Tuesday, December 28, 2010

UNTUK ANDA YANG BELAJAR


Foto: amartindebarros.com

BERWASATIYYAH
DALAM MENUNTUT
ILMU

PADA zaman dahulu, menurut ceritanya, si polan yang ingin menuntut ilmu, terpaksa merantau berpurnama lamanya untuk mencari seorang guru. Guru yang ditemui pula belum tentu akan menerima si polan dengan mudah. Setelah disuruh mengangkat air, membelah kayu dan dilempang hingga tergolek; jika si polan tahan dengan deraan itu, baharulah dia diterima menjadi murid.

Pada tahun-tahun selepas kemerdekaan, menuntut ilmu asas menjadi mudah dengan wujudnya sekolah. Namun, untuk memperoleh ilmu ke peringkat tertinggi hingga ke menara gading bukannya senang. Bukan sedikit mereka yang mengambil peperiksaan Sijil Rendah Pelajaran (kini PMR) lebih daripada sekali, Sijil Pelajaran Malaysia hingga tiga kali, atau Sijil Tinggi Pelajaran (kini STPM) sampai lima kali hanya untuk menjejakkan kaki ke tangga universiti.

Tetapi, pada hari ini, ilmu pula yang mencari kita. Bukalah akhbar dan kita akan menemui pelbagai ilmu yang ditawarkan. Kita boleh memilih mana yang sesuai dan diminati. Layarilah internet, dan kita boleh menemui beribu-ribu laman institusi pelajaran. Malah, tawaran untuk mempelajari ilmu sampai kepada kita dalam bentuk e-mel ataupun surat. Seolah-olah pada hari ini, guru yang mencari kita, bukan sebaliknya.

Oleh kerana mudahnya memperoleh ilmu pada hari ini, maka sesiapa sahaja boleh belajar apa yang diingininya pada bila-bila masa yang kita suka. Tambahan pula, tiada had umur yang menyekat kita daripada mempelajari sesuatu. Tentu sekali fenomena ini amat bagus kerana ia memenuhi hasrat kita sebagai manusia yang sentiasa ingin tahu dan ingin menjadi lebih pandai. Tanpa perlu mengikuti kelas atau kuliah yang formal pun, kita itu boleh menjadi pakar di dalam bidang yang diminatinya.

Namun, ia boleh menjadi masalah apabila kita tidak mempunyai kepandaian untuk menilai sesuatu ilmu itu. Kita perlu tahu menimbang apakah ilmu itu menjadikan kita lebih bijaksana atau semakin dungu. Lebih tawaduk bila mana ilmu itu membuatkan kita semakin sedar akan kekurangan ilmu yang diterokai atau semakin bongkak dengan ilmu yang sedikit. Lebih malang lagi jika kita tertuntut ilmu yang sudah ketinggalan zaman ataupun yang salah lagi menyesatkan!

Mempelajari sesuatu ilmu itu tidak boleh hanya berdasarkan menambah pengetahuan dan kemahiran dalam sesuatu bidang. Jika itulah sahaja yang diperoleh, maka kita hanya mendapat kulit dan isi dan tidak intinya. Kulit adalah pengetahuannya, isi adalah kemahirannya, tetapi intinya pula ialah sikapnya.

Serampang tiga mata yang menunjangi ilmu inilah yang menjadi kunci-kunci kepada penguasaan apa jua bidang. Tidak boleh tidak, ilmu yang baik adalah ilmu yang meresap dan dihayati oleh seseorang secara mental, fizikal dan spiritual. Ini adalah kerana, pengetahuan sesuatu ilmu itu adalah untuk mental, kemahiran ilmu itu adalah untuk fizikal, sementara perubahan sikap yang diperoleh daripada sesebuah ilmu itu adalah untuk spiritualnya.

Lihatlah betapa ramai manusia yang dikatakan terpelajar tetapi tidak bijak, apatah lagi bestari. Tahu teori, tetapi yang tidak dapat dipraktikkan. Kerana itulah, jika kita renungi, terdapat banyak sekali masalah di dalam masyarakat yang terjadi secara berulang kerana pendekatan penyelesaiannya mengikut paradigma yang serupa. Puncanya adalah kerana penguasaan ilmunya hanyalah penambahan pengetahuan dan peningkatan kemahiran dan tidak kepada perubahan sikap.

Jika akal dan fikiran sahaja yang diasah, tetapi hati masih tidak diasuh, maka setinggi mana, sebanyak mana ilmu yang dituntut, ia akan berkesudahan dengan kesilapan yang akhirnya menjadi kesalahan. Ilmu yang tidak dipelajari dengan penyertaan hati akan menjadikan seseorang itu tidak mengenal baik dan buruk untuk diri, negara dan agamanya meskipun dia sudah mumayiz berpuluh-puluh tahun yang lalu.

Justeru itu, dalam pada kita mudah sekali mempelajari ilmu, kita mestilah memperoleh tiga elemen yang penting itu. Ia akan menjadikan kita seseorang yang seimbang dari segi perlakuan dan pemikiran. Malah, pada waktu yang sama dapat mengaplikasikan ilmu yang dipelajari secara optimum. Inilah wasatiyyah yang harus menjadi pegangan kepada sesiapa yang mencintai ilmu.
Artikel ini terbit di akhbar Sinar Harian pada 29.12.2010.

Tuesday, December 21, 2010

BERTANGGUH ITU MENGELAK TANGGUNGJAWAB


Foto: medindia.net
BUAT KITA
YANG SUKA DIGANGGU

KEHIDUPAN
kita pada hari ini disulami dengan gangguan suara, imej dan tulisan. Saya katakan ia sebagai gangguan kerana ia tiada kena mengena dengan kita. Gangguan juga adalah sesuatu yang kalau kita tidak layani, tidak akan mendatangkan apa-apa kesan kepada diri kita.

Bahan berita daripada media sama ada media cetak atau elektronik adalah satu bentuk gangguan seandainya ia membangkitkan emosi kita hingga kita menghabiskan masa meneliti atau bercakap mengenainya. Cerita politik, gosip artis mahupun masalah sosial adalah topik yang amat menarik untuk dibincangkan. Bagaimana pun, apabila ia menegangkan urat leher dan menaikkan darah hingga kita bermasam muka dengan teman sebelah, ia sudah menjadi gangguan. Mengganggu masa dan mengganggu keharmonian persahabatan.

Apa jua bentuk hebahan, iklan mahupun promosi juga adalah satu bentuk gangguan. Kita tidak memintanya. Tetapi, tiba-tiba ia menerjah mata, telinga dan menujah fikiran ketika kita asyik mendengar lagu, menonton rancangan kegemaran atau melayari laman web. Bagi kita yang lekas sedar ia adalah satu bentuk gangguan, kita akan mengubah saluran atau stesen.

Buat kita yang tidak perasan yang kita diganggu, kita akan tertawan dengan gangguan itu meskipun telah menyaksikan gangguan itu berulang-ulang kali. Kita akan terheret dan terperangkap untuk mengikutinya dengan asyik. Melayani apa yang tidak penting, malah tidak ada kena mengena dengan kita, bererti kita membenarkan gangguan itu menguasai masa dan tenaga kita.

Oleh kerana saban hari gangguan ini datang kepada kita, akhirnya kita tidak sedar ia menjadi satu keperluan. Malah, ada sebilangan daripada kita yang mendambakan gangguan-gangguan ini, kerana tanpanya, kita berasa kehidupan seharian menjadi sunyi dan tidak lengkap.

Tanpa sedar, kita pula yang mencari gangguan ini pula. Kita membuka radio bukan semata-mata untuk berhibur, tetapi untuk mendengar lawak yang kosong dan celoteh yang tidak membina minda. Kita menonton drama-drama yang stereotaip formulanya atau tayangan filem untuk sekian kali ulangannya tanpa berasa jemu.

Apabila kita membuka komputer pula, kita tidak terus membuka e-mel untuk membaca surat, notis, hebahan syarikat atau terus memulakan kerja. Sebaliknya, kita membuka kotak sembang, laman sosial atau blog yang menuntut masa kerja kita. Akhirnya, tanpa disedari, masa seharian kita yang terluang jadi terbuang.

Siapakah yang memaksa kita untuk mendengar atau menatap sesuatu yang tidak mustahak buat kita? Tiada seorang pun! Mengapa kita mengizinkan sesuatu yang tidak penting itu menguasai tumpuan kita hingga lalai dengan waktu? Tiada sesiapa pun kecuali diri kita sendiri.

Mengapa? Kerana kita mencari jalan untuk lari daripada tanggungjawab. Tiada tanggungjawab itu menyeronokkan kerana kita boleh buat apa yang kita suka. Tetapi, melakukan apa yang kita sukai itu pula sebenarnya satu cara kita untuk menangguhkan apa yang sepatutnya kita lakukan.

Sikap bertangguh itu mencuri masa. Kerja yang mudah di waktu senggang jadi tunggang-langgang apabila ia cuba disiapkan pada waktu yang singkat. Kesilapan akan terjadi apabila kita bekerja dalam tekanan masa. Tetapi, tekanan yang lebih hebat itu datang dari bawah sedar kita kerana rasa bersalah akibat membuang waktu.

Renungilah. Mengapa ada banyak ketika dan masa bila mana kerja yang diberikan dalam tempoh 24 jam boleh kita siapkan dalam masa 24 jam? Dalam pada itu, ada banyak juga kerja yang diberi seminggu tempohnya tidak dapat disiapkan selama 6 hari, sedangkan apabila hari esok menjelang, kita dapat juga menyiapkan tugasan itu. Apakah, kerja seminggu itu memerlukan masa seminggu atau sebenarnya 24 jam?

Apabila kita menyukai sesuatu, masa yang kita lalui terasa singkat. Sebaliknya, apabila kita tidak menyukai sesuatu itu, masa yang diharungi terasa begitu lama. Kerana itulah, kita perlu meminati apa yang kita buat. Dengan cara itu, masa yang diharungi akan terasa singkat. Elakkan diri daripada diganggu. Jangan pula kita mencari gangguan.

“Rebutlah lima perkara sebelum datang lima perkara lain, yaitu masa muda kamu sebelum datangnya hari tua, masa sihat kamu sebelum dilanda sakit, masa kaya kamu sebelum masa miskinmu, masa lapang kamu sebelum datangnya waktu sibuk, dan masa hidup kamu sebelum datangnya saat kematian.” (Hadith Riwayat Muslim dan Tirmizi)

Artikel ini terbit di akhbar Sinar Harian pada 22.12.2010.

Tuesday, December 14, 2010

MERAIKAN PERBEZAAN


Foto: webmastergrade.com
ORANG LAIN
TIDAK BOLEH
JADI SAYA

PAGI
tadi, saya nyaris merempuh sebuah kereta ketika hendak memasuki jalan utama. Pemandunya membunyikan hon marah. Saya pun membalas suara hon kenderaannya dengan mengajuk bunyinya. Kami saling bertukar-tukar cebikan. Saya mengagak, dia memarahi saya kerana hendak memotong laluannya. Saya pula memarahinya kerana terkejut.

Kemalangan itu hampir terjadi kerana dia tidak memasang lampu keretanya. Waktu itu sudah 7.00 pagi, tetapi keadaan masih gelap. Walaupun saya boleh nampak jalan raya tanpa memasang lampu, saya masih menyalakannya kerana mahu pemandu lain nampak akan kehadiran kereta saya. Orang lain kesemuanya memasang lampu kecuali kereta itu.

Pemandunya berfikiran, lampu kenderaan hanyalah untuk menyuluh jalannya. Oleh kerana dia sudah nampak jalan, maka dia mula memadam lampu. Dia tidak sedar kalau dia masih memasang lampu, dia membantu orang lain melihat akan kehadiran kenderaannya. Justeru, kemalangan boleh dielakkan.

Bagaimana pun, itu hanyalah pendapat saya. Mungkin dia memadam lampu kerana sudah tidak memerlukannya. Saya pula masih memasang lampu kerana mahu orang lain nampak dan mengelak dari melanggar kereta saya. Masing-masing ada rasional yang tersendiri.

Namun, oleh kerana mahu orang lain berfikiran seperti kita, maka kita marah bila ia tidak berlaku. Padahal, kita tidak boleh marah jika orang lain tidak ikut apa yang kita inginkan kerana mereka tidak boleh menjadi kita. Biasanya, perselisihan faham beginilah yang seringkali terjadi di antara suami-isteri, ibu-bapa, atau di kalangan mereka yang sama setempat kerja.

Si isteri minta suami bangun pagi untuk menemankannya ke pasar. Baginya, barang basah lebih segar dan pilihan lebih banyak bila pergi awal. Si suami pula tidak mahu bangun cepat kerana pada pendapatnya, lagi sedikit pilihan, lagi cepat isterinya selesai membeli belah. Ia menjimatkan masa. Oleh kerana kedua-duanya mempunyai pandangan masing-masing dan mahukan yang seorang lagi akur dengan caranya, maka akhirnya mereka bermasam muka.

