Tuesday, December 29, 2009

PANDANG DEPAN, BELAKANG & DALAM!


Foto: thumbs.deramtime.com
KITA TAK PERLU LAGI
BERAZAM TAHUN BARU


HUJUNG tahun. Masa membuat azam baru sudah tiba. Setakat artikel ini ditulis, carian di Google dengan menggunakan frasa ‘resolusi tahun baru 2010’ menunjukkan 176,000 manusia telah melakar resolusi tahun baru 2010 dalam bahasa Melayu. 37 juta yang lain pula telah memperkatakan mengenai new year’s 2010 resolution dalam bahasa Inggeris.

Ramai di antara kita akan mengambil sehelai kertas dan pen. Ataupun membuka komputer lalu menekur di depannya. Menanti ilham mengenai apa azam baru yang hendak dilaksanakan bagi tahun 2010 nanti. Termenung bagai seorang penulis yang hendak melakar episod novelnya.

Mungkin pada tahun 2010, kita hendak menurunkan berat badan, menyimpan duit, belajar bahasa Jepun, berhenti merokok ataupun mula membuka kedai runcit. Apa jua yang terlintas di fikiran akan dicatat. Untuk memperoleh idea dengan bergaya, ada di antara kita tercari-cari idea-idea resolusi tahun baru melalui laman-laman orang lain di internet.

Seolah-olah menulis resolusi tahun baru yang kemudiannya dijadikan azam tahun baru itu boleh direka-reka begitu-begitu sahaja. Sama ada resolusi yang dicatat itu 3, 5 mahu pun 10 resolusi, azam baru yang dirangka sebegitu, biasanya tak akan tahan lama.

Ini adalah kerana, resolusi melalui cara itu, maaf cakap, tidak akan makbul! Tidak makbul kerana kita mencipta azam baru. Bukannya memperoleh inspirasi azam baru melalui apa yang kita lalui. Atau memperoleh idea untuk memenuhi apa yang kurang di dalam diri. Kalau usul, atau sebab musabab tercetusnya azam baru itu dipetik melalui laman web ataupun melalui khayalan, ia tidak akan menjadi.

Akibatnya, apabila bangkit daripada tidur pada minggu kedua Januari, apa yang dihasratkan sebagai azam tahun baru akan hilang seronoknya. Sebabnya, tahun baru mula menjadi lama. Bila semangat tahun baru sudah pudar, azam yang bersandarkan tahun baru akan jadi hambar dan dilupakan. Lihatlah di sekeliling, termasuk kepada diri sendiri; apakah azam tahun 2009 telah kita capai sepenuhnya? Jika tak tergapai, tentu ada silap formula menghasilkannya.

SEBENARNYA, kita kini terlalu terikut-ikut dengan fikiran untuk memandang ke hadapan. Dalam ertikata yang lain ialah menjadi seseorang yang berwawasan. Menjadi seseorang yang mempunyai visi sememangnya bagus, tetapi berfikiran yang begitu sahaja sebenarnya tidak bagus. Ia tak lengkap.

Yang melengkapi fikiran berwawasan ialah berfikiran yang turut memandang ke belakang, iaitu mengamalkan reflective thinking ataupun bertadabbur. Memandang ke hadapan semata-mata tanpa menoleh ke belakang akan mengakibatkan kita akan mengulangi kesilapan yang kita lakukan sebelum ini.

Kesilapan akan menjadi kesalahan bila kita mengulanginya buat kali kedua. Bila kita tidak belajar daripada pengalaman, ertinya kita menolak sejarah diri. Sedangkan memandang ke belakang itu umpama kembali ke pangkal jalan. Atau merentas semula ke jalan kenangan untuk mengutip apa yang tertinggal untuk dibawa bersama dalam meniti hari esok.

Yang menyempurnakan fikiran berwawasan dan bertaddabur ialah contemplative thinking atau bermuhasabah. Bermuhasabah atau merenung ke dalam diri itu akan menginsafkan kerana kita berhubung dengan suara hati. Suara hati itulah yang lebih jujur dan tulus terhadap diri.

Bila ada fikiran yang berwawasan iaitu memandang ke hadapan, bertaddabur atau memandang ke belakang dan bermuhasabah atau memandang ke dalam, maka baharulah apa jua azam dan nawaitu dapat dihasilkan dengan berkesan. Justeru itu, memandang ke hadapan, belakang dan juga ke dalam akan menjadikan sesebuah azam baru itu digenggam dengan penuh istiqamah.

Dan sesebuah azam yang ingin dilaksanakan itu mesti lahir daripada kesedaran dan keinsafan untuk memperbaiki diri. Bukan dilakukan kerana apa-apa ‘sempena’, lebih-lebih lagi sempena tahun baru. Ini adalah kerana azam yang bersandarkan ‘sempena’ itu akan mudah rebah dan pudar ditelan waktu.

Misalnya, azam untuk berhenti merokok dilakukan kerana doktor menasihatkan kita berhenti merokok kerana dikhuatiri mengalami radang paru-paru. Azam belajar bersungguh-sungguh diniatkan kerana takut gagal dan menanggung malu. Atau azam untuk belajar memandu dihasratkan kerana kita ingin membeli kereta tidak lama lagi.

Tidak perlu berazam sempena tahun baru melainkan kerana kita benar-benar ingin melakukannya untuk kebaikan diri sendiri. Justeru itu, mulai tahun 2010, berazamlah untuk tidak berazam tahun baru lagi. Sebaliknya berazamlah kerana kita benar-benar berkeinginan untuk mencapai sesuatu yang diinginkan.

Dengan cara itu, kita boleh sahaja berazam pada bila-bila masa. Azam yang dirancang itu pula boleh dilakukan satu demi satu dan tidak panjang senarainya seperti yang dilakukan oleh berjuta-juta manusia lain di muka bumi ini.

Artikel ini terbit di akhbar Sinar Harian 30.12.09

Tuesday, December 22, 2009

HIJRAH & REVOLUSI DALAM DIRI


TIGA PENDEKATAN
UNTUK BERUBAH

ALAM semesta mula mengembang sejak langit dan bumi dipisahkan ALLAH s.w.t. (Al-Quran 21:30). Manusia menamakan pemisahan ini dengan The Big Bang Theory. Kajian saintis baru-baru ini telah mendapati bahawa pengembangan ini bukan sahaja masih terjadi, malah kelajuannya semakin meningkat. Ia menafikan tanggapan awal bahawa kelajuan pengembangan alam semesta ini akan menjadi semakin perlahan.

Oleh kerana kita adalah sebahagian daripada alam ini, kita juga mengalami pengembangan. Kejadian kita yang lahir sebagai bayi yang kecil dan kemudian membesar menjadi kanak-kanak, remaja dan dewasa adalah satu bentuk pengembangan atau tumbesaran.

Pada saat kita duduk diam membaca tulisan ini pun, kita sebenarnya sedang bergerak dan berubah. Sel-sel di dalam tubuh tetap membiak dan berkembang. Jika setitik darah kita diperhati melalui mikroskop, kita akan dapati sel-selnya bersimpang-siur dan berkitar laju.
Sebab itulah, jika kita tidak mahu berubah kerana berada di zon selesa, kita sebenarnya telah melanggari tabiat alam yang sentiasa berubah, mengembang dan bergerak. Rugilah sesiapa yang tidak mahu memperbaiki diri sendiri, sama ada daripada segi mental, fizikal dan spiritual.

Berubah daripada yang tidak bagus kepada yang lebih bagus sebenarnya adalah fitrah manusia yang sentiasa inginkan kebaikan di dalam hidupnya. Kita mahu hari ini lebih baik daripada semalam, dan hari esok lebih baik daripada hari ini. Seandainya kita tidak mahu memperbaiki keadaan diri, kita akan menggelongsor, merudum dan terjelepuk di lopak kehidupan yang sama.
Bagaimana pun, berubah itu sendiri perlu caranya. Kalau tidak kena gaya, maka perubahan yang dilakukan itu hanya sementara. Sama seperti resolusi tahun baru yang telah dilupakan belum pun sampai sebulan ia dinawaitukan.

Terdapat tiga pendekatan dalam melakukan perubahan. Perubahan jenis yang pertama adalah berbentuk evolusi dan yang kedua berbentuk reformasi, sementara yang ketiga dalam bentuk revolusi.

Memutar jam lebih awal 15 minit untuk bangun pagi agar tidak lewat sampai ke pejabat, makan sebelum jam 8.00 malam untuk menjaga kelangsingan tubuh atau menahan amarah ketika memegang stereng kereta umpamanya, adalah di antara perubahan-perubahan kecil yang merupakan evolusi diri.

Ia mudah dilaksanakan kerana kita boleh lakukannya hari ini, malah sekarang juga. Bagaimana pun, kesannya hanya sedikit dan tidak ketara. Malah, orang lain tidak akan nampak akan perubahan ini kerana ia juga tidak akan memberi kesan kepada orang di sekeliling. Ia seperti kaizen dalam istilah Jepun iaitu perubahan yang sedikit tetapi berterusan.

Perubahan dalam bentuk yang kedua pula lebih inovatif. Dan perubahan ini menemukan jawapan melalui pemikiran lateral. Kita bukan sahaja mempercepatkan jam 15 minit lebih awal supaya bangun lebih cepat, tetapi turut tidur lebih awal. Kita bukan sahaja makan sebelum jam 8.00 malam, tetapi mula bersenam. Kita bukan sahaja menahan amarah ketika memandu, tetapi memasang lagu-lagu nasyid di dalam kereta untuk memperoleh lebih ketenangan. Cara ini lebih reformatif kerana ia memerlukan pemikiran di luar kotak.

Kedua-dua perubahan secara evolusi dan reformatif ini boleh diaplikasikan jika kita mahukan perubahan kecil dan sederhana. Bagaimana pun, perubahan dalam bentuk yang ketiga ini adalah perubahan yang revolusioner. Perubahan ini memerlukan satu pendekatan yang jauh berbeza.
Jika perubahan evolusi dan reformatif ini bersumberkan perubahan yang berdasarkan fakta, keadaan dan tabiat yang ada, perubahan jenis revolusi ini membuang terus apa yang ada dan membina yang baru sama sekali! Dalam konsep pembelajaran, perubahan revolusioner ini menuntut seseorang itu untuk unlearn and relearn atau membuang apa yang selama ini dipelajari dan belajar semula ilmu yang telah dipelajari.

Inilah yang dinamakan hijrah! Pengajaran daripada hijrah Rasulullah s.a.w dari Makkah ke Madinah ialah, ia merupakan perpindahan fizikal dari satu tempat ke satu tempat yang lain. Dari segi mental, ia meninggalkan satu kebiasaan untuk membina satu kebiasaan yang lain. Dan daripada segi spiritual, ia memerlukan kekuatan rohani untuk menjayakan sesuatu perubahan itu.

Hijrah adalah perubahan total dengan meninggalkan suasana fizikal , pola pemikiran dan amalan spiritual yang menjadi anutan selama ini. Misalnya, daripada hidup bersama ibu bapa kepada berumahtangga sendiri, daripada makan gaji kepada bekerja sendiri dan daripada menjadi makmum kepada menjadi imam.

Hijrah, atau perubahan revolusioner itu memerdekakan fizikal, mental dan spiritual seseorang. Ia menyerlahkan kehebatan seseorang individu itu. Malah, ia memberi erti kepada maksud kehidupan seseorang individu itu sendiri. Seperti alam semesta yang tiada henti pengembangannya, perubahan diri seseorang itu tidak seharusnya ada noktah dalam garis kehidupannya.
Artikel ini terbit di akhbar Sinar Harian, 23.12.09.

Tuesday, December 8, 2009

SANDIWARA DUNIA


Foto: sayaphati.blogspot
KITA YANG MAKIN
MENYOMBONG

PADA Hari Raya Aidil Adha yang lalu, isteri saya tidak memasak hidangan di pagi raya kerana untuk kali ini, kami inginkan dia bersama-sama bersolat di masjid berhampiran. Mudah-mudahan dia dapat menghayati keseronokan suasananya. Tidak perlu sibuk-sibuk mengacau lodeh atau menghiris ketupat sebagai juadah di meja hingga terkocoh-kacah ke masjid.

Belum pun jam 9.00 pagi, solat dan khutbah sudah selesai. Kami terus berkunjung ke restoran mamak. Mudah-mudahan ada beriyani ayam atau kambing yang terhidang buat santapan kami di pagi itu. Namun kesemua restoran mamak tidak membuka perniagaan. Kalau restoran mamak tidak dibuka, kami tidak berharap ada restoran Melayu yang berniaga pada hari raya.

Setelah puas berpusing-pusing mencari kedai makan, kami singgah ke sebuah restoran makanan segera. Tidak ramai pengunjung kelihatan di situ melainkan tiga meja dipenuhi dengan pelanggan. Tetapi apabila saya melangkah ke kaunter, saya dapati hanya satu kaunter sahaja yang dibuka kerana hanya ada seorang sahaja petugas. Cepat-cepat saya berbaris di belakang tiga orang pelanggan. Tidak sampai seminit, ada tiga orang pelanggan lagi di belakang saya.

Hangat hati mula terasa. ‘Kenapa hanya ada seorang petugas di restoran antarabangsa ini? Mana yang lain? Mengapa pengurus membenarkan mereka bercuti? Bukankah pada hari cuti umumlah lebih ramai para pengunjung yang akan datang menjamu selera?’

‘Mengapa gadis yang bertugas lambat sangat melayani pelanggan di hadapannya? Dua lagi pelanggan di hadapan tentu akan membuat pesanan untuk sekurang-kurangnya 3-4 orang. Kalau seorang pelanggan mengambil masa lima minit, tentu dua orang akan mengambil masa 10 minit. Wah! Lama sangat, tu!’ Hati saya mengarang cerita yang tak tentu fasal akibat naik darah.

Belum pun lima minit terpacak menanti giliran membuat pesanan, dua orang wanita muncul dari arah tempat duduk lalu terus menghimpit ke kaunter. Mereka adalah ibu dan anak berdasarkan wajah mereka yang serupa. Air muka mereka kelihatan keruh.

Si ibu terus membebel. Leterannya disambut oleh si anak. Saya mengagak yang mereka tidak puas hati dengan kelewatan mendapat pesanan setelah lama menanti. Sesekali saya terdengar perkataan ‘perkhidmatan pelanggan’ disebut-sebut oleh si ibu. Kata-kata itu disahut oleh si anak yang tidak kurang becoknya. Dalam diam, saya mengiyakan kata-kata mereka. Memang sepatutnya petugas itu dibahasakan. Pengurus restoran ini patut meletak jawatan!

Saya nampak si gadis yang bertugas mula hilang seri senyumannya. Malah, wajahnya sudah mencebir akibat dileteri. Kalau saya memakai kaca mata ketika itu, pasti saya nampak air mata yang bertakung di tubir matanya. Dia hampir menjerit meminta rakannya di dapur segera menyiapkan pesanan. Dan, dari tempat saya berdiri, saya nampak hanya seorang sahaja petugas yang menjadi tukang masak di dapur.

‘Alahai, kasihannya mereka.’ Detik hati saya. ‘Apa kata kalau gadis itu adalah anak saya?’

TIBA-TIBA, saya mula berasa kasihan terhadap kami semua sebagai pelanggan kerana menyombong lalu berpegang pada prinsip the customer is always right pada waktu sebegitu. Kasihan kerana kami marah pada sesuatu yang tidak akan mengubah keadaan. Kami tetap akan lambat menerima pesanan kerana kurangnya kakitangan yang bertugas. Lainlah jika kami bersingsing lengan dan turun ke dapur untuk memasak sendiri pesanan!

Menyombong, bukannya sombong. Sombong adalah sikap kekal yang sebati dalam diri seseorang, sementara menyombong hanyalah lakonan. Kita selalu berlakon membawa watak orang yang sombong. Beraksi sombong untuk mempertahankan hak atau kehendak kita. Menyombong kerana mempunyai persepsi, orang lain tidak boleh memperkotak-katikkan kita kalau mempamerkan wajah serius dengan cebik bibir dan suara yang mendatar.

Sebab itu di jalanraya, ada di antara kita menyombong dengan tidak mengangkat tangan pun kepada pemandu di belakang bila hendak berpindah ke lorongnya. Tidak mahu kelihatan toya kerana berlemah-lembut. Menyombong kerana takut dihon oleh pemandu itu kalau kita berperangai molek. Di kompleks membeli-belah, apabila adik promosi telefon bimbit tampil menghulur brosur, kita buat-buat tak nampak akan kehadirannya. Menyombong kerana takut termakan ayat-ayatnya lalu terbeli telefon bimbit ketiga.

Pendek kata, bila kita berdepan dengan seseorang yang tidak kita kenali, maka lakonan sombong itu kita pamerkan sebagai defense mechanism atau mekanisme pertahanan agar orang lain segan dengan kita. Soalnya, mengapa kita defensif dengan menyombongkan diri? Ia berpunca daripada pengalaman-pengalaman buruk yang pernah kita alami.

Pengalaman dipermain, diperlekeh atau ditipu menjadikan kita lebih berprasangka terhadap seseorang yang baru dikenali. Su’u dzan, atau bersangka buruk terhadap seseorang akan menjadikan kita serik untuk membuka hati dan perasaan dengan mudah. Kita sanggup berperangai bengis dan berhati kering supaya orang yang berdepan dengan kita tidak berpeluang memanipulasi diri kita.

Memilih sikap menyombongkan diri sebagai cara kita berhati-hati ini sememangnya bagus. Tetapi, apabila lakonan ini sebati di dalam diri, ia sudah menjadi karektor. Apabila ia menjadi karektor, ia adalah peribadi diri. Kerana ia bukan lagi lakonan untuk menyombong, ia sudah menjelma sebagai sikap sombong diri. Topeng sudah melekat menjadi kulit wajah!

Kita tidak akan sedar dengan sikap buruk ini kerana setiap kali bercermin, kita akan lihat diri kita yang sama, iaitu yang baik dan elok. Sedangkan, bila orang lain melihat kita, mereka nampak diri kita yang hodoh. Ketika itu, meskipun kita berasa diri kita hanya berlakon sombong, sebenarnya orang lain yang melihat akan nampak diri kita yang benar-benar sombong kerana kita sudah menjiwai watak buruk itu.

Justeru itu, kita perlu mengamalkan sikap husnul dzan atau bersangka baik bila berdepan dengan orang lain, kerana ia akan memulihkan kita daripada penyakit yang tumbuh akibat terlalu bersandiwara di pentas dunia!


Artikel ini terbit di akhbar Sinar Harian, 9.12.09

Wednesday, December 2, 2009

THE NOISY MAJORITY


salvationist.ca
PERIHAL
TIGA JENIS MINDA


KETIKA saya menjadi siswa pada tahun 70an, seorang teman motivator telah menyampaikan sebuah madah yang amat berkesan kepada saya. Madah di dalam bahasa Inggeris itu berbunyi. “Small minds talk about people, average minds talk about issues, big minds talk about ideas.” Terjemahannya ialah, “mereka yang berminda kecil bercakap mengenai manusia, yang berminda sederhana, bercakap tentang isu, yang berminda besar, bercakap tentang idea.”

Beberapa tahun yang lalu, kemudahan internet mempertemukan saya dengan orang yang mengucapkannya. Orangnya ialah Eleanor Roosevelt, isteri kepada Franklin D. Roosevelt, Presiden Amerika yang ke-32. Di mana dan mengapa Eleanor melahirkan madah itu tidak saya temui. Namun, saya memperoleh satu ilmu untuk mengenal jenis minda manusia.

Memang benar, manusia yang berminda kecil suka bercakap mengenai orang lain. Mereka ini mudah dikenali kerana mereka hidup di dalam paksi dan orbit seharian yang sama. Paksi dan orbit yang serupa ini dilalui hari demi hari, minggu demi minggu, bulan demi bulan dan tahun demi tahun.

Kita lihat manusia tipikal ini melalui tabiat hariannya yang serupa. Setiap hari, dia bangun pagi untuk menggosok gigi dan mandi. Setelah sarapan, dia terus memandu kenderaannya ke pejabat. Pada waktu tengahari, dia akan keluar makan, kemudian masuk semula ke pejabat untuk meneruskan tugas sebelum pulang tepat pada waktunya.

Sepulangnya di rumah, dia akan bersantai setelah makan malam. Tepat jam 11.00 atau 12.00 malam, dia akan masuk tidur. Pada hari esok, dia akan ulangi apa yang dilalui semalam dengan jayanya. Bukannya susah pun untuk melakukan perkara yang sama berulang-ulang kali.

Putaran hidupnya yang sebegini dilalui sekurang-kurangnya lima hari seminggu. Dua hari lagi pada hujung minggu, tabiatnya berubah sedikit daripada hari-hari bekerja. Namun, jika dilihat tabiat yang dilaluinya untuk hari-hari hujung minggu, ia juga tak ubah daripada hari-hari hujung minggu sebelumnya.

Sungguh malang golongan berminda kecil ini. Oleh kerana telah mangli dengan kehidupannya yang robotik ini, mereka sendiri tidak pernah rasa yang kehidupan yang dilalui begitu menjemukan. Inilah golongan berminda kecil. Mereka hidup di dalam penjara minda masing-masing. Ia adalah kepompong fikiran yang melahirkan manusia berotak beku.

Kita boleh kenali mereka melalui cara pertuturan. Mereka berkata mengenai apa yang yang ramai orang lain tuturkan. Perbualan mereka dipenuhi basa-basi yang sudah basi. Setiap ayat yang ditutur akan disudahi dengan ha-ha-ha, yang bukannya menggambarkan kegembiraan, sebaliknya secara bawah sedar mentertawakan diri mereka sendiri.

Mereka mempunyai banyak masa. Tetapi masa untuk menceritakan mengenai hal orang lain. Kalau mereka bekerja makan gaji, mereka amat menepati masa. Tetapi hanya masa masuk dan keluar pejabat semata-mata. Jika mereka berniaga, mereka makan gaji dengan perniagaan mereka. Ertinya masuk jam 9.00 dan pulang jam 5.00 juga.

Selain daripada bercakap tentang orang lain, mereka mempunyai modal perbualan daripada sebuah sumber yang popular. Segala-galanya ada di layar kaca. Kisah ketamakan si abang terhadap harta pusaka keluarga, kebiadaban anak terhadap si ibu, keganasan rumah tangga, kecurangan suami, penipuan di dalam perniagaan dan permainan kayu tiga, kesemuanya cerita manusia yang dipandang berat oleh mereka.

Bagaimana pula kita mengenali golongan yang berminda sederhana? Mereka adalah golongan yang suka bercakap tentang isu. Pendek kata isu-isu semasa. Apa yang terbit di akhbar hari ini menjadi topik perbincangan mereka. Sama ada isu itu isu nasional, serantau mahupun antarabangsa, ia akan menjadi bahan perbualan, perbincangan dan perdebatan sesama mereka. Rasa prihatin mereka lebih hebat daripada mereka yang terlibat.


Isu-isu alam sekitar juga menjadi perhatian mereka. Daripada masalah bongkah ais yang mencair, kebakaran hutan, taufan, rebut, tsunami dan peperangan kesemuanya menjadi masalah yang mencabar minda mereka. Dahi mereka berkerut, mata mereka mencerlang, bibir mereka diketap kerana geram bila melihat kapalterbang menggugurkan bom lalu membunuh mereka yang tidak berdosa. Mereka simpati dan juga empati. Malangnya, kesemua itu mereka saksikan melalui TV sambil menggoyang kaki dan mengunyah keropok.

Golongan yang berminda besar pula sukar ditemui kerana tidak ramai yang tampil bercakap mengenai idea. Ramai orang boleh bercakap mengenai masalah polarisasi kaum, tetapi nampaknya tak ramai yang boleh mengutarakan idea-idea untuk melestarikan toleransi di antara kaum? Ramai yang boleh berhujah mengenai peri pentingnya kita kurangkan berpolitik, tetapi tak ramai yang bercakap tentang mengapa kita patut mengurangkan berpolitik? Ramai yang tahu bahaya obesiti, tetapi berapa ramaikah yang berani memperkatakan tentang tubuh yang sasa mahupun ramping kerana berdiet?

Namun, golongan yang berminda besar ini sebenarnya ramai. Kitalah mereka yang berminda besar ini! Kenapa kita tidak sedar akan golongan ini sedangkan mereka adalah kita? Ia adalah kerana, fikiran kita yang besar dan hebat ini telah dikaburi dengan herd mentality atau mentaliti ikut-ikutan. Tidak ramai yang berfikiran sebagai pembawa perubahan dan pembaharuan sedangkan inilah golongan yang teramai.

Kita berasa golongan berminda besar ini kecil kerana kita adalah silent majority atau majoriti yang senyap. Sepatutnya kita yang ramai ini menjadi the noisy majority atau golongan majoriti yang riuh.

Andainya kita berani bersuara dan tidak malu bertempat, banyak sekali idea-idea kita yang boleh dilahirkan untuk mensejahterakan masyarakat dan dunia. Masalahnya, siapakah di antara kita yang berminda besar untuk memulakan gagasan the noisy majority ini?
Artikel ini terbit di akhbar Sinar Harian pada 2.12.09

Tuesday, November 24, 2009

SAMPAH-SAMPAH TERHORMAT


Foto: Flickr.com


PETI SURATKU
PENUH LAGI


SEMENJAK adanya e-mel, saya sudah tidak lagi mengutus surat kepada teman-teman. Utusan e-mel kepada mereka bukan sahaja pantas, malah percuma. Dengan adanya telefon bimbit pula, saya sudah tidak lagi mengutus surat ke kampung. Perbualan telefon dengan saudara-mara untuk bertanya khabar sudah memadai.

Cara sistem pesanan ringkas atau SMS juga amat berkesan. Apabila kakak ipar saya sakit dan dihospitalkan baru-baru ini, kiriman SMS daripada abang sudah cukup sebagai alat komunikasi untuk memperoleh maklumat terkini. Pendek kata, peranan surat iaitu kertas kajang, sampul surat dan juga setem sudah tidak saya gunakan.

Ini menjadikan peti surat di rumah saya semakin hilang fungsinya. Maka, setiap kali saya intai ke dalam peti surat, jarang-jarang sekali saya menerima surat dari teman mahupun saudara-mara. Apa yang terdapat di peti surat hanyalah bil-bil utiliti dan surat-surat sesat.

Beberapa tahun lalu, sewaktu Pos Malaysia mewajibkan semua rumah menyediakan peti surat sebagai pra-syarat penerimaan surat menyurat, saya berasa arahan itu tidak praktikal. Tidak perlu rasanya membeli peti surat kerana saya bukannya menerima surat pada setiap hari. Dalam seminggu, mungkin hanya sekali posmen singgah ke rumah saya. Pada fikiran saya, sudah memadai jika surat yang dikirim diselit sahaja di pagar rumah.

Itu beberapa tahun lalu. Pada hari ini, keadaan sudah berubah. Peti surat di rumah saya bukan sahaja memenuhi fungsinya sebagai tempat tersimpannya surat-surat, malah fungsinya telah bertambah. Selain daripada tempat menyimpan surat kiriman dan bil-bil, ia kini menjadi tempat simpanan sampah terhormat!

Saya istilahkan ia sampah terhormat kerana apa yang saban hari saya terima itu tidak berguna. Hampir setiap hari, saya dapat apa yang saya tidak mahu. Selain daripada risalah daripada kedai kaca mata, kedai runcit, kedai makanan segera, kedai komputer, kedai kek, pusat tuisyen, dan pelbagai lagi risalah, saya turut menerima risalah ramalan empat nombor ekor. Ini tidak termasuk kad-kad syarikat membaiki paip air yang akan diselitkan di selak pagar rumah.

Akhir-akhir ini, saya menerima sampah-sampah terhormat itu setiap hari. Akibatnya, peti surat di rumah saya akan penuh kalau seminggu saya tidak membuang segala sampah sarapnya. Ia cukup merimaskan kerana ia sudah menjadi tugas tambahan baru buat saya. Setiap kali apabila saya hendak membuang sampah ke dalam tong, saya juga akan membuka peti surat. Kemudian, saya akan kaut risalah-risalah sampah itu daripada peti surat terus ke dalam tong sampah.

Ada kalanya saya merungut apabila menerima secekak risalah yang sama di dalam peti surat saya. Saya tahu, petugas yang diupah untuk menghantar sehelai risalah ke setiap buah rumah telah tidak amanah. Dia menipu dengan meletakkan beberapa buah risalah yang sama ke dalam setiap peti surat. Dengan cara itu, tugasnya akan cepat beres dan dia akan memperoleh upah kerana kononnya telah lebih banyak mengedar risalah yang diperuntukkan.

Syarikat-syarikat manakah yang melakukan perkara yang sia-sia ini? Apabila saya pandang nama-nama syarikat yang membuat promosi dengan cara yang dikenali dalam bidang pemasaran sebagai mail-drop ini, saya dapati kebanyakkannya adalah syarikat-syarikat kecil dan baharu. Mereka melakukan taktik pemasaran dengan cara ini kerana terikut-ikut dengan taktik promosi syarikat-syarikat yang sudah besar dan terkenal.

Apabila melihat syarikat-syarikat besar dan terkenal mengunakan cara ini, mereka fikir inilah cara yang paling murah dan mudah menarik pelanggan untuk datang ke kedai mereka atau memperoleh perkhidmatan mereka. Mereka tidak tahu, apabila kita hendak membeli sesuatu barangan mahupun perkhidmatan, perkara yang utama adalah kepercayaan.

Apabila kepercayaan belum ada lagi, mana mungkin seseorang itu akan mencuba sesebuah produk yang dipromosikan? Apabila kedai piza ABC yang tidak dikenali mempromosikan produknya dengan cara ini, kita akan buang sahaja risalahnya kerana kita tidak kenal dengan kedai dan produknya.

Kebarangkalian seseorang untuk menatap risalah yang diedarkan itu amat rendah. Dalam seribu risalah yang diedarkan, mungkin hanya seorang sahaja yang betul-betul membacanya kerana kebetulannya dia memang terniat hendak menjamah piza. Dia hanya membaca risalah untuk melihat-lihat, sedangkan bila ingin membeli pizza, dia akan ke Pizza Hut juga kerana jenama itu sudah dipercayainya.

Sebab itulah, kita akan membuang segala risalah yang tidak kita kenali barangan mahupun syarikatnya, tetapi akan membaca risalah-risalah daripada syarikat yang terkenal seperti pasaraya Giant, TESCO, Jaya Jusco, Courts Mammoth, KFC, McDonald’s, Domino Pizza. Malah, jika menerima promosi dalam bentuk buku seperti IKEA, kita boleh menyimpannya di ruang tamu.

Syarikat-syarikat yang kecil dan baharu tidak mengerti mengapa promosi dengan cara ini tidak sesuai buat mereka. Syarikat yang mengendalikan promosi jenis mail-drop tidak pula menasihatkan mereka agar tidak menggunakan taktik pemasaran ini. Mungkin kerana mereka hanya mahukan bisnes, tanpa mempedulikan bahawa cara sebegini sebenarnya tidak bererti.

Seharusnya, mereka menggunakan petugas promosi yang menanti di tempat-tempat tumpuan ramai. Cara itu lebih berkesan kerana mereka yang berminat boleh mendapat penerangan langsung daripada para promoter. Ataupun menjual produk secara terus juga adalah lebih berkesan. Akhir-akhir ini, barangan tradisional seperti tikar, tudung saji dan keropok pun dijual secara langsung.


Justeru itu, untuk mendapat perhatian dan juga pelanggan, mereka perlu memperkenalkan produk mereka melalui media yang terkenal. Media radio dan televisyen mungkin mahal harganya untuk yang baru memulakan usaha. Mengiklan melalui majalah dan akhbar seperti di majalah-majalah keluaran Kumpulan Karangkraf dan akhbar Sinar Harian akan menjamin promosi mereka akan mendapat perhatian. Ia murah dan lebih berkesan. Yang pasti, risalah promosi mereka tidak akan menjadi sampah terhormat lalu ditongsampahkan.


Artikel ini telah tersiar di akhbar Sinar Harian, 25.11.09

Wednesday, November 18, 2009

BENARKAH USIA ITU HANYA ANGKA?


Foto: beautyanalysis.com
PERIHAL TIGA JENIS USIA


BARU-BARU ini saya bertemu dengan seorang teman lama. Sapaan saya yang penuh ceria kerana sudah lama tidak terserempak dengannya hanya dibalas dengan sebuah senyuman yang tidak simetrik. Jalannya yang pantas telah bertukar perlahan. Suaranya yang lantang telah berubah menjadi perlahan. Malah, peribadinya yang ligat telah berubah. Tenang lagi menenangkan.

Saya terus bertanya khabar, bukan sekadar untuk berbasa basi, tetapi untuk mengetahui mengapa dia berubah laku. Maklumlah, kami berkenalan sejak di zaman muda lagi. Dia terkenal di kalangan kami kerana sering bertukar kerja. Dia memulakan kariernya sebagai kakitangan kerajaan, kemudian bekerja dengan swasta, dengan NGO, bekerja sendiri sehingga akhirnya dia mempunyai pelbagai perniagaan yang di antaranya hartanah, arkitektur, sewa kereta, resort, restoran, kafe siber malah kolam memancing.

Teman saya ini mula bercakap mengenai usianya yang tinggal sedikit dan bagaimana dia hendak menghabiskan sisa-sisa hidup ini. Mengenai perniagaannya; dia bercadang untuk menjual sebahagian daripadanya dan yang lain kepada anak-anaknya. Mengenai hartanya;. dia sudah pun mendapat perkhidmatan peguam untuk menulis wasiat dan belajar mengenai faraid. Mengenai dirinya; dia cuma hendak banyakkan solat sunat dan bersedekah.

Kesemuanya bermula bila usia 55 tahunnya sampai. Tiba-tiba larian pantasnya merentas garisan kehidupan telah bertukar perlahan. Seolah-olah usia itu telah memancung atau memisah dua dunianya. Nampaknya, teman saya sudah mengatur baki kehidupannya. Malah, dia kini hendak mengurus kematiannya. Mengapa? Kerana teman saya diingatkan oleh usia biologinya.

Usia biologilah sebenarnya yang membuatkan ramai di kalangan kita yang tidak senang duduk. Ramai yang ingin mengelak daripada menghebahkannya kepada orang lain. Malah ada yang cuba menyembunyikan usia biologi ini dengan melakukan pelbagai suntikan dan sedutan agar tubuh tidak kelihatan dimakan usia.

Usia biologi ini juga yang membuatkan ramai di antara kita rengsa. Bila usia menganjak ke 55 tahun, tiba-tiba diri akan berasa sudah tua. Tiba-tiba sudah tidak mahu aktif di pentas kehidupan. Tiba-tiba sudah mahu menghabiskan apa yang dianggap sisa-sisa hidup dengan bersedia untuk mati, lantas ingin bertapa di tikar sejadah.

Alangkah bagusnya jika kita sedar bahawa di sebalik usia biologi yang lahiriah, terdapat dua lagi usia yang jarang-jarang kita ambil perhatian? Jenis usia yang kedua adalah usia psikologi. Usia psikologi menggambarkan tahap pemikiran kita. Malangnya, ramai di antara kita yang terencat usia psikologi kerana mengabaikannya.

Tidak ramai kanak-kanak mempunyai usia psikologi seperti orang dewasa, tetapi ramai orang dewasa mempunyai usia psikologi seperti kenak-kanak. Lihatlah perangai budak-budak di kalangan orang dewasa sama ada di pentas politik, perniagaan, guaman, kejuruteraan, ekonomi mahu pun kedoktoran. Mereka berakal pendek kerana berperangai budak seperti bergaduh, bertengkar dan menipu.

Jenis usia yang ketiga pula adalah usia spiritual. Lihatlah ramai di antara kita yang meskipun telah lanjut usia biologinya, namun usia spiritualnya masih rendah atau tidak bergerak sejak meninggalkan sekolah. Oleh itu, tidak hairanlah jika ramai lagi yang tidak mengambil agama sebagai cara hidup. Sebaliknya hanya menggunakan agama sebagai budaya tempelan.

