Tuesday, June 23, 2015

USAH OVER-NOSTALGIC


 
Piccredit: blog.nature.org
 
SEMALAM SUDAH JADI MIMPI

BARU-BARU ini, sambil menunggu giliran mendapatkan juadah di sebuah gerai bazaar Ramadan, saya terdengar perbualan dua orang lelaki yang berdiri di hadapan saya. Daripada gaya mesra mereka, saya mengagak bahawa mereka adalah kenalan lama. Suara lantang salah seorang daripada lelaki itu membuatkan saya memanjangkan leher. Mata saya mencerlang kerana mengenali lelaki itu. Dia adalah seorang pegawai tadbir yang hebat, keputusannya sentiasa tepat dan kepimpinannya dihormati.

Saya tahu, kini dia adalah seorang pesara. Kini tidak berbush jacket, berkasut dan berambut berkilat. Malah dia berbaju-T pagoda, berseluar sukan serta bercapal pada petang itu. Rambutnya tidak lagi hitam tetapi memutih. Terlalu putih, seolah-olah dia sedang memakai ketayap pula. Suaranya lantang meminta itu-ini kepada peniaga sambil jarinya menuding ke sana ke mari menunjukkan juadah yang diingini. Seolah-olah ia adalah suatu arahan seorang ketua kepada pekerjanya.

Saya terdengar lagi perbualan mereka. Kali ini, lelaki yang seorang lagi tidak mahu kalah bercakap sambil tertawa kuat tanpa mempedulikan para pelanggan lain yang berada di sekeliling mereka. Mereka bercerita mengenai zaman pekerjaan mereka sebagai bos-bos di kementerian masing-masing.

Mereka bercerita tentang mesyuarat-mesyuarat penting yang mereka hadiri, konvensyen yang mereka sertai sebagai pembentang kertas kerja, projek mega yang mereka sokong untuk kelulusan pak menteri, usahawan-uasahawan di sekeliling mereka, percutian, umrah dan haji serta cerita dunia golf mereka. Seronoknya mereka berdua bercerita mengenai dunia lama masing-masing Kini mereka hanyalah bekas atau mantan kepada kuasa dan pengaruh. Mereka hanya syok bercerita zaman gemilang mereka.

Ramai di antara kita yang terperangkap dengan zaman kegemilangan semalam. Ada di antara kita yang berbangga kerana daripada sesuatu bangsa hebat, keluarga bangsawan, berdarah pahlawan, keturunan ulama, datuk nenek penentang penjajah atau punyai sejarah keluarga kaya-raya yang mempunyai tanah berelung-relung. Semua ini dibangga-banggakan dengan lagak dan gaya. Padahal, dia sekarang hanya pewaris cerita kegemilangan silam.

Ada juga di antara kita seperti dua lelaki yang saya temui di bazaar Ramadan itu. Berasa hebat dan handal walaupun ia adalah kerjaya dahulu. Ketika ada kuasa dan pangkat, semuanya bisa dilakukan dengan mudah. Semua orang di sekeliling mengangguk akur. Tetapi kini, yang tinggal adalah tinggi suara dan gaya langkah, walaupun sudah kurang seimbang berdiri.

Tidak salah jika kita turut bangga dengan kehebatan keturunan. Tetapi sudah tidak masuk akal jika ingatan kita hanya pada hari semalam, padahal kita kini hidup pada hari ini. Bila kita asyik dengan ingatan semalam, kita seolah-olah bagai memandu kereta sambil memandang ke cermin pandang belakang dan tidak memerhati ke hadapan. Sepatutnya, kita perlu fokus  ke hadapan dan hanya sekali-sekala menoleh ke belakang.   