Si ayah yang dahulunya mengambil peperiksaan STPM hingga 5 kali untuk memasuki universiti akan berasakan ketekunannya belajar siang dan malam selama bertahun-tahun adalah cara terbaik untuk layak masuk ke universiti. Kerana itu, si anak juga dipaksa belajar mengikut cara lamanya; siang dan malam, tanpa TV, muzik dan tanpa internet. Sedangkan bagi si anak, TV, muzik dan internet adalah santapan minda ketika belajar. Mana mungkin si anak mendengar nasihat si ayah kerana dia sudah terdedah dengan pelbagai bentuk kerehatan sejak kecil lagi?

Di tempat kerja, cara seseorang itu beribadah juga boleh menimbulkan tanggapan yang negatif bagi orang lain. Jika si A yang dapat melakukan banyak solat sunat, dia tidak boleh berasakan yang rakannya si B yang tidak langsung melakukan solat sunat sebagai orang yang kurang beribadah daripadanya. Mungkin bagi B, dia memilih untuk banyak bersedekah tanpa pengetahuan si A. Sudah tentu si B buat-buat tak dengar bila si A menyarankan agar dia memperbanyakkan solat sunat.

Soalnya, mengapakah kita mahu orang lain jadi seperti kita? Mungkin sekali kerana cara yang kita temui itu telah menghasilkan yang terbaik dan paling berjaya, kita beranggapan bahawa cara itu juga paling bagus untuk semua orang. Dalam keghairahan agar orang lain menuruti formula kejayaan diri, kita memaksa orang lain turut mengikutinya. Akhirnya, apabila orang lain tidak mahu peduli, kita pula yang marah. Sedangkan marah kita itu tidak berasas kerana dia bukan kita.

Ada juga di antara kita yang menggunakan kedudukan sebagai ketua atau yang lebih berkelayakan untuk memaksa orang lain mengikuti cara kita. Tidak dinafikan, cara paksaan boleh menghasilkan kejayaan. Tetapi, mereka yang mematuhinya mungkin hanya akur kerana minda dan hati mereka terpasung. Apabila kita tiada, maka masing-masing akan ikut cara sendiri-sendiri. Ini terjadi tidak kira di dalam negara, organisasi mahupun institusi keluarga.

Justeru itu, untuk apakah kita mahu orang lain menjadi seperti kita? Bukankah manusia itu diwujudkan dengan pelbagai perbezaannya? Alangkah bosannya kita jika kita semua berfikiran dan bertindak serupa. Kita bukannya robot. Sebaliknya kita adalah manusia yang punyai hati dan perasaan. Raikanlah perbezaan meskipun dalam pergeseran.

Artikel ini terbit di akhbar Sinar Harian pada 15.12.2010.

Tuesday, December 7, 2010

YANG BARU SAYA TAHU TENTANG HIJRAH


Foto: songbirdgarden.com

BERHIJRAH BIARLAH
BERAMAI-RAMAI

UNTUK menulis mengenai hijrah ini, saya merujuk beberapa sumber yang di antaranya ialah buku The Sealed Nectar atau Ar-Raheequl Makhtum, susunan Safiur-Rahman Al-Mubarakpuri. Buku biografi Nabi Muhammad s.a.w. ini merujuk kitab-kitab muktabar terdahulu yang di antaranya kitab-kitab sahih Bukhari dan Muslim.

Saya tertarik kepada beberapa fakta yang memperbetul tanggapan saya mengenai hijrah. Selama ini, saya beranggapan Rasulullah s.a.w melaksanakan hijrah daripada Mekah ke Madinah secara beramai-ramai pada 1 Muharram. Gambaran yang ada di layar minda saya ialah, penghijrahan yang didahului oleh baginda itu diikuti dengan berduyun-duyun umat Islam sekali rap sepertimana yang dilakukan oleh Nabi Musa a.s yang membawa kaumnya menyeberangi Laut Merah.

Padahal, hijrah orang-orang Islam Mekah telah bermula lebih awal daripada bulan Muharram dalam kumpulan-kumpulan kecil sebelum baginda memperoleh wahyu daripada Allah s.w.t agar berpindah. Nabi Muhammad s.a.w sendiri bertolak daripada Mekah selepas bulan Muharram iaitu pada 27 Safar dan tiba di Madinah pada 12 Rabiulawal iaitu 16 hari perjalanan. Dan baginda hanya tiba berdua sahaja dengan Saidina Abu Bakar.

Dalam era pentadbiran Saidina Omar Al-Khattab, pemimpin umat Islam itu telah memilih bulan Muharram sebagai bulan pertama kalendar hijrah. Kitalah pula yang memilih 1 Muharram untuk memperingati penghijrahan baginda, bukannya sebagai tarikh bermulanya perpindahan Rasulullah s.a.w dan umatnya.

Hijrah adalah satu proses untuk berubah. Sebagai manusia seperti kita, Rasulullah s.a.w yang berpindah secara fizikal juga perlu berubah secara mental apabila bermastautin di tempat yang baharu. Sudah tentu perubahan spiritual atau kejiwaan perlu baginda ditangani agar ia kental, tidak terjejas, malah semakin kukuh.

Justeru itu, hijrah itu bukannya memasang niat untuk berubah apabila tahun baharu menjelang. Sebaliknya ia adalah satu hasrat yang disusuli dengan pelan perubahan, diikuti dengan tindakan, dipertahankan dengan kekuatan emosi dan dipasak dengan iltizam rohani. Kerana itulah, hijrah yang dilakukan secara bidan terjun akan menemui kagagalan.

Hijrah akan lebih berkesan seandainya ia dilakukan secara berkumpulan seperti mana yang dilakukan oleh Rasulullah s.a.w. Baginda tidak berpindah sendirian. Ini adalah kerana, perubahan atau penghijrahan yang dilakukan dalam kumpulan lebih mudah diperkekalkan kerana teman-teman sekumpulan dapat ingat memperingati agar masing-masing dapat mempertahankan perubahan yang dipilih.

Lihatlah penghijrahan beribu-ribu ekor penyu yang menyelami lautan, burung-burung yang terbang merentasi benua dan pelbagai binatang daratan seperti beruang, gajah, kambing biri-biri mahupun kupu-kupu. Meskipun pada asasnya ia berhijrah untuk mencari makan, ia berpindah secara kumpulan dan bukannya sendirian.

Kerana itu, seandainya kita ayah yang hendak berubah, jangan lupa untuk membawa sekali isteri dan anak-anak untuk ikut sama. Jangan nanti apabila kita berjaya di dunia, isteri dan anak masih terkapai-kapai dengan kehidupan yang tanpa arah. Silap-silap, kita menjadi bapa yang gagal di akhirat kerana tidak berjaya menghijrahkan keluarga.

Ketua kecil di mana-mana unit atau bahagian pejabat yang bagus tentulah terpilih kerana berperibadi elok dan berproduktif tinggi. Kerana itu, dia terpilih menjadi pemimpin. Tetapi, pemimpin yang bagus adalah pemimpin yang boleh membawa anak-anak buah untuk berhijrah. Dia bukan ketua yang baik kalau membiarkan anak-anaknya melanggar disiplin syarikat.

Begitu juga, majikan atau pemimpin-pemimpin yang mempunyai beratus malah beribu-ribu pengikut, mestilah berkebolehan untuk mengajak segenap anggota yang dipimpinnya untuk berhijrah sama. Jangan pula dia bercakap dengan penuh semangat di pentas utama untuk mengajak pengikutnya berubah, sedangkan mereka hanya mentertawakan kerana tidak faham hijrah yang dibawanya.

Hijrah bukannya perubahan teknologi terkini, susunan ekonomi, menambah bangunan ataupun memperlengkap prasarana. Tetapi ia adalah transformasi manusia ~ individu yang menjadi anggota ummah.

Bukan perubahan perkara atau benda, tetapi manusia.

Artikel ini akan terbit di akhbar Sinar Harian, 8.12.2010.

Tuesday, November 30, 2010

MARI AKTIF DALAM SUKAN YANG ADA KELAS!


Foto: youroutletshopping.info

MINDA
KELAS DUNIA
MELALUI SUKAN

DALAM Sukan Asia 2010 baru-baru ini, Malaysia telah menunjukkan kecemerlangannya di dalam beberapa bidang sukan yang disertainya dengan memenangi sembilan pingat emas. Sukan skuasy memperoleh tiga pingat emas, boling (2), karate (2), wusyu (1) dan basikal (1). Maknanya, kita mempunyai kehebatan taraf Asia untuk bidang-bidang sukan tersebut.

Dalam pada itu, sudah bertahun juga kita melahirkan juara-juara peringkat dunia di dalam sukan seperti skuasy. Datuk Nicol Ann David adalah juara dunia yang masih kekal dalam ranking nombor satu. Dalam sukan boling pula, kita ada pemain bertaraf dunia seperti Shalin Zulkifli, Azizul Hasni pula dalam sukan lumba basikal serta Datuk Lee Chong Wei dalam badminton. Dan kita mempunyai pasukan bertaraf dunia dalam sukan sepak takraw dan juga hoki.

Bagaimana pun, mengapakah bidang sukan yang dinyatakan di atas tidak mendapat liputan media yang meluas hingga ia menjadi sukan kegemaran dan kegilaan sebilangan besar rakyat Malaysia? Malah, liputan mengenainya dibuat mengikut musim. Apabila ada kejohanan, baharulah beritanya memperoleh ruang tambahan di dada akhbar dan media elektronik. Setelah tamat kejohanan, cerita mengenai sukan-sukan yang bertaraf dunia ini mulai sunyi sepi semula.

Sebaliknya, mengapa pula sukan bolasepak mendapat liputan yang begitu meluas? Kemenangan sekali-dua pasukan Malaysia dalam sesuatu kejohanan lazimnya akan diriuh-rendahkan oleh media. Maka rakyat mula memasang angan-angan bahawa kali ini, ya… kali ini kita akan menjuarai kejohanan itu. Apabila angan-angan sudah tersemai dan harapan sudah setinggi gunung, perlawanan berikut selalunya akan melisutkan kembali perasaan apabila kita kecundang.

Maka berdebat dan berpolimiklah masyarakat Malaysia tentang masa depan bolasepak negara. Harapan dipupuk kembali apabila ada pasukan baru, jurulatih baru, pengurus baru yang mengendalikan pasukan. Datanglah lagi pertandingan dan kita menyeru kembali semangat. Tetapi pasukan bolasepak kita tidak ke mana jua. Mengapa? Kerana pasukan bolasepak kita berada di tangga 150 dalam ranking FIFA! Alahai.

Sebenarnya kita hanya melihat fatamorgana. Keliru di antara realiti dan ilusi. Kelincahan, ketangkasan dan kepantasan para pemain antarabangsa di televisyen membuatkan kita berada di dalam ilusi. Dan kita bawa ilusi itu apabila kita menonton pasukan kita, sedangkan ia realiti. Maka bersemangatlah kita menonton pemain-pemain kita sedangkan tayangan di layar minda adalah bayangan pemain-pemain profesional antarabangsa.

Keadaannya sama seperti apabila kita perasan kita boleh memandu laju selepas menonton filem aksi ataupun bermain dengan permainan grand prix di video. Ilusi itulah yang kita gandingkan; bila mana apabila kita kerap menonton bolasepak di televisyen, kita berasakan bahawa bolasepak kita juga sehandal para pemain di televisyen. Padahal, imej di televisyen dan di padang sebenar adalah dua situasi yang berbeza. Ramai yang keliru dengan ilusi ini.

Seharusnya, biarlah kita berpada terhadap sukan yang belum nampak lagi kegemilangannya. Sukan bolasepak tidak perlu lagi digembar-gemburkan. Biarlah ia berkembang sendiri sebelum diuar-uarkan semula. Sebaliknya keutamaan harus diberikan kepada sukan yang bertaraf dunia.
Dalam pada itu, mereka yang di dalam persatuan skuasy, badminton, boling, hoki, sepak takraw, lumba basikal dan juga formula future, Majlis Sukan Negara dan persatuan sukan masing-masing perlu rapik dengan media. Selalulah buat kenyataan akhbar, beri kemudahan akses kepada maklumat kepada golongan ini. Sedarkan golongan media yang sukan-sukan ini bertaraf kelas dunia sepatutnya mendapat liputan paling meluas, berterusan lagi gah.

Ini akan menaikkan semangat kita untuk berbangga dan menggalakan kita untuk bergiat di dalam sukan-sukan itu. Bila kita bermain badminton, skuasy atau boling, sekurang-kurangnya kita yakin akan jadi juara dunia kerana Chong Wei, Nicol dan Shalin adalah buktinya.
Yang penting, biarlah kita bergaya di bidang sukan yang kita ada world class!

