Tuesday, April 5, 2016

SUKA SIKIT-SIKIT, BENCI SIKIT-SIKIT



Piccredit: angelicpanagos.com

APABILA KITA
MENGHAKIMI MANUSIA

KITA tentu biasa memerhati anak-anak kecil bermain sesama mereka. Kalau kita yang membawa anak kecil kita ke rumah saudara yang juga mempunyai anak yang sebaya, kita akan nampak bagaimana mereka pada mulanya malu-malu untuk berkomunikasi. Tetapi bila anak kepada saudara kita itu mula mengeluarkan mainannya, anak kita akan mengendeng terlebih dahulu. Sedikit demi sedikit dia akan merapat, mencuit-cuit mainan itu dan akhirnya mereka akan main bersama.

Namun biasanya anak-anak kecil ini tidak menentu emosinya. Sekejap sahaja mereka akan bergaduh merebut mainan. Mungkin akan berlaku pukul memukul dan berakhir bila kedua-duanya melalak. Dalam keadaan marah,  apa yang terpacul dari mulut salah seorang daripada mereka biasanya ialah, ‘Saya tak nak kawan lagi dengan awak!’

Dengan kata-kata itu, mereka berdua saling mencebir atau menjelir lidah. Ya. Mereka sudah putus sahabat. Hanya kesilapan kecil merebut mainan, mereka boleh bertumbuk dan membenci. Seolah-olah besar sangat kesalahan di antara mereka hingga tidak mahu berkawan lagi.

Tetapi keadaan begitu tidak lama. Hanya dalam beberapa minit, salah seorang daripada mereka akan mendekat, menguit-ngiut mainan yang seorang lagi dan akhirnya mereka boleh bermain bersama kembali. Seolah-olah pergaduhan yang berlaku sebentar tadi tidak pernah terjadi.

Itulah kanak-kanak. Pertimbangan mereka terhadap sesiapa sahaja di sekeliling mereka hanya berdasarkan nilai hitam dan putih. Tiada kelabu. Salah, atau betul. Tiada situasi mungkin ada salah, mungkin ada betulnya. Walaupun mereka mesra berkawan, namun hanya kerana sesuatu salah faham, mereka boleh bergaduh dan pukul memukul dengan geramnya seolah-olah tiada maaf bagimu. Tetapi tidak lama kemudian mereka boleh bertepuk tampar dan berkejar-kejaran.

Kita? Dalam beberapa keadaan kita semakin berperangai seperti budak-budak. Apabila kita sukakan seseorang, kita sanjung dia. Kita menjadi taksub dengannya. Dia tiada salah di mata kita. Semua yang dilakukannya baik belaka. Lihatkah betapa pandangan kita terhadap ahli-ahli politik, ahli perniagaan, ustaz atau artis yang diminati. Mereka orang yang amat baik, terlalu sempurna di mata kita. Tiada cacat celanya.    

Tetapi, jangan pula kita mula membenci. Ada banyak sebab yang boleh membuat kita benci. Kadang-kadang kerana perbuatannya. Tapi selalunya kita tidak tahu sebab membencinya melainkan kerana orang lain membencinya. Kita membenci kerana ikut-ikut sahaja kerana membenci seseorang itu sudah menjadi trending. Bila peraaan benci sudah tiba, apa jua kebaikan seseorang itu sudah kita lupakan. Dialah sejahat-jahat manusia. Tidak layak lagi disanjung, apatah lagi dihormati. Sebenarnya, adilkah kita terhadap diri sendiri dengan pendirian itu?

Kalau kita sukakan seseorang, seelok-eloknya biarlah kita suka seadanya. Sukakan kebaikan, budi pekerti dan personalitinya. Tidak perlu suka sampai kita menyanjung atau mengidolisasikannya. Lebih-lebih lagi hingga kita menghebahkan kepada dunia akan kebaikannya. Sebaliknya, jika kita tidak menyukai seseorang, biarlah kita tidak suka bahagian-bahagian daripada dirinya. Mungkin, perawakannya, tutur katanya atau tindakannya menangani sesuatu isu. Mesti objektif, bukan konklusif.

Tidak boleh kita membenci seseorang secara mutlak. Apa sahaja yang dilakukannya buruk-buruk belaka. Apa sahaja kebaikan yang pernah dilakukannya dahulu sudah tidak masuk kira. Seolah-olah kita sudah write-off dirinya. Bagai dia tiada peluang lagi menjadi baik kerana kita yakin dia tidak akan menjadi baik. Sebenarnya, apakah kita benar dengan keyakinan itu?

Apakah kita tidak judgemental atau telah menjatuhkan hukuman pancung terhadap segala kebaikannya? Siapa pula kita untuk menghukumnya? Apakah bukti-bukti kukuh yang dia sudah tidak baik? Apa pula bukti-bukti nyata yang dia tidak akan menjadi baik kembali? Jika kita berani meletakkan sesuatu hukuman terhadap seseorang, apakah itu bermakna kita sudah jadi hakim? Siapa pula yang lantik kita menjadi hakim?

Orang yang jahat, boleh menjadi baik dan boleh jadi jahat semula. Orang yang baik, boleh menjadi jahat dan boleh jadi baik kembali. Kita jangan sekali-kali mematerikan sesuatu ketetapan terhadap seseorang itu dan jatuhkan hukuman dan berkata, ‘Case closed!’

Jika begitu, tiadalah konsep mizan atau neraca pertimbangan. Penentuan kebaikan atau keburukan  seseorang itu dibuat setelah menimbang baik dan buruknya. Jika buruk memberati timbangan melebihi kebaikan, maka buruklah akhir seseorang itu. Jika baik memberati timbangan melebihi keburukan, maka baiklah akhiran seseorang itu.


Tidak ada pertimbangan baik dan buruk dengan melihat kepada kebaikan sahaja atau keburukan semata-mata.

Insya-ALLAH artikel ini akan terbit di akhbar Sinar Harian pada 6.4.16.

2 comments: