Tuesday, January 5, 2010

BERANI BERKATA TIDAK


Foto: Beothuckstreetplayers.org
BERANI BERKATA TIDAK
KEPADA JURUJUAL


PADA suatu petang Ahad, saya terdengar bunyi loceng menandakan ada seseorang di luar rumah. Sebaik sahaja saya membuka pintu, saya terpandang seorang pemuda berbaju putih, berseluar hitam, berbeg coklat dengan tali leher berwarna merah.

Sebaik sahaja terpandang saya, dia berkata sesuatu yang sudah saya agak isinya. Tanpa membuang masanya dan masa saya, terus sahaja saya menggeleng dan mengibarkan tangan saya tanda tidak berminat untuk mendengar apa yang dipromosikannya. Saya segera menutup pintu.

Tidak lama kemudian, saya terdengar riuh-rendah suara jiran saya yang terdiri daripada gadis-gadis bujang. Suara mereka berselang-seli dengan suara pemuda yang singgah ke rumah saya sebentar tadi. Tahulah saya, pemuda yang mengunjungi rumah saya itu kini sudah berada di rumah sebelah.

Termenung saya seketika. Jika tidak melakukan sesuatu, nampak gaya, gadis-gadis itu akan tertewas dengan pujuk rayu si pemuda itu. Lantas saya keluar rumah dan memperkenalkan diri sebagai saudara kepada gadis-gadis itu.

Dengan hormat, saya meminta pemuda yang menjual penapis air itu beredar kerana saya tahu jiran-jiran saya itu tidak berminat untuk membeli apa yang dijual oleh pemuda itu. Jika dibiarkan, mereka akan tewas berhujah lalu membeli apa yang mereka tidak ingini.

Kesukaran berkata ‘tidak’ kepada jurujual adalah di antara kelemahan sebahagian besar di antara kita. Kerana tidak mahu melukakan hatinya atau kerana kasihan, maka kita sanggup membiarkan diri dihujani dengan pujukan demi pujukan jurujual. Akhirnya, kita termakan rayuan dan terbeli sesuatu yang tidak berguna bagi mereka.

Kerapkali saya berdepan dengan golongan ini. Di gedung pakaian, saya selalu diekori jurujual agar memilih lebih daripada sehelai pakaian. Di foyer kompleks membeli-belah, saya kerap diterpa oleh amoi yang menyapu lengan saya dengan pewangi. Bila saya menoleh, dia cepat-cepat memperkenalkan produknya. Dan saya pernah dikerumuni sekumpulan remaja yang menanti saat saya bertentang mata dengan salah seorang daripada mereka sebelum dia menerjah saya dengan hujan celoteh jualannya.

Pernah juga saya didatangi oleh pemuda yang mengganggu saya ketika makan hanya untuk memperkenalkan saya dengan satu pelan percutian. Itu belum lagi dengan remaja-remaja ‘gores dan menang’ yang cuba menipu saya dengan selamba. Kepada mereka ini, saya selalu menasihatkan agar mereka sendirilah yang menyertai peraduan itu sekiranya ia benar-benar menguntungkan. “Lu sendili goles, lu sendili menangla,” begitulah jawapan saya hingga ada yang menggaru kepala sambil tersengih-sengih.

Tetapi, selalunya saya tidak akan memberi golongan jurujual ini peluang untuk bercakap. Apabila mereka menghampiri, saya sudah bersedia untuk mematahkan taktik mereka. Sebaik sahaja mereka membuka mulut, saya hanya menunjukkan ibu jari sebagai tanda ‘bagus.’ Kalau seminit mereka bercakap, selama seminit jugalah saya akan mengangkat ibu jari tanpa berkata apa-apa melainkan menghadiahkannya sebuah senyuman plastik. Saya akan terus mengangkat ibu jari saya sehingga mereka penat bercakap!

Seandainya saya dihampiri ketika saya sedang makan, saya hanya akan menggeleng dan berkata ‘no’ lalu terus makan tanpa mempedulikan mereka. Seolah-olah mereka tiada di situ. Cara begini akan membuatkan mereka beralih kepada bakal pelanggan mereka yang lain.