Usia biologi akan meningkat sendiri. Tetapi usia psikologi dan usia spiritual perlu disirami agar ia berada di tahap yang seiring. Semakin kita beranjak tua, cara berfikir dan bertindak sudah tidak boleh seperti remaja. Dan usia spiritual melalui cara kita mengamalkan agama sudah tidak boleh setakat melakukan yang wajib seperti kanak-kanak. Sekurang-kurangnya sudah kerap mengimamkan solat berjemaah dengan keluarga.

Mujur bagi teman saya. Walaupun tidak menyedari terdapat usia psikologi dan usia spiritual selain daripada usia biologi, sekurang-kurangnya beliau berusaha agar peribadi dan akhlaknya dipersiapkan agar seganding dengan tubuhnya.

Mujur juga kerana umur 55 tahun dianggap sebagai usia untuk bersara daripada aktiviti keduniaan dan mesra akhirat.


Artikel ini terbit di akhbar SINAR HARIAN, edisi 18.11.09.

Tuesday, November 10, 2009

DI ANTARA MIMPI DAN IMPIAN


FOTO: TATE.ORG

JANGAN BERMIMPI
UNTUK BERJAYA
PENGHUJUNG tahun adalah musim peperiksaan. Dalam bidang akademik, para pelajar sekolah dan universiti kini sibuk menelaah pelajaran masing-masing. Mereka yang belajar secara konsisten akan melalui masa ulang kaji dengan bersahaja.

Sebaliknya, mereka yang baru membuka buku pada saat-saat akhir akan mengalami huru hara perasaan. Tidak tahu buku apa yang hendak digagau dahulu, bab mana yang hendak dibelek dan fakta mana yang perlu difahami. Kismis pandai yang dikunyah dan air penerang hati yang digogok tidak akan membantu mereka yang mengulangkaji pada waktu kecederaan kecuali hanya mengembungkan perut semata-mata.

Dalam sektor pekerjaan juga, penghujung tahun adalah waktu ketua dan majikan menilai prestasi pekerja masing-masing. Maka staf yang sentiasa menepati waktu, menyiapkan kerja dan amanah tidak perlu berlakon rajin. Malah, mereka tidak peduli pun apa yang sedang dinilai oleh bos mereka. Baik atau buruk penilaian itu tidak akan menjejaskan minat mereka yang berprestasi tinggi untuk terus bekerja seperti biasa.

Berbeza dengan para pekerja yang malas dan culas. Apabila tiba musim penilaian prestasi, dia akan datang awal dan tidak tercongok di depan mesin perakam waktu bila masa pulang sudah menjelang. Dia akan ceria di sepanjang hari, buat-buat sibuk, sedangkan dia hanya menyibuk. Yang penting, keramahannya sebenarnya adalah sebuah drama untuk tatapan bosnya agar dia disenangi dan diingati. Mudah-mudahan (sememangnya dia mengambil jalan mudah) bosnya akan jadi pemurah untuk memberinya kenaikan gaji dan pangkat.

Begitulah bezanya di antara mereka yang hanya bermimpi dan mereka yang mempunyai impian. Yang bermimpi hanya memasang angan-angan. Jika dia calon SPM, bayangannya adalah keputusan 10A1 buat dirinya terpampang di papan kenyataan sekolah. Jika dia siswa, khayalannya ialah keputusan GPA 4.0 yang tentu sekali bersama Anugerah Dekan. Malangnya, oleh kerana ia bayangan dan khayalan, mimpi mereka akan bertukar menjadi igauan apabila keputusan diperolehi dan realiti menjengah di depan matanya.

Untuk yang berimpian pula, kerajinan sudah menjadi resminya, kesungguhan itulah karakternya dan kecemerlangan adalah tabiatnya. Dia manusia realistik kerana kejayaannya dibina, bukannya dikejar. Oleh kerana kejayaannya dibina, ia kukuh berpijak di bumi nyata. Jika dia mengejar kejayaan, kejayaan itu sendiri akan semakin jauh seperti pelangi yang tidak mungkin digapai.

Lihatlah mereka yang sebenar-benarnya berjaya. Kejayaan mereka dicipta. Ia bukannya nasib. Dari segi zahir, kejayaan yang diperoleh tampak begitu senang dan mudah. Padahal, segala derita sengsara, duka nestapa dan peluh bersama air mata darah telahpun dihadapi dengan sabar, reda dan pasrah.

Senyuman Siti Nurhaliza sambil bernyanyi dengan suara yang lantang tampak begitu bersahaja. Tidak kelihatan urat timbul di lehernya, kerut dahinya, cemik wajahnya kerana pasti dia sudah melalui latihan demi latihan secara konsisten. Kita tidak tahu pantang makan minumnya untuk menjaga suara, cukup atau tidak tidurnya demi menjaga stamina, rasa kecewanya kerana tidak dapat mengingat lirik lagu-lagu terbaru untuk malam persembahan. Namun, apa yang terpamer ketika persembahan ialah kerehatan di wajahnya.

Sengih tokoh politik yang menjawab dengan tenang bila berdepan dengan soalan-soalan nakal wartawan, atau amaran dari ahli-ahli akar umbi partinya, mahupun jerkah seorang wakil orang kampung di dalam majlis dialog adalah hasil daripada latihannya untuk memahami kerenah manusia. Mana kita tahu betapa hatinya sesak menelan dengan segala umpat dan fitnah, tidur-tidur ayamnya memikirkan masalah yang diperjuangkan dan keluhannya bila membuat keputusan yang tidak popular?

Tokoh korporat, panglima tentera, doktor, peguam, akauntan, jurutera, arkitek, profesor, pentadbir, aktivis NGO, guru, malah kerani yang berjaya biasanya mempamerkan peribadi yang tenang dan menyenangkan mereka yang berurusan dengan mereka. Tiada nampak kesukaran di wajah mereka. Yang paling ketara, orang-orang yang berjaya kerana membina kejayaan biasanya akan mempunyai masa untuk kita. Seolah-olah dirinya tidak sibuk dengan urusan lain kecuali melayani kita sahaja.

Kerana itu, kejayaan seseorang mahupun organisasi tidak boleh ditiru begitu-begitu sahaja. Jika kejayaan ditiru, ia tidak akan kekal lama. Tidak kiralah sama ada kejayaan menguruskan badan seperti duta makanan diet, menjadi pelakon popular, pemain bolasepak terkenal ataupun seorang novelis prolifik. Oleh kerana ia hanya tiruan, kejayaan yang diperoleh biasanya hanya sekejap. Puncaknya hanya dapat disentuh seketika sahaja hari ini. Pada hari esoknya, dia akan menggelongsor ke tempat asal.

Yang penting untuk berjaya ialah menjejaki daya mereka yang berjaya, bukannya meniru gaya mereka yang telah berjaya. Akibat hanya meniru gaya, kita hanya memperoleh kulit kejayaan. Sebaliknya bila kita meniru daya orang yang berjaya, kita akan memperoleh isi kejayaan itu sendiri.

Malang sekali, apabila kita lihat seseorang individu itu berjaya menjadi penyanyi misalnya, maka berduyun-duyunlah mereka yang ingin menirunya. Atau apabila terdapat sebuah syarikat berjaya memasarkan sesebuah produk dengan pendapatan berjuta ringgit, akan muncullah syarikat-syarikat yang menggunakan formula yang sama. Banyak syarikat begitu yang tumbuh seperti cendawan. Padahal, apa yang tumbuh seperti cendawan akan cepat mati seperti cendawan juga!

Pendek kata, mana ada jalan pintas untuk berjaya? Malah, jika kita gunakan segala pengaruh, kuasa dan wang untuk memasuki lebuh raya kejayaan, ia pasti dihalangi dengan pelbagai tol kerenah yang bukan-bukan sebagai imbuhan.

Justeru itu, janganlah bermimpi untuk berjaya. Sebaliknya kita mesti memasang impian. Ini adalah kerana, mimpi dan impian adalah dua mode minda yang berbeza!
Artikel ini terbit di akhbar Sinar Harian pada 11.11.09

Wednesday, November 4, 2009

BILA TERPERANGKAP DALAM ZON SELESA


FOTO: dairydelight.org

KITA YANG STEREOTAIP


BILA menyelusuri beberapa buah blog dan tulisan di dalam facebook teman-teman, sudah ada di kalangan mereka yang mencatat betapa masa begitu pantas berlalu. Baru tersedar bulan November sudah menjengah. Tak lama nanti, Disember pun menyusul dan tahun 2009 akan pergi dalam lipatan kalendar.


Ya, masa itu begitu cepat berlari, andainya kita hanya berpusing di atas paksi yang sama, berkitar dalam orbit yang serupa. Jika dari hari ke hari, dari minggu ke minggu dan dari bulan ke bulan kita lakukan perkara yang sama secara berulang-ulang, maka kita sudah jadi umpama robot. Begitulah kita, bila kehidupan sudah dicarta oleh suasana di sekeliling.


Rutin bangun pagi, gosok gigi, pergi kerja, makan tengahari, sambung kerja, pulang ke rumah, makan malam, menonton TV dan kemudian tidur akan dilakukan setiap hari. Kita lalui ia tanpa jemu-jemu. Tanpa sedar kita lakonkan skrip perulangan ini dengan rela hati kerana kita berasa selamat di dalam acuan yang kita cipta sendiri. Zon selesa sudah menjadi kepompong kehidupan diri. Sebab itulah, jiwa meneroka, jiwa mengembara mahupun naluri survival kita sudah tumpul.


Kerana itu, kita aktif dalam sukan bolasepak, boling, skuasy, lumba kereta dan perahu layar. Kita aktif sebagai penyelam skuba, memanjat gunung, mencari artifak di hutan Amazon dan terjun dari kapalterbang dengan kelajuan 80 kilometer sejam. Tetapi kesemuanya kita lakukan sambil mengunyah karipap di depan TV! Kita terlibat dan cemas menghadapi gempa bumi, banjir besar, tanah runtuh, kemalangan, taufan, peperangan, pembunuhan dan pemberontakan. Tetapi kesemua itu pun kita saksikan sebagai penonton.


Akibat terkurungnya diri di dalam putaran yang kita cipta sendiri, maka kita menjadi insan yang pasif. Apa sahaja yang terjadi pada dunia hanya ditatap. Hanya mata yang merakam. Tetapi otak masih beku untuk simpati, apatah lagi empati. Bila hati dah jemu, kita alih saluran TV untuk menonton hiburan demi hiburan demi hiburan.


Malangnya, di sini pula kita teruja. Perasaan geram, meluat, marah atau pun berasa sedih hingga mengalirkan air mata boleh pula terjadi andainya calon bakat artis pilihan di dalam sebuah rancangan realiti gagal untuk memasuki pusingan seterusnya. Mengapa kita sudah jadi begini?


Tidakkah ada rasa bersalah, apatah berasa rendah diri kerana hanya menjadi penonton dan bukannya pengubah kepada apa yang berlaku di sekeliling kita? Bukankah sedari kecil, kita berani, kita degil, kita suka mencuba apa yang dilarang oleh orang tua kerana jiwa kembara kita yang membara?


Ya, sewaktu kecil dahulu kita boleh bermandi hujan. Hari ini kita berlari dari padang letak kereta ke pejabat semata-mata kerana takut kepala kita pening terkena hujan gerimis. Dahulu, kita boleh terjun ke sungai dan berkubang di dalam sawah. Hari ini, kita terketar-ketar hendak melangkah parit kecil menuju ke gerai pasar malam. Dahulu, kita berani panjat pokok. Hari ini, semangat kita hendak terbang ketika memanjat tangga untuk menyapu sawang di siling rumah.


Seharusnya, semakin kita dewasa, kita menjadi semakin handal, semakin berani dan semakin pakar dalam apa jua bidang yang kita terokai. Hari ini lebih bagus daripada semalam dan hari esok lebih baik daripada hari ini. Itulah yang seharusnya menjadi semangat untuk memaju diri. Umpama berlian yang semakin lama semakin keras dan semakin tinggi nilainya. Bukan seperti bangkai yang semakin lama semakin busuk, semakin reput dan akhirnya menjadi debu.


