Tuesday, July 19, 2011

MENJAJAR HATI DAN AKAL



Photo credit: customcalm.com

Z A H I R

YANG TAK GAMBARKAN

B A T I N

PADA
9 Julai lalu, kira-kira 10,000 penyokong Bersih berhimpun dan berdemonstrasi di pelbagai tempat di pusat bandar Kuala Lumpur. Jumlah mereka itu tiba-tiba menjadi ramai menjelang tengahari. Walhal pada awal pagi membawa ke jam 11.00, para penyokong Bersih seolah-olah tidak kelihatan.

Tentu sekali kesemua mereka tidak terlepas dari sekatan dan pemeriksaan polis. Namun, oleh kerana sebahagian besar daripada mereka tidak menunjukkan tanda-tanda yang mereka penyokong Bersih, misalnya dengan memakai baju kuning, mereka dilepaskan daripada sekatan sehinggalah mereka muncul beramai-ramai dengan pakaian biasa.

Seminggu kemudian pada 16 Julai pula, dalam perlawanan Malaysia dan Liverpool di Stadium Bukit Jalil, para peminat Liverpool melebihi mereka yang menyokong pasukan Malaysia. Daripada lebih 60,000 penonton pada malam itu, hampir 90 peratus stadium dipenuhi dengan mereka yang berpakaian merah. Setiap kali pemain Liverpool menyumbat gol, para peminat mereka bersorak sorai. Namun, apabila para pemain Malaysia pula menjaringkan gol, para peminat Liverpool juga yang terkinja-kinja kesukaan. Malah, sorakan dan tepukan mereka semakin kuat menggegar dan menggaung.

Meskipun tidak berpakaian kuning, mereka yang berarak pada 9 Julai adalah para penyokong Bersih. Walaupun masih berpakaian merah, warna pasukan Liverpool, mereka yang menyaksikan perlawanan bolasepak pada 16 Julai itu sebenarnya adalah para penyokong tegar pasukan Malaysia.

Apakah gambaran daripada kedua-dua senario ini? Zahir tidak gambarkan batin. Apa yang terlahir, yang diucap, dikata mahupun yang dipamer, ia mungkin sama sekali berbeza dengan apa yang ada di hati si empunya diri. Inilah gambaran cara pemikiran kita yang kian kompleks pada hari ini. Fikiran, pandangan dan pendirian kita bukan lagi hitam atau putih semata-mata. Malah, dalam banyak ketika, kita memilih warna kelabu kerana ia lebih pragmatis.

Manusia pada hari ini sudah tidak lagi konsisten daya mental, fizikal dan spiritualnya. Tidak lagi seperti dahulu bilamana seseorang yang kita lihat sudah berusia, psikologinya akan tenang dan sejahtera menghabiskan sisa-sisa hidupnya. Ataupun, tidak akan berulang kembali perangai si remaja di tepi simpang yang bermain gitar pada waktu maghrib apabila dia mendapat kerja menjadi cikgu. Dahulu, orang yang sudah berubah laku jarang sekali kembali kepada sikap sebelumnya.

Tetapi, pada hari ini, seseorang yang berfikiran stereotaip boleh berubah secara tiba-tiba menjadi kritikal. Wanita yang rambutnya berkarat pada hari ini, boleh sahaja memakai tudung pada esoknya dan berpurdah pada lusanya. Orang yang fizikalnya gemuk, boleh jadi kurus dalam masa sebulan tetapi menjadi boyak kembali pada bulan yang berikutnya. Perubahan zahir seseorang yang cepat itu tidak membolehkan lagi kita meneka batin atau isi hatinya.

Perubahan teknologi yang kian pantas inilah yang menjadikan kita manusia lekas bertukar. Berubah citarasa, berubah pendirian malah berubah perangai adalah sesuatu yang kini menjadi kelaziman. Masalahnya, kita sendiri tidak terikut dengan perubahan yang pantas ini sehinggakan zahir dan batin kita tidak selari, malah berkonflik. Ada kalanya zahir kita sudah bertukar, tetapi batin kita tidak mahu ikut. Atau batin kita sudah berubah, sebaliknya zahir kita enggan mematuhi.

Dunia yang sentiasa berubah menjadikan jiwa kita hanyut dalam gelombangnya. Jiwa yang hanyut tidak mungkin dapat mengawal perasaan. Apa sahaja yang paling hampir akan dipaut bagai tidak mahu dilepaskan. Kalau apa yang dijadikan pegangan itu baik, maka selamatlah kita. Jika sebaliknya, kita akan tenggelam dan lemas tanpa sempat kembali ke daratan akal bestari. Kita mungkin sekali akan mengalami konflik personaliti. Menjadi insan bingung tanpa kita sedari.

Bagaimana kita dapat menjajarkan kembali zahir dan batin kita? Yang penting, kita mestilah tahu apa yang kita lakukan. Kita tidak boleh berubah-ubah pandangan, fikiran dan perilaku kerana bertaklid atas desakan sekeliling. Pendirian yang tidak melanggar batas-batas agama akan membantu diri kita berfikir dengan tenang dan konsisten kerana agama itu adalah cahaya penyuluh jalan hidup.

Zahir dan batin yang seiring dan sekata akan terpancar di wajah si empunya diri.

Artikel ini akan terbit di akhbar Sinar Hiburan pada 20.7.2011.

1 comment:

  1. Wacana ini menarik perhatian saya. insya-Allah.

    ReplyDelete