Artikel ini terbit di akhbar Sinar Harian pada 1.12.2010.

Tuesday, November 23, 2010

MELIHAT ZAHIR SEBELUM BATIN


Foto: stuffucanuse.com

CANTIK
SANGATKAH
DIRI KITA INI?

APAKAH yang kita lakukan apabila bangun pagi? Biasanya, setelah menggeliat dan menggenyeh mata, kita akan terus ke bilik air untuk menggosok gigi. Selepas itu mandi, bersabun dan bersyampu. Usai bersolat, kita bersolek. Bagi perempuan, wajah jadi cantik setelah dilukis semula. Bagi lelaki pula, wajah kembali terurus setelah membuat landscaping kecil dengan menebas misai dan janggut serta menyikat rambut.

Buat orang lelaki, tali leher yang terjerut kemas akan menampilkan gaya yang segak. Bagi orang perempuan, busana yang diperagakan akan menganggunkan ketrampilan. Perfume yang disembur menyegarkan bau tubuh dan menaikkan aura. Orang yang berselisih dengan kita boleh terhenti untuk menghidu bau minyak wangi yang kita pakai.

Itulah kebiasaan yang kita lalui sebagai manusia yang berkerjaya. Bagi golongan suri rumah, pelajar, mahupun yang masih belum bekerja, rutin harian yang dilalui lebih kurang sama juga. Dalam masa tidak sampai sejam, kita sudah pun siap. Kita lalui semua proses mendandan diri separuh robotik ini sebaik sahaja bangun tidur.

Namun, pernahkah kita berhenti seketika, termenung dan merenung kembali buat seketika? Apabila bangun tidur, sebelum melompat atau bermalas-malas mengheret kaki ke bilik air, terciumkah kita bau tubuh sendiri terutamanya bau yang datang daripada mulut kita? Wangikah ia?

Apabila membelek wajah di cermin, lihatlah kelayuan mata sendiri yang cengkung dan bergelanggang kerana belum dipalit kelilingnya dengan celak dan shadow. Berapa garis kedutkah yang kita ada. Kurang daripada sepuluh atau sudah tidak terkira? Biasanya kita tidak sempat membilangnya kerana cepat-cepat menutupnya dengan bedak.

Bila diperhatikan betul-betul, rambut kita yang ikal seperti seludang kelapa sudah semakin lurus seperti berus periuk terpakai. Tidak lama lagi, warna putihnya akan melebihi warna hitamnya. Misai yang tebal pun sudah jarang-jarang dan tidak tentu hala tumbuhnya.

Otot-otot di tepi bibir yang biasanya ternaik hingga menyerlahkan wajah kita seperti orang yang sentiasa tersenyum, kini sudah kendur. Akibatnya, wajah kita yang serius kelihatan seperti sedang mencebir; menjadikan wajah kita persis orang yang sudah putus urat senyumnya.

Carilah kembali tanda lahir di tubuh, sama ada tompok putih di belikat atau garis di celah paha ~ yang hanya diketahui juga oleh pasangan kita; yang juga menandakan kita bukan manusia sempurna seperti batang tubuh artis yang sudah diphotoshop di komputer. Bagaimana pula perut yang punyai kesan pecah lemak hingga berjalur-jalur pecah seribu, tompokan hitam atau kutil yang mula tumbuh di merata tubuh?

Dan, lihatlah diri kita secara keseluruhan di cermin secara 360 darjah. Tataplah bentuk tubuh kita sendiri daripada hujung rambut hingga ke hujung kaki. Kepala, leher, tengkuk, bahu, lengan, dada, perut, paha, betis dan akhir sekali, kaki. Eh, sejak bila lubang hidung kita dah tak sama saiz rongganya? Bila pula tubuh kita rebeh sebelah?

Kita kini tidak lagi persis model yang cantik dengan keluk, lekuk dan luk di bahagian-bahagian yang sepatutnya. Justeru itu, apakah kita kini seorang manusia… atau kita telah bertukar menjadi makhluk yang menggelembung di sana-sini di bahagian-bahagian yang tidak seharusnya?

“Tidur itu saudara mati.” Demikian sabda Rasulullah, s.a.w yang diriwayatkan oleh al-Bazzar, al-Tabarani dan Baihaqi. Ertinya, bangunnya kita daripada tidur itu seumpama bangun daripada mati. Wajah kita pucat, tidak terurus, tidak bermaya dan berbau. Sebenarnya tubuh dan wajah kita amat hodoh sekali!

Tetapi, oleh kerana terlupa mahu melihat kekurangan fizikal diri sendiri, kerana hendak berkejar menyoleknya, maka kita sudah alpa akan kecacatan bentuk zahir kita. Apabila kita menyarung baju yang lengkap dengan jalur dan warnanya, atau ropol dan rendanya, kita kelihatan segak sekali. Maka apabila mengatur langkah dengan bergaya kerana kasut tumit tinggi menjadikan postur tubuh membusung di ponggong dan dada… wah siapa yang tidak ingin menatap lebih daripada sekali?

“Allah (Yang Menguasai Segala-galanya), Ia mengambil dan memisahkan satu-satu jiwa dari badannya, jiwa orang yang sampai ajalnya semasa matinya, dan jiwa orang yang tidak mati: dalam masa tidurnya; kemudian Ia menahan jiwa orang yang Ia tetapkan matinya dan melepaskan balik jiwa yang lain (ke badannya) sehingga sampai ajalnya yang ditentukan. Sesungguhnya yang demikian itu mengandungi tanda-tanda yang membuktikan kekuasaan Allah bagi kaum yang berfikir (untuk memahaminya).” (Az-Zumar 39:42)

Sedangkan fizikal kita sendiri kita lupakan kerana sentiasa disalut dengan pakaian yang indah-indah, bagaimana pula dengan spiritual kita? Jika yang boleh dilihat itu tidak selalu dipandang, bagaimana pula dengan bahagian diri kita yang tidak dapat ditilik?

Apakah batin kita secantik yang kita anggap selama ini?
Ataupun ia lebih hodoh daripada kita yang zahir ini?

Artikel ini terbit di akhbar Sinar Harian pada 24.11.2010.

Wednesday, November 17, 2010

SALAH TANGGAP MENGENAI KORBAN


KONSEP TAK LENGKAP
MENGENAI KORBAN

BERKORBAN selalunya dikaitkan dengan tindakan menyerah sesuatu yang berharga kepada sesuatu pihak. Masa, tenaga dan wang ringgit lazimnya adalah perkara kesayangan yang dikorbankan demi kebaikan pihak yang menerima korban itu.

Kamus Dewan mendefinasikan korban sebagai amalan menghampirkan diri kepada Allah; sesuatu persembahan kepada dewa dalam pemujaan; pemberian sebagai tanda kebaktian atau menanggung sesuatu penderitaan; agar pihak yang menerima apa yang diserahkan itu mendapat kebaikan daripada pengorbanan itu. Kamus Merriam-Webster pula mendefinasikan korban atau sacrifice sebagai menyerahkan sesuatu untuk sesuatu yang lain, selain daripada semua definasi di atas.

Kisah di dalam al-Quran bagaimana Nabi Ibrahim bersedia mengorbankan anaknya Nabi Ismail adalah senario yang menjelaskan konsep korban sebenarnya. Oleh kerana ketakwaannya kepada Allah, dua beranak itu rela melakukannya. Sehingga di saat-saat akhir perlakuan sembelihan itu, Nabi Ibrahim dan Nabi Ismail telah nekad untuk melakukannya sebagai tindakan memberi. Tetapi, Allah telah menukarkan korban anaknya itu dengan seekor kibasy. Mereka dibalas syurga kerana ketakwaan itu.

Bagaimana pun, mengikut kefahaman kebanyakan kita pada hari ini, berkorban itu satu tindakan untuk memberi sesuatu yang berharga kepada seseorang untuk kebaikan si penerima. Seorang cikgu sanggup mengorbankan masa rehatnya semata-mata demi kejayaan anak muridnya. Ahli politik pula mengorbankan masa rehatnya untuk kebajikan rakyat. Dan, seseorang bapa berkorban tenaga membanting tulang demi pelajaran anaknya.

Mengapa korban selalunya dikaitkan dengan kesusahan dan penderitaan seseorang demi kebahagiaan pihak yang satu lagi? Seolah-olah berkorban itu berat sebelah atau sesuatu tindakan umpama lilin yang membakar diri untuk menerangi orang lain. Sedangkan bukankah berkorban itu adalah tindakan memilih salah satu situasi kos melepas? Kedua-duanya baik, tetapi pilihan kedua melalui pengorbanan itu memberi ganjaran yang lebih baik dan besar?

Seseorang guru ada pilihan untuk berehat dan melakukan apa yang dia suka di luar waktu mengajar. Tetapi dia memilih untuk berkorban masa semata-mata untuk kejayaan anak muridnya. Dia membuat pilihan yang kedua yang sebenarnya menguntungkannya juga. Apabila anak muridnya berjaya, dia akan berasa bahagia. Setiap kali wajah anak muridnya terpapar di dada akhbar kerana menjadi orang besar, dia akan berasa bangga di sepanjang hayatnya.

Seseorang ahli politik juga ada pilihan untuk mewakilkan para pegawainya menangani semua masalah rakyat. Tetapi dia menggunakan masanya untuk mendengar segala masalah rakyat tidak kira siang atau malam. Hasilnya, apabila masalah rakyat terbanyak di kawasannya terbela, dia dipercayai dan disayangi hingga terpilih lagi menjadi wakil mereka.

Begitu juga, seorang bapa yang bekerja untuk masa depan anaknya itu boleh sahaja bersantai-santai dengan kehidupannya. Biarlah si anak mencari kerja sendiri apa besar nanti. Pandai-pandailah hendak hidup nanti. Sebaliknya, apabila dia berkorban siang dan malam, bergolok dan bergadai demi pelajaran anaknya, si ayah akan memperoleh kebaikan untuk dirinya juga akhirnya. Apabila si anak berjaya kelak, dia juga yang akan dapat menumpang teduh ketika dia sudah tidak berdaya untuk melangkah.

Jelas sekali, berkorban itu bukan sahaja menguntungkan si penerima, tetapi juga si pemberi. Ia tidak pernah berat sebelah. Malah, si pemberi itu akan memperoleh hadiah dalam bentuk kebahagiaan dan kepuasan hati hingga ke akhir hayat melihat hasil pengorbanannya.

Kerana itu apabila dikatakan berkorban, ia tidak sepatutnya dilihat sebagai melepaskan sesuatu untuk orang lain, membahagiakan orang lain atau memberi apa sahaja yang paling disayangi kepada orang lain tetapi diri sendiri merana dalam kepayahan.

Sebaliknya, jika kita menjangkau fikiran lebih jauh, kita akan sedari bahawa semua pengorbanan itu akhirnya dikembalikan untuk diri sendiri juga. Malah, ganjaran spiritualnya lebih baik dan besar. Itupun, belum termasuk ganjaran di akhirat kelak.

* Foto: tintaberdakwat.blogspot.com
Artikel ini terbit di akhbar Sinar Harian pada 17.11.2010.

Wednesday, November 10, 2010

APABILA KETAGIH HIBURAN


Foto: butchireland.com
DUNIA HIBURAN
YANG TIADA SEMPADAN

HIBURAN. Istilahnya sahaja sudah menyeronokkan kerana ia mengingatkan kita untuk relaks dan bersantai. Menurut Kamus DBP, hiburan itu sesuatu yang menyukakan dan menggembirakan hati. Ia juga adalah sesuatu yang menyeronokkan yang mampu mengalih perhatian, mengikut Kamus Merriam-Webster pula. Melihat kepada maknanya, hiburan itu suatu aktiviti yang ringan.

Namun, oleh kerana ia menggembirakan, maka hiburan menjadi rekreasi kegemaran yang akan dilakukan oleh kebanyakan daripada kita. Meskipun pada mulanya hiburan adalah sesuatu yang sampingan, oleh kerana ia menjadi minat manusia yang meluas, maka hiburan menjelma menjadi satu industri.

Sedangkan revolusi industri di United Kingdom pada kurun ke-18 dan ke-19 yang telah mengubah sama sekali sosio-budaya dan sosio-ekonomi manusia, hiburan tidak pernah menjadi pilihan manusia untuk dikembangkan. Sebaliknya, bidang pertanian, pengeluaran, perlombongan, pengangkutan dan juga teknologi yang menjadi penjana asal revolusi industri itu.

Hiburan yang berupa acara sampingan, kini sudah menjadi acara utama kerana hiburan menjenguk dan mencelah di mana-mana, pada setiap ruang dan ketika. Kita bangun pagi bukan lagi kerana mendengar kokokan ayam, tetapi bila muzik rancak berkumandang daripada jam di telefon bimbit.