Tetapi, kerana terlupa untuk bermuhasabah diri, kita biarkan diri hanyut di arus kehidupan. Hinggakan kita ada kerja, tetapi tiada kerjaya, ada daya tetapi tiada usaha, ada keinginan tetapi tiada hasrat dan ada mimpi tetapi tiada impian. Begitulah bila kita biarkan minda dipengaruhi unsur-unsur dari luar sehinggakan suara hati sendiri telah tenggelam.


Berubahlah. Berubah dengan menambah. Apakah bahasa baharu, buku baharu, hobi baharu atau surah baru yang sudah dihafal pada tahun ini? Apakah jumlah sedekah kita sudah bertambah? Apakah kita boleh menerima teknologi baru, jika bukan sebagai penciptanya, sekurang-kurangnya sebagai penggunanya?


Kalau kita menutup buku sebaik sahaja kita menyimpan skrol ijazah, kalau kita menutup hati sebaik sahaja kita melipat sejadah, maka kita akan jadi sama seperti orang lain di luar sana. Mereka di luar akan bercakap ~ bukan bertutur, mengagak ~ bukan mentafsir, mengira ~ bukan mencongak, kasihan ~ bukan prihatin dan pandai bertanya tetapi tidak reti menyoal. Kita jadi orang biasa di kalangan orang yang biasa.


Jika dipandang dari langit, kita seperti sekelompok haiwan yang berkulit, berwajah dan bertindak mengikut apa yang dibuat oleh haiwan yang lain. Jika begitulah kita, sukar juga kita menjadi insan terpilih. Kreatifnya ALLAH Al-Mussawir, membentuk wajah-wajah manusia yang berbeza. Meskipun kita semua mempunyai dua mata, dua telinga, satu hidung dan satu mulut. Tidak ada satu pun wajah kita di antara berbilion manusia yang lain mempunyai yang serupa. Sehinggakan pasangan kembar pun ada perbezaan raut wajahnya. (Yang punyai wajah yang serupa hanyalah pelanduk!)


Oleh kerana tidak ada satu pun manusia yang sama seperti kita, sewajarnyalah kita menjadi insan unik. Punyai identiti, hasrat, impian, iltizam mahupun istiqamah yang lain daripada orang lain. Kita patut begitu kerana bukan orang lain. Kita adalah diri kita.


Kita bukannya stereotaip!


Artikel ini terbit di dalam akhbar SINAR HARIAN pada 4.11.09

Thursday, October 22, 2009

MENGENAI SEMANGAT


Foto: irwanmuhammadzain.wordpress
MENGAPA SEMANGAT
MUDAH HILANG



APABILA kita menghadiri satu-satu perhimpunan, tidak kira sama ada perhimpunan politik, malam anugerah syarikat jualan langsung mahupun majlis pelancaran sesebuah produk, ramainya kehadiran para pesertanya sudah cukup menguja hati dan minda. Pakaian mereka yang seragam ataupun sefesyen akan menjadikan kita berasa bahawa para pesertanya sudah sependapat dari segi zahir.

Hiasan pentas dengan tulisan besar, yang mempamerkan tujuan perhimpunan itu, logo persatuan yang terpampang serta foto gergasi ketuanya yang tampak hebat kerana saiznya, akan menjadikan kita turut berasa gah.

Tata cahaya yang menyentuh kaca candelier lalu menjadikan ia berkilau seperti berlian, kain satin berwarna-warni yang beralun-alun seperti ombak di langit dewan, hiasan sepanduk yang berjurai-jurai di tiang-tiang seri dewan perhimpunan serta belon-belon yang tergeleng-geleng ditiup angin penghawa dingin akan membuat kita terpegun penuh kekaguman.

Dan, apabila majlis bermula dengan lagu pertubuhan, lagu syarikat atau lagu tema yang dinyanyikan beramai-ramai hingga dewan bergema, ia pasti akan menggetar perasaan. Apabila tokoh utamanya bercakap, berucap dan berpidato, tumpuan semua mata akan ke wajahnya di layar besar. Kesemuanya akan terpaku kaku memerhati ekspresi wajah dan gerak bibirnya.

Ketika tokoh itu bersyarah, tepukan akan mengiringi, gelak tawa akan menghiasi dan pendengar yang terjal dan berani akan menyampuk untuk menghidupkan komunikasi dua hala. Akhirnya, bila tokoh utama bertempik, para hadirin akan terjerit, bila tokoh utama melaung, para hadirin akan menyahut dengan suara yang menggaung. Ketika itu, bulu tengkuk sudah berdiri dan jantung telah berdegup kencang. Semangat kian membara dalam gegak gempita suasana.

Namun, sebaik sahaja acara selesai dan para hadirin berbondong-bondong ke dewan bankuet, kehangatan perasaan sebahagian besar daripada mereka tiba-tiba mendingin! Fikiran sudah teralih daripada ingatan terhadap kata-kata semangat yang dilontar tokoh kepada juadah apakah yang sudah terhidang. Tajuk perbualan sudah tidak lagi mengenai apakah pesanan dan amanat si tokoh, tetapi perbualan basa basi yang sudah basi seperti ‘apa khabar,’ ‘kerja di mana,’ ‘baju you cantik,’ yang diselangi dengan ha-ha-ha yang tak berkesudahan.

Di mana perginya semangat yang membara hingga hendak terbakar seketika tadi? Mengapa fikiran dan pertuturan sebahagian besar daripada mereka boleh berputar 180 darjah, sama seperti sebelum memasuki dewan perhimpunan? Apakah yang telah terjadi? Andainya suara si tokoh boleh dilihat, agaknya kita boleh nampak bagaimana suaranya itu menerobos telinga kanan dan keluar melalui telinga kiri sebahagian besar para hadirin. Ya, semangat sebahagian besar daripada para hadirin sudah terbang menghilang.

Apakah itu semangat kalau ia bukannya perasaan kuat mengingini sesuatu? Justeru, jeritan dan laungan yang bertukar menjadi kebisuan sebaik sahaja majlis tamat itu menandakan semangat yang dizahirkan itu bukan semangat sebenarnya. Sekali pandang, kesemua yang hadir melontarkan suara lantang dengan tangan tergenggam ke udara, seolah-olah sudah menuturkannya penuh semangat.

Padahal, apa yang sebilangan daripada mereka zahirkan adalah semangat yang dibuat-buat. Yang dipertontonkan kepada orang lain supaya jangan tidak orang lain melihat dia tidak bersemangat. Ada juga yang melahirkan semangat kerana terikut-ikut dengan keadaan. Bulu romanya juga berdiri, suaranya pun bergetar, tetapi pada ketika itu sahaja. Pekikannya dilakukan kerana kesan ‘mob psychology’ atau terpengaruh dengan suara dan aksi ramai.

Lazimnya sebilangan besar daripada mereka yang menghadiri sesebuah perhimpunan itu menzahirkan semangat yang dibuat-buat atau bersemangat kerana terikut-ikut. Biarpun ia semangat plastik, namun jumlahnya yang ramai itu memberi kesan terhadap pandangan ramai terhadap kumpulan itu.

Kerana itulah, kini banyak pertubuhan amat memerlukan golongan ini. Parti-parti politik menggunakan golongan pengikut sebagai tukang sorak pada setiap ceramahnya. Mereka berpindah-randah mengikut penceramah untuk menghidupkan suasana agar kehebatan tokoh parti politik itu menyerlah.

Syarikat-syarikat jualan langsung juga ada ahli-ahli baru yang masih mempunyai impian kejayaan yang masih segar. Merekalah yang meriuhkan majlis hingga menarik mereka yang belum ahli menyertai skim jualan langsung itu. Malah, syarikat-syarikat persembahan menggunakan penonton yang dipanggil ‘fanatic’ untuk berdiri berhampiran dengan pentas persembahan artis dan membuat riuh agar semangat konsert tumpah kepada penonton yang lain untuk menari dan bertepuk sama.

Ya, semangat yang sekejap-sekejap, yang lahir di bibir dan yang datang daripada luar tidak akan kekal lama. Yang teguh, yang ampuh adalah semangat yang mengalir di dalam pembuluh darah. Ia meresap ke dalam jantung dan bersarang di minda. Namun, semangat yang datang daripada dalam diri seseorang itu tidak mudah diperoleh.

Ia perlu dihayati dan dijiwai kerana semangat atau perasaan yang kuat berkehendakkan sesuatu itu menjelma hasil kesedaran bila seseorang itu bertafakkur dan bermuhasabah. Tidak kira sama ada semangat memperoleh kejayaan dunia mahupun kejayaan akhirat, semangat akan bersemarak di dalam jiwa setelah seseorang memahami sejarah diri mahupun kelompoknya.

Semangat akan datang bila seseorang memandang ke belakang atau menghayati sejarah. Sejarah itu pula amat penting kerana ia berkait rapat dengan ‘reflective thinking,’ atau tadabbur. Berfikir dan merenung dengan tenang. Kerana itu, andainya kita asyik memandang ke hadapan atau berwawasan, semangat tidak akan diperoleh.


Oleh kerana kita asyik memikirkan masa depan ataupun berwawasan, sebab itulah kita hanya teruja untuk bertempik. Bila kita berhenti menjerit, tiada semangat yang bertakung di dalam dada. Inilah yang terjadi kepada sebilangan besar daripada kita. Ada inspirasi, ada motivasi tetapi tidak reti menyimpan semangat kerana tidak kenal sejarah.

Tuesday, October 6, 2009

MENGAPA KITA MESTI MEMBACA


Foto: conciousexpeditions.com
JANGAN BERCAKAP
SEPERTI ORANG LAIN


INDUSTRI penerbitan buku tempatan kini berkembang dengan begitu pesat sekali. Penghasilan buku-buku pula memperlihatkan perkembangan yang amat memberangsangkan. Kegawatan ekonomi yang dikatakan menjejaskan beberapa sektor industri tidak mengheret industri penerbitan buku untuk turut menggelongsor.

Bagaimana pun, di sebalik kerancakan dan peningkatan jualan buku, kita masih tidak nampak kegilaan membaca buku dijadikan budaya. Kalau ada pun mereka yang meminati membaca, golongan ini tidaklah ramai kalau dilihat dengan pandangan kasar. Masih tidak ramai yang membaca buku di dalam LRT, di taman-taman rekreasi ataupun di mana-mana tempat menanti seperti di bank atau kaunter-kaunter jabatan kerajaan.

Kehebatan siaran televisyen membuatkan mata kita terpaku ke skrin TV. Ia bukan sahaja mengambil alih masa untuk aktiviti riadah, komunikasi di dalam keluarga dan malah juga tabiat membaca.

Siaran hiburan yang disertai dengan warna, bunyi dan suara membuatkan kita terpukau sehingga ramai di antara kita yang memperuntukkan sejumlah masa dalam sehari untuk menonton TV. Rancangan TV yang berbentuk pengetahuan pula, bila disiar dengan menggunakan kesan khas imej dan bunyi kian menjadikan kita asyik hingga kita mempunyai tanggapan bahawa kononnya kita sedang belajar dan bukan berhibur.

Tanggapan ini juga mengurangkan minat seseorang untuk membaca. Padahal, aktiviti menonton apa bentuk siaran pun adalah sejenis aktiviti pasif dalam konteks meningkatkan kecerdasan minda dalam menganalisa sesuatu perkara yang dibentangkan.

Bila kita memperkatakan mengenai tabiat membaca, mengapakah lazimnya ia bermaksud tabiat membaca buku? Bukankah membaca juga termasuk membaca majalah, akhbar malah membaca daripada sesebuah artikel di dalam laman internet? Bagi saya, terdapat kelainan kesan yang membezakan di antara membaca buku, akhbar, majalah mahupun daripada laman di internet.

Apa yang dibaca di akhbar biasanya berbentuk berita atau maklumat. Maklumat belum tentu lagi menjadi pengetahuan. Lagi pula, berita-berita biasanya disiarkan dalam bentuk cebisan yang pendek-pendek. Ketika membaca sesebuah berita, ekor mata pula akan tertarik dengan berita berhampiran. Ini membuatkan seseorang yang menatap akhbar, tidak dapat menatapnya dengan penuh konsentrasi.

Artikel di dalam majalah pula, meskipun lebih panjang, namun ia belum juga dapat memberi kesan yang mendalam terhadap si pembaca. Dia mungkin memperoleh maklumat dan juga pengetahuan asas mengenai apa yang dibacanya tetapi ia belum cukup untuk meningkatkan kecerdasan otak khususnya daya analisa terhadap sesuatu perkara yang dibentangkan.

