”  
Kata-kata pembukaan saya itu memberi mesej bahawa mereka tetap akan mendapat pengajaran yang maksima meskipun masa untuk penyampaian itu begitu singkat. Leganya hati apabila para hadirin memberi tepukan yang spontan dan kuat sebaik sahaja saya mengakhiri persembahan. Ia petanda yang mereka berasa puas dan faham dengan penyampaian yang pendek tetapi padat itu.
Masa. Ia amat tepat. Setiap saat, minit dan jam itu boleh disukat kuantitinya. Dalam pada itu, masa juga begitu organik dan longgar. Sebab itu kita boleh lakukan banyak perkara yang berkualiti dalam waktu yang singkat dan ada ketikanya kita perlukan masa yang panjang pula untuk mendapatkan hasil kerja yang berkualiti.
Malangnya, dunia pada hari ini hanya menagih penghasilan kualiti dan kuantiti kerja dalam masa yang singkat. Akhirnya kita menjadi manusia sibuk. Sibuk mengejar masa dengan segala kerja tidak pernah siap, malah semakin bertambah. Kejayaan mencapai target itu hanya sementara apabila arasnya dipertingkatkan. Maka tertunduk-tunduklah kita bekerja. Aplikasi e-mel, mesej dan imej menjadikan kerja mengejar kita hingga ke tempat tidur. Memanglah dengan cara berebut-rebut itu kita dapat menghasilkan kerja yang berkualiti. Tetapi dalam waktu yang sama ia menurunkan kualiti kemanusiaan kita.
Baru-baru ini saya dipelawa oleh Husni Hashim, seorang rakan sekuliah untuk menyertai grup ITM Dungun 75 di aplikasi mesej Whatsapp.  Wah, apabila saya menyertainya, saya yang menuntut di Fakulti Seni Lukis dan Seni Reka UiTM mendapati lebih 50 teman-teman menganggotai kumpulan itu. Saya berasa bahagia kerana dapat menemui mereka setelah hampir 40 tahun tidak bermesra.
Boleh dikatakan, sejak itu saya akan bersembang secara bermesej dengan mereka. Secara khusus tiada seorang pun di antara mereka yang berada di bidang persuratkhabaran. Bidang Seni Lukis dan Seni Reka pula telah saya tinggalkan lebih 30 tahun yang lalu. Justeru itu, sembang-sembang itu lari daripada bidang kerjaya saya. 
Kerana itu, apabila berinteraksi dengan mereka, saya tidak terkejar-kejar mengikut mod kerja saya lagi. Saya lebih relaks melayan lawak, bertukar cerita, video dan imej. Namun, apakah saya mengabai tugas hakiki saya? Anehnya tidak. Sebaliknya, dengan berkomunikasi secara lebih santai, saya dapat rasakan roh silaturrahim bersama mereka. Seolah-olah saya terbang melepasi zon masa 40 tahun yang lampau. Ia membuatkan minda saya segar bugar. 
Bersembang secara santai tanpa mempedulikan masa itu memanusiakan kita. Terkejar-kejar dengan kerja hingga tidak mempedulikan mereka di sekeliling itu merobotkan kita. Tetapi apakah kita perlu memilih samada kita mahu menjadi manusia yang berkualiti atau robot yang sentiasa menghasilkan kuantiti?

Pada saya, biarlah kita jadi memanusiakan diri dengan segala gaya ketenangannya. Namun, seandainya kita terpaksa berkejar dan berlari, mengikut segala peraturan, sistem dan etika, ia bukan sekali-kali menandakan kita ini robot. Sebaliknya ia adalah bukti nyata bahawa kita adalah manusia bertaraf hamba yang terpaksa akur dengan segala arahan tanpa soal sepertimana setiap bintang dan planet yang bertebaran di Bima Sakti.

Insya-ALLAH, artikel ini akan terbit di akhbar Sinar Harian esok, 10.9.2014.