PARA TETAMU SETIA

Tuesday, April 19, 2011

MENGAWAL OBESITI





Photo credit: madcapiq.blogspot




MARI KITA
MAKAN UNTUK HIDUP


BARU-BARU ini, Timbalan Perdana Menteri, Tan Sri Muhyiddin Yassin melahirkan rasa bimbang dengan masalah kegemukan atau obesiti di kalangan pelajar sekolah. Beliau berkata, perkara itu antara yang dibangkitkan Kementerian Kesihatan.

Katanya, “Ia menjadi isu kerana ia melibatkan anak kecil yang masih bersekolah tetapi gemuk kerana faktor pemakanan. Mereka banyak makan makanan ringan. Ini menyebabkan mereka tidak cergas dan tidak sihat,” katanya pada majlis Program Pemantapan Profesionalisme Warga Pendidik Negeri Sarawak baru-baru ini.

Kelmarin, Menteri Kesihatan, Datuk Seri Liow Tiong Lai pula berkata, “Mulai sekarang, indeks jisim badan (BMI) setiap pelajar akan direkodkan di dalam kad laporan prestasi oleh guru untuk perhatian ibu bapa. Arahan serta-merta itu dibuat oleh kerajaan dalam usaha menangani peningkatan masalah berat badan berlebihan dan obesiti dalam kalangan rakyat.”

Wah! Nampaknya kita kian sedar mengenai obesiti yang menyerang rakyat Malaysia dan langkah-langkah pencegahan sedang bermula di peringkat sekolah. Ini satu langkah yang baik. Namun, seharusnya tindakan ini diambil perhatian oleh kita yang sudah tidak bersekolah. Bukankah kita adalah tergolong di kalangan mereka yang berpotensi untuk menjadi gemuk atau pun sudah cukup gedempol?

Obesiti berlaku apabila seseorang mengambil lebih banyak kalori daripada yang sepatutnya. Dan tubuhnya tidak sempat membakar kalori agar indeks jisim badan seimbang kembali dengan ketinggian tubuh. Faktor-faktor lain seperti genetik, usia, jantina, kesan sampingan ubat-ubatan dan penyakit juga boleh menjadikan seseorang itu obes.

Namun, faktor yang menjadi penyumbang obes ini berkait rapat dengan tabiat makan kita. Sedari kecil, kita dilatih untuk menghabiskan makanan yang diceduk ke pinggan. Di zaman kanak-kanak juga, kita sememangnya mempunyai sikap tamak dan tidak pandai menganggar kadar makanan yang diambil. Apabila kita mengelak untuk menghabiskan makanan, emak akan mengingatkan kita agar menghabiskannya kerana tidak baik membazir makanan. Padahal, bukankah permulaan mengelak pembaziran adalah dengan mengambil makanan mengikut keperluan? Namun, emak tidak menekankan itu kerana tidak mahu menyekat selera anaknya.

Apabila dewasa, kita masih tidak pandai untuk mengambil makanan yang cukup-cukup buat mengisi perut. Kerana itu, ramai di antara kita akan mengambil makanan berlebih-lebihan, tidak kira sama ada makanan itu percuma ketika menghadiri mana-mana majlis, mahupun jika kita memilihnya di restoran. Perhatikan banyaknya sisa-sisa makanan yang terbuang di restoran-restoran atau di mana-mana majlis.

Restoran-restoran yang menyediakan makanan yang bergoreng juga lebih banyak daripada restoran-restoran yang menghidangkan makanan yang dikukus atau dibakar. Oleh kerana menyediakan makanan yang bergoreng itu lebih mudah dan lebih cepat serta membuka nafsu makan, maka kebanyakan restoran lebih suka menyediakan hidangan yang bergoreng. Goreng tentulah dengan minyak, dan minyak adalah punca kolesterol.

Ada juga restoran yang gemar menyediakan makanan yang berlebih-lebihan untuk para pelanggannya. Pinggan yang besar, lauk-pauk yang banyak serta gelas minuman yang sekaki tingginya dijadikan konsep restoran. Padahal, ramai di antara kita bukannya jenis yang makan banyak. Namun, oleh kerana makanan telah terhidang dan rasa rugi tidak menghabiskan makanan yang tersaji, maka kita memaksa diri untuk melicinkan pinggan.

Makan dengan lahap juga sudah menjadi gaya makan sebilangan daripada kita. Pengaruh iklan yang menayangkan kegelojohan makan untuk menggambarkan kesedapan sebenarnya sudah lari daripada adab makan kita. Hari ini, kita biasa melihat mereka di restoran yang menyumbat tiga empat batang kentang goreng sekali gus ke mulut. Bukan sebatang demi sebatang mengikut adab sopan kita. Mereka membuka mulut besar-besar untuk mengunyah burger. Bukannya menggigit sedikit demi sedikit. Mereka makan begitu kerana terpengaruh dengan iklan.

Sepatutnya, kita perlu mengunyah makanan perlahan-lahan dan lebih lama sebelum menelannya. Makanan yang hancur lebih mampat apabila sampai ke perut. Ini akan menyegerakan otak menghantar mesej yang kita sudah kenyang. Sebaliknya, mengunyah makanan dan menelannya dengan segera menimbulkan lompang-lompang udara di perut. Rasa kenyang akan lambat dirasa. Justeru kita akan menyumbat dan menyumbat lagi makanan ke mulut hingga mengah sebelum berhenti. Ketika itu, semuanya sudah terlambat.

Kita mungkin tidak sedar yang kini, kita hidup untuk makan, dan bukannya makan untuk hidup. Agar kita kembali kepada amalan makan untuk hidup, mungkin kita kena percaya yang kita hanya perlu separuh daripada apa yang kita makan.




Dari Jabir bin Abdillah r.a, beliau menyatakan bahwa beliau mendengar Rasulullah s.a.w bersabda, “Makan satu orang itu cukup untuk dua orang. Makanan dua orang itu cukup untuk empat orang. Makanan empat orang itu cukup untuk delapan orang.” (HR Muslim).



Apakah hadis di atas juga membawa maksud,
makanan untuk setengah orang itu cukup untuk seorang?




Artikel ini terbit di akhbar Sinar harian esok, 20.4.2011.

4 comments:

  1. as salam.mohon 'share' ye. terima kasih

    ReplyDelete
  2. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  3. Sabda Rasulullah SAW, "Segala penyakit itu datangnya dari perut".

    Saya sebagai seorang seorang Ahli Pemakanan kecewa kerana bidang pemakanan tidak dititiberatkan oleh pihak yang berwajib.

    Mungkin kerana kita lebih berminat dengan sinaran pancaran keajaiban dari lampu "rawatan" berbanding dengan cahaya semulajadi mentari "pencegahan"...

    ReplyDelete