Membaca laman-laman di internet pula boleh memberi kelainan. Seseorang boleh melayari pelbagai laman yang berkaitan dengan apa yang diingininya. Namun, oleh kerana capaiannya begitu luas, seseorang itu perlu banyak menapis maklumat pula kerana sebahagian daripada apa yang diperoleh di laman web adalah sampah terhormat ataupun maklumat yang belum tentu ada kredibilitinya.

Justeru itu, membaca buku adalah jawapan kepada tabiat membaca yang terbaik. Ambil lah sebuah buku yang bagus dan tataplah. Apabila sehelai demi sehelai halaman diselak, ia adalah sebuah perjalanan yang panjang. Ertinya, ia adalah satu senaman minda yang lama. Jika membaca akhbar adalah umpama lari jarak dekat, membaca majalah mahupun melayari internet adalah larian jarak jauh, membaca buku pula adalah satu maraton.

Bila membaca buku, otak dilatih untuk menumpukan fikiran terhadap sesuatu dalam jangka masa yang panjang. Ini adalah kerana, sesebuah buku lazimnya hanya membicarakan sesuatu topik dengan mendalam. Ia berbeza dengan akhbar dan majalah yang memaparkan sesuatu yang berbentuk selayang pandang. Kerana itu, bila membaca buku, kita menjadi lebih kreatif dan analitikal.

Seorang penulis buku sebenarnya menurunkan apa yang berselirat di dalam mindanya di atas kertas. Fikiran itu disusun semula dari segi struktur ayat, nahu dan bahasa agar mudah difahami oleh si pembaca. Justeru itu, bila kita membaca sesebuah buku, kita juga sedang menjalin perhubungan psikik dengan si penulis. Penulisnya tiada di sisi, tetapi tulisannyalah yang kita tatap. Apa yang diteliti adalah pemikirannya yang sudah tersusun.

Setelah kita membaca halaman terakhir dan menutup bukunya, kita juga sebenarnya sudah menghadam sebahagian daripada minda si penulis. Bayangkan, penulis mungkin mengambil masa lebih setahun untuk menyiapkan tulisannya. Kita hanya mengambil masa semalam untuk meratah apa yang dihidangnya!

Saya teringat sebuah lawak seorang teman ketika di kampus dahulu. Ketika itu, fahaman komunis dan Mao Tse Tung begitu digeruni. Teman saya itu dengan selamba berkata, “Kalau engkau nak tahu, aku boleh lebih pandai dari Mao Tse Tung.”

“Bagaimana?” tanya saya.

“Aku akan lebih pandai daripada Mao Tse Tung kalau aku baca kesemua buku tulisannya dan kemudian aku baca senaskhah buku lain!”

Meskipun ia lawak, namun, secara literal, kita boleh berfikiran seperti si penulis seandainya kita membaca buku-bukunya. Tentu sekali bila kita membaca pelbagai jenis buku dari pelbagai penulis, kita juga sebenarnya ‘berkawan’ dengan mereka. Cara berfikir kita juga akan turut berubah dan terlahir ketika bergaul.

Jika kita rajin memerhati, kita akan dapati seseorang yang rajin membaca biasanya bukan berbual, tetapi berbicara. Dia tidak memperkatakan hal-hal klise bila bercakap. Selepas bertanya khabar secara berbasa basi, dia akan memperkatakan perkara di sebalik cerita dan berita.

Dia tidak akan bercakap mengenai calon manakah yang akan menang dalam Pilihanraya Kecil Bagan Pinang, tetapi apakah nilai-nilai yang dipegang oleh parti-parti yang bertanding. Dia tidak akan memperkatakan mengenai gempa di Padang, tetapi apa yang berlaku di kerak laut kepulauan Tonga. Dia tidak akan memperkatakan mengenai bencana alam, tetapi mesej yang Tuhan hendak sampaikan kepada kita. Pertuturan kita menggambarkan apa yang kita baca.

Kalau kita malas membaca, apa yang kita cakap itu sama seperti orang lain!
p.s: Artikel ini terbit di akhbar Sinar Harian, 7.10.09

Wednesday, September 30, 2009

ORANG LAIN SUDAH LAMA BERJAYA


SEHANDAL-HANDAL
PENIAGA MELAYU


DARI semasa ke semasa saya akan lakukan lawatan ke kedai-kedai akhbar di seluruh Semenanjung. Ia adalah tugas bertemu tauke kedai untuk bertanya khabar dan melihat air mukanya bila bercakap mengenai jualan akhbar Sinar Harian. Lebar senyumannya atau bertingkat kerut di dahinya boleh saya jadikan petunjuk masa depan Sinar Harian di kedainya.

Saya juga akan bertanya kepada para pekerja di kedai itu. Mereka sebenarnya lebih peka dengan tabiat pelanggan. Dan mereka tidak bercakap berlapik berbanding dengan bos mereka. Tanpa teragak-agak, mereka boleh nyatakan secara tepat berapa naskhah jualan akhbar Sinar Harian berbanding dengan akhbar-akhbar pesaing. Selalunya saya akan merah telinga. Merah bila terasa bangga jualan Sinar Harian kian meningkat di kedainya. Merah juga telinga apabila berasa kecewa kalau jualan di kedai itu menunjukkan prestasi sebaliknya.

Biasanya, setelah berbual-bual untuk memancing maklumat daripada para pekerja, saya akan melilau-lilau untuk melihat suasana di sekitar kedai itu. Apakah terdapat kedai akhbar lain di situ? Apakah perhentian bas di situ sibuk dengan para penumpang atau apakah terdapat deretan kedai yang baru dibina di seberang jalan?

Ketika saya merayau-rayau inilah saya terperasan akan persamaan fenomena di kebanyakan kawasan premis perniagaan di bandar-bandar Semenanjung. Persamaan yang saya nampak ialah kian banyaknya kedai-kedai baru yang dipunyai oleh orang-orang Melayu pada hampir setiap bandar kecil yang saya kunjungi.

Saya ke Sungai Petani, Alor Star, Arau, Kangar, Gua Musang, Kertih, Jertih, Pasir Mas, Kemaman, Mentakab, Jerantut, Raub, Pekan, Rompin, Kota Tinggi, Rembau, Jasin, Kuala Pilah dan banyak lagi bandar-bandar lain. Di kesemua bandar-bandar ini, saya temui kedai-kedai moden yang dipunyai oleh orang Melayu.

Kedai-kedainya bukan lagi jenis ‘kedai MARA’ yang rendah, yang berkuap kerana saiznya sekangkang kera. Barang-barang yang terpamer di kedai-kedai ini bukan yang lapuk kerana tiada orang hendak membelinya atau yang lompong rak-raknya kerana para pengedar serik untuk membekal stok baru kepadanya kerana dia liat membayar hutang.

Sebaliknya, kedai-kedai yang saya nampak, kelihatan berseri-seri papan tandanya dengan pelbagai warna yang pasti memukau pengunjung untuk singgah ke kedai itu. Kedainya bersih dan barang-barang jualan semuanya cantik kerana daripada stok terkini. Malah, ada juga kedai-kedai yang merangsang deria bau bila kita melangkah ke dalamnya kerana tuanpunya kedai meletak lilin aromaterapi yang menyegarkan.

Pendek kata, kedai-kedai ini bukan lagi kedai-kedai perniagaan tradisional Melayu iaitu kedai songkok, kedai capal, kedai batik mahupun kedai gunting rambut yang menggelupas cat dindingnya, yang gelap suasana di dalam premisnya dan yang berpasir lantainya.Sebaliknya, perniagaan mereka sudah meliputi kedai komputer, butik, foto, kaca mata, farmasi, kafe, aksesori kereta, mainan kanak-kanak, telefon, hotel, barang kemas, elektrik, bengkel kereta, klinik, farmasi dan tentu sekali kedai dandan wanita!

Daripada jenama yang terjual, saya tahu tuanpunya kedai memperoleh barangannya dari pengeluarnya. Ertinya, si tauke sudah tahu mendapatkan bekalan terus daripada kilang dan bukannya daripada orang tengah. Maknanya, dia mungkin membayar deposit untuk mendapat bekalan dan mempunyai kredibiliti hingga dipercayai pengeluar.

Susun atur barangan, senyum manis para pekerja dan ramainya pelanggan menunjukkan kedai itu berdaya maju. Si tauke tentu sekali orang yang pandai berniaga. Mereka bukan lagi golongan Melayu bermentaliti subsidi yang membeli kereta peribadi dahulu sebaik sahaja memperoleh pinjaman bank. Ataupun mereka adalah ‘Ali’ yang dibelakangi ‘Baba’.

Tidakkah saya berbangga? Tentu sekali. Malah, saya berasa seronok kerana sudah mula menemui kedai-kedai Melayu yang ada cawangan-cawangan mahupun francais seperti Ani Sup Utara, Syarikat Buku Muda Osman, Laksa Shack, Cosmopoint, Menara Optometry, Rozaimi Optometrist dan Kamal & Kamal Pest Control, Yan’s Collection dan kedai-kedai stokis jamu.

Senarainya panjang. Hebat rupanya orang Melayu jika mereka sudah menjadikan perniagaan sebagai kerjaya. Bukan lagi semata-mata bekerja dengan kerajaan seperti generasi orang tua kita. Bukan juga menjadi petani dan nelayan seperti yang direncana penjajah sebelum ini.


Namun, ketika saya berasa orang Melayu sudah hebat, sudah pintar, sudah ahli dalam perniagaan, saya terpana ketika pulang ke bandar kelahiran saya ~ Mersing, Johor pada Aidilfitri lalu. Sambil memandu perlahan merentasi bandar itu, saya nampak kedai baju Tuck Fong di mana saya mendapatkan baju. Saya nampak kedai ubat Sam Yu di mana saya selalu membeli ubat Cap Kaki Tiga untuk datuk saya. Saya nampak kedai buku Union di mana saya membeli peralatan sekolah.

Saya nampak. kedai runcit Hock Hoe, Tien Lock Restaurant, Tong Ah Hotel, Kedai Kopi Tien Hock, Kedai Dobi Kay Tong, Kedai Foto Kai Mee dan Medina Restaurant. Kesemuanya dipunyai oleh kaum Cina dan India.

Kedai-kedai ini sudah wujud sejak tahun 60an lagi. Dan kini ia masih bertapak di celah-celah kedai-kedai popular seperti Kentucky Fried Chicken, Guardian Pharmacy, Giant Supermarket dan 7-Eleven.

Pasti sekali, tabiat peniaga ialah membesarkan perniagaan. Kedai yang sudah wujud berpuluh tahun lamanya tentu sekali telah mendatangkan pendapatan berjuta ringgit. Si tuanpunya atau anak si tuanpunya tentu sudah melabur ke dalam perniagaan-perniagaan hartanah, pembuatan, pengeluaran dan perkhidmatan lain.

Kedai yang ada hanyalah kedai pusaka sebagai mercu tanda perniagaan untuk memacu semangat mahupun sekadar nostalgia perniagaan keluarga.


‘Oh, mereka sudah ada kedai lebih 40 dahulu. Orang kita baru nak bermula. Mudah-mudahan kita terkejar mereka untuk merapatkan jurang ekonomi!’ demikian kata hatiku.

NOTA:
Artikel ini diterbitkan di akhbar SINAR HARIAN pada 30.9.09.
Ia adalah olahan artikel SEPANDAI-PANDAI PENIAGA MELAYU yang saya paparkan pada 19 Disember 2008.

Tuesday, September 22, 2009

PERSAUDARAAN MALAYSIA-INDONESIA

KITA MANGSA
PECAH DAN PERINTAH




Foto: flixter.com

APAKAH yang tertayang di layar minda kita bila disebut perkataan atlas? Tentu sekali rajah negara-negara yang disempadani dengan garisan-garisan. Garisan-garisan itu pula adalah sempadan yang memisahkan wilayah-wilayah pemerintahan.

Misalnya, untuk peta Asia Tenggara, Malaysia disempadani dengan Singapura di selatan, Thailand di utara dan Indonesia di seberang Selat Melaka. Di timur Thailand pula, terdapat negara Kemboja dan Laos, diikuti dengan Vietnam. Thailand juga bersempadan dengan Burma di sebelah barat, dan begitulah seterusnya.