Apabila memutar ke stesyen radio, kita mendengar celoteh juruhebah yang lebih gemar memperkatakan topik-topik yang lawak hingga kita tertawa. Kita sudah tidak mendengar juruhebah yang memperingat kita dengan informasi atau menasihati kita kata-kata hikmat. Lawak hanya menghiburkan. Ia tidak akan membahagiakan seperti mendengar kata-kata hikmat.

Di akhbar-akhbar, berita-berita tentang ekonomi, masalah sosial dan bisnes jarang sekali dipilih menjadi tajuk utama. Sebaliknya berita-berita orang-orang politik yang berpolemik, cerita sensasi dan berbaur seks lebih mendapat tempat kerana ia berunsur hiburan. Di televisyen juga, drama, program realiti, konsert dan peragaan fesyen didapati lebih banyak daripada program-program berupa informasi, penyelidikan dan keilmuan.

Apabila kita membuka internet, terdapat berjuta-juta gerbang dan laman berupa hiburan hinggakan kita terlupa menjadikan komputer sebagai alat untuk memperoleh ilmu, bukannya untuk mendapat hiburan. Hiburan kini muncul di mana-mana. Hinggakan kita bukan lagi memilih hiburan untuk merehatkan fikiran, tetapi kita terpaksa memilihnya kerana ia dipersembahkan dalam beranika bentuk. Justeru itu, kita dileka dan dilalaikan. Tanpa kita sedari, kita tidak boleh hidup tanpa hiburan barang seketika.

Santapan rohani kita bukan lagi solat, zikir dan tafakur. Bukan lagi melihat mentari senja terbenam, atau melihat sekawan burung berterbangan pulang ke sarang. Sebaliknya santapan rohani kita adalah persembahan yang tentunya mengandungi muzik yang bergemuruh bunyinya dan cerita tahyul yang menakutkan hingga ia memberi kesan terhadap tabiat tidur kita.

Santapan jasmani kita bukan lagi pergi ke hutan memikat burung, berlari di sawah dengan berkaki ayam atau berperahu mudik ke kuala. Santapan jasmani kita adalah tarian yang diiringi muzik yang membingitkan. Kalau adapun yang bersukan, jumlah yang menjadi penontonnya lebih ramai daripada yang beraksi di padang atau gelanggang.

Santapan minda kita bukan lagi bahan bacaan yang mendatangkan manfaat, tetapi santapan minda kita adalah bahan bacaan yang bukannya fakta tetapi fitnah, bukannya celoteh tetapi cercaan, bukannya berita tetapi hampas cerita yang sudah dibaca berulangkali sama ada di majalah mahupun di internet.

Sebenarnya, hiburan itu bagus jika ia dinikmati secara sambilan. Ia sampingan, bukan keutamaan. Ia sepatutnya merehatkan, bukannya meleka dan melalaikan. Sebaliknya, jika kita nikmati hiburan tidak tentu masanya, kita menjadi akibat dilolokkan. Akhirnya, kita menjadi manusia hedonis ~ manusia yang suka berseronok di sepanjang masa. Sedangkan keseronokan itu bukannya kebahagiaan.


Kerana keseronokan selalunya seketika.
Kebahagiaan lazimnya berpanjangan.


Artikel ini terbit di akhbar Sinar Harian pada 10.11.2010.

Wednesday, November 3, 2010

AKIBAT BERADA DI ZON SELESA


Foto: mycathatesyou.com
KITA SUDAH
NAIK LEMAK

KEHIDUPAN sebahagian besar daripada kita adalah rutin. Bangun pagi, gosok gigi, mandi, solat, sarapan pagi, tengok TV dan pergi kerja. Di pejabat, buat kerja, mesyuarat, minum, buat kerja, makan tengahari, solat, buat kerja dan bila tiba waktunya, akan pulang ke rumah. Di rumah pun, rutin harian adalah serupa.

Kalau pun ada perbezaan adalah pada hujung minggu di mana sebahagian besar daripada kita boleh bangun lewat, mandi lewat, bersarapan lewat, bersantai dan melepak. Jika ada jemputan kenduri, kita akan hadirinya. Jika tidak, kita mungkin ke pasaraya untuk membeli-belah atau berjalan-jalan. Kita pulang apabila senja untuk berehat, menonton TV dan tidur awal agar dapat bingkas bila jam berbunyi keesokan harinya untuk pergi kerja.

Inilah kehidupan yang dikatakan sebagai settled down. Sudah tak susah-susah. Sudah tak payah-payah. Namun, masalah besar akan terjadi kalau pada suatu pagi kita bangun tidur lewat dan mendapati air paip tidak mengalir dan TV tidak bernyala. Seluar serta baju pula tidak bergosok dan sebelah stoking kita hilang entah ke mana. Pada pagi itu, roti yang dibeli sudah luput tarikh dan kita keluar rumah dengan perut kosong.

Kita tahu kita pasti terlewat kerana terlupa mengisi minyak petrol. Kereta yang beratur di stesen minyak sudahlah panjang dan pam yang berfungsi pula hanya satu. Sampai di pejabat kita disindir bos kerana terlewat. Laporan yang diingini bos pula tidak dapat diberi kerana fail di dalam komputernya sudah hilang. Pendek kata, pada hari itu semua yang terjadi terkeluar daripada kebiasaan. Kerana itu, wajah kita masam seperti terminum cuka.


Ya, kita tidak suka dengan hari itu. Tetapi ketika membelek akhbar dalam talian selepas itu, kita mula menoleh ke kiri dan kanan meja untuk bersembang dengan teman-teman. Bercerita tentang ibu mencari anak gadisnya yang hilang, seorang lelaki maut digilis keretapi, pengurus kedai runcit diragut, artis yang tidak digemari hendak kahwin dengan artis yang digemari. Oh, keseronokan membaca masalah orang lain begitu menguja perasaan hingga kita menjadi pembaca berita dalam talian untuk kawan-kawan.

Mengapakah pada asasnya kita tidak suka rutin harian kita tercalar walau sedikit pun? Tetapi, kita cepat marah-marah kalau orang lain tidak dapat memenuhi skrip kehidupan kita? Kenapa kita cepat berang bila fail yang dipinta tidak ditemui, mengeluh bos menelefon meminta sesuatu disiapkan secara tiba-tiba, atau membebel kerana kakak tukang sapu lewat membersihkan bakul sampah kita?


Mengapa pula kita jadi teruja membaca, mendengar atau menonton keluarbiasaan orang lain yang mengalami kemalangan, berdepan dengan tragedi dan ditimpa musibah? Apakah kita sebenarnya gembira mengetahui berita kesusahan orang lain? Apakah kita ini sadis? Sama sekali tidak! Kita bukannya gembira, malah kita turut bersedih, simpati dan empati dengan apa jua episod hitam yang dihadapi oleh orang lain.

Tetapi setakat bersedih sambil menggeleng tanpa melakukan apa-apa. Pasif. Kita hanya begitu kerana kita sendiri takut dengan keluarbiasaan, tidak berani menghadapi risiko dan tidak terdaya bila dicabar dan diuji dengan keadaan malang seperti orang lain lalui.

Sebab itulah, selain daripada berita, kita sukakan cerita. Filem di pawagam atau TV daripada pelbagai genre menjadi kesukaan. Lagi ganas, ngeri, seram dan surreal adegan yang terpapar, lagi seronok kita menatapnya, siri demi siri, minggu demi minggu, ulang tayang demi ulang tayang.

Lama kelamaan, kita menjadi insan yang menonton. Menonton hingga tidak dapat membezakan yang mana benar, yang mana fiksyen. Gempa bumi di dalam filem itu dilihat sama dengan letusan gunung Merapi ~ sama-sama ditonton dengan santai sambil mengunyah keropok.

Daripada satu segi, alhamdulilah kita bernasib baik kerana tidak ditimpa musibah. Tetapi, daripada satu sudut yang lain pula, suasana aman damai lama kelamaan menjadikan kita terlupa bahawa kehidupan di dunia tidak semestinya berakhir seperti filem Walt Disney. Ia menjadikan kita naik lemak kerana berada di dalam zon selesa.

Sebab itulah kita jadi cemas tidak tentu hala
hanya kerana terlewat seminit untuk mengetip kad perakam waktu!


Artikel ini terbit di akhbar Sinar Harian pada 3.11.2010.

Wednesday, October 27, 2010

IDENTITI DIRI HILANG DALAM TEMBOK BUATAN SENDIRI


Foto: erikhenne.com

INDIVIDU YANG
INDIVIDUALISTIKKAH
KITA?

SEWAKTU
saya kecil, iaitu kira-kira 50 tahun yang lalu, saya hanya kenal sejenis sabun berjenama Sunlight. Saya dan adik beradik gunakan ia untuk mandi. Oleh kerana pada waktu itu tiada syampu, sabun itu juga saya gunakan untuk membasuh rambut hingga menjadi kesat. Ibu pula menggunakan sabun itu untuk membasuh baju dan mencuci pinggan. Ayah pula menggunakan ia untuk membasuh basikalnya. Buat kami sekeluarga, sabun berwarna oren berbentuk kuib itu adalah sabun serbaguna.

Pada hari ini, sabun datang dengan pelbagai jenis dan juga kegunaan. Ada sabun mandi jenis buku dan ada juga daripada jenis losyen. Sabun kepala yang kini dikenali sebagai syampu pun sekurang-kurangnya ada dua jenis iaitu syampu dan perapi. Sabun basuh pula ada yang untuk mencuci pinggan mangkuk, mencuci pakaian dan ada yang boleh digunakan untuk mencuci sayur. Ini tidak termasuk sabun khusus untuk mencuci lantai dan kereta.

Ketika waktu makan sewaktu kecil dahulu, kami sekeluarga akan menghadap makanan yang sama. Apa yang mak masak, itulah yang kami makan. Tanpa komplen, malah berebut-rebut sesama adik beradik, mangkuk dan piring lauk serta pinggan kami selalunya akan licin. Daripada segi makan, kami habiskan apa sahaja yang terhidang.

Pada hari ini, dalam banyak ketika dan keadaan, kami sekeluarga tidak menjamah makanan yang sama untuk makan malam. Saya lebih suka makan ikan daripada daging kerana menjaga tekanan darah, sementara isteri saya lebih sukakan ulam-ulaman. Anak-anak saya pula ada yang hanya makan burger, ada yang goreng sendiri telur dadar yang dia kenali sebagai omelet dan anak gadis yang hanya minum susu rendah lemak sebagai makan malamnya.

Pada hari ini, banyaknya pilihan menjadikan kita boleh menikmati apa yang kita sukai secara peribadi. Untuk kereta, kita ada kereta dua pintu, empat pintu, kereta sports, suv dan juga van. Televisyen pun mempunyai pelbagai jenis. Kita boleh memilih daripada jenis tiub yang konvensional, LCD, plasma dan kini HDTV.

Santapan minda berupa berita boleh sahaja dibaca dalam bentuk cetakan, menonton di saluran berita 24 jam seperti CNN ataupun melalui berita secara online di internet. Malah, cara bersosial juga sudah berubah daripada bersantai sesama keluarga, kepada berhibur sesama rakan-rakan dan kini kita boleh bersosial dengan mereka yang kita tidak kenali melalui Facebook mahupun Twitter.

Kalau sebelum ini, kita pernah mendengar perbezaan dan perbalahan di dalam keluarga boleh terjadi kerana perbezaan pandangan politik, kini kerenggangan dan krisis boleh berlaku kerana pendekatan agama yang menjadi pilihan. Si ibu mungkin seorang pengamal Islam yang konvensional, si bapa seorang salafi dan si anak pula seorang ahli tabligh. Bayangkan seandainya masing-masing mengatakan dia benar sementara yang lain salah.

Dengan pelbagai pilihan, kita mula membina kelainan. Tetapi, tidakkah kelainan ini lama kelamaan menjadi tembok yang kita tidak sedar telah terbina mengepung diri? Dari segi positifnya, ia menjadikan kita seorang individu yang unik. Dari segi negatifnya, ia menjadikan kita lebih individualistik kerana hanya kenal dan tahu citarasa sendiri dan tidak tahu apa yang orang lain sukai.

Malah, ia mula menjadi masalah bilamana individu yang individualitik itu tidak mengerti kecantikan kelainan dan perbezaan. Apabila ini timbul, maka keluarga yang sepatutnya mesra dan harmoni menjadi renggang kerana pilihan yang berbeza ini. Bagaimana pula jika kita makrokan skop kita kepada perbezaan dalam kejiranan, negeri dan akhirnya kaum serta bangsa?