Sehebat mana pun kita pada era semalam, ia sudah berlalu dan tidak akan kembali lagi. Jika kita cuba untuk hidupkan kehebatan semalam pun, ia biasanya akan separuh menjadi. Lihatlah banyak contoh-contoh mereka yang melakukan sesuatu buat kali kedua bersandarkan kekuatan kejayaan kali pertama. Biasanya ia tidak sehebat mana. Jika diambil dunia selebriti sebagai contoh, kumpulan muzik, penyanyi, pelakon mahupun dunia politik dan perniagaan, apakah kita boleh ingat mana-mana comeback yang berjaya? Kalaupun berjaya, ia hanya seketika. Seperti masakan sejuk beku yang dipanaskan. Panas di luar, tetapi isi di dalamnya masih dingin.

Jika rindukan kegemilangan lama, paling tidak pun kita boleh hidupkan rasa nostalgia dengan melakukan kunjungan ke denai-denai kehidupan nan lalu. Kita boleh sahaja bertemu dengan mereka yang sama-sama melalui zaman kegemilangan itu samada secara fizikal mahupun secara maya di antaranya melalui kumpulan Whatsapp. Lawatilah bangunan bekas pejabat, premis-premis yang biasa kita kunjungi. Mungkin juga memadai jika sekadar menatap kesemuanya di album. Setelah melakukannya, kita harus tutup memori itu dan melangkah ke hadapan.

Hidup kita ini daripada segi realitinya pun hanya ke hadapan, bukannya berundur. Ia tidak statik. Jika kita pula yang kaku terperangkap dalam dunia semalam, kita umpama orang yang menaiki eskalator tetapi mahu melangkah ke belakang. Tindakan itu boleh membuatkan kita jatuh terlentang. Hiduplah bersama geraknya detik jam. Ia sentiasa bergerak ke hadapan kerana kehidupan kita adalah sebuah perjalanan yang tidak mungkin berpatah ke belakang.

Semalam sudah jadi mimpi. Kita hanya ada esok untuk menggapai impian.
 

Insya-ALLAH, artikel ini akan terbit di akhbar Sinar Harian pada 24.6.2015.

1 comment:

  1. Saya sangat bersyukur atas rahmat yg diberikan kepada saya dibulan ini karna alhamdulillah melalui MBAH RAWAIRE saya sekaran sudah bisa sukses atas nomor yg diberikan kepada saya dan saya yg dulunya cuma seorang TKW dari singapur yg gajinya tidak pernah mencukupi kebutuhan keluarga saya dikampun dan alhamdulillah berkat bantuan MBAH RAWAIRE kini saya sudah bisa pulang kampun,saya bersama keluarga dikampun sudah punya usaha sendiri dan saya tidak pernah menyanka kalau saya bisah seperti ini,jika anda ingin seperti saya silahkan hubungi MBAH RAWAIRE di nomor 085-316-106-111...karna alhamdulillah saya menan nomor togel dari MBAH dan kalau uang indonesia 750 juta,,ini bukan rekayasa dari saya dari IBU RISKA.untuk lebih lenkapnya silahkan buka SITUS MBAH RAWAIRE












    Saya sangat bersyukur atas rahmat yg diberikan kepada saya dibulan ini karna alhamdulillah melalui MBAH RAWAIRE saya sekaran sudah bisa sukses atas nomor yg diberikan kepada saya dan saya yg dulunya cuma seorang TKW dari singapur yg gajinya tidak pernah mencukupi kebutuhan keluarga saya dikampun dan alhamdulillah berkat bantuan MBAH RAWAIRE kini saya sudah bisa pulang kampun,saya bersama keluarga dikampun sudah punya usaha sendiri dan saya tidak pernah menyanka kalau saya bisah seperti ini,jika anda ingin seperti saya silahkan hubungi MBAH RAWAIRE di nomor 085-316-106-111...karna alhamdulillah saya menan nomor togel dari MBAH dan kalau uang indonesia 750 juta,,ini bukan rekayasa dari saya dari IBU RISKA.untuk lebih lenkapnya silahkan buka SITUS MBAH RAWAIRE

    ReplyDelete