Sempadan yang terlakar dalam bentuk berkeluk mengikut bukit, sungai, gunung, pulau, atau lurus mengikut laut dan padang pasir, pada peringkat pembentukannya mesti dipersetujui oleh negara-negara yang bersempadan. Wilayah yang terbentuk melalui pemetaan itu pula akan diiktiraf oleh negara-negara lain. Akhirnya, bila ia diterima oleh Pertubuhan Bangsa-bangsa Bersatu dan menjadi negara ahli, maka jadilah ia sebuah negara yang berdaulat.

Bagaimana pun, pemetaan itu terlakar bagi menunjukkan sesebuah kawasan pemerintahan itu dikuasai oleh sekumpulan manusia yang dipilih untuk menguasai kawasan itu. Ia bukannya sempadan mengikut himpunan bangsa, budaya, ekonomi, pendapatan, industri, pertanian, malah agama mereka yang tinggal di sesebuah kawasan itu. Justeru itu, atlas dunia yang kita tatap kini sebenarnya adalah atlas politik.

Oleh kerana atlas politik adalah atlas yang sering kita tatap dan rujuk, maka secara bawah sedar, minda kita sudah dipisah-pisahkan di antara sebuah negara ke sebuah negara yang lain mengikut pemerintahan politik. Akhirnya, politiklah yang menguasai world view kita.

Tidak hairanlah, oleh kerana atlas politik menjadi rujukan utama, fikiran kita terkurung dalam kempompong-kepompong politik yang dinamakan negara. Akhirnya, kita hanya prihatin terhadap apa yang terjadi di negara sendiri sahaja dan tidak terasa apa yang berlaku di negara lain.

Kita tidak berasa, mereka yang tinggal berhampiran dengan sempadan negara kita adalah juga saudara-saudara kita yang sama dari segi agama, budaya dan juga bangsa. Oleh kerana atlas politik jugalah, kita boleh mempersenda atau memperlekeh mereka yang sebenarnya sama budaya, sama warna kulit, malah seagama, semata-mata kerana mereka berada di luar sempadan politik. Wajarkah?

Kerana sebab itulah munculnya segelintir anak-anak muda di Indonesia yang beria-ia belajar silat, kononnya untuk mempertahankan budaya yang dicuri oleh Malaysia. Tarian pendet dan lagu Terang Bulan mahu dirampas kembali kerana kita dikatakan mencurinya.

Walhal, andainya tarian dan lagu itu dilihat dari kacamata budaya dan bangsa, tidak timbul soal merampok budaya kerana dari segi peta budaya, petanya meluas dari Sumatera, melangkaui Semenanjung Tanah Melayu, hingga ke Pattani, Pulau Mindanao, Pulau Papua, Sulawesi dan seluruh Pulau Jawa. Ia dikenali sebagai Kepulauan Melayu yang pada hakikatnya serumpun dari segi bangsa, budaya dan bahasa. Ertinya lagu dan tarian itu tidak ke mana-mana pun kerana ia tidak digunakan oleh mereka di luar nusantara.

Kita di Malaysia juga terbiasa melihat dunia daripada kaca mata atlas politik. Kerana itu jugalah, ada di kalangan kita yang senantiasa memandang serong terhadap orang dari seberang. Seolah-olah mereka adalah orang asing atau orang luar. Walhal selama ini, terdapat rakan sekerja kita yang berketurunan Kerinchi, Lampung, Padang, Banjar atau Minang di sekeliling kita.

Mungkin rakan sekerja kita sekarang seperti Daniel, Suhairi, Haslia mahupun Dilla adalah generasi kelima atau ketujuh penduduk Indonesia yang berhijrah ke Malaysia. Barangkali, kita sendiri berasal daripada keturunan Jawa Totok. Bezanya, moyang kita yang sampai terlebih dahulu ke mari berbanding dengan pekerja-pekerja kontrak dari Ambon di bangunan seberang jalan pejabat kita. Justeru itu, mengapa membeza-bezakan?

Ya. Tanpa berasa canggung, kita mestilah akui bahawa orang Melayu Malaysia dan orang Indonesia adalah satu bangsa dan bersaudara. Ia adalah hakikat yang mesti diterima tanpa rasa siapa yang lebih senior, atau lebih pandai, atau lebih berani mahupun siapa yang lebih beretika.
Dan, kita mestilah sedar bahawa pemikiran kita yang jumud ini sebenarnya adalah hasil pelan jangka panjang penjajah untuk memecah dan memerintah kita, umat Islam sejak beratus-ratus tahun yang lalu.

Sejak Rasulullah s.a.w wafat, umat Islam tetap bersatu di bawah sistem khalifah. Tidak ada sempadan politik yang menggaris dan memisahkan umat. Empayar Islam sejak zaman pemerintahan Umayyah, Abbasiyyah dan diikuti dengan empayar Uthmaniyyah tegak berdiri sebagai satu identiti. Pihak British, Belanda, Portugis dan Sepanyol dengan slogan gold, glory dan gospel, yang menjajah dan menakluk telah memisah-misahkan entiti empayar Islam dengan cara pecah dan perintah.

Hasilnya, negara-negara Arab yang pada asalnya bersatu di bawah panji-panji Islam mula diasing-asingkan mengikut sempadan negeri dan diberi pelbagai nama. Maka muncullah orang Mesir, orang Yaman, orang Syria, orang Libya, orang Tunisia dan orang Arab Saudi. Mereka tidak lagi dikenali dengan satu identiti iaitu sebagai orang-orang Arab.

Di nusantara, strategi pecah dan perintah ini turut berlaku. Maka kita lihat pada hari ini, satu rumpun bangsa Melayu telah dipisah-pisahkan. Mereka di Pattani, Yala, Narathiwat, Satun dan Songkla adalah bangsa Melayu yang terkeluar dari sempadan Tanah Melayu. Begitu juga mereka di Pulau Mindanao yang terpisah dari rumpun Melayu Borneo dan di Papua pula terbelah dua di mana separuh daripadanya adalah wilayah Indonesia yang dikenali sebagai Irian Jaya dan sebelah baratnya dikenali sebagai Papua New Guinea.

Perjanjian Inggeris Belanda pada tahun 1824 pula adalah detik sejarah keruntuhan Empayar Johor-Riau-Lingga. Inilah empayar Melayu terakhir yang runtuh menyembah bumi. Dalam perjanjian itu, Belanda yang menguasai Melaka telah menukar wilayahnya dengan British yang menguasai Bangkahulu. Sejak daripada itu, Melayu dipisahkan kepada dua wilayah yang berasingan dan akhirnya masing-masing mencari kemerdekaan secara sendiri-sendiri hingga terbentuk dua negara iaitu Malaysia dan Indonesia.

Seharusnya, kita perlu pelbagaikan perspektif, spektrum dan dimensi untuk mencerap dunia. Kita jarang sekali melihat atlas di mana garisan-garisannya dilengkuk dan diluk berdasarkan budaya, sosial, ekonomi, kemajuan IT, pendapatan, industri, pertanian dan juga berdasarkan agama. Malang sekali, minda kita telah berjaya dipecah dan diperintah hingga sudah tidak mengenal saudara yang pada asalnya sepusat sepusing.


* Artikel ini terbit di dalam akhbar SINAR HARIAN, 16.9.09 di bawah tajuk yang sama.
** Ia adalah olahan
artikel yang ditulis pada 14.6.09.

Sunday, August 16, 2009

INGATAN DARI SURAH AL-HUJRAAT

HATI KITA HATI ORANG


--Foto: sarahtidaksendiri.wordpress.com

ALHAMDULILAH. baru-baru ini saya berpeluang mendengar bacaan ayat-ayat suci al-Quran dalam sebuah majlis sebuah parti politik. Bacaan dan terjemahan surah Al-Hujraat, benar-benar berkesan di hati kerana ia memperingatkan saya mengenai pelbagai polemik, konflik, krisis dan kritik yang sudah menjelma menjadi kata mengata, senda mempersenda, maki hamun malah fitnah memfitnah sesama kita. Surah ini seharusnya menjadi renungan pelbagai pihak di kalangan orang politik, orang persatuan, orang surau, malah orang di pejabat-pejabat.

Renungkanlah di antara peringatan
daripada ALLAH dalam surah ini:

Ayat 6:
PENTINGNYA MENYELIDIK
SESUATU BERITA, CERITA & GOSSIP

WAHAI orang-orang yang beriman! Jika datang kepada kamu seorang fasik membawa sesuatu berita, maka selidikilah (untuk menentukan) kebenarannya, supaya kamu tidak menimpakan sesuatu kaum dengan perkara yang tidak diingini dengan sebab kejahilan kamu (mengenainya) sehingga menjadikan kamu menyesali apa yang kamu telah lakukan.

Ayat 10:
MENDAMAIKAN PIHAK YANG BERSENGKETA,
BUKAN MENGAPI-APIKAN

SEBENARNYA orang-orang yang beriman itu adalah bersaudara, maka damaikanlah di antara dua saudara kamu (yang bertelingkah) itu dan bertakwalah kepada Allah supaya kamu beroleh rahmat.

Ayat 11:
LARANGAN MENINGGI DIRI
DAN MENGATA ORANG LAIN

WAHAI orang-orang yang beriman! Janganlah sesuatu puak (dari kaum lelaki) mencemuh dan merendah-rendahkan puak lelaki yang lain, (kerana) harus puak yang dicemuhkan itu lebih baik daripada mereka dan janganlah pula sesuatu puak dari kaum perempuan mencemuh dan merendah-rendahkan puak perempuan yang lain, (kerana) harus puak yang dicemuhkan itu lebih baik daripada mereka dan janganlah setengah kamu menyatakan keaiban setengahnya yang lain dan janganlah pula kamu panggil-memanggil antara satu dengan yang lain dengan gelaran yang buruk. (Larangan-larangan yang tersebut menyebabkan orang yang melakukannya menjadi fasik, maka) amatlah buruknya sebutan nama fasik (kepada seseorang) sesudah dia beriman dan (ingatlah), sesiapa yang tidak bertaubat (daripada perbuatan fasiknya) maka merekalah orang-orang yang zalim.

Ayat 12:
LARANGAN BERPRASANGKA
DAN MENCARI SALAH ORANG

Wahai orang-orang yang beriman! Jauhilah kebanyakan dari sangkaan (supaya kamu tidak menyangka sangkaan yang dilarang) kerana sesungguhnya sebahagian dari sangkaan itu adalah dosa dan janganlah kamu mengintip atau mencari-cari kesalahan dan keaiban orang dan janganlah setengah kamu mengumpat setengahnya yang lain. Adakah seseorang dari kamu suka memakan daging saudaranya yang telah mati? (Jika demikian keadaan mengumpat) maka sudah tentu kamu jijik kepadanya. (Oleh itu, patuhilah larangan-larangan yang tersebut) dan bertakwalah kamu kepada Allah; sesungguhnya Allah Penerima taubat, lagi Maha Mengasihani.

Ayat 13:
ALLAH MEMANDANG KETAKWAAN,

BUKAN KETURUNAN

WAHAI umat manusia! Sesungguhnya Kami telah menciptakan kamu dari lelaki dan perempuan dan Kami telah menjadikan kamu berbagai bangsa dan bersuku puak, supaya kamu berkenal-kenalan (dan beramah mesra antara satu dengan yang lain). Sesungguhnya semulia-mulia kamu di sisi Allah ialah orang yang lebih takwanya di antara kamu, (bukan yang lebih keturunan atau bangsanya). Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui, lagi Maha Mendalam PengetahuanNya (akan keadaan dan amalan kamu). (13)

SESUNGGUHNYA pertelingkahan dan pergeseran yang terjadi berpunca kerana kegagalan masing-masing menjaga hati. Perasan yang hati masing-masing masih putih bersih. Kerana itu berani dan konfiden melakukan apa sahaja dosa tanpa menyedari hati sudah mula dipenuhi titik-titik noda.

Hadis Rasulullah:
“Sesungguhnya dalam jasad manusia itu ada seketul daging, jika baik daging itu itu maka baiklah keseluruhan jasad dan jika buruk, maka buruklah jasad keseluruhannya, ingatlah bahawa daging itulah hati”.