Pilihan menjadikan kita semakin berbeza dan tidak mempunyai masa untuk mengenali hati budi masing-masing. Kita tenggelam di dalam dunia sendiri hingga tidak sedar jiran sebelah rumah yang hanya berdiri di sebelah kita ketika menanti giliran mendapat khidmat di bank. Puncanya kerana kita asyik dengan SMS, MP3 ataupun PSP.

Kerana berbezalah, kita jadi individualistik yang tegar tetapi mengalami penyakit hati ~ bersendirian di dalam keramaian, kesunyian dalam kebisingan.


Artikel ini terbit di akhbar Sinar Harian pada 27.10.2010.

Tuesday, October 19, 2010

MEMAHAMI DAN MENGUASAI POLA KEHIDUPAN


Foto: mspmentor.net

MENGAPA
TIDAK PERCAYA
SEBELUM BERJAYA?

SEKALI
sekala, perasaan untuk mengubah diri muncul di celah-celah lamunan. Rasa ingin berubah sama ada daripada segi mental seperti memajukan diri di dalam bidang akademik, membuatkan kita berasa ingin masuk kolej semula. Inspirasi untuk berubah daripada segi material seperti ingin memperoleh kenaikan pangkat atau pendapatan tinggi juga akan menjadikan kita lebih rajin bekerja. Begitu juga, bila keinginan untuk berubah daripada segi spiritual muncul, kita menyimpan iltizam agar diri kita bertukar daripada seseorang yang pemarah kepada seseorang yang penyabar.

Mungkin kita pernah menemui Albert, kawan sekolah yang kita gelar si kepala samseng dahulu, rupa-rupanya sudah menjadi jutawan. Atau terpandang Azman yang dahulunya kaki ponteng di sekolah, kini muncul sebagai seorang motivator di kaca TV. Ataupun, Ee Mei, yang dikenali begitu pemalu di sekolah kini sudah menjadi seorang ahli politik yang begitu petah berucap di Parlimen.

Kejayaan-kejayaan sebilangan daripada mereka di sekeliling kita ini kadangkalanya tidak terjangkau oleh pemikiran kita. Bila mengingati diri mereka yang dahulunya kita kenal sebagai jahat, culas mahupun pemalu, kita tidak menyangka mereka telah berubah menjadi lebih baik, rajin mahupun petah.

Apabila kita merenung ke dalam diri, kita mungkin terasa mengapakah mereka yang toya di zaman persekolahan dahulu kini sudah menyerlah lebih hebat daripada kita sendiri. Mereka yang di zaman persekolahan dahulu menyanjung atau menghormati kita kerana lebih handal daripada mereka, kini telah mendahului kita dalam maraton kehidupan.

Ke manakah langkah yang hendak dibawa dan selaju manakah larian hendak dicuba bila melihat teman-teman sudah jauh lebih hebat daripada kita? Yang pasti, kita tahu yang kita lebih handal daripada mereka dahulu, tetapi mengapa kini sebaliknya? Roda kehidupan yang berputar mengajar kita apa itu realiti. Justeru, bagaimanakah kita boleh mengutip kekuatan-kekuatan diri yang tercicir di sepanjang lorong kehidupan?

Sebelum memulakan langkah, kita harus menyedari bahawa selama ini kita hanya percayakan sesuatu apabila telah berjaya menggapainya. Sikap inilah yang menjadikan kita terhenti-henti meranduk arus kehidupan. Ibarat berundur setapak setiap kali menapak dua langkah ke hadapan. Puncanya ialah kerana kita tidak percaya sebelum berjaya mencapai sesuatu.

Di zaman persekolahan dahulu, kita berasa alangkah sukarnya untuk lulus PMR kerana terpaksa menghafal matapelajaran untuk tiga tahun iaitu daripada Tingkatan Satu hingga Tingkatan Tiga. Kebolehan mengasah pensel dengan pengorek pun harus diketepikan kerana kita perlu belajar mengasah pensel menggunakan pisau agar lorekan di kotak-kotak jawapan objektif dapat dilakukan dengan kemas. Akhirnya kita melangkah ke dewan peperiksaan dengan seribu kegusaran.

Namun, setelah keputusan PMR diumumkan, kita yang tidak begitu rajin, dapat juga kelulusan yang baik, setanding dengan teman-teman lain. Ketika itu, baru kita percaya yang rupa-rupanya kita sepandai rakan-rakan sekelas. Menjelang peperiksaan SPM pun, minda kita memahat perasaan bahawa peperiksaan SPM itu sukar. Namun setelah keputusan peperiksaan diumumkan, kita berjaya juga. Untuk kali kedua di dalam hidup, kita percaya setelah berjaya.

Merentasi kehidupan, kita lalui pelbagai kejayaan yang lain. Mendapat ijazah di universiti, kemudian berkasih dan akhirnya melangkah ke jinjang pelamin adalah di antara kejayaan hidup yang dilalui bagai mimpi. Kita hanya tersedar bahawa ia benar-benar terjadi hanya setelah kita berjaya mengharunginya.

Bagi kaum wanita, kemampuan mengandung dan melahirkan anak adalah sesuatu yang sukar dipercayai sehinggalah suara bayi sendiri nyaring mengetuk ke gegendang telinga. Bagi kaum lelaki, kejayaan menjadi ayah hanya dimengerti setelah melihat senyuman si kecil.

Jelas sekali, sikap percaya setelah berjaya, sudah kita lalui berkali-kali dalam kehidupan. Apabila kita melalui pola ini secara berkali-kali, mengapa tidak kita ubah pola pemikiran untuk cuba percaya sebelum berjaya? Samada kejayaan itu berbentuk material, emosional mahupun spiritual, sedarilah, seandainya berjuta-juta insan yang lain telah lalui apa yang kita bakal harungi, hampir mustahil kita pula yang akan gagal.

Ada perbezaan di antara mereka yang percaya setelah berjaya atau mereka yang percaya sebelum berjaya. Yang pertama hanya melahirkan manusia tidak apa-apa. Yang kedua melahirkan manusia yang apa-apa.
Artikel ini terbit di akhbar Sinar Harian pada 20.10.2010.

Tuesday, October 12, 2010

BERUBAH UNTUK KEKAL RELEVAN


Foto: scottscales.com

NAMA KITA
ADALAH SATU JENAMA

PENGALAMAN saya sewaktu di sekolah rendah ~ akan terdapat suatu hari bila mana cikgu akan meminta semua murid-muridnya untuk beratur di luar kelas. Kami akan berbaris berdua-dua dan berjalan berpimpinan tangan menuju ke sebuah van besar yang sudah menanti di bawah pohon semarak api.

Pada ketika itu, tahulah saya bahawa kami semua akan dihidangkan dengan segelas air Milo. Cuaca yang panas dan dahaga tekak dihilangkan dengan minuman Milo yang sejuk dan sedap. Seingat saya, hampir setiap tahun kami menerima minuman percuma itu.

Pada hari ini, seandainya saya mempunyai kesukaran memilih minuman apabila makan-makan bersama keluarga di restoran, saya akan memesan sahaja air Milo. Saya berasa selamat memesan air itu kerana sudah ingat akan rasanya.

Milo, air coklat bercampur malt itu diadun sejak tahun 1934. Kini, setelah melebihi tiga suku abad, minumannya masih saya gemari. Saya percaya ramai di kalangan kita juga menyukainya. Mengapa kita sukakannya? Di antara puncanya ialah kerana minuman itu dipromosikan sepanjang masa hingga kita kenal dengan jenama Milo. Kerana itu, jenama tersebut berada di minda kita di sepanjang usia.

Dan, dari setahun ke setahun, dari sedekad ke sedekad, bekas tin dan logo jenama itu sentiasa bermain di mata melalui promosi dan iklannya. Kini, meskipun terdapat dalam bentuk original, 3 dalam 1, UHT, Mocha, dalam plastik atau di dalam kotak, warna hijaunya itu amat kita kenali. Pendek kata, Milo kekal relevan kerana jenamanya terkenal dan penjenamaan semula sentiasa dilakukan oleh pengeluarnya.

Jenama-jenama lain seperti magerin Planta, ubat gigi Colgate, minyak rambut Brylcreem, malah Maybank adalah di antara jenama-jenama yang terkenal dari dahulu hingga ke hari ini kerana tuanpunya jenama-jenama itu sentiasa melakukan penjenamaan semula agar imej produk-produk itu sentiasa segar dan semasa, hingga kita tidak berasa ketinggalan zaman apabila menggunakannya.

Penjenamaan semula atau rebranding inilah yang melestarikan jangka hayat sesebuah jenama itu sehinggakan seseorang menggunakan produk itu bukan semata-mata kerana mereka memerlukannya, tetapi berasa selesa, malah bangga kerana menggunakan sesuatu produk itu.

Contohnya, nasi lemak bungkus berharga seringgit yang dimakan di gerai bawah pokok hanya setakat sedap dirasa. Tetapi, dengan adanya jenama dan penjenamaan semula, nasi lemak yang dimakan saban hari itu akan membuatkan si pemakan rasa bergaya bila menjamahnya.


Inilah yang dipersembahkan oleh restoran Nasi Lemak Antarabangsa. Harga nasi lemaknya lebih mahal empat kali ganda, tetapi kita masih ingin memakannya tanpa komplen tentang harganya kerana kita bukan makan nasi lemak, tetapi nasi lemak berjenama Nasi Lemak Antarabangsa.

Nama manusia juga boleh diumpamakan sebagai satu jenama. Kita boleh kenal dengan ramai sekali orang bernama Ali, tetapi bukan semua Ali membawa makna, imej dan prestij kepada namanya. Ali yang kita kenali itu mungkin sekali Alibaba, Ali yang menjadi bilal di surau kampung atau Tan Sri Ali, seorang tokoh korporat. Pangkat dan gelaran memang menaikkan imej seseorang Ali. Tetapi, personaliti, idea, karisma serta kepimpinan yang diserlahkan itulah yang membawa jenama Ali itu sendiri.

Tetapi, Ali yang membawa jenama yang berpersonaliti lagi dihormati itu akan hilang pengaruhnya seandainya Ali tidak melakukan penjenamaan semula atau rebranding. Dalam konteks manusia, penjenamaan semula boleh sahaja berupa perubahan fizikal seperti Ali yang gemuk menjadi Ali yang sendo; perubahan personaliti seperti Ali yang hu-ha kepada Ali yang alim lagi pendiam; atau perubahan status seperti Ali yang tidak lulus SPM kepada Ali yang berkelulusan Doktor Falsafah.

Di sekeliling kita terdapat banyak sekali contoh-contoh manusia yang masih relevan kerana sentiasa melakukan perubahan. Bagaimana Tengku Razaleigh Hamzah yang walaupun mula suam di peta politik tanahair, tiba-tiba hangat semula apabila beliau berpendirian menyokong desakan PAS untuk menyaman PETRONAS, satu tindakan yang tidak disangka oleh pihak UMNO. Kini, beliau melangkah penuh gaya kerana diberi mandat memilih calon ADUN Galas.

Begitu juga dengan Datuk Ibrahim Ali, yang pernah dipersendakan sebagai Wakil Rakyat yang melompat parti dan menjadi Wakil Rakyat Bebas, kini kekal kian hebat sebagai pemimpin PERKASA. Tidak terkecuali dengan Datuk Bung Mokhtar Radin dengan perubahan imej melalui perkahwinannya.

Maka, apakah kita, setelah 20 tahun bekerja misalnya, masih lagi menjawat jawatan yang sama, berperangai yang sama, berpakaian yang sama dan bercakap tentang benda-benda yang sama? Andainya kita begitu, bersedialah untuk tidak dianggap relevan, kerana tiada melakukan penjenamaan semula.

Ketika itu, jangan tertanya-tanya mengapa mereka telah melupakan aku?

Artikel ini terbit di akhbar Sinar Harian pada 13.10.2010.

Saturday, October 9, 2010

MENGEJAR MATERIAL


Foto:lifesalary.com
GAJI BUKAN
SEGALA-GALANYA


SAYA menemui Halim, seorang katerer sewaktu menghadiri sebuah majlis sambutan aidilfitri di rumah kenalan di pinggir Kuala Lumpur. Setelah berkenal-kenalan, baharulah saya tahu, dia jugalah katerer untuk majlis itu. Makanannya enak-enak. Para petugasnya pun ramai. Sekitar 20 orang untuk majlis sepanjang hari minggu itu.

Saya bertanya, mengapa mengambil petugas yang ramai. Padahal, pada saya, sepuluh orang petugas pun sudah memadai kerana para tetamu lebih selesa mengambil makanan secara layan diri. Lagi pun, majlis aidilfitri tidak begitu sesak seperti majlis perkahwinan di mana waktu kedatangan tetamu biasanya dihadkan sekitar empat jam. Suasana amat santai.