Apakah saya tidak kasihan kepada mereka ini yang ingin mencari sesuap nasi? Tidak. Saya tidak bermaksud untuk memandang enteng akan profesyen jurujual ini. Sebabnya, saya pernah membeli pelbagai barangan seperti mesin kira, pen, buku dan CD daripada mereka ini.

Saya hanya ingin sampaikan peri pentingnya kita membeli kerana kita inginkan sesuatu barangan. Bukan terbeli kerana dikelentong oleh jurujual. Dan, saya kasihankan diri kerana tidak petah berhujah dengan jurujual. Kepetahan mereka boleh mematikan akal kita.

Para jurujual adalah anggota promosi yang amat terlatih. Mereka diajar untuk mematahkan hujah bakal pelanggan. Pendekatan AIDA atau attention, interest, desire and action iaitu perhatian, minat, berkehendak dan bertindak adalah formula yang selalu digunakan oleh para jurujual. Justeru itu, jika kita tidak tertarik dengan sapaan awal mereka, seluruh taktik mereka akan dapat dipatahkan.

Saya juga tahu, seandainya mereka gagal menarik seseorang pelanggan yang selamba dan berhati kering seperti saya, percayalah, kes saya akan dibincangkan di dalam mesyuarat harian mereka pada keesokan harinya. Mereka akan mencari jalan bagaimana untuk berdepan dengan pelanggan seperti saya. Setelah itu, mereka akan keluar menemui pelanggan dengan lebih bersemangat.

Saya tahu semua taktik ini kerana saya pernah
menjadi salah seorang daripada mereka!


Artikel ini tersiar di akhbar Sinar Harian, 6.1.10.

6 comments:

  1. en norden, sekarang taktik jualan yang sama sudah meleret melalui telefon pula. saya agak, penyedia kad kredit yang memberi maklumat pemegangnya. kena berani berkata tidak ataupun terus letak je.

    ReplyDelete
  2. Ai-Chan... kalau penah belajar, ini revision kot? ;)
    Noor Aminuddin... saya pernah jual produk AMWAY, rumah ke rumah, T-shirt, sapu tangan & buku.
    Akim... ya, just say no!

    ReplyDelete
  3. eyman, saya juga pernah menjadi jurujual. kalo ikutkan skrg ni pun saya masih jurujual cuma x buat door to door je. dek memahami jurujual ni la saya sering melayani mereka & kdg2 tu beli la juga brg yg mereka jual sbb kesian. ye la da itu kerjaya mereka. kita nk marah pun x bole. tp itu dulu. skrg x lg. saya terus tolak mentah2. sbb skrg ni banyak sgt penipuan nyer. saya setuju dgn akim cumanya saya rasa lebih baik say no dpd letak terus phone kerana itu menunjukkan kita kurang budi bahasa.

    ReplyDelete
  4. salam en norden..bila baca artikel ini teringat kisah lalu. Saya juga pernah bekerja sebagai jurujual ketika menunggu keputusan SPM. Cukup berharga pengalaman itu. Cara mereka cukup berkesan sehingga saya terfikir kita sebagai pembeli ada kala kurang bijak sehingga terperangkap. Saya belajar sesuatu ketika bekerja dibawah kelompak kaum yg cukup kita ketahui suka berniaga. Tahu apa yang berlaku pada saya? setiap malam kami diberi motivasi diri untuk lebih rajin bekerja. Sangat baik dan berkesan mendorong semangat. Seharian bekerja sebagai jurujual dari pintu ke pintu hanya bertemankan herdikan dan cacian sehingga membuat diri berputus asa. Tapi waktu malam kami akan diberi kelas memahirkan diri dan motivasi diri. Makanya, setiap pagi kami akan lebih yakin lagi. Sekarang bila ada jurujual yg datang membawa kad gores dan menang tu, saya akan suruh mereka diam sebentar dan beri saya bercakap..akhirnya mereka akan berlalu tanpa sempat menggoreng saya...kerana ayat mereka sama sahaja dengan yg pernah saya ucapkan dulu...Bezanya dulu hadiah tetap diberi dengan syarat beli barang sekali tetapi sekarang untung nasiblah kalau dapat hadiah dan barang sekali.

    ReplyDelete