Bila hati sendiri tidak terjaga,
bagaimana hendak menjaga hati orang lain?

Sunday, August 9, 2009

ADA APA PADA NAMA



PENGARUH NORDIN
KEPADA NORDIN

SEBAIK sahaja aku lahir, nenekku memberikan nama Nordin, sempena pelakon filem Nordin Ahmad. Tidak dinafikan, sejak mengetahui asal namaku, aku amat berminat dengan lakonan Allahyarham Nordin Ahmad.

Nordin bermaksud cahaya agama dalam bahasa Arab. Justeru, nama ini membanggakan aku. Di sekolah rendah, tiada sesiapa pun yang bernama Nordin kecuali aku. Hinggalah di sekolah agama aku berkenalan dengan seorang rakan bernama Nordin Salleh. Entah mengapa, aku berasa selesa dengannya pada hari pertama kami berkenalan. Mungkin semata-mata kerana namanya Nordin.

Kecuali dia, aku tidak lagi ada kenalan lain yang bernama sama. Namun, aku berbangga bila ada seorang wartawan bernama Nordin Mohamed, yang sering mempunyai byline liputan berita muka hadapannya di akhbar Berita Harian pada tahun 70an. Mungkin secara bawah sedar, nama itu membuatkan aku minat menulis.

PADA tahun 70an, aku berbangga bila muncul seorang doktor falsafah yang membuat kajian mengenai kelas menengah Melayu. Namanya, Dr. Nordin Selat. Kajian beliau membuatkan aku teruja untuk menulis tesis mengenai politik pelajar UiTM ketika di kampus dahulu.

Setelah itu, muncul nama Nordin Mohamed Jadi olahragawan negara yang terkenal sebagai pelumba lari 200 meter pada tahun 80an. Aku juga tumpang bangga dengan kepantasannya berlari, meskipun aku seorang long distance runner ketika di sekolah.

Tak lama kemudian, muncul Dr. Noordin Darus, seorang pakar sains sukan dan pakar pemulihan dengan konsep total wellness. Begitu juga dengan Sasterawan Negara, Tan Sri Noordin Hassan. Nama ini membuatkan aku bangga sebagai orang seni.

Dan akhirnya aku berbangga dengan nama Dr. Noordin Sopiee, seorang pemikir Institut Strategik dan Kajian Antarabangsa. Allahyarham terkenal dan dihormati oleh pemimpin dan cendekiawan di negara kita kerana pemikiran tajamnya menganalisa senario antarabangsa.

Bagaimana pun, nama-nama itu hanya kukenal dari jauh. Selain daripada Nordin Salleh, ketika aktif dalam politik pelajar di kampus, aku mengenali seorang lagi Nordin iaitu Nordin Ahmad. Oleh kerana wajahnya seperti orang Cina, dia digelar Nordin Cina. Nordin Cina baik denganku sehingga kini. Dia kini seorang guru Bahasa Inggeris di Johor Bahru. Bila aku ke JB, aku kerap juga mengajaknya ngeteh di Restoran Singgah Selalu berhampiran dengan Danga Bay.

YA, nama Nordin amat membanggakan aku, sehinggalah muncul nama Noordin Mat Top! Semua Nordin yang aku kenal, baik-baik dan bagus-bagus. Sayangnya Nordin yang ini (mungkin) telah menjadi arwah kerana angkaranya. Lebih tak seronok bila anak bongsuku mengadu dia diejek kerana nama ayahnya Nordin, sama dengan nama lelaki itu.

Kata orang, apa ada pada nama?
Buatku, macam-macam ada!
Foto: Hamlau.proboards44.com

Sunday, July 19, 2009

CITA-CITA TAK MENJADI


duncandrews.files.wordpress


CITA-CITA KITA
YANG TAK PERNAH
MENJADI!

BERTANYALAH pada mereka yang berusia lebih 20 tahun: apakah bidang yang mereka terokai itu, adalah apa yang mereka impikan? Saya percaya 5 daripada 10 orang daripada mereka yang ditanya itu akan mengiyakan dengan yakin dan bangga. Mereka ini akan berkata, ‘ya’ inilah bidang yang mereka ingin ceburi.

BERTANYALAH pula pada mereka yang berusia lebih 30 tahun: apakah bidang yang mereka ceburi itu adalah apa yang mereka impikan? Saya percaya, daripada 10 orang yang ditanya, tidak seorang pun daripada mereka sedang menikmati bidang yang mereka cita-citakan.

Tanyalah mereka yang lebih 30 tahun di sekeliling anda; jiran, kenalan, sahabat, rakan sepejabat, malah sesiapa sahaja. Anda akan dapati bidang yang mereka terokai itu sama sekali bukan bidang yang dicita-citakan.

Malah, tanyalah diri kita sendiri. Apakah bidang yang menjadi kerjaya kita kini adalah sebenar-benarnya bidang yang kita impi-impikan? Jawapan yang jujur tentulah ‘tidak!’

OKEYLAH, mana mungkin tiada sesiapa pun yang tidak mencapai dan menikmati apa yang dicita-citakan? Kenyataan di atas mungkin sekali andaian. Namun, jika kita temui orang yang benar-benar mempunyai cita-cita sejak kecil untuk menjadi arkitek dan dapat melanjutkan pelajaran dari peringkat diploma, degree, master dan peringkat kedoktoran di dalam bidang itu, dan kini adalah seorang arkitek ~ tanyalah kepada mereka apa yang mereka mahu? Jawapan mereka ialah mereka mahu meninggalkan bidang itu dan menceburi bidang lain!

Mengapa terjadi begini? Mengapa cita-cita yang diingini beralih arah, seiring waktu beranjak? Mengapa pula cita-cita yang digapai hendak dilepaskan pula? Bukankah ini menandakan hanya DIA berkuasa terhadap apa sahaja?

Merancanglah dengan teliti dan rapi. Kemudian berusahalah dan gapailah apa yang diimpikan itu. Sebaik sahaja kita berasa berjaya memperoleh sesuatu dengan usaha kita sendiri, tanpa kita sedari, apa yang dicita-citakan, apa yang tergapai semuanya akan melorot dari genggaman.

Kerana apa? Kerana ALLAH tidak mahu kita berasa, kitalah yang berjaya di atas usaha sendiri. Lantas berdasarkan kejayaan itu, kita terus berusaha dan berusaha hingga mempunyai kepercayaan yang kita berkuasa terhadap kehendak itu. Lantas perasan kitalah master of our destiny, lalu melupakan kesemuanya adalah di dalam genggaman-NYA.

“Ketahuilah bahawa (yang dikatakan) kehidupan dunia itu tidak lain hanyalah (bawaan hidup yang berupa semata-mata) permainan dan hiburan (yang melalaikan) serta perhiasan (yang mengurang), juga (bawaan hidup yang bertujuan) bermegah-megah di antara kamu (dengan kelebihan, kekuatan dan bangsa keturunan) serta berlumba-lumba membanyakkan harta benda dan anak pinak; (semuanya itu terhad waktunya)

samalah seperti hujan yang (menumbuhkan tanaman yang menghijau subur) menjadikan penanamnya suka dan tertarik hati kepada kesuburannya, kemudian tanaman itu bergerak segar (ke suatu masa yang tertentu), selepas itu engkau melihatnya berupa kuning; Akhirnya ia menjadi hancur bersepai dan (hendaklah diketahui lagi, bahawa)

di akhirat ada azab yang berat (di sediakan bagi golongan yang hanya mengutamakan kehidupan dunia itu) dan (ada pula) keampunan besar serta keredaan dari Allah (disediakan bagi orang-orang yang mengutamakan akhirat) dan (ingatlah, bahawa) kehidupan dunia ini tidak lain hanyalah kesenangan bagi orang-orang yang terpedaya.”

~ Al- Hadid: 20
Justeru itu, janganlah terlalu berbangga
bila memperoleh apa yang diimpikan.
Jangan pula meraung sakan andainya
apa yang dicita-citakan tidak dapat digapai.
Segala-galanya adalah
hak Pencipta seluruh alam ini.

Sunday, July 12, 2009

PEMIKIRAN SIMPLISTIK



foto: static.howstuffworks.com

PEMIKIRAN PMR:
SATU JAWAPAN UNTUK
SATU PERSOALAN


BILA
menatap sesetengah akhbar, kita akan terpandang kolum tinjauan pendapat mengenai sesuatu isu. Bila menonton TV, akan ada tinjauan pendapat melalui crawling graphics di bawah skrin untuk sesuatu tinjauan.

Tatkala mendengar radio pun, kita akan terdengar soalan tinjauan pendapat. Yang pasti, tinjauan itu hanya memberi satu soalan ringkas dan hanya dua jawapan. Biasanya, ‘A’ jawapannya ‘ya,’ dan ‘B’ pula ‘tidak.’

TINJAUAN itu sama sekali tidak akan menentukan perubahan. Malah, hampir pasti hasil tinjauan itu tidak akan digunakan sebagai fakta untuk bahan kajian oleh mana-mana pihak. Yang pasti, ia menguntungkan telco selain rasa seronok mereka yang menyertainya.

Bagaimana pun, memandangkan ia disertai oleh beribu-ribu orang, ia menunjukkan betapa mudahnya tinjauan pendapat sedemikian menguja sebilangan pembaca akhbar, penonton TV maupun pendengar radio. Dan, apabila kita kerap terpandang atau terdengar mengenainya, kita pun jadi berminat dengan tinjauan sebegini.

Sekurang-kurangnya kita akan membaca, menonton maupun mendengar tinjauan pendapat ini meskipun secara sekilas waktu. Namun, walau pun, hasil tinjauannya mungkin satu fakta, tetapi ia fakta yang amat lemah. Bagai kuah yang cair dan bukannya isi.

BAGAIMANA pun, apa yang ingin dinyatakan di sini adalah tentang betapa mudahnya sesuatu perkara itu disimpulkan secara simplistik. Seolah-olah, satu jawapan menentukan kejayaan atau kegagalan, kebagusan atau ketidakbagusan, kebaikan maupun keburukan sesuatu perkara. Najib berjaya atau tidak? Pakatan Rakyat boleh perintah negara atau tidak? Liberalisasi baik untuk Melayu atau tidak? DEB adil atau tidak… dan lain-lain lagi.

JIKA kita membuat tinjauan di sekeliling kita, kita akan dapati hampir kesemua daripada mereka pun, punyai pandangan ala-tinjauan ~ satu jawapan untuk satu masalah besar. Jalan jem kerana sistem pengangkutan tidak betul. Datuk tu kahwin artis kerana artis tu yang miang. Meritokrasi akan kurangkan statistik Melayu masuk universiti. Rakyat Malaysia membaca satu buku setahun kerana mereka malas membaca. Senarainya boleh dipanjangkan lagi.

Mengapa kita terbiasa dengan hanya satu jawapan terhadap sesuatu isu atau masalah? Sedangkan bukankah ada lebih daripada satu faktor yang melibatkan sesuatu perkara? Mungkin kita berfikiran begini kerana dipengaruhi dengan apa yang saya istilahkan sebagai pemikiran PMR.

Pemikiran PMR adalah bentuk pemikiran yang objektif yang mana hanya ada satu sahaja jawapan terhadap sesuatu perkara atau masalah. Agaknya, ramai di antara kita yang berpegang kepada pemikiran ini kerana terbawa-bawa dengan jenis soalan-jawapan secara objektif yang dipelajari ketika di tingkatan tiga.

Pemikiran PMR tidak menggalakkan seseorang punyai lebih daripada satu pandangan. Yang ada, hanya satu jawapan yang betul. Jawapan yang lain kesemuanya salah. Inilah yang mungkin menyebabkan kita kerap berkrisis fikiran, pendekatan, pandangan dan perlaksanaan terhadap sesuatu perkara. Kita percaya cara kita sahaja yang betul dan cara yang lain adalah salah.

MALAH, pandangan yang di tengah-tengah tidak boleh diterima sama sekali. Kalau tidak putih, mestilah hitam jawapannya. Yang kelabu tak boleh dipakai kerana ia dianggap tidak berpendirian.

Sampai bila kita nak berfikiran begini?