Kata Halim, dia tidak sampai hati untuk mengurangkan jumlah petugasnya walaupun ramai di antara mereka hanya pekerja sambilan kerana masing-masing sudah bersamanya lebih tiga tahun. Biarlah dia membayar lebih sedikit asalkan semua para pekerjanya dapat duit poket. Lagipun, mereka mesra sesama mereka seperti adik beradik. Daripada penerangannya, saya rasa Halim baik hati orangnya.

Mengikut Halim, masing-masing tahu tugas masing-masing. Dengan kecekapan dan kebiasaan melakukan kerja, yang lelaki dapat memasang empat khemah yang lengkap dengan kain hiasan bersama dengan kerusi dan meja bersarung dalam masa sejam. Yang perempuan pula pantas mengatur periuk, mangkuk, pinggan, piring serta sudu dan garpu setengah jam selepas itu.

“Untungnya abang kerana ada ramai pekerja yang cekap. Tetapi abang tak ada penyelia atau mandor ke, sampai kena selia sendiri?” soal saya. “Ketua bebudak tu dah berhenti sebelum puasa. Inilah sebabnya abang sendiri kena turun padang,” jawab Halim. Kata-katanya itu mengkagetkan saya.

“Entahlah. Dia berhenti kerana dapat kerja dengan katerer lain. Di sana, dia dapat gaji lebih seratus ringgit daripada bekerja dengan saya. Saya nasihatkannya, supaya fikir habis-habis sebelum meletakkan jawatan. Tapi dia degil. Sudahnya, sayalah yang kena ganti dia buat sementara waktu, sebelum saya pilih salah seorang daripada pekerja yang ada untuk jadi penyelia,” ujar Halim dengan panjang lebar.

“Baru sebentar tadi penyelia saya yang berhenti tu telefon merayu-rayu hendak bekerja semula.” Kenyataan Halim itu menarik perhatian. “Kenapa?” tanya saya. “Katanya, walaupun gajinya di tempat baru bertambah seratus ringgit, nilai kerja yang terpaksa dia buat melebihi tiga ratus ringgit! Dia bukan sahaja menjadi penyelia tetapi mengambil tempahan daripada pelanggan, membeli barang basah dan pemandu pekerja! Di tempat saya, dia hanya arah-arah pekerja sahaja.”

“Habis tu, abang nak ambil dia balik, tak?” Soalan saya dijawab dengan gelengan perlahan. “No way! Saya tak ambil dia kerana dia asyik memikirkan soal gaji. Padahal, gaji bukan segala-galanya,” katanya lalu bangkit dan berlalu melayani para pengunjung.

Kata-kata Halim membuatkan saya berfikir. Lalu menyedari ada di antara kita terlalu mengutamakan gaji daripada lain-lain faktor. Apabila memohon kerja, perkara utama yang diambil kira adalah gaji. Syarikat mana yang menawarkan gaji lebih tinggi, di sanalah tempat kita pilih untuk bekerja.

Kita tidak memikirkan sama ada gaji yang diberi benar-benar setimpal dengan kerja yang kita lakukan. Atau, gaji yang dijanjikan benar-benar akan diberi pada penghujung bulan. Apabila hendak bekerja di tempat baharu pun, faktor gaji juga yang asyik diambil kira sebagai faktor utama.

Soal sama ada jarak daripada rumah ke tempat kerja, teman-teman di tempat kerja, kemudahan-kemudahan pekerja, kepatuhan syarikat mengikuti hak-hak pekerja, bentuk kerja-kerja yang bakal dilakukan termasuk perangai bos, tinggal kabur di benak fikiran. Akhirnya, apabila mula bertugas dan kita berdepan dengan faktor-faktor lain seperti kemudahan syarikat, majikan, rakan sekerja, suasana kerja, bidang tugas, malah sempit atau luasnya meja kita, jauh atau dekatnya pejabat dengan tempat makan, maka baharulah terfikir bahawa soal gaji bukan faktor nombor satu.

Pada ketika itu, walaupun berasa kesal dengan keputusan yang diambil, kita tidak mampu mengubahnya kerana sudah terperangkap di dalam putaran sikap yang kita pilih sendiri. Jika kita cepat sedar, mudahlah kita berundur. Andainya kita lalai, maka gaji itu sepatutnya digunakan untuk membeli ubat hati.
Artikel ini terbit di akhbar Sinar Harian pada 6.10,.2010.

Wednesday, September 29, 2010

SEMUA ORANG BUAT SILAP


Foto: Bishopslaw

SEDARILAH :

KITA JUGA
DUA KALI LIMA


KETIKA memandu ke tempat kerja pada setiap pagi, saya biasa berdepan dengan kenderaan yang melanggar lampu merah, berhenti di petak kuning, memandu perlahan di lorong laju, memandu laju dan memotong di lorong perlahan atau pun memintas kereta saya tanpa memberi lampu isyarat pun.

Ada masanya, saya berdepan dengan kenderaan di hadapan yang lambat sangat bergerak ketika lampu isyarat bertukar hijau, kereta yang mengubah haluan dan memasuki lorong saya di tempat pembayaran tol atau membunyikan hon apabila saya mengambil masa yang lama untuk menyeberangi simpang empat.

Apa yang akan saya lakukan apabila ternampak kesalahan-kesalahan jalanraya, kurang timbang rasa pemandu lain atau mereka yang menyusahkan pemanduan saya? Saya tidak lakukan apa-apa. Tersenyum tidak, marah pun saya tidak lakukan. Malah, saya maafkan mereka meskipun saya membebel sendirian. Mengapa? Kerana kesemua kerenah, telatah, gelagat dan kesalahan yang dilakukan oleh pemandu-pemandu itu sebenarnya pernah saya lakukan.

Maafcakap. Saya tidak berniat langsung untuk menggalakkan pelanggaran etika dan undang-undang di jalanraya. Malah, saya penjunjung kedaulatan undang-undang. Kesalahan-kesalahan itu kadangkala saya lakukan, tidak dibuat hari-hari sebagai satu tabiat seseorang yang suka melanggar peraturan.

Dalam pada itu, saya sedar dan memahami si pelaku kerana saya juga pernah melakukan kesalahan jalan raya sepertinya. Oleh kerana saya pernah buat kesilapan dan kesalahan jalan raya sebagai pemandu, maka saya patut menerima seadanya jika saya ternampak mereka yang melakukan kesilapan dan kesalahan itu.

Pendek kata, jika kita pernah melakukan sesuatu dosa ketika kita lalai, kita mestilah bersedia untuk memahami dan memaafkan mereka yang melakukan dosa yang sama seperti yang pernah kita lakukan. Mungkin, mereka yang melakukan kesalahan itu alpa atau mempunyai masalah lain hingga tidak sengaja atau terpaksa melanggar peraturan.

Sebaliknya, apa yang banyak kita lihat pada hari ini ialah, terdapat mereka yang mengkritik, mencerca, menghina, malah menghukum mereka yang melakukan sesuatu kesalahan, seolah-olah dia atau keluarganya sendiri tidak pernah melakukan kesalahan itu. Seolah-olah dia manusia yang tiada dosa sama sekali. Inilah sikap dua kali lima yang kita anuti tanpa disedari.

Oleh kerana tidak sedar akan kelemahan diri, yang ada ketikanya dua kali lima juga seperti orang lain, maka kita berlagak seperti orang yang amat bagus ketika berada dalam suasana yang baik. Kita mengata orang yang bersolat laju, sedangkan kita sendiri selalu lewat mendirikan sembahyang.

Kita menjegil mata pada orang yang memotong barisan kita di pejabat pos, tetapi kita minta tolong anak saudara kita yang bekerja di bank untuk mendahulukan transaksi kita. Kita memarahi anak yang tidak sudah-sudah hendakkan mainan baru sedangkan kita juga tidak habis-habis menghias kereta hingga kosnya menelan beribu ringgit.

Kita meleteri isteri yang membuang masa dengan bergosip bersama jiran, padahal kita menghabiskan berhari-hari memancing di tempat yang jauh. Kita memarahi kakitangan yang lewat datang mesyuarat, walhal kita terus batalkan mesyuarat bila kita sedar yang kita terlewat menghadirinya.

Sikap dua kali lima ini terjadi apabila kita asyik mencari kesalahan orang tetapi tidak ingat akan kesilapan diri sendiri. Ia berlaku kerana kita suka sangat memandang ke luar, dan tidak pandai memandang ke dalam diri. Muhasabah bukan menjadi cara untuk mengenali kelemahan diri. Kerana tiada cara mentarbiah diri, maka diri dirasakan baik dan bagus sedangkan orang lain buruk. Sikap begini tidak disukai Allah dan Rasul.

Bersabda RasululLah s.a.w: “Wahai sekelian yang mendakwa beriman dengan lidahnya, namun iman tidak masuk ke dalam hatinya, jangan kamu mengumpat kaum muslimin, jangan kamu mencari-cari keaiban mereka. Sesiapa yang mencari-cari keaiban kaum muslimin, maka ALLAH akan mencari keaibannya. Sesiapa yang ALLAH cari keaibannya, maka ALLAH akan mendedahnya sekalipun di rumahnya. (Hadis sahih. Riwayat Abu Daud dan Ahmad)

Artikel ini terbit di akhbar Sinar Harian pada 29.9.2010

Wednesday, September 22, 2010

KETELUSAN


Foto: travelizmo.com
BAGUSNYA
APABILA KITA TELUS

SEJAK mula dihebahkan akhbar pada 12 September lalu, kes pembunuhan Datuk Sosilawati Lawiya menjadi heboh. Oleh kerana mangsanya orang yang terkenal, dan suspeknya adalah orang yang ternama kerana profesionnya, naluri ingin tahu kita teruja sampai terangsang hingga ada kalanya kita terkeliru di antara fakta dan fitnah.

Mujur, liputan media elektronik dan cetak serta versi onlinenya begitu meluas. Seolah-olah apa sahaja maklumat, terus menjadi besar di bawah kanta dan sorotan media. Meskipun ada ketikanya berita berubah menjadi cerita, jangkaan menjadi spekulasi dan laporan menjadi sensasi, pihak media juga cepat mentertibkan laporan-laporannya.

Kerana itu, hari-hari berikutnya menyaksikan peningkatan jualan akhbar. Hari demi hari, jumlah cetakannya ditambah. Akhbar-akhbar laris kerana habis. Ramai para pembaca membeli lebih daripada sebuah akhbar, tidak seperti hari-hari biasa. Tidak keterlaluan dikatakan, sejak pilihanraya 2008, sambutan terhadap jualan akhbar tidak pernah melonjak sebegini.

Fenomena ini juga menyaksikan minat para pembaca kali ini untuk lebih mempercayai surat khabar. Membelek akhbar nampaknya lebih bagus daripada memperoleh berita melalui liputan-liputan di laman-laman web, blog, forum dan laman-laman sosial. Buat kali pertama sejak sekian lama, surat khabar merebut tempat di hati masyarakat.

Lagi pula, meskipun terdapat berpuluh ribu halaman di internet yang menyentuh kes ini, sebahagian besarnya hanyalah cut and paste daripada akhbar atau versi online media perdana. Siapa yang minat dengan cerita ulangan? Ertinya, untuk kali ini, liputan di akhbar menang dibandingkan dengan internet. Siapa kata, akhbar semakin dilupakan dan internet semakin bertempat di hati khalayak? Kalau kena gayanya, akhbar tetap menjadi pilihan dan bukannya bahan bacaan alternatif.

Mengapakah di dalam kes ini, masyarakat lebih mempercayai akhbar? Selain daripada nilai berita tragedi ini, kesungguhan pihak akhbar membuat liputan yang berterusan dan menyeluruh telah menarik minat khalayak. Kerjasama pihak polis dan media juga menjadikan segala persoalan yang ada di minda anggota masyarakat terjawab dari semasa ke semasa.

Akhirnya, ia tidak memberi ruang kepada golongan yang hedonis atau yang melihat apa sahaja daripada kacamata hiburan. Mereka yang suka berhibur dengan cara mempolitikkannya melalui sindiran dan memperlekeh, atau mereka yang berhibur dengan menakutkan orang melalui SMS berbentuk perkauman dan khabar angin sudah tidak diambil pusing.

Di blog dan laman-laman sosial, semakin ramai pengunjungnya yang marah kepada mereka yang suka berhibur di atas apa jua musibah yang terjadi kepada orang lain. Golongan yang suka menjadi nasi tambah melalui komen berupa perkataan dan ayat yang celupar akan ditegur oleh mereka yang melihat kes ini sebagai sesuatu yang bukan boleh dipersendakan.

Dalam kes Datuk Sosilawati Lawiya, ia memperlihatkan, seandainya pihak berwajib intim dengan pihak media, segala maklumat dapat disebarkan dengan cepat dan tepat. Pihak polis, meskipun terpaksa berahsia kerana strategi penyiasatan dalam waktu-waktu tertentu, mereka tetap memahami peranan media dengan menghulurkan maklumat meskipun adakalanya sedikit. Namun, ia berharga sebagai jawapan kepada pelbagai persoalan di minda khalayak.

Tragedi ini merupakan kes kajian untuk lain-lain pihak berwajib tentang betapa pentingnya berakrab dengan media. Sikap tidak mesra media mengakibatkan mereka terpaksa mengorek maklumat yang bukan sahaja tidak tepat malah mengelirukan masyarakat. Ataupun, akibat tiada maklumat, media terpaksa berdiam diri. Vakum ini akan diambil-alih oleh mereka yang mengambil kesempatan untuk bercakap sesuka hati melalui saluran-saluran lain.

Dalam pada itu, masyarakat perlu memahami konsep ketelusan. Walaupun maklumat yang ingin diketahui itu penting, faktor kerahsiaan sementara pihak berwajib perlu dihormati. Tidak mungkin kita diberitahu semuanya sekali gus dengan sewenang-wenangnya sementelah ia dikatakan telus.

Kerana, telus itu bukan bererti telanjang.

Artikel ini terbit di akhbar Sinar Harian pada 22.9.2010.

Wednesday, September 15, 2010

UMPAT MENGUMPAT


Foto: blog.izzman.com

SAKITNYA HATI
BILA TAHU DIRI
DIUMPAT


BERAYA di rumah Abang Ngah adalah program wajib pada setiap hari raya. Jika tidak pada hari raya pertama, pada hari raya kedua, saya dan keluarga akan berkunjung ke rumahnya. Abang Ngah beranak lapan. 20 tahun dahulu, sebaik sahaja tiba ke pekarangan rumahnya, saya memasang telinga untuk mendengar jerit pekik anaknya bagi memastikan sama ada dia ada di rumah. Kini, deretan kereta anak-anak Abang Ngah di laman sudah cukup menjadi petanda yang dia sekeluarga tidak ke mana-mana.

Seperti skrip yang diulang saban tahun, saya akan dijamu dengan ketupat, lodeh dan rendang, termasuk tapai yang dibuat sendiri. Sambil rancak berbual dan diperkenalkan dengan cucu-cucu saudara yang baru, saya terperasan anak bongsunya Siti Syakira tidak ada bersama. Selalunya dialah yang paling peramah melayan bapa saudaranya ini. Maklumlah, Siti kerap tinggal di rumah saya apabila cuti sekolah.

“Mana, Siti?” tanya saya.
“Ada di dalam bilik. Tengah monyok di depan komputer,” jawab Abang Ngah.
“Siti sakit, ya?” sapa saya kepadanya setelah menguak langsir yang menutupi pintu biliknya. Pantas Siti menggeleng seraya mengunjuk ke arah skrin komputernya.

Perlahan-lahan saya menekur dan menatap komputernya. Terpapar sebuah laman sosial kepunyaan Siti. Apabila meneliti, kening saya terangkat kerana di situ terdapat komen-komen yang tidak menyenangkan terhadap Siti. Mengutuk wajah Siti yang dikatakan meniru wajah seorang artis remaja. Si pengkritik turut mempersenda hidung dan mata Siti yang dikatakan pesek dan sepet. Padahal, Siti cantik macam artis Korea.

“Siapa dia, Kuda da blue?” tanya saya. “Tak kenal pun dia. Sebab itu Siti sakit hati sebab mengata Siti sampai macam tu!” bebelnya. Saya hanya tersenyum kecil sebelum menasihatinya agar terus bersabar dengan melupakan komen-komen itu. Namun, Siti hanya mampu mengangguk lesu.

Bagi saya, apa yang Siti alami ialah rasa sakit hati kerana mendapat tahu ada orang mengata atau mengumpatnya. Pada zaman ini, teknologi membolehkan kita mendapat tahu bahawa diri kita diumpat. Malah, kita juga boleh tahu siapa pula yang mengumpat kita. Dengan kemahiran IT, ada kemungkinan kita boleh menyusur laman web untuk mengetahui siapakah orang yang pertama memulakan umpatan itu.

Dahulu, umpatan ataupun gosip hanya dibisikkan dari mulut ke mulut. Ia disebarkan di kedai-kedai kopi, di majlis kenduri kendara ataupun pertemuan kumpulan-kumpulan kecil. Andainya diri kita diumpat, besar kemungkinan kita tidak tahu langsung apa yang berlaku. Mungkin kita dapat rasa bahawa diri kita tidak disenangi apabila masing-masing cuba menyembunyikan sesuatu apabila kita mendatangi mereka. Namun, setakat itu sahaja rasa tidak sedap di hati kita. Seiring masa berlalu, umpatan itu akan dilupakan dan kita jadi senang hati semula.

Berbeza dengan keadaan di hari ini di mana umpatan mengenai diri kita dilakukan dengan beraninya, bukan sahaja oleh mereka yang mengenali kita, malah dilakukan oleh mereka yang tidak kenal langsung dengan diri kita. Satu ketika dahulu, golongan artis adalah satu-satunya golongan yang diumpat melalui dada akhbar sebelum berlanjutan ke TV.

Kini, bukan sahaja golongan artis, malah golongan ahli politik, mereka yang terkenal dan diri kita yang tidak terkenal langsung pun menjadi bahan umpatan. Internet menjadi medan mengumpat yang paling popular pada hari ini kerana sesiapa pun boleh mengumpat dan mengata sesiapa pun mengikut sesuka hati seseorang.

Namun, oleh kerana internet boleh diakses oleh semua orang, maka kita akan tahu juga siapakah yang mengumpat kita. Beza kali ini dengan keadaan dahulu ialah, jika dahulu orang yang mengumpat kita bersembunyi untuk tidak dikenali, kini di pengumpat begitu bangga memperkenalkan diri dan latar belakangnya.

Mengetahui diri diumpat memang sakit.
Tetapi mengetahui siapa orang yang mengumpat kita
itu lebih memedihkan.


Artikel ini terbit di akhbar Sinar harian pada 15.9.2010.

Tuesday, September 7, 2010

HIDUP INI PERMAINAN


Foto: ladayanatwingirlz

SKRIP LAMA
YANG TELAH
MENGHILANG


SETIAP kali saya berkemas untuk pulang berhari raya, saya selalu teringatkan sesuatu. Terkenang yang saya selalu bergurau dengan ipar-duai, mengatakan apabila tibanya hari raya, kita akan ulangi skrip yang saban tahun kita lakonkan (baca, lakukan). Masing-masing mengiyakan. Apabila tiba ke rumah ibu bapa kami sehari sebelum hari raya, masing-masing sudah tahu apa yang harus dilakukan.

Keluarga yang tiba dahulu, akan dapat tidur di bilik. Keluarga yang tiba lewat akan tahu, tempat beradu adalah di ruang tamu. Siapa menyapu sawang, siapa yang menyapu laman, siapa yang membentang permaidani atau siapa yang memasang langsir sudah masing-masing maklum. Tidak payah disuruh, kami akan bergotong-royong membantu dengan riangnya.

Bila malam menjelma, yang lelaki akan merebus ketupat, memasang pelita dan menemani anak masing-masing bermain bunga api. Akan riuhlah yang wanita kerana asap bunga api menjerebu masuk hingga ke dapur. Mereka yang sedang memasak rendang ayam dan menyediakan lodeh terutamanya emak, akan terbatuk-batuk.

Skrip pada pagi raya sememangnya sama. Selepas kumpulan lelaki pulang solat, masing-masing akan beratur untuk bersalaman dengan ibu dan ayah. Kemudian diikuti dengan bersalam-salaman dengan adik-beradik dan ipar-duai. Setelah itu, kami semua akan berkonvoi menuju ke rumah Pak Long, Pak Ngah, Pak Uda dan Pak Chu, mengikut turutan yang senior.

Pada hari raya kedua, kami akan menziarahi pusara. Kemudian kami akan berpisah untuk berhari raya ke rumah sahabat handai masing-masing. Lazimnya, menjelang jam 3.00 petang, masing-masing sudah pulang dan bergelimpangan tidur kerana keletihan di ruang tamu. Selepas Asar, giliran rumah kami pula dikunjungi oleh sanak saudara.

Kini, skrip yang dilakonkan berbelas tahun itu sudah berubah. Saya dan keluarga tidak semestinya pulang ke kampung untuk berhari raya. Kepulangan bapa mertua ke rahmatullah mengubah sama sekali skrip itu. Saya tidak lagi pulang ke Mersing, tetapi ke Johor Bahru kerana ibu mertua saya ada di rumah abang ipar saya. Malah, ada tahun di mana saya tidak pulang ke kampung kerana ibu mertua saya pula beraya di kota ini.

Kehidupan adalah rutin atau putaran. Ia berulang sama ada secara harian, mingguan atau tahunan. Bila direnung, kita akan dapati yang kita melakonkan begitu banyak skrip kehidupan yang berulang-ulang. Skrip harian di rumah, skrip mingguan di pejabat, skrip membeli-belah pada hujung minggu atau skrip pulang ke kampung adalah di antara skrip-skrip yang biasanya kita lakonkan bersama dengan mereka yang ada di sekeliling kita. Skrip itu akan berubah apabila salah seorang pelakon atau watak yang terdapat di dalam skrip itu sudah tiada lagi.

Apa perasaan kita bila ini terjadi? Sedih. Sedih kerana skrip yang diulang-ulang itu tidak boleh dipakai lagi. Ia sudah tidak berguna kerana kita tak boleh lakukan apa yang kita biasa lakukan bersamanya. Pendek kata, kita sedih kerana kita tak tahu bagaimana hendak lakukan rutin itu bila insan yang melengkapkan skrip kehidupan kita sudah tiada lagi.

Ketahuilah, bahawa skrip harian kita samada di rumah, di pejabat, bersama jiran-jiran samada mengikut putaran harian, mingguan mahu pun tahunan itu, terdaya kita lakukan berulang-ulang kerana ia adalah nikmat. Namun, mana ada nikmat yang kekal? Justeru itu, bersedialah untuk mengenepikan skrip kehidupan yang ada apabila tiba masanya.

Dalam pada itu, kita perlu sedari bahawa kita sebenarnya adalah salah satu watak yang terdapat di dalam skrip kehidupan orang lain. Kerana itu, tanpa kita sedari, kita juga menyumbang kepada kegembiraan dan juga kesedihan orang mereka. Tanpa kita, skrip mereka pun tidak berguna.

“Dan (ingatlah bahawa) kehidupan dunia ini (meliputi segala kesenangan dan kemewahannya, jika dinilaikan dengan kehidupan akhirat) tidak lain hanyalah ibarat hiburan dan permainan; dan sesungguhnya negeri akhirat itu ialah kehidupan yang sebenar-benarnya; kalaulah mereka mengetahui.”


SELAMAT HARI RAYA, MAAF ZAHIR & BATIN.


Artikel ini terbit di akhbar Sinar Harian pada 8.9.2010.

Tuesday, August 31, 2010

MELIHAT DENGAN MATA HATI


Foto: urbanlegends.com

MELIHAT
APA YANG KITA
TIDAK NAMPAK


SAYA terserempak dengan Sabri, seorang kenalan di bengkel ketika menghantar kereta saya untuk diservis. Katanya, dia baharu sahaja ditimpa kemalangan, sambil mengunjuk ke arah keretanya yang sedang dibaiki. Keretanya dilanggar daripada belakang ketika sedang menanti lampu trafik merah bertukar hijau.

Katanya, sudah lebih sepuluh saat keretanya berhenti apabila sebuah kereta Kancil mendekat daripada arah belakang. Entah mengapa, secara tak semena-mena, si pemandu memutar sterengnya untuk menyusur ke simpang kiri. Perkiraannya silap kerana tersondol bontot Viva kepunyaan Sabri.

Kedua-duanya keluar daripada kereta. Kereta si pesalah sudah pecah lampu depannya. Bumpernya juga kemik. Kereta Sabri pula sudah senget bumpernya. Berkali-kali si pesalah mengatakan yang kereta Sabri tak apa-apa. Melihat pakaian dan wajah si pemandu, Sabri tak jadi marah. Sebaliknya dia hanya mengambil nombor telefon dan nombor plat si pemandu. Sabri percaya kata-kata si pesalah yang dia boleh dihubungi kemudian untuk menyelesaikan masalah.

Ketika Sabri menekan minyak, dia terdengar bunyi bising di bahagian belakang keretanya. Apabila dia memeriksa, dia dapati bahagian bawah bumpernya sudah bergesel dengan tayar. Setelah memarkir kereta, Sabri cuba menghubungi si pesalah. Lebih dua puluh kali mendail, Sabri hanya mendengar lagu tanpa panggilan berjawab. Tahulah dia yang si pemandu itu tidak jujur.

Saya bertanya Sabri, apakah dia membuat laporan kemalangan di balai polis, agar si pesalah dikenakan tindakan. Dan, ada banyak cara yang boleh dilakukan untuk mencari si pesalah itu dan ambil tindakan terhadapnya.

Sabri hanya menggeleng dan tersenyum. Katanya, “Tidak ada satu pun perkataan maaf yang keluar dari bibirnya setelah dia melanggar kereta aku. Dia berjanji hendak selesaikan masalah, tetapi dia tidak jawab lebih 20 kali cubaan aku hubungi dia.

Kalau pun aku buat laporan, dia yang kena denda. Kos baiki kereta aku pun dia tak bayar kerana mungkin dia tak ada duit untuk bayar kos membaiki kereta aku. Sebab itu, dia diamkan diri tak jawab panggilan telefon. Kalau aku SMS ugut dia, aku yang sakit hati kalau dia buat tak tahu. Kalau aku cari dan pukul dia, aku pula yang akan kena tangkap.”

“Engkau tak rasa apa-apa?” tanya saya.
“Rasa terkilan kerana tindakan dia tu memang ada. Tapi, perasaan ini pun sementara. Sekejap lagi, bila tengok kereta aku dah molek semula, hati aku yang susah ini akan senang kembali. Lagipun, aku nak kejar pahala percuma Ramadan,” ujarnya seraya tersenyum.

Bila saya bertanya maksud kata-katanya, Sabri menjawab, “Allah nak beri aku pahala secara mudah. Orang lain kena buat banyak ibadah untuk dapat pahala. Tapi aku yang tak bersalah langsung pun dilanggar orang. Kalau aku ambil tindakan pada orang yang langgar aku kerana marah dan dendam, pahala puasa aku boleh kurang. Tapi kalau aku releks dan maafkan orang yang langgar aku, aku dapat banyak pahala Ramadan.”

Akhirnya saya tersenyum. Inilah Sabri yang amat sabar orangnya. Dia suka menolong orang. Apabila memandu di lebuhraya dan jika dia ternampak kereta rosak yang terparkir di tepi jalan, atau apabila melihat serpihan tayar pecah yang bersepah di tengah jalan, dia akan hubungi pihak pengurusan lebuhraya agar menghantar petugas untuk membantu atau membersihkan jalan.

Apabila Ramadan, dia akan menyimpan paket-paket biskut dan beberapa botol air mineral. Jika terpandang pemandu yang di dalam kesusahan kerana kereta rosak di tepi jalan, lebih-lebih lagi menjelang waktu berbuka, Sabri akan berhenti, memberi makanan dan minuman kepada orang yang di dalam kesusahan sebelum berlalu.


Jika orang yang sebaik ini mendapat musibah kereta dilanggar, pada saya, ia bukannya kifarah sebaliknya cara Allah Yang Maha Bijaksana ingin memberinya pahala.


Sabri melihat apa yang kita tidak nampak.


Artikel ini terbit di akhbar Sinar Harian pada 1.9.2010

Tuesday, August 24, 2010

KEHURUHARAAN BERSUARA


Foto: napleswebdesign.com
BILA SEMUA ORANG
BERCAKAP SERENTAK


DAHULU, dunia komunikasi lebih berat sebelah. Biasanya, mereka yang menguasai media yang akan lebih berkuasa membentuk apa yang dinamakan sebagai public opinion. Orang awam lebih banyak menjadi penerima. Komunikasi adalah daripada atas ke bawah. Kerana itu, si penerima komunikasi akan lebih patuh kepada apa yang dia terima kerana dia tidak punyai ruang dan peluang untuk menyuarakan pendapatnya.

Apabila dunia pengiklanan mula rancak pada tahun-tahun 60an, apa yang dinamakan sebagai ledakan komunikasi telah terjadi. Sejak itu, seluruh pancaindera manusia mula ditawan iklan yang bentuknya lebih agresif. Hingga ke hari ini, iklan menjelma, mengintai dan mengacah minda dari pelbagai arah dengan beranika cara.

Julia (misalnya), yang bangun pagi tidak boleh tidak akan berdepan dengan tidak kurang daripada 20 produk sebelum dia sempat masuk ke pejabat. Sebaik sahaja bangun pagi, Julia menggosok gigi menggunakan ubat gigi Mukmin, mandi dengan sabun Dove dan bersyampu dengan Safi.

Selepas itu, dia menyarung baju daripada butik Munawwarah, bertudung Jakel bersarapan dengan meneguk susu Dutch Lady bersama sekeping roti Gardenia yang disapu majerin Dorina tatkala menonton TV3 sambil membelek majalah Rapi. Untuk ke pejabat, dia memakai kasut DKNY dan bertas tangan berjenama Gucci.

Ketika memandu Toyota Viosnya di lebuhraya Duke, Julia memasang radio Hot.fm dan terdengar iklan Etiqa dari Maybank. Sambil berbaris di tol, dia memandang iklan kolej Mahsa di bontot bas. Bila menoleh, dia terpandang pula iklan pasaraya Giant di sebelah kanan jalan dan sepanduk Jamu Mak Dara di kiri jalan.

Ledakan komunikasi begitu menggusarkan para sosiologi dan psikologi. Banyak perbincangan dan persidangan dibuat ke arah merumuskan bahawa pengiklanan yang terlalu banyak akan merosakkan fikiran manusia. Namun segala-galanya mengenai pengiklanan, komunikasi sehala dan kesannya menjadi perkara kecil apabila munculnya internet.

DUNIA internet, ternyata lebih mempengaruhi kita daripada pengiklanan itu sendiri. Bermula dengan komunikasi secara e-mel, dan sembang siber, laman-laman forum membuka lagi ruang sebilangan daripada kita untuk berinteraksi sama ada untuk mencari di manakah tempat yang terbaik untuk membeli tayar hinggalah apa yang artis X buat setelah bercerai. Kemunculan blog pula memungkinkan seseorang yang boleh menulis membuka laman peribadi.

Dan akhirnya, kemunculan laman-laman sosial pula membolehkan mereka yang tidak pandai menulis panjang untuk menyertai dunia komunikasi di alam siber. Ia adalah kemuncak kepada evolusi dunia komunikasi. Jika pada tahun-tahun 60an, komunikasi lebih berat sebelah, kini, sesiapa sahaja boleh menyuarakan pendapat masing-masing.

Kini, ia memberi erti baru kepada public opinion. Jika dahulu, public opinion bermaksud pendapat ramai yang lazimnya seragam, kini, public opinion adalah pendapat ramai yang pelbagai. Apa yang dinamakan sebagai kebebasan bersuara kini telah menjelma menjadi kehuruharaan bercakap. Bayangkan, apabila setiap individu mempunyai cara pemikirannya yang tersendiri dan dia ingin dunia mengetahui apa yang dia fikirkan, tidak kira sama ada ia baik atau buruk, yang hak atau batil, berfakta atau penuh fitnah, mementingkan maslahah atau sebaliknya, maka anarki pemikiran sudah menular ke dalam mana-mana masyarakat pada hari ini.

Jika dahulu kita takutkan ledakan komunikasi, pada hari ini kita sendiri yang merosakkan pemikiran kita sesama manusia dengan memaparkan sampah sarap minda untuk dibaca oleh orang lain. Apabila semua orang boleh bercakap, maka siapa pula yang hendak mendengar, apatah lagi memikirkan apa yang disampaikan? Bila masing-masing begitu self-centered, banyakkah kebaikan yang kita peroleh daripada komunikasi di internet sejak akhir-akhir ini?

Daripada Abu Hurairah r.a. bahawa Rasulullah s.a.w. bersabda,
"Sesiapa yang beriman kepada Allah dan hari kemudian, maka hendaklah ia berkata perkara yang baik atau diam.”


Artikel ini terbit di akhbar Sinar Harian pada 25.8.2010.

Tuesday, August 17, 2010

SETAHUN PEMERGIANMU


Foto: mahaguru58.blogspot.com
BIARLAH
ORANG BAIK
PENGARUHI KITA

SAYA terpegun setiap kali menatap wajah Allahyarham Ustaz Mohd Asri Ibrahim atau lebih dikenali sebagai Ustaz Asri, berzikir di TV. Suara Allahyarham bukan sahaja lunak, malah mendamaikan. Meskipun beliau telah pergi tak akan kembali pada 13 Ogos 2009, namun suara serta imejnya masih di sini. (al-fatihah)

Saya hanya mengenali Allahyarham dari jauh. Hanya mendengar dan menonton persembahannya di kaca TV. Kalau ada pun saya bertemu Allahyarham secara live ialah ketika beliau memimpin bacaan Yassin dalam satu majlis anjuran syarikat. Beliau membaca surah Yassin dengan suara yang lantang, dengan tartil; hampir sempurna tajwidnya. Saya yang tidak pandai berlagu pun boleh terikut-ikut dengan bacaan Yassin dengan berlagu pada malam itu.

Sejak itu saya meminati peribadi Allahyarham yang murni. Di antara kata-kata puitis beliau yang syahdu ialah, ‘Aku adalah pengejar syurga akhirat. Bagiku dunia ini adalah tempat mempersiapkan segala sesuatu untuk meraih syurga akhirat. Aku yakin bahawa syurga akhirat tidak akan pernah dapat aku raih kecuali aku boleh menikmati syurga dunia terlebih dahulu. Maka rumah dan keluargaku adalah syurga dunia paling indah buatku. Tempat kerja syurga dunia harianku. Tetangga, masyarakat dan bangsa adalah syurga duniaku yang lebih luas. Ke mana pun dan sampai bila-bila pun syurgaku selalu bersamaku.’ (dipetik daripada blog Allahyarham http://www.asrirabbani.blogspot.com/)

Saya menafsir kata-kata Allahyarham sebagaimana berikut: ‘Jika ingin menjadi ahli syurga, berperibadilah seperti ahli syurga di dunia ini.’ Sungguh. Saya ingin mempraktikkan apa yang Allahyarham sarankan. Namun, hati kecil saya selalu menyedarkan yang saya ini masih berperangai seperti ahli dunia setiap kali saya perasan yang saya sudah berperibadi ahli syurga.

Rasa kagum saya dengan Allahyarham Ustaz Asri dikongsi sama oleh sebilangan teman-teman. Ketika berbual-bual sementara menanti waktu berbuka, salah seorang rakan, Abdul Salam menyampuk, “Elok sangat bila kita boleh terpengaruh dengan orang-orang baik… walaupun kita tidak mengenali mereka dan mereka tidak mengenali kita.” Kata-kata rakan saya itu meskipun ringkas, membuatkan saya terfikir di sebaliknya. Bagaimana kita boleh terpengaruh dengan orang-orang yang tidak baik, walaupun kita tidak mengenali mereka, dan mereka tidak mengenali kita?

Di zaman ledakan maklumat, setiap hari kita terdedah untuk mengenali ramai sekali manusia yang kita belum pernah jumpa. Di dada akhbar, kita menatap dan membaca cerita mereka. Di kaca TV dan internet, kita menonton aksi dan mendengar suara mereka. Di internet juga, kita berkenalan secara siber, rakan-rakan teman sosial dan rakan blog yang sebahagian besarnya tidak kita kenali.

Pokoknya, baguslah jika mereka yang baik sahaja yang pengaruhi hidup kita. Rencana, filem dan video pengembara yang berani, pemuzik dan penyanyi yang menghiburkan atau kepandaian manusia yang mengagumkan patut sekali menjadi inspirasi, meskipun mereka tidak mengenali kita, dan kita tidak mengenali mereka.

Sebaliknya, mereka yang hodoh perangai, buruk lidah dan busuk hati tidak seharusnya mempengaruhi kita. Bagaimana pun, mengapa sebilangan daripada kita yang terlalu membenci mereka yang buruk ini, seolah-olah kita mengenali mereka dan mereka mengenali kita?

Ada di antara kita yang begitu terkesan dengan keburukan mereka yang tidak kita kenali hingga sanggup menghebah dan berkempen membenci mereka yang tidak kita sukai. Kita bukan sahaja mengkritik secara lisan, malah sanggup menghebahkan keburukan orang yang tidak kita kenal itu kepada dunia melalui internet. Hinggakan ada yang sanggup membuka laman anti-seseorang yang dibenci dan mengumpul pula penyokong mereka yang sama-sama tidak suka kepada seseorang itu hingga beribu-ribu jumlahnya.

Seharusnya, biarlah kita tahu mengenai keburukan seseorang yang tidak kita kenal secara sekali lalu. Tidak perlu kita memberi reaksi melalui tulisan dan perkataan. Kerana, tidakkah tindakan over kita itu sebenarnya menggambarkan kita terpengaruh dengan keburukan orang itu?

Artikel ini terbit di akhbar Sinar Harian pada 18.